Jumat, 18 Juli 2014

Semua Tentang Sepatu


Tahun ajaran baru identik dengan sepatu baru? Buat kami, bisa dibilang iya walopun gak 100% tepat. Karena kalau dibilang 100% tepat nanti kesannya setiap tahun ajaran baru memang harus beli sepatu baru karena naik kelas.

Setiap tahun ajaran baru, kami memang selalu membelikan Keke dan Nai sepatu baru hingga saat ini. Tapi, alasannya karena sepatu yang lama sudah sempit. Mereka kan masih masa pertumbuhan. Dan, karena setiap tahun ganti, kami pasin aja momennya sama kenaikan kelas. Jadi, kesannya tahun ajaran baru, sepatu pun baru. :D

Dulu, mamah Chi paling sering negur kalau kami udah beli sepatu buat Keke dan Nai. Keseringan, katanya. Masa' tiap tahun ganti. Itu karena kami dianggap selalu beli sepatu dengan ukuran yang pas. Maunya mamah, kalau beli sepatu di gedein 1 atau 2 nomor, lah biar lama pakainya. Kalau setahun sekali beli, kualitas sepatunya masih bagus tapi udah kesempitan.

Tapi, sekarang Mamah udah gak pernah negur lagi, sih. Udah pasrah kayaknya karena kami gak nurut juga hehehe. Bukannya mau melawan orang tua, tapi kami selalu menjelaskan kalau memakai sepatu kebesaran itu buat kami sama gak enaknya kayak pakai sepatu kesempitan. Dan buat kami, kenyamanan memakai sepatu itu sangat penting. Bisa mempengaruhi mood kalau ernyata sepatunya gak enak dipakai buat jalan-jalan.

Selain ukuran yang harus tepat, kualitas sepatu juga sangat kami perhatikan. Harus awet dan bener-bener nyaman dipakai. Waktu Keke kelas 2, kami pernah beliin sepatu sekolah yang cukup murmer harganya, tapi kelihatan kokoh dan bagus modelnya. Ternyata, baru juga beberapa bulan itu sepatu udah jebol! Maksud hati mau ngirit, malah harus keluar uang 2x buat beli sepatu hiks.

Makanya kami semakin yakin sepatu itu seperti barang elektronik, ada harga ada kualitas. Untungnya walaupun sangat memperhatikan kualitas sepatu, tapi kami bukan kolektor sepatu. Bisa jebol nanti dompet hehehe.

Mamah beberapa kali cerita, sejak Chi bayi selalu dipakaikan sepatu. Akhirnya, jadi kebiasaan. Sekedar untuk main ke tetangga aja, kalau belum dipakein sepatu, kaki Chi gak mau nyentuh lantai hehehe. Pokoknya harus bersepatu.

Kebiasaan itu Chi tularin ke Keke dan Nai. Walaupun kalau untuk main ke tetangga atau di depan rumah aja, sih, mereka mau pakai sendal. Tapi, kalau jalan-jalan seringnya pakai sepatu. Malah diharuskan sejak bayi.

Iya, walaupun masih bayi, Keke dan Nai juga selalu Chi kasih sepatu. Memilih sepatu bayi pun gak ada bedanya dengan memilih sepatu sekarang. Kualitas harus diutamakan. Gak mau, ah, sekedar beli model yang lucu tapi kualitas dikesampingkan.

Apalagi kayak Keke itu kan usia 9 bulan udah mulai belajar jalan. Sepatu yang berkualitas, banyak yang ringan dipakai. Penting banget pakai sepatu bayi yang ringan tapi anti slip. Selain itu, sepatu kan melindungi kaki anak ketika berjalan di luar. Makanya, Chi gak pernah cuma pakein kaos kaki ajah, kecuali kalau lagi di rumah. Nyeker pun gak apa-apa kalau di rumah :)

post signature

27 komentar:

  1. Jadi inget masa kecil, waktu itu kami pun sering dibelikan mama sepatu yang agak kebesaran biar lama masa pakainya, hehe.. padahal sepatu kebesaran itu nggak enak banget, harus disumpal pake koran dulu biar terasa nyaman dipakai kaki...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pernah ngerasai masa2 itu, Mak hehehe. Dan, gak nyaman, ya

      Hapus
  2. Dulu waktu masih sekolah saya paling susah cari sepatu dengan nomor yang pas. Kakinya gede sih. Kalo modelnya pas, eh ukurannya enggak. Ukuran masuk, eh modelnya ga banget. Giliran ukuran ma model cucok, harga mahal, kasian bokap, hehe.

    Sepatu yang nyaman memang membantu kok saat belajar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk mensiasati sepatu yang harganya mahal, kalau buat kami solusinya nabung hehe. Ais, drpd beli yg murmer, tapi trus sering jebol. Jatohnya jadi mahal juga :)

      Hapus
  3. Kalau orangtua saya dulu, beli sepatu yang agak mahal biar bisa dipakai bertahun-tahun, katanya kalau barang bagus nggak cepat rusak :D
    Sekarang, ke anak-anak saya juga gitu, tapi tetap aja beli lagi nggak bisa bertahun-tahun, karena selain ukuran kaki yang memanjang, banyak kegiatan yang bikin cepat rusak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi mungkin aja kalau beli yang murah akan lebih cepat lagi ruskanya, Mbak :)

      Hapus
  4. Kalo aku malah setahun bisa berkali2 mak..la wong maniak sepatu... paling ga bisa kl liat sepatu yg unyuu2 hiks 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, berarti bujetnya harus mantap, ya :)

      Hapus
  5. Untuk anak-anak biasa beli yang murah tapi nyaman. Kalau beli mahal sayang, suka cepet nggak muat

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, Mak. Saya juga setahun sekali ganti sepatu karena gak muat padahal kualitas sepatunya masih bagus. Cuma kenyamanan, sih. Sayangnya pernah coba beli yg murmer malah cepet banget jebolnya :(

      Hapus
  6. kalau kualitas sepatu masih bagus tp udah kesempitan, bisa dihibahin buat adik2 sepupu :D

    BalasHapus
  7. ponakanku sepertinya sama mamanya dibelikan yg bagus luarnya saja,,,kuantitas disampingkan mak,,yah jadinya emang begitu,,kaki ponakanku kadang lecet,,kasihan banget...

    BalasHapus
  8. Saya waktu kecil beli sepatu di pasar baru kalau ke sana sekarang malah ngak nafsu liat sepatu2nya krn rada jadul2 modelnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga udah lama gak ke PAsar Baru. Kayaknya crowded banget :D

      Hapus
  9. Inget kata Bapak;
    "Kasian kakinya kalo beli sepatu yang murah. Masa kaki jelek kok dikasih sepatu jelek. Gimana jadinya?"
    Gubrak . . . . .

    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi pesen bapak Mak Siti Nurjanah bikin saya ngikik

      Hapus
  10. Ak juga kalo pilih sepatu yang kualitasnya bagus mba myra, kalo bisa si harganya miring. Tapi kayaknya ga mungkin ya mba, pastilah berbanding lurus sama kualitasnya. hihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu dia susah cari yang miring harganya. Malah kalau ada yg kasih harga miring harus hati2 juga. Untuk beberapa merk, harga sepatu dibikin miring bisa jadi karena udah habis umur sepatunya

      Hapus
  11. Arfan dari kecil dah dibiasain pake kaos kaki dan sepatu. Tapi belakangan karena jarang dipakaikan kaos kaki, jadina ga mau pake --". (PR buat bundanya).

    Saya setuju dg pendapat Mak Chi, ada harga ada kualitas. Biarpun harus ngocek dalem buat beli sendal/sepatu, tak apalah sing penting awet

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anak2 harus dibiasain

      selain awet juga nyaman di kaki biasanya, Mak

      Hapus
  12. Dari dulu sampai sekarang masih cinta "Bata" nih...#bukanpromosijuga,.
    kalau farissa bosen mau coba ke NB juga dech...selamat pakai sepatu baru ya..#kenalansambilnginjeksepatu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kyk zaman dulu, ya. kenalan pake nginjek sepatu :p

      Hapus
  13. kalau ngak baru..anak2 kadang kurang semangat sekolahnya yach..tapi minggu pertama sekolah saya tetapkan pakai yang lama, minggu berikutnya pakai yang baru..alasannya hari pertama sekolah pasti muridnya belum belajar 100 persen...masih bermain,,takut noda hahaha

    BalasHapus
  14. Biasanya kalo beli sepatu bayi di ol itu, ukurannya bisa pas ga ya, mak? Kalo baju atau jilbab aku sering beli di ol shop.

    BalasHapus
  15. sepatu yang berkualitas itu ringan jadi anak-anak nyaman pakainya

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge