Selasa, 06 Mei 2014

Serba-Serbi Pernikahan

Bulan Februari 2014, pernikahan kami memasuki usia 11 tahun. Alhamdulillah 1 dekade udah lewat. Sekarang menjalani dekade berikutnya. Dan semoga kami selalu langgeng. Aamiin.

Tiba-tiba jadi pengen nostalgia sama masa lalu, nih. Nostalgia tentang persiapan pernikahan yang semuanya kami urus berdua aja. Bolak-balik Bekasi-Bandung, karena rencananya pernikahan akan digelar di Bandung. Untungnya, kami punya keinginan yang sama tentang resepsi pernikahan. Pengennya membuat pernikahan di tempat terbuka (outdoor) trus gak usah ngundang orang terlalu banyak, lah. Cukup keluarga dan teman-teman terdekat aja.

Ternyata, walopun kami kompak, untuk mewujudkannya bukan perkara mudah. Dulu di Bandung belum musim pernikahan outdoor gitu. Susah banget cari tempat. Bukan karena gak cocok, tapi memang gak ada yang ditengah kota. Kebanyakan di daerah atas seperti di Lembang. Wah, kasian tamu-tamunya karena gak semua tamu punya kendaraan pribadi, pikir kami saat itu.


Setelah mencari-cari, akhirnya ketemu juga di salah satu café. Café yang gak terlalu besar, tapi punya halaman yang cukup untuk menampung sekitar 500 tamu.

Kendala lainnya adalah biaya. Sesederhananya sebuah resepsi pernikahan, pasti ada biaya kan. Kalau bisa sih jangan terlalu besar lah biayanya. Tapi, tetep pengennya berkesan. Nah, ini yang bikin saya dan calon suami (dulu masih calon hehehe) cukup pusing. Harus puter otak, supaya biayanya gak membludak.

Saya sempet stress, waktu harga-harga bahan pokok naik cukup tinggi. Waduh, bisa-bisa naik juga nih harga makanan untuk resepsi kami. Eh, ternyata enggak. Menurut pihak café, kami sudah melunasi seluruh pembayaran sebelum harga-harga naik, jadi kalau di pasar ada kenaikan harga tidak akan dibebankan ke kami. Hufff… legaaa…

Saya dan calon suami beberapa kali jalan ke Mayestik, cari bahan kain dengan harga murah tapi berkualitas untuk kebaya siraman, akad, dan resepsi. Mendatangi berbagai toko bunga supaya bisa dapat ratusan bunga mawar untuk dijadikan souvenir pernikahan. Minta tolong om saya, bikinin background dari bambu untuk di pelaminan. Bambunya nebang sendiri yang tumbuh subur di depan rumah mertuanya hihihi.

Gak cuma itu, kami mendesain sendiri undangan pernikahan menggunakan photoshop. Setelah selesai baru kami berikan ke tukang cetak. Untuk foto yang dipajang di acara resepsi, kami foto seru-seruan berdua di photo booth! Dan dengan kecanggihan photoshop, rasanya hasil foto kami gak kalah bagusnya dengan foto-foto pre wedding yang pakai jasa photographer hahaha! Paling untuk foto di acara akad dan resepsi aja pake photographer professional. Itu juga kakak ipar, jadi harga keluarga, lah. Semua demi 1 kata, PENGIRITAN :D

Hasilnya? Bagus dan memuaskan. Makanannya enak, jumlahnya cukup malahan masih ada lebihnya. Dekorasi dan lain-lainnya bagus.

Salah satu pernikahan yang saya dan suami bantu untuk akad dan resepsinya.

Lancarnya akad hingga resepsi pernikahan dengan hasil yang memuaskan, membuat saya dan suami beberapa kali diminta keluarga untuk mengurus pernikahan. Istilah kerennya wedding organizer.

Walopun begitu, saya belum ada niatan untuk bikin bisnis wedding organizer, sih. Tapi seneng aja kalau ada yang kasih kepercayaan ke kami untuk mengurus pernikahannya.

Dari beberapa pengalaman, saya bisa berkesimpulan biaya itu memang menjadi faktor penting. Buat saya dan suami selalu mengusahakan gimana caranya bisa mendapatkan biaya yang sesuai budget tapi hasilnya maksimal. Syukur-syukur kalau budgetnya bisa lebih hemat lagi tanpa mengurangi kualitas.

Untuk calon pengantin yang ingin menyiapkan pernikahan sendiri kayak saya dan suami waktu itu, tapi masih bingung gimana cara menghemat biaya, mending baca dulu 10 Tips Mempersiapkan Pernikahan Hemat dan Berkesan. Tipsnya oke. Saya yakin bakalan bisa berhemat kalau pakai tips tersebut, udah saya praktekin dan terbukti :)

post signature

92 komentar:

  1. Acara pernikahan tetu bisa dihemat jika niatnya untuk ibadah dan bukan untuk mendapatkan kata "WAH" dari orang lain
    Terima kasih tipsnya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Tipsnya keren dan bermanfaat banget. Sayang sekali, resepsi pernikahanku udah 13 tahun yang lalu. Hihihi.... bacaan wajib buat yang mau nikah nih. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kali aja buat si sulung beberapa tahu lagi, Mak hihihi

      Hapus
  3. seru ya mempersiapkan acara pernikahan hehheehe
    aku dan suami gak mengalami hal-hal yang begini mb...
    acaranya cuman akad nikah, udah resmi di agama dan negara plus sodara dekat aja yg diundang, acaranya sederhana bgt
    duit buat acara udah jadi modal usaha+ruko, jadi gak ada anggaran lagi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting berkesan dan langgeng :)

      Hapus
  4. Jadi inget dulu juga kepikiran mau pesta outdoor, tapi diwanti-wanti keluarga takut di tengah-tengah acara hujan lebat.. gak jadi deh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kekhawatiran keluarga saya juga gitu. apalagi Februari pas musim hujan :)

      Hapus
  5. Subhanallah,,11 tahun ya Mak,,semoga samara ya mak,,amiien,,,, btw pengiritannya oke juga tuh mak,,bisa dibuat sumbangsih utk saudaraku,,makasih ya mak chi :)

    BalasHapus
  6. Huwaaa jadi pengin cepet nikaaaaah \o/

    BalasHapus
  7. Sama mbak pernikahanku juga mau 11 tahun nanti Agustus. Tapi seru ya merencanakan acara pernikahan berdua, pasti banyak pengalamannya. Mksh sharingnya

    BalasHapus
  8. seru baca persiapan nikah orang lain. saya gak pake acara resepsi soalnya :(( dalam rangka pengiritan hehehe. hanya akad nikah, mengundang keluarga dan teman2 dekat. beberapa teman yang gak saya undang malah datang tanpa permisi hahaha kaget juga. makan-makan di kebon punya nenek di bandung. seneng! walo tetep selalu iri dengki lihat acara nikah orang lain hikhik :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting langgeng, Mak hihihi

      Hapus
  9. ayyyoooo...bikin bisnis WO aja makkkk hehehe. Seru kayaknya,kayaknya sih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. deg2an abis kalau blm lhat hasil akhirnya :D

      Hapus
  10. alhamdulillah udah 11 thn mak..sy bentar lg baru 9 tahun....ia mengenang persiapan pernikahan itu mmg seru ya...hihihi jg ketawa sendiri klu ingat waktu belanja hantaran saya dgn calon suami khususnya perlengkapan pribadi itu calon suami dengan santainya bawain BH n CD, trus antri di kasir sementara sy msh memilih barang lain krn waktu itu supermarketnya lg rame jd harus ambil antrian dulu hehehe...TFS mak..jd inspirasi jg tuk ditulis pas hari pernikahan nti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, saya juga gitu. Sampe beli hantaran berdua termasuk untuk pakaian dalam :D

      Hapus
  11. kalau saya si pengennya punya foto prewed, soal undangan desain sendiri dan acara pestanya ga usah lama lama hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl saya berdua suka malu kalau difoto berdua sama org lain :D

      Hapus
  12. saya termasuk yg hemat mak undangan digital dan cetak, nyetak sendiri kebetulan suami punya percetakan dan jasa design web undangan hihiii, sovenir mbikin sendiri, wedding cake bikin sendiri, baju buat akad bikin sendiri maksudnya biar ada kenang-kenangan, pas nikah di gedung RW dapat diskon karena ayah pengurus RT ,sisanya WO ehhe :D luamyan menekan biaya pernikahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, bisa dipake nih tips hematnya buat yg mau nikah. Thx, ya :)

      Hapus
  13. Wah 11 tahun itu nda kerasa lho jeng, aku doain biar langgeng terus ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rasanya kayak pengantin baru terus hehe

      Hapus
  14. Happy anniversary, mak Chie. Langgeng selalu ya, barakallahu.
    Kalo aku dulu ngga kesampaian punya pesta wedding outdoor, ga dapet approval ortu hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini saya juga bersyukur orang tua kasih izin walopun awalnya ragu hihi

      Hapus
  15. Semoga langgeng selalu ya mbak, iya tuh bikin jasa WO aja mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. Kalau sekarang blm kepikiran hehe

      Hapus
  16. He eh tuh bs buka WO mba, Dhe dukung dengan doa deh,. heehehe

    BalasHapus
  17. outdoor yaa teh chi, kok sama yaa pnginnya malah di kebun gitu lebih asyik, nah tapi belum ada pasangannya ini kalau tamu nya ndak begitu banyak jadi berkesan enak saling kenal ajah.
    Perlu belajar banyak dari emak2 hebat ini, biar jadi emak2 yang hebat juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo, Niar semoga terwujud keinginannya, ya :)

      Hapus
  18. WO...wah aku juga pingin ngebantu pernikahan, nyiapin semuanya..secara waktu aku menikah kemaren, semuanya all bapak dan ibuku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru, Mak. Deg2annya pol banget. Tp lega kalau acaranya sukses :D

      Hapus
  19. jadi ikutan nostalgila juga inget masa-masa persiapan pernikahan...
    Happy waedding anniversary mbak...

    BalasHapus
  20. Wih... seru banget ya. Happy anniversary ya... btw, foto-foto nikahnya mana nih? Sekalian nostalgia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu belum berjilbab, Mak. Jadi gak enak kalau di upload di sini :D

      Hapus
  21. Buka Bisnis Jasa WO aja mbak hihihi sepertinya sudah berpengalaman. Salam Kenal

    BalasHapus
  22. Wah jadi bekal untuk pernikahan anakku kelak..padahalanaknya baru 2 dan 7 taun hihi..tapi kalo anak perempuan cepat besar ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi waktu memang gak berasa, Mak :)

      Hapus
  23. Persiapan pernikahan menurut saya yang paling penting dibagian konsumsinya, meski dekorasinya okeh tapi konsumsinya kurang seringkali jadi cibiran tamu yang datang.

    kalo mau bisnis WO boleh dong aku ikutan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuulll. Makanya saya selalu deg2an ketika menghitung konsumsi :D

      Hapus
  24. Untung jaman aku nikah dulu, foto pre wed belon jd 'kaharusan' spt skr.
    Boleh juga ide foto pre wed pake foto booth. Hemat amat sangat pastinya :)

    BalasHapus
  25. Satu lagi unsur penting kawinan itu keinginan ortu yang sering maunya ala mereka aja heheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia yang kadang suka bikin bentrok haha

      Hapus
  26. nabung dulu ah buat persiapan,aku kan juga pengen nikah ;)

    BalasHapus
  27. ngirit aja bisa terkesan mewah gitu ya..?
    gimana kalo dibikin boros, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hal2 kayak gini, sebetulnya termasuk kreatifitas juga. Belum tentu yang lebih mahal terlihat lebih mewah :)

      Hapus
  28. Syukuran pernikahan saya juga outdoor Mak.. hehehe.. bener2 outdoor di halaman rumah Bapa di kampung, pengennya saya sendiri yang dekor, tapi karena saat itu saya dan "calon" suami kerja di Jakarta dan tdk bisa banyak cuti jadinya ya diserahkan ke Bapa utk dekor, Mama di katering, Adik di baju pengantin, baju keluarga, make up, sama foto, saya kebagian undangan dan suvenir... hehehe.. nyante banget deh pokoknya.. datang2 sudah siap semuanya.

    BalasHapus
  29. Wuih, keren Chi...hemat tapi tetep indah...
    Semua yang dikerjakan dengan hati yang penuh cinta, biasanya berbuah manis. Ini salah satu buktinya, pernikahan chi yang sudah memasuki satu dekade smoga berjalan lancar seterusnya, awet bahagia dan sejahtera...serta bisa menjadi pernikahan yang membuat nyaman bagi keluarga.
    Amiiin...
    Ngomong-ngomong, tanggal pernikahan kita kayaknya beda-beda tipis deh!
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tahunnya yang gak beda tipis ya, Mbak hihihi

      Hapus
  30. mbaaaa...
    aku pun dulu sama si Abah ngurus sendiri lhoooo...
    dan sama seperti dirimuh juga, undangan desain sendiri dan cuma bayar biaya cetak aja...hihihi...

    Sok atuh kalo anak2 udah gede mah buka WO aja mbaaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya cari penghematan tapi harus berkesan, Ry :D

      Hapus
  31. wah.. jempol dweh...
    bisa jadi wedding organizer

    BalasHapus
  32. sama dong dgn saya, sudah 11 th hehehe...

    BalasHapus
  33. selamat ya mak chi.. semoga langgeng terus :)

    BalasHapus
  34. aku nikah beneran modal berdua sama suami. Digelar sederhana aja di rumah. Tanpa pake pre-wed atau jahitin kebaya untuk resepsi. Cukup pinjem punya perias aja saking ngiritnya. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya modalnya masih dari org tua :D

      Hapus
  35. Wuah bunchi udah 11 taun! *sungkem* ngurusin pernikahan itu super ribet dan pusing, dulu hunting batik tulis sampe ke solo, bordir seragam panitia ke tukang bordir tasik, cari souvenir murmer sampe ke jogja, krn keribetan2 itu maka cukuplah nikah sekali seumur hidup saja. Amiiin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah karena keribetannya itu harus bertekad sekali seumur hidup :)

      Hapus
  36. Jadi lebih bisa disesuaikan dengan budget dan kebutuhan ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl ngurus sendiri enaknya begitu :)

      Hapus
  37. wah belum menuju ke sana sih, tapi paling nggak jadi tau persiapannya sembari menunggu jodoh diantar naik pesawat UFO :V

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga segera ada jodohnya. aamiin :)

      Hapus
  38. Pasti seru dan berkesan banget yah mak kalau ngurusin tentang pernikahan hihi :D

    BalasHapus
  39. Semoga langgeng selamanya. Kalo udah melewati dekade pertama biasanya aman sentosa, lancar jaya mengharungi bahtera rumah tangga, aamiin.

    BalasHapus
  40. Aku dulu yang nyiapin acara merit justru Mama :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl saya bersikeras harus saya :D

      Hapus
  41. Semoga, selalu langgeng hingga akhir hayat mak... Geli pas baca bagian bambu yg menebang sendiri itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya usaha pengiritan, Mak :D

      Hapus
  42. ultah nikah ci di-aniversari-in gak? udah ada EO-nya? atau mau di-EO-in sendiri? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak, lah. Gak ada perayaan apa2 :)

      Hapus
  43. wesss, udah sebelas tahun ternyata. Selamat ya, mak. Moga langgeng terus. Hmm, kayaknya oke juga buat ditiru hehehe.. *cari mempelai pria dulu* #bukanpromo

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ada yang baca 'cari mempelai pria'nya hehhee

      Hapus
  44. Budget minim, tapi pingin hasil maksimal, oke, make up oke, dekor oke. Oke semuanya. iNyong banget. Hahahaha.

    Sedang lumayan galau dengan baju. Hahahahaha. :P

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge