Rabu, 05 November 2014

Keke Malu, Bunda

Wali kelas: "Mama Keke, kalau saya perhatiin sekarang keberanian Keke agak berubah. Dulu waktu kelas 2, kalau disuruh maju ke depan untuk adzan dia selalu mau. Sekarang menolak. Saya bujukin tapi dia tetap menolak."

Itu laporan wali kelas Keke waktu kelas 4 pas lagi terima rapor (lupa semester ganjil atau genap). Wali kelasnya wkatu kelas 4 memang pernah menjadi wali kelas Keke pas kelas 2. Jadi, sudah cukup hapal dengan karakter Keke.

Sampe rumah, Chi langsung tanya ke Keke kenapa pernah menolak pas diminta untuk adzan. Awalnya, Keke cuma bilang "Gak mau ajah." Tapi, setelah tarik-ulur pembicaraan, Keke pun mulai mengaku.

Keke: "Keke malu, Bunda."
Chi: "Malu kenapa?"
Keke: "Keke kalau ngomong R kan kayak gini."

Keke bisa ngomong R, tapi memang agak unik. Banyak yang bilang seperti bule kalau lagi ngomong R. Atau coba kita ngomong kata yang mengandung huruf R tapi lidahnya agak ke dalam. Tetap jelas kedengeran Rnya tapi terasa unik aja.

Selama ini, Keke terlihat cuek aja dengan keunikannya ini. Baru kali itu Chi denger dia merasa malu karena pengucapan R.

Chi: "Kok, malu? Kan, dari dulu memang Keke seperti itu."
Keke: "Abis suka diledekkin."
Chi: "Sama siapa? Sama temen-temen Keke?"
Keke: "Enggak, sih. Cuma sama Nina (bukan nama sebenernya)."
Chi: "Diledekkinnya gimana? Dikata-katain?"
Keke: "Enggak, cuma tiap kali Keke ngomong, Nina suka bilang 'Iiihh, Keke lucu deh kalau ngomong R.' Keke kan jadi malu, Bun."
Chi: "Ooohh... Begituuu... Menurut Bunda, Nina itu gak ngeledekkin. Mungkin dia suka lihat Keke ngomong R. Ngegemesin. Lagian, Keke kan sahabatan sama Nina. Jadi, maksud Nina pasti becanda."

Saat itu, Keke dan Nina memang lagi deket banget. Setiap hari chattingan. Dan, Chi tau semua obrolan mereka. Jadi, Chi rasa Nina memang cuma pengen becanda. Cuma mungkin Keke udah ada rasa malu. Entah karena dia suka sama Nina, atau memang sekedar malu aja.

Kelas Lima

Beberapa waktu lalu, sekolah Keke dan Nai mengadakan audisi untuk perlombaan Spelling Bee antar sekolah. Nai kelihatan agak kecewa karena tidak terpilih. sedangkan Keke justru mengaku jawabannya sengaja disalah-salahkan supaya gak terpilih.

Bunda: "Kok, begitu sih, Ke?"
Keke: "Keke males ikutan lomba, Bun. Malu."
Bunda: "Kenapa malu? Biasanya Keke berani."
Keke: "Gak ah. Malu ajah."

Kemaren, sekolah Keke dan Nai mengadakan berbagai lomba untuk menyambut Muharram. Keke ikut lomba membaca Al-Qur'an

Chi: "Gimana tadi lombanya, Ke?"
Keke: "Keke grogi, Bun."
Chi: "Grogi kenapa?"
Keke: "Malu."
Chi: "Kok, bisa? Ini kan bukannya pertama kali Keke ikut lomba di sekolah. Trus tadi baca Al-Qurannya banyak salah, dong?"
Keke: "Enggak, sih. Cuma tetep aja grogi."
Chi: "Penyebabnya?"
Keke: "Banyak yang nyorakinnya Keke. Masa' begitu nama Keke dipanggil untuk lomba, banyak banget yang teriak 'Yeeeaaayy, Keke!!' Keke kan jaid malu, Bun."
Chi: "Peserta lain juga begitu kali. Banyak yang nyorakin."
Keke: "Perasaan enggak, deh. Ada yang namanya dipanggil, gak disorakin. Ada juga yang disorakin, tapi kayaknya gak seheboh pas nyorakin Keke, deh."
Chi: "Ya itu artinya banyak yang mendukung Keke. Harusnya Keke semakin pede kalau banyak yang dukung begitu."

Chi gak melihat pertandingannya. Jadi, gak tau persis, apa memang benar gak semua anak disorakin dengan heboh seperti yang Keke ceritain. Atau hanya perasaan Keke aja saking groginya. Tapi, persamaan dengan kejadian waktu kelas 4 adalah Keke sudah mulai punya rasa malu dan grogi.

Lalu, apa yang harus Chi lakukan?

Merasa malu itu wajar

Malu dan grogi itu perasaan yang wajar. Artinya, Keke itu manusia yang punya perasaan. Sekarang tinggal bagaimana mengajarkan Keke untuk mengelola rasa itu. Pokoknya jangan sampai berlebihan. Terlalu pede atau terlalu grogi, sama gak bagusnya.

Cari tahu penyebabnya

Di usia Keke sepertinya mulai ada rasa malu ketika melakukan sesuatu. Malu karena disorakin (padahal sebetulnya mendukung), malu karena seseorang yang disukai ngegodain, malu karena alasan lain. Rasanya cepat atau lambat semua itu bisa terjadi sama Keke. Bahkan mungkin ke Nai, suatu saat nanti. Cari tau penyebabnya.

Tarik-ulur kayak main layangan

Kadang anak suka gak mau langsung ngaku apa penyebab. Mungkin malu, mungkin takut, mungkin penyebab lainnya. Tarik-ulur aja. Lihat situasi hati dan keadaan.

Jangan menghakimi

Kalau sudah tau apa penyebabnya, coba jangan menghakimi. Besarkan hatinya, kalau dia pasti bisa. 'Suntikan' lagi rasa percaya diri kepadanya.

Chi juga grogian, trus..?

Sebetulnya, Chi juga grogian kalau disuruh ngomong di depan umum. Bisa keringet dingin dan gemeteran.  Lebih baik Chi nulis panjang lebar di blog hehehe. Tapi, bukan berarti trus Chi bisa langsung membiarkan begitu aja kalau sampe Keke dan Nai grogian juga, kan? Chi akan terus berusaha keras supaya Keke dan Nai gak ngikutin jejak Chi. Chi rasa bisa. Selama ini mereka termasuk anak-anak yang berani mengutarakan pendapatnya di kelas. Berani presentasi juga. Jadi, kalau sesekali merasa malu dan grogi mungkin karena ada penyebabnya. Tapi, berarti mereka bisa kembali menjadi anak yang berani lagi.

Keke cerita kalau sekarang dia udah mau lagi kalau disuruh adzan. Keke juga berjanji untuk mencoba menghilangkan rasa malu dan groginya itu. Semoga aja. Hal-hal seperti ini memang harus terus diasah dengan latihan.Semangat lagi, Nak! :)

post signature

57 komentar:

  1. hahahaha..emang iya sih,saya aja kalo disorakin rasanya malu,bukan malu tambah malu banget,itu yg nyorakin iseng banget sih hahaha,,kadang mikir gitu padahal kan itu bentuk dukungan ya mak cuma kita aja yg malu berlebihan hehehehe
    Keke semangat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa malu memang kadang suka menghambat, Mak :D

      Hapus
    2. Betul tu sis , rasa malu harus dilawan :D

      Hapus
  2. Jadi inget masa kecil saya sendiri, mungkin anak-anak memang begitu... Disorakin mendukung bukannya tambah pede tapi tambah malu xixixixi...
    Tapi bener, sebisa mungkin anak2 kita tidak mengikuti ibunya yang memang grogian saat disuruh maju kedepan. Saya masih suka demam panggung padahal cuman disuruh mimpin meeting ga lebih dari 5 orang :D
    Semangat untuk Keke :))
    Salam kenal ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal. Terima kasih sudah berkunjung, ya :)

      Hapus
  3. TFS mak...saya juga grogian orangtua tp gamau juga anak saya grogian kaya saya :p

    BalasHapus
  4. ihirrr,,,keke udah tambah gede ya,,,eh,,tapi malu itu boleh juga loh,,,asalkan malu pada hal yg kurang wajar,,seperti malu katena mencuri,,,tapi kalo malu dalam kebaikan,,,hmmm,,,aku rasa jangan deh,,semangat boy,,,kau pasti akan membanggakan bundamu,,,

    BalasHapus
  5. Rasa malu pasti ada, lama-lama bisa hilang kok asal mau memulai menghilangkannya.
    Saya dulu juga pemalu, setelah jadi tentara saya nggak pemalu lagi karena digembleng 4 tahun di Akabri.
    Hayo Keke..jangan malu lagi ya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus terus diasah supaya berani, ya, Pakde :)

      Hapus
  6. Yah, memang sih Keke sudah masuk fase di mana respon sosialnya makin peka. Dulunya yang cuek beibeh sekarang jadi gampang kuatir ama sekitar. Emang pelan-pelan harus dikasih wawasan yang benar ya Chi, biar tidak terperangkap dalam paradigma yang salah. :)

    BalasHapus
  7. klo malu soh aq juga sering.nahkan cenderung malu2in.hahahaha...
    kebetulan ponakanku juga pemalu banget...tar tips nya aku coba deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga berhasil juga untuk keponakannya :)

      Hapus
  8. Hihii, Keke lucu deh. Emang masa2 segitu lagi aneka macam perasaan tuh ya (termasuk sama Nina). Setuju untuk dicari tahu penyebab rasa malunya, jangan sampe rasa malu membatasi kreativitas.

    BalasHapus
  9. Biasa ya mak, namanya juga anak ABG hehehe

    BalasHapus
  10. Abang keke udah bisa ngerasain malu hehehe... ga apa2 si sekali waktu ngerasa malu wajaar bgt tp jgn smp dikalahin sama malu ya
    Semangat keke... :)

    BalasHapus
  11. *toss* tante juga pemalu kok... kalau mau tampil di depan umum, hrs nyiapin mental dulu supaya groginya ilang hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya udah plus keringet dingin kalau harus tampil di depan umum hehe

      Hapus
  12. Samaan mb... kadang kl jadi narsum jg masih grogi ... Biasanya di awal lgs berdoa dan tarik nafas panjang, trus dibawa becanda awalnya sebelum masuk ke substansi yg rada serius mb, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu, ya tipsnya. Coba nanti saya kasih tau Keke :)

      Hapus
  13. Semangat Mama Kekenai! Insyaallah Keke bisa lebih pede lg :).

    BalasHapus
  14. Keke cadel ya mba? #salahfokus

    BalasHapus
  15. Jadi inget masa kecil bener. Suka malu-malu tikus. *eeh

    BalasHapus
  16. mesti sabar emang ya, mak, kalau anak udah mulai masuk periode masa malu2 gt. sabar mendampingi supaya malu2nya gak keterusan. semangat ya, keke :D

    BalasHapus
  17. Aih, Keke kan hebat..Mamanya juga hebat.Jangan malu lagi ya Keke kalau untuk hal positif.

    BalasHapus
  18. semangat keke,..tante jg grogian kok xixixixi....

    BalasHapus
  19. kalau anak kecil, disorakin malah malu ya?
    pas udah gede malah kebalikannya. disorakin malah seruu.. haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung siapa anak kecilnya. Kan, karakter anak juga beda2 :)

      Hapus
  20. Iih.. Keke macam bule kalau lagi ngomor R :)

    BalasHapus
  21. hi mas Dzaky dulu diputusin karena ga bs omong R he he he

    BalasHapus
  22. Keke...tetep semangat dan jangan malu lagi yaa.. ;))

    BalasHapus
  23. Mungkin ada kalanya anak jd malu atau grogi karena mungkin kurang percaya diri,,merasa ada yg kurang dlm dirinya, trs disorakin temennya,,tp tetep semangat ya keke,,

    BalasHapus
  24. ah, anak-anak memang lucu..
    semoga Keke tetep pede dan ga malu ya..

    BalasHapus
  25. biasanya makin gede suka jadi malu-an ya, aku juga dulu gitu kata mama ku. wkt msh kecil bgt disuruh joget2 ama siapa aja dimana aja pasti lgs mau, pas udah mulai sekolah udah ga mau lagi hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe berarti memang masanya, ya :)

      Hapus
  26. Balasan
    1. Bener Mbak, perubahan perilaku anak mungkin terjadi karena lingkungan juga loh,,,minder juga bisa membuat anak malu....tapi melihat dari artikel ini, aku bisa belajar untuk mendidik anak ku kalau sudah besar nanti ...soalnya baru 4 tahun, tapi tetap aku ajarkan bersosialisasi ke lingkungan

      Hapus
  27. Yups bener banget malu adalah hal yang wajar dimiliki sang anak, mereka baru belajar mengenal prilaku orang2 disekitarnya mbak
    Laptop AMD | honda grace hybrid | Rainbow cake | harga laptop

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge