Senin, 17 Maret 2014

Suami Saya...


Judul postingan ini, sengaja Chi samain dengan judul tulisan yang masuk ke majalah Good Housekeeping Indonesia, sekitar 1 tahun lalu. Tulisan pertama Chi yang masuk media cetak, dan setelah itu belom ada lagi *karena gak ngirim-ngirim lagi :p

Tulisan itu menceritakan tentang kejadian dimana Chi dan beberapa orang teman lama ngobrol-ngobrol di dumay. Karena udah lama gak ngumpul, kami berencana untuk ketemuan. Chi bilang kalau mau ngumpul sebaiknya hari Sabtu atau Minggu. Karena Chi cuma bisa di 2 hari itu. Alasannya, kalau wiken K'Aie libur, jadi anak-anak bisa ditemenin sama K'Aie.

Setelah Chi komen gitu, salah seorang temen berkomentar, "Kamu, kok, anggap suami kayak pembantu aja. Masa' disuruh ngasuh anak."

Chi kaget banget baca komen tersebut. Gak tau, deh, apa temen Chi itu becanda atau enggak. Chi gak tanya, lebih memilih untuk menjelaskan. Sama sekali Chi gak menganggap kalau K'Aie itu seorang PRT. Mengasuh anak memang sudah jadi kesepakatan kami bersama sejak awal. Chi memang pengen banget K'Aie itu dekat dengan Keke dan Nai.
 
Walopun Chi gak merasa seperti itu, tapi gara-gara komen tersebut, bikin Chi jadi bertanya ke K'Aie. Gak bermaksud menuduh, sih. Tapi, siapa tau aja, K'Aie lama-lama keberatan sama yang namanya mengasuh anak.

K'Aie : "Apa-apan, sih. Ya, enggak lah! Masa' kayak gitu keberatan."
Chi    : "Ya, kali aja..."
K'Aie : "Enggak, lah. Namanya juga berumah tangga, ya sama-sama lah."

Alhamdulillah, K'Aie gak pernah ada rasa keberatan. Tetap menjadi suami dan ayah yang mau sama-sama mengurus rumah tangga dan anak-anak

Sebetulnya, tanpa diminta pun, sejak masih pacaran Chi udah yakin. Kelak kalau kami menikah dan punya anak, K'Aie akan menjadi ayah yang dekat dengan anak-anaknya. Tidak hanya ingin mencari nafkah, sementara urusan anak sepenuhnya menjadi tanggung jawab istri. Chi yakin K'Aie gak seperti itu. Alhamdulillah, terbukti sampai sekarang.

Buat, Chi penting banget bagi seorang anak untuk dekat dengan sosok ayah. Ketika setahun lalu lihat Nai asyik berlama-lama ngobrol berdua sama ayahnya tentang perayaan ulang tahun yang Nai inginkan. Chi memang sengaja gak ikut nimbrung. Chi cuma duduk dekat mereka, sambil tersenyum senang melihat ayah dan putrinya saling berdiskusi. Keke pun begitu. Seringkali Chi biarkan Keke ngobrol berdua dengan ayahnya. Dan, Chi hanya jadi pengamat sambil tersenyum mendengar obrolan mereka.

Ketika Keke dan Nai masih bayi, K'Aie pun rajin ngemandiin mereka setiap pagi bahkan bantu nyuapin sarapan. Menggendong anak-anak pake gendongan bayi. Hingga cuti kerja untuk membantu Chi dalam proses menyapih.

K'Aie juga andal dalam urusan rumah tangga. Rajin banget bebersih rumah, memasak juga oke. Tentu aja itu semua dilakukan saat lagi gak ke kantor, lah. Karena kegiatan utamanya kan mencari nafkah.Dan, K'Aie termasuk suami yang bertanggung jawab.

Chi merasa jadi perempuan yang sangat beruntung punya suami seperti K'Aie. Sekali lagi, Chi sama sekali gak menganggap K'Aie itu seorang PRT karena selalu membantu urusan rumah tangga. Jauh-jauh, deh, dari pikiran itu! Chi tetap menghargainya sebagai suami, ayah Keke-Nai, dan kepala rumah tangga.

Tapi, kalau ada orang lain yang berpikiran seperti itu. Biarkan itu jadi urusannya. Yang penting, keluarga kami asyik-asyik aja dengan keadaan ini :)

post signature

87 komentar:

  1. wih,kok segitunya....susah senang kan bareng,apalagi masalah pengasuhan anak,kan harus ada kerjasama antar keduanya... eh bener nggak mak ^^

    BalasHapus
  2. Sama mak. Aku juga sama2 kalo urusan rumah tangga. Nyuci, ngepel, ngasuh anak bahkan masak pun diurus bareng. Kebetulan punya usaha juga milik bersama. Jadi apa2 diurus bareng tapi tetep aku sebagai istri harus menghargai suami.

    BalasHapus
  3. toss, mak! kalau suami saya libur, saya selalu berusaha untuk tidak mengganggu kedekatan suami dan Arya. Lagipula, kalau suami libur, Arya suka banget nempel papanya. dikit-dikit papa, makan sm papa, cebok sama papa, main sama papa. Biarlah. Selain buat ilangin kangennya Arya, biar hubungan mereka juga dekat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, Mak. Saya juga sering membiarkan anak2 asik sama ayahnya aja. Biar mereka gak cuma dekat sama bundanya :)

      Hapus
  4. Suami jg butuh kok dkt dgn anak. Jd kedekatan dg anak ga boleh dimonopoli istri.. Hehee
    Jd salah bgt klo ada yg komen njadiin suami kek PRT.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan, anak juga butuh dekat dengan sosok ayah, ya :)

      Hapus
  5. Jadi ingat temenku deh mba. Aku jalan sama dia dr pagi, sementara suami pun kumpul sama teman2nya di tempat lain. Siang suami jemput aku, dan ngeliat si bebe yang tidur lg kupangku, suami langsung otomatis ngambil dan mangku si bebe terus jalan duluan di depan kita. Tiba2 temenku bilang,"kasian banget mia suaminya, baru dateng udah gendong anak. Nanti aku kalo punya suami, aku gabakalan biarin dia gendong anak,"
    Dan kemudian gw bengong. Kaget juga ada yang bpikir bgitu.
    Setuju sama teh Chi. Ngebesarin anak itu tugas ayah dan ibu. Lagian Family man itu seksi lagi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. temennya belom ngerasain kalau gantian gendong anak itu nikmaaaattt hehehe

      Setuju, Mak. Family man itu sexy hihi

      Hapus
  6. wah..., kacau banget temanmu Chie..
    udah nggak jamannya lagi deh urusan anak cuma di tangan ibu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang zamannya bersama2 mengurus anak, ya, Mbak :)

      Hapus
  7. sama mba...Alhamdulillah...sejak dulu si suami fine2 aja diajak ngurus anak ples urusan rumah tangga lainnya. saling bantu apapun pekerjaan yang ada di rumah :D

    BalasHapus
  8. Sama mbak.. kita juga sepakat saling bekerja sama dalam bentuk apapun, jadi misal saat pekerjaan rumah numpuk, ayahnya kynan tidak segan untuk membantu dan tentunya tindakan tersebut tidak menurunkan posisinya sebagai kepala keluarga dan sebagai istri aku jadi semakin menghargai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, betul. Sebagai istri kita malah makin meghargai :)

      Hapus
  9. Sebagai seorang suami mau ikutan komen ah. Kami eh saya itu pengennnn bangettttt biar bisa lebih terlibat dan kerjasama ama istri. Bahkan saya berkali-kali minta istri jalan sendiri bareng temennya eh dia ga mau. Trust me. It is fun to spend time with kids alone.hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ibunya nimbrung, kadang suka cerewet, ya hehe

      Hapus
  10. Setujuuu sama komen mia, family man itu seksi, hihi. Jadi cuek bebek deh sama orang yg bilang suami dijadiin PRT :D

    BalasHapus
  11. Mengasuh, mendidik anak bukan cuma melulu tugas seorang istri/ibu. Suami juga memegang peranan dlm hal itu. Dan suami saya juga termasuk suami/ayah yg mau mengasuh dan mendidik anak2. Anak2 semua dekat dengan ayahnya. Sepertinya salah kaprah ya, jika suami tdk mau ikut mengasuh anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. suami udah gak zaman lagi kalau cuma cari nafkah :D

      Hapus
  12. Hihi, sama bgt kyk suamiku Mak, kdg aku malah ditanyai, "pgn pergi ama tmn/kmn gitu ga, anak kita biar maen sm aku aja" :)) so happy to have him, alhamdulillah ^_^
    Wlo kalo sm full ayahnya maen mulu, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha sama. Anak2 kl sama ayahnya memang lebih banyak mainnya :D

      Hapus
  13. Duh, gimana dengan suamiku ya, yang suka nganterin istrinya ke mana-mana, nggak malu membawakan tas istrinya kalau dilihat istrinya kerepotan, mau jaga anak-anak sementara istrinya pergi ke luar kota :(
    Tapi aku juga nggak mau peduli, Chie, egp dengan pendapat orang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem nih dengan komen Mbak Indah, tau sendiri kan kalau saya pergi2 selalu diantar suami dan memang tugasnya ngasuh anak biar saya santai kumpul2 sama temen. Dan suami ngga masalah tuh, malah tiap wiken selalu dia yang tanya duluan, saya mau dianter kemana. Fauzan juga deket sama bapaknya. Memang harus kan seorang anak dekat dgn bapaknya, ngga cuma dekat dgn ibunya aja.

      Hapus
    2. Mak Indah, Mbak Dey Toss! SWGL pokoknya, ya :)

      Hapus
  14. waah itu pendapatnya kok gitu, klo suami mau bantu2 kan bukan berarti dia PRT, namanya suami istri harus saling membantuu...

    BalasHapus
  15. saya dan suami sudah melakukan perjanjian jika punya nak nanti weekend giliran suami yg ngasuk anak-anak dan hari ahad adanya family tome ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kadang suami juga sebaiknya ngerasain gimana ngurus anak hehe

      Hapus
  16. maaap baru mampir pertama kali ... Nggg ... Tp cara baca panggilan suaminya gimana ya? *salahFokus klo lingkungan sekitarku mah biasa, abangku pernah jd bapak rumah tangga dua tahun krn di inggris ga terima daycare di bawah dua tahun (beda yak sama di sini). Papaku dulu juga gantian shift sama mama yg selalu ambil shift malam, emang siy cuma temani tidur atau main tp setidaknya mau lah. Suami kakakku malah rebutan cuci piring sm kakakku. Suamiku ... Mmm maunya main sama anaknya alias masih susah buat urusan rumah tangga hehehe .... Ga zaman deh bapak2 ga nyebokin anak =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sekarang zamannya bapak2 ikut terjun ngurus anak hehe

      Panggilannya Kak Aie. Cuma saya singkat2 aja. Kebiasaan :p

      Hapus
  17. wah wah wah...itukan salah satu bentuk kerjasama yang baik ya, sekali2 ngasuh anak ya gak pa a, kana anaknya sendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bonding antara anak dan ayahnya malah jadi makin dekat, ya :)

      Hapus
  18. kalau menurut saya wajar aja, kan memang harus kerjasama antara suami dan istri:)

    BalasHapus
  19. Suamiku juga hepi-hepi aja bantu momong anak, Mak. Senangnya bisa bekerja sama. :)

    BalasHapus
  20. sekarang zamannya ayah keren itu ayah yang mau dekat dengan anak. suami ku selalu dengan senang hati nemenin anak pas saya terpaksa kerja di hari Sabtu. malah dengan gembira, suami selalu merencanakan 'boys day out' berdua anak pas saya sibuk. melihat kedekatan suami-anak, pasti bikin kita makin sayang suami (dan anak) kan?

    BalasHapus
  21. Sik asyik ajalah, toh yang menjalani kita sendiri..hihii, akupun yang penting kami melakukan apapun di dalam keluarga, contohnya abinya begini, aku begini membagi pekerjaan rumah...sudah diskusi bareng

    BalasHapus
  22. Alhamdulillah abang ku jg ga pernah absen bantuin mak, mo kerjaan rmh, ngurusi nadia semuanya barengan. Alhamdulillah nadia deket2 sama papa nya dr kecil.. Indahnya rmh tangga kl semua saling berbagi ya, ga da perbedaan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng, ya, Mak kalau semua dilakukan bersama2 :)

      Hapus
  23. hihihi...mengalami nasib yg sama mak. Aku malah 'dituduh' keluarga besar nyuruh-nyuruh suami buat ngasuh anak dan melakukan pekerjaan rumah tangga. Huhuhu... Itu kan suamiku yang mau. Lagian dia ngebantu pas udah pulang kerja dan udah hilang capeknya. Pas weekend juga gantian, karena kata suami, istri kan juga butuh 'me time'. Ikutan tagline Sherina juga, SWGT hihihi... *curcol panjang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi betul, tuh. Dengan suami turun tangan, justru memberi kesempatan istri untuk me time :D

      Hapus
  24. Hihihi... sama Mak. Aku juga bisa ke luar rumah cuma Sabtu - Minggu. Biar anak-anak ada yang jagain. Hehehe... masih ada ya yang berpendapat kalo membiarkan suami bersama anak-anak itu berarti menjadikan suami kita PRT. Deuh... anak-anak kan tanggung jawab bersama. TFS, Mak. :)

    BalasHapus
  25. itu sih yg sirik aja kali kaa, gak punya suami sehebat suaminya kaka :D hhihi
    whooaah, semoga ntar kalau punya suami, yg mau ngurus anak jugaaa ,aamiin ^^

    BalasHapus
  26. Hadeh hahaha... apalagi kalo suamiku yg senengnya momong baby, masak, cuci piring gitu, ya? hahaha Aya-aya wae :)))

    BalasHapus
  27. Suamiku juga senang-senang aja kalau ditinggal sama anak-anak. Dia malah ada kesempatan buat pamer masakan andalannya ke anak-anak. Hihihi... baca kebiasaan suaminya Chi yang suka bersih-bersih rumah, suamiku juga begitu. Kalau dia sudah turun tangan, hasilnya jauuuh lebih kinclong dibanding aku. Pernah suatu hari, saat dia beberes rak sepatu, tetangga datang dan bercandain, "Eeeh, Bapak pejabat kok nguli ya?" Beuuuh! Kujawab aja, "Inilah contoh pejabat yang sayang istri dan keluarga." Puaaaas rasanya bisa jawab begitu. *_^ Hahahaha....

    BalasHapus
  28. Noted! Family man...
    Nambah 1 kriteria lagi nih cari calon suami. Hahaha

    BalasHapus
  29. Suamiku itu kalo di rumah kerjaannya nyuci, ngepel, bahkan mau ngeringin rambutku pake hairdryer kalo akunya lagi kemrungsung. Hahahaha... Kan orang cuma bisa liat, gak tau pengaturan di dlm rumah tangga kayak apa. EGP dah. Hehehehe.. Salam kenal yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal kembali. Iya, EGP aja hehe

      Hapus
  30. Sama mak, suamiku juga ikut ngasuh anak bareng aku. Kalo aku mau hang out bareng teman di luar dan kebetulan suami ada di rumah, dia bahkan bilang biar anak kami ditinggal aja dan dia yang jagain :D

    BalasHapus
  31. karena aku masih lajang heuheu... ga bisa sharing pengalaman, but anyway family man itu salah satu kriteriaku (bukan promosi) :D

    BalasHapus
  32. baca yang begituan bikin makin mupeng punya suami, mak, wkwkwk :D

    BalasHapus
  33. laaah..aku setuju itu...pengasuhan anak harus dilakukan bersama2 ga ada istilah istri atau suami aja..meski seimbang.
    mungkin temennya Chi itu, beda kali yaa, pola pengasuhannya..
    kalo aku mah setuju bin idem ama Chi..;))

    BalasHapus
  34. Duh maaf yah Mba Myr, itu tmn nya lebayatun amat dah.. aku dah biasa banget pergi2 gt sementara Millie dijagain papa nya. Begitu juga sebaliknya, klo pas papa nya ada acara sm temen2nya, ya Millie sm aku. Namanya rumtang kan mestinya saling berbagi yah :D

    Etapi org beda2 sih yah.. yaaa biarkanlah org beda pengasuhan, yg penting kita asik2 aja hahahaha

    BalasHapus
  35. suami istri kan emang lazimnya berbagi tugas yaaa, aplg urusan anak....ah tapi lain ladang lain belalang :) abaikan aja yg komen begitu2

    BalasHapus
  36. kadang aku suka bilang gini sama suami, aku ada undangan ini nih tapi anak-anak gimana, nah suami yang bilang ya udah dijadain aja dirumah :)

    BalasHapus
  37. anak-anak milik bersama, berarti tanggungjawab bersama
    ^_^

    BalasHapus
  38. Benar itu, anak adalah tanggung jawab bersama. Baik kasih sayang dan pengasuhan adalah tanggung jawab. Kalau ada bapak yang sangat dekat dengan anak, justru bagus untuk anak karena bisa mendapatkan kasih sayang full dari kedua orangtuanya...
    Tiap orang beda-beda ya cara pandangnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. etul, Mbak. Cara pandang tiap org beda2 :)

      Hapus
  39. ayoo mak chii kirim2 ke majalah lagi

    BalasHapus
  40. suami istri itu ibarat dua kepingan hati yang menjadi satu, jadi segala sesuatu harus dilakukan secara bersamaan..ikhlas tulus demi masa depan keluarga...termasuk mengurus anak2...... tidak ada itu urusan anak urusan istri,,,dan bukan urusan suami...... pokoknya semua dibagi rata secara ikhlas dan happy.....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya jadi urusan bersama ya, Pak :)

      Hapus
  41. sama mak,,aku juga saling bagi tugas sama suami,,kalo aku yg nyuci baju maka giliran suami yg jemurin,,kalau aku yg cuci piring maka suami yg akan meletakkan ke rak piring,,,untuk urusan anak sih masih belum,soalnya masih belum ada. kalau udah berumah tangga itu saling bantu membantu pokoknya,,biar hubungan tambah harmonis,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, bisa bikin makin harmonis :)

      Hapus
  42. Setuju mak me ngasuh anak itu tugas bersama. Ayah..jangan mau enaknya aja :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge