Kamis, 05 Maret 2015

Baju Seragam

Liburan bulan Desember lalu, kami sekeluarga udah kayak yang kena demam Doraemon karena gak cuma rela antre buat nonton Stand By Me tapi juga datang ke event “100 Doraemon Secret Gadget Expo.”Kami bahkan masih punya 4 tiket event Doraemon Expo lagi yang rencananya akan dipakai sehari setelah Keke ulang tahun. Nai malah dari jauh-jauh hari udah berencana memakai baju seragam buat dateng ke exponya.

Tapi, sebagus apapun rencana, Tuhan juga yang menentukan ...

Sekitar hampir 4 minggu lalu papah mertua terjatuh. Kepalanya terbentur dan dalam hitungan detik langsung gak bisa-apa. Sadar, tapi gak bisa melakukan apapun. Makan melalui selang, ngomong gak bisa, bergerak juga gak bisa. Serba gak bisa, bisanya cuma tiduran.

Dirawat di rumah sakit selama lebih dari 2 minggu. Alhamdulillah sedikit demi sedikit mulai ada perkembangan. Sudah pulang ke rumah sejak seminggu yang lalu. Walopun kalau dibandingkan dengan keadaan sebelum jatuh, masih jauh, lah. Kondisinya juga kadang ngedrop. Tapi, disyukuri saja setiap perkembangan yang baik.

Karena keadaan itu, setiap wiken kami sekeluarga 'ngungsi' ke rumah mertua. K'Aie setiap hari, sepulang dari kantor, menjenguk ke rumah sakit sekalian jemput mamah yang setiap hari nemenin papah. Akibatnya, pulangnya jadi lebih larut. Setelah papah pulang dari rumah sakit, malah pergi dulu ke rumah orang tua sebelum ngantor. Bahkan beberapa hari terakhir ini agak jarang ngantor.

Rencana jalan-jalan di bulan-bulan ini ada yang dibatalkan, direncanakan ulang, atau malah jadi ada jalan-jalan gak terduga. Yang dibatalkan itu, salah satu rencana jalan-jalan yang sudah direncanakan jauh-jauh hari untuk menginap di suatu tempat. Melihat kondisi seperti ini, kami memutuskan untuk dibatalkan dulu. Ke Doraemon Expo juga kelihatannya bakal batal kalau lihat kondisinya. *tinggal mikir, ini sisa tiket yang udah di tangan buat apa? hehehe* Yang sering itu jadinya wisata kuliner. Jenguk papah mertua di RSCM setiap wiken, membuat kami menyempatkan diri mencicipi beberapa kuliner di seputaran Cikini dan Megaria. Buat Chi, ini semacam nostalgia karena masa kecil Chi cukup akrab dengan daerah tersebut :)

Ya, sudahlah ... sekali lagi, yang menentukan memang Tuhan. Gak perlu disesali juga. Mendingan, sekarang cerita yang asik-asik aja. Tentang baju seragam...

Seorang teman pernah cerita ke Chi kalau dia dan suaminya kemanapun selalu seragaman. Mulai dari kaos hingga kemeja. Katanya, kalau suatu saat Chi ketemu dia dan suaminya lagi gak seragaman, itu artinya mereka berdua lagi ada masalah hubungannya. Hihihi ... gampang banget nandainnya, ya :D

Chi gak pernah kayak gitu sama K'Aie. Gimana mood masing-masing aja. Tapi, pernah beberapa kali, gak sengaja warnanya senada. Bahkan gak cuma berdua, senada sekeluarga juga pernah. Misalnya, sama-sama pake warna coklat, padahal gak janjian. Sekalinya berencana mau pake kaos doraemon barengan, malah kemungkinan gagal balik kesana lagi hehe.

Walopun sama K'Aie gak pernah seragaman, tapi kalau sama keluarga besar justru kami pernah beberapa kali usul seragaman. Seru juga ternyata. Di bawah ini beberapa momen dimana kami seragaman

Kaos ulang tahun

Foto Chi di coret, ya. Soalnya saat itu belum pake jilbab trus pake tangan ngutung hehehe

Maret 2008, ulang tahun Keke di Ciamis. Keluarga besar Chi dan K'Aie berkumpul. Untuk anak-anak, kami kasih kaos putih dengan foto masing-masing anak dan ada namanya. Kami gak pesan jadi. Tapi, kami beli kaos putih di ITC, design gambarnya berdua, diprint dan cetak ke kaos semuanya kami lakukan berdua hihihi.

Kaos Spongebob

 Kalau lihat koleksi foto-fotonya, Nai sempat pake kaos Sponge Bob. Tapi, Chi lupa kenapa dilepas. Yang kaos coklat juga gambarnya Sponge Bob

Mei 2010, ulang tahun Nai yang ke-4 di Bandung. Rencananya, anak-anak pada pake kaos Sponge Bob. Waktu itu, anak-anak pada suka Sponge Bob. Jadi, gak sulit waktu diminta pakai kaos ini karena udah pada punya masing-masing.


Tema putih


Januari 2012, Tanakita, kumpul keluarga besar Chi. Kami janjian pakai atasan putih untuk dipakai pas pulang. Terserah mau kaos, kemeja, atau apapun. Yang penting putih. Keke dan Nai lagi ngambek di sini. Bahkan Keke gak mau difoto. Sebetulnya bukan ngambek, sih. Mereka sedih karena masih pengen ngumpul bareng keluarga besar. Gak mau berpisah.

Rainbow T-shirt

Pas nulis postingan ini baru nyadar kalau file asli foto-foto liburan yang ini gak ada! Duh, mudah-mudahan cuma 'keselip'. Untung aja masih ada albumnya di FB. Walopun, resolusi dan sizenya udah jauh berubah. Gambarnya jadi kelihatan blur :(

Deseber 2012. Tanakita, kumpul keluarga besar Chi. Yup! Selain lebaran, di 2012 kami juga 2 kali kumpul keluarga di Tanakita. Kalau yang awal tahun pakai baju dengan tema putih. Akhir tahun, kami pakai T-shirt tapi warnanya beda-beda. Kan, waktu itu lagi ngetren sama yang serba rainbow wkwkwk.

Itulah, foto-foto seragaman ala keluarga Chi. Seru juga sesekali seragaman untuk momen tertentu. Teman-teman pernah seragaman juga, gak? Atau memang selalu seragaman kalau sama keluarga? Barusan, K'Aie bilang kalau beberapa hari lagi orang tuanya akan merayakan ulang tahun pernikahan emas. K'Aie nanya ke Chi punya ide apa? Yang jelas, bukan jalan-jalan, lah. Kondisi gak memungkinkan. Seragaman lagi aja apa, ya?  :)

post signature

44 komentar:

  1. Keluarga saya mah ngga pernah seragaman, suami saya apalagi, meni anti pisan .. hihihihi.
    Saya sendiri sebenernya agak suka seragaman. Jadinya di akalin, kalau mau seragaman, paling saya + anak, atau suami + anak. Saya + suami ngga pernah seragaman, paling kalau ke undangan, nuansa warnanya aja yg sama. Cuma sekali pernah seragaman bertiga, demi memuaskan penasaran Fauzan, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau seragaman yang terlalu resmi, jangankan suami, Mbak. Saya juga suka males :D

      Hapus
  2. Lima tahun yang lalu saya pernah bikin seragaman batik, tapi dari punya sampai sekarang baru kepakai sekali pas kondangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kelamaan di lemari, dong? :)

      Hapus
  3. keren juga ya sekeluarga besar kompak seragaman
    aku belom pernah tuh kayak gitu....
    kapan kapan kekompakannya patut dicontek nih

    BalasHapus
  4. Dija kalo seragaman paling paling sama kakak kaka aja
    gak pernah sebanyak itu,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak apa-apa Dija. Sergaman banyaknya pas sekolah aja :)

      Hapus
  5. Aku punya beberapa seragam sama lg kecil. Seringnya kalau weekend kita pergi seragaman. Misal kaos merah ya merah semua. Kami punya banyak warna seragam plus ayahnya. Hitam, biru, merah, kuni ng dll. Dulu sih fungsinya buat ikutan kuis. Kalau pakai seragam kan kompak kelihatannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, Mak Nunung sekeluarga rajin ikutan kuis? Seru, uy!

      Hapus
  6. Semoga bapak mertua segera aehat kembali.
    Soal seragam memang saya sering memakainya, utamanya kalau reuni Akabri karna kaos dibagi.
    Reuni keluarga kadang juga pakai seragam
    Terima kasih kisahnya
    Bukti bahwa apa saja bisa jadi artikel.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin

      Pakde, sih, udah biasa pake seragam, ya :)

      Hapus
  7. Baju saya malah gak ada yang seragam. baju-baju yang dipakai asal pede buat masing-masing orang, gak ada masalah tanpa harus seragam. Yang penting pede

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang yang utamanya itu pede. Terserah mau seragaman atau enggak :)

      Hapus
  8. Waktu lebaran dua tahun lalu seragaman. Setelah itu nggak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya ada pengalaman seragaman, ya :)

      Hapus
  9. kompak banget jadinya ya mak kalo seragaman gitu,belum pernah sih seragaman kaos,tapi kalau baju sering^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama suami aja atau sama keluarga besar juga, Mak? :)

      Hapus
  10. Semoga papa mertua diberi kesehatan ya chi

    Oohh klo di sini arisan tiap bln selalu ada dresscode hihi jd klo foto2 kayak seragaman.

    Aku seringnya seragaman ama alisha. Dulu pas waktu mau nikah pernah sih bikin baju seragaman ama calon suami, buat dipake di acara pengajian nikahan. Udah sekai itu doang bikin seragaman ama suami

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin

      iya, ya biasanya kalau acara ibu-ibu itu sering pake seragaman :)

      Hapus
  11. Suami pengen seragaman gitu, aku yg males hihiii
    Kalo kelg suami malah udh tiga kali lebaran seragaman pas kumpul di kelg besar. Maksudnya sih biar mudah ngumpulin pas sesi poto2, kan slrh anggota kelg ada 200an mba. Kelg suami cuma ada 31 oarang :D

    BalasHapus
  12. Wsh SpongeBob juga menjadi kegemaran anak saya Heiiehihee. Soalnya lucu juga karakernya. Kadang pun saya malu malu ikutan nonton SpongeBob bareng anak Wahahahahhaa.

    BalasHapus
  13. Seragaman paling pas diundang ke nikahan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah gak pernah seragaman kalau ke acara pernikahan, Mak. Kecuali kalau kita yang punya acaranya :)

      Hapus
  14. Kalo seragaman (paling ngga dari segi warna) bagus buat foto heheh

    BalasHapus
  15. Kalau anak2 saya sering minta kita sekeluarga pakai baju warna yg sama tapi suami suka males seragaman :(

    BalasHapus
  16. keluarga besar yang kompak..ooh ternyata ke rscm toh bun...pantesan mampirnya cikini ma megaria terus...mudah2an bapak mertua pelan2 tambah membaik ya kondisinya..

    BalasHapus
  17. maaak...smoga kondisi fil cepet pulih yaa... :,(

    aku blom pernah seragaman ama keluarga..palingan kalo ada acara kawinan aja...bajunya seragaman.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya karena kita termasuk keluarga atau panitia, ya :)

      Hapus
  18. Pernah sekali waktu lebaran kemaren ... :) ya sekalinya itu, Hehehe

    BalasHapus
  19. Keluarga yang kompak..
    Biasanya lagi, waktu ada acara resepsi prnikahan, suka bareng juga bajunya satu keluarga

    BalasHapus
  20. kami nggak seragaman, yg sama palingan cuma kemeja jeans, tapi pakenya nggak barengan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gak barengan berarti gak seragaman, ya :)

      Hapus
  21. Lucu juga, ya. Aku sama suamiku ga pernah seragaman, bahkan ke kondangan sekalipun wkwkwkw. Pernah sekali-kalinya seragaman kaus sekeluarga. Itu karena suamiku yang pesan kausnya. Dia suka banget kaus itu. Btw, semoga mertua lekas sembuh ya, Mak. Aku jadi pengin nostalgia kuliner di sana juga. Dulu aku PKL di RSCM. Setiap hari sarapan siomay Cikini hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga jarang banget seragaman.

      aamiin. Siomay Cikini itu enak, Mak :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge