Kamis, 10 April 2014

Sharp Factory dengan Takumi Philosophy

"TVnya ganti lagi?!" tanya mamah saya setengah berseru. Saya cuma cengar-cengir mendengarnya.

Perkenalan saya dengan Sharp Aquos, belum bisa dibilang lama. Sekitar 2,5 tahun lalu. TV tabung 14 inch yang selama belasan tahun menemani saya, dari mulai masih berstatus single hingga menikah dan dikaruniai 2 orang anak, terpaksa harus pensiun. Setelah gak mungkin lagi untuk di service. Ya, udah tua juga sih umur tvnya.

Kebetulan rezekinya juga ada, suami pun mengajak pergi ke toko elektronik di salah satu mall untuk mencari tv pengganti. Dari sekian banyak pilihan, kami memilih tv LED Sharp Aquos 32 inch. Kalau saya langsung suka dengan cahayanya yang soft, bikin gak sakit mata. Apalagi ada fitur yang menyesuaikan dengan terangnya ruangan. Sedangkan suami lebih detil lagi alasan memilih Aquos.

6 bulan kemudian, kami punya rezeki lagi. Kami pun kompakan berpikir untuk mengganti tv yang baru kami beli. Bukan karena kecewa, cuma pengen ganti size aja. Kalau merknya sih udah gak perlu cari-cari lagi, langsung pilih Sharp Aquos. Kali ini, kami beli yang ukuran 40 inch dan bertahan sampai sekarang.

Tv Sharp Aquos yang menghibur kami sekeluarga. Menonton tv atau bermain game

Factory Visit

Menyesal sekali sebetulnya ketika saya terpaksa harus menolak undangan dari Makpon KEB, Mira Sahid, untuk mengunjungi pabrik baru Sharp yang berlokasi di Karawang. Waktu kunjungan yang bentrok dengan tugas saya menjemput anak-anak di sekolah, tidak memungkin untuk ikut. Padahal, saya pengen banget lihat pabriknya. Siapa tahu, saya bisa tau rahasia kenapa bisa jatuh cinta dengan Sharp Aquos.

Beruntung, teman-teman blogger menulis reportasenya di blognya masing-masing. Sehingga saya bisa tahu seperti apa pabrik Sharp di Karawang yang memiliki luas 31 hektar itu. Karena permintaan pasar yang terus meningkat, maka di pabrik yang baru ini, Sharp akan fokus memproduksi lemari es kecil hingga menengah dengan ukuran maksimal 300 liter, an juga memproduksi mesin cuci dua tabung. Sekitar 80% dari produksi akan dijual di pasar domestik, 20%nya di ekspor.

Memang, sih, gak ada televisi di pabrik yang baru itu. Tapi, saya jadi tahu kalau Sharp mempunyai filosofi Takumi. Dan, saya yakin, semua produksi Sharp juga mempunyai filosofi Takumi, tidak hanya berlaku untuk lemari es dan mesin cuci.

Takumi Philosophy

Takumi dalam bahasa Jepang berarti 'ahli'. Untuk menciptakan dan memproduksi sesuatu memang sebaiknya diserahkan kepada ahlinya. Di Jepang, Takumi ini sudah membudaya. Dijadikan panutan dalam setiap pekerjaan untuk melakukan yang terbaik.

Seringkali kita mendengar kalau warga Jepang itu sangat mencintai produk mereka sendiri. Itu karena produk yang dihasilkan sangat berkualitas. Berkat budaya Takumi sudah membudaya.

Sebetulnya bagsa kita juga punya kok jiwa Takumi. Salah satunya ada di pengrajin batik tulis. Ketelatenan, kesabaran, dan keahlian mereka ketika membuat batik tulis terbaik, menandakan mereka juga memiliki jiwa Takumi.

Lalu, bagaimana dengan Sharp?

Sebagai salah satu produk dari Jepang, tentunya Sharp juga menganut Takumi Philosophy. Bahkan gak cuma 1-2 tahun, budaya Takumi untuk Sharp sudah berjalan sejak tahun 1912. Wow! Berarti udah teruji banget, deh. Gak heran kalau Sharp menjadi salah satu produsen produk elektronik terbesar di dunia. Takuji Hayakawa, pendiri sekaligus Takumi Sharp pertama yang kemudian memberi inspirasi pada seluruh karyawannnya.

Walaupun produk mesin cuci dan kulkas yang diproduksi oleh pabrik baru Sharp, bukan berarti kualitas barangnya adalah kualitas menengah atau rendah. Kualitas nomor 1 menjadi andalan semua produk Sharp untuk kelas manapun.

Gak tanggung-tanggung, para calon takumi pun mendapatkan pelatihannya di Jepang. Karyawan Sharp harus mempunya keahlian sesuai standar Takumi. Dan, divisi quality control memegang peranan yang sangat penting untuk memastikan bahwa produk Sharp yang dijual sudah yang berkualitas terbaik.

Pabrik dengan teknologi canggih, tetap membutuhkan tangan-tangan manusia yang berjiwa Takumi agar produk yang dihasilkan semakin mempunyai kualitas tinggi

Dengan prinsip super green factory dan memberikan berbagai fasilitas yang dibutuhkan karyawan, seperti masjid, lapangan sepakbola, kantin, koperasi karyawan, showroom, dan klinik kesehatan diharapkan bisa meningkatkan produktivitas dan kualitas karyawan. Karyawan senang, maka produktivitas pun meningkat begitu juga kualitasnya.

Kapan Factory Visit Lagi?

Walopun sudah membaca ulasan beberapa teman blogger, saya masih penasaran ingin melihat langsung pabrik Sharp yang baru itu. Semoga akan ada kesempatan untuk saya berkunjung ke sana.

Sekarang, saya menikmati foto-foto blogger factory visit aja dulu. Siapa tahu, jadi pengen nambah produk Sharp lagi buat di rumah. Kayaknya mesin cuci harus ganti, nih. Atau nambah tv lagi? ;)

Para blogger yang berkunjung ke pabrik baru Sharp di Karawang

Keterangan : Seluruh foto di blog ini, kecuali foto tv Sharp Aquos, adalah milik Sharp Indonesia

post signature

7 komentar:

  1. enak ya,,sekalian pelatihan sekalian jalan-jalan ke jepang,,,aku mau kalau seperti itu,,,

    BalasHapus
  2. sharp memang oke ya, saya jg ikutan ngereview nih, salam kenal ya, dtunggu kunjungan baliknya :)

    http://dyasnw.blogspot.com/2014/05/takumi-factory-rumah-baru-para-ahli.html

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge