Senin, 31 Maret 2014

Pekerjaan Rumah

Sekolah Keke dan Nai sebetulnya termasuk yang jarang kasih PR. Kalaupun kasih, gak banyak. Pokoknya masih cukup nyantai lah kalau urusan PR.

Hari Kamis lalu (27/3), Nai ngasih Chi 1 pertanyaan tentang agama.

Bunda : "Pasti, itu PR agama, ya?"
Nai      : "Iya."
Bunda : "Guru agama Ima yang sekarang pasti kalau kasih PR itu gak pernah ada di buku jawabannya. Harus cari tau sendiri. Untung ada internet."
Nai      : "Bunda itu waktu kecil gak pernah dapet PR, ya?"
Bunda : "Pernah, lah. Kenapa gitu?"
Nai      : "Abis Bunda sering keliatan jutek kalau udah ngomongin PR."
Bunda : "Masa, sih? Enggak, ah... Trus apa hubungannya sama Bunda waktu kecil?"
Nai      : "Karena dapet PR itu enak. Tapi, karena Bunda gak pernah dapet PR waktu kecil, jadi gak bisa ngerasain enaknya dapet PR. Makanya jutek."

*^&#^%%(&^&%&&&*^)& *baru kali ini denger yang namanya dapet PR itu enak hihihi. Etapi, seharusnya Chi bersyukur, ya :D

Bunda : "Emang enaknya dapet PR itu apa?"
Nai     : "Enaknya itu, Nai jadi bisa nanya-nanya sama Bunda."
Bunda : "Yaaa... kalau cuma nanya-nanya aja, kayaknya gak perlu nunggu dapet PR, lah. Biasanya juga Ima suka nanya-nanya."
Nai     : "Tapi, rasanya beda. Nanya pas ada PR sama enggak. Makanya Ima suka sama PR."

Setelah itu, Chi nyengir aja daripada diem, nanti dibilang tambah jutek :r Itu, lah anak-anak. Kadang jalan pikirannya suka gak terduga :)

post signature

34 komentar:

  1. Bukannya emang Bundanya lagi BT, ya?. Hahaha. :P

    BalasHapus
  2. Hahahahaha. Karena PR jaman kita dulu bejibun sih ya, makanya jutek kalo ngomongin PR. :))

    BalasHapus
  3. Huahahahahah Nai itu komentarnya kocak banget loh. Etapi dari dulu aku juga ngga suka kalau dikasih PR. semoga sehat-sehat selalu ya Chi :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga suka males kalau ada PR hihi

      Hapus
  4. sekarnag enak ada internet ya, kita gak tau jadi bisa pinter waktu kasih tau PR anak hehehe

    BalasHapus
  5. eh, emangnya biasanya Bunda jutek mulu apa Nai klo ditanya2in hehehee....kaboooorrr

    BalasHapus
  6. wah aku blom ngalamin ditanyain PR, tar jutek juga gak ya hiihihihi...secara anak sekarang katanya pelajarannya susah-susah

    BalasHapus
  7. kayaknya adikku gak pernah tanya pr~
    dikerjain di sekolah -_-
    anak smp beda sekali yak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sekolah Keke dna Nai juga seringnya begitu, sih. PR seringnya itu pekerjaan yang belum selesai di kerjain di sekolah

      Hapus
  8. Anak harus belajar. Kita pun harus belajar bagaimana memahami karakter mereka.

    BalasHapus
  9. Saya dulu nggak suka deh dapat PR soalnya mengurangi kenaikmatan bermain.
    Saya pernah menyarankan kepada sekelopok guru agar tak ngasih PR hari Jumat dan dikumpulkan hari Senin agar anak-anak bisa menikmati liburan tanpa diganggu PR
    Lucu ya anak2
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kalau libur trus dapet PR, saya suka jutek hehe

      Hapus
  10. Ahahahahaha.. gk terduga pertanyaannya ya, Mak. Gk kebayang Mak Chi bisa jutek :D
    Nadya juga pernah nanya, "Mama, mama seneng ya kalo Nadya punya adek?" "Emangnya kenapa?" "Kok adek diciumin terus?"
    Keluar deh gombalnya, "Mama juga seneng kok punya Nadya," trus aku ciumin deh, hihihi..

    BalasHapus
  11. hihihi, baru denger ada yang seneng dikasih PR. Kayaknya bundanya trauma PR nih? hihi... Kalau aku lagi ngajarin adik belajar, adikku yg manyun. Lama2 aku jg tertular manyun, sebab gak sabaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. trauma sih enggak. Cuma emang males kalau ada PR, mengurangi me time wkwkwk

      Hapus
  12. hihihi... hayoh ketauan ya, bunda suka jutek kalo ada PR hehehe

    BalasHapus
  13. qiqiqi...anak pinter....itulah yah bedanya anak zaman dulu sm zaman sekarang...kasiaan deh chi ga pernah dapat PR ya?

    BalasHapus
  14. hahaha hebaaat ya anak jaman skr suka sekolah, dapet pe-er malah seneng ^^

    BalasHapus
  15. hihihihi emang dulu mak chi gimana hayooo haha

    BalasHapus
  16. Sekolah jaman sekarang enak ya, nyari jawaban PR-nya boleh dari sumber-sumber lain. Jadi bisa merangsang kreativitas.
    Jaman aku sekolah dulu, PR-nya harus lihat jawabannya di buku. Kalo jawabannya nggak sama persis dengan yang di buku, ntar dimarahin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu harus plek ketiplek sama buku, ya :D

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge