Senin, 24 Maret 2014

Menuju Gombong


Seminggu setelah kumpul keluarga saat syukuran sunatan Keke, keluarha besar Chi kembali berkumpul di Bandung. Kali ini, kami berencana menuju Gombong. Bukan untuk jalan-jalan, tapi membesuk mamang Chi (adik kandung mamah) yang baru aja pulang dari rumah sakit. Lebaran lalu, mamang Chi dan keluarganya gak ikut berlebaran Bandung. Mamang Chi harus dirawat di rumah sakit saat lebaran karena kesehatannya.

Dengan menyewa bis, kami berangkat dari Bandung. Jalan-jalan sama keluarga besar emang paling enak kalau pake bis. Rame, seru, dan kebersamaannya berasa banget. Perjalanan Bandung-Gombong yang seharusnya gak terlalu lama, saat itu membutuhkan nyaris 12 jam karena macet total di daerah Gentong. Tapi, karena perginya rame-rame, berasa seneng aja.

Untuk makan siang, kami gak berhenti di rumah makan tapi istirahat di dekat salah satu masjid yang kami temui. Jum'atan, sholat dzuhur, sekaligus ngebotram (makan bersama-sama) di sana. Bekel buatan Bi ati memang maknyuuusss :)

Sepanjang jalan, banyak diantara kami pengen minum cendol. Seinget Chi, di sekitar Purworejo itu banyak sekali penjual dawet ireng. Tapi, gak tau kenapa, saat itu Chi gak ngeliat satupun warung dawet ireng yang berjejer di speanjang jalan. Yang ada malah dawet hijau.

Karena gak ketemu juga, kami pun berhenti di salah satu penjual. Hmmm... rasanya kurang mantap, nih. Gelasnya besar, tapi dawetnya sedikit. Kebanyakan air dan rasanya kurang manis. Anak-anak sampe minta tambahan gula lagi.

Sampe sekarang, Chi suka mikir kenapa waktu itu gak nemuin satupun penjual dawet ireng, ya? Perasaan sepanjang jalan gak tidur :D


Memasuki maghrib, kami pun sampai di Gombong. Alhamdulillah, kondisi mamang Chi sudah terlihat lebih baik.Setelah berbincang-bincang lumayan lama, sebagian dari kamipun terutama yang anak-anak dan remaja pamit. Bukan pamit untuk balik ke Bandung, tapi pamit untuk tidur di rumah keluarga yang lain. Masih di Gombong juga. Kasihan yang sakit kalau semua nginep di sana, nanti malah gak bisa istirahat.

Segitu aja dulu, dilanjut ceritanya di postingan berikutnya :)
post signature

28 komentar:

  1. wah ke gombong sampai sewa bis rame bgt pasti anak2 bisa jalan2 di dlm bis, apalagi pake acara bortram bekel,seruuu. semoga mamangnya cpt sehat lagi mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, seru. alhamdulillah, sekarang semakin membaik :)

      Hapus
  2. Eh, Keke habis khitan Mba? Maap baru sempet mampir lagi setelah lama gak bw. Syukurlah kondisi Mamangnya sudah baikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sunatannya pas liburan sklh kmrn :)

      Hapus
  3. Kumpul keluarga besar emang paling seru yaaa... Anak2 hepi karena kumpul sama sodara2 seumurannya, yg tua2 nya juga bisa hahahihi sambil silaturahmi :)

    Jadi ga sabar pengen ngumpul & liburan bareng keluarga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rasanya pengen ngumpul terus :)

      Hapus
  4. seneng ya mak, bisa jalan2 sama keluarga besar, lebih rame, lelah karena macet serasa terlupakan :)

    BalasHapus
  5. Asiknya kumpul sama-sama gitu... Ramai dan seru pastinya.....

    BalasHapus
  6. Rame yaa,... seru :D
    salam kenal

    BalasHapus
  7. Kalau ada dawet ireng itu pas banget deh, namun kayanya sudah jarang Mba yang jual dawet ireng sepanjang jalan. Mungkin hanya di beberapa titik saja kali ya.....:D


    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu dia. Kenapa pas liburan sklh syaa banyak banget ngelihat yg jual dawet ireng. giliran perjalanan ke Gombong malah enggak :)

      Hapus
  8. wah gelas dawetnya besar sekali.... pasti segar siang2 gitu minum dawet

    BalasHapus
  9. aku pernah transit nginep di gombong

    BalasHapus
  10. aiihhh seru yaaa,..ditunggu cerita lanjutannya ya mak :)

    BalasHapus
  11. wah sampai sewa bis, keluarga besar bgt pastinya ya, mamang yg ditengokin pasti senang ya ditengokin rame-rame...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Yang ditengokin sama yang nengokin pada senang :)

      Hapus
  12. senang dan seru ya memang, jalan2 dgn keluarga besar, mempererat silaturahmi juga

    BalasHapus
  13. penjual dawet ireng biasanya ada kok ci..dekat gua jati jajar biasanya ada tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ya. Tapi, waktu itu gak ke gua jatijajar, Mom

      Hapus
  14. Alhamdulillah sudah sehat ya mamang Chi ya. Eh saya juga fans Es Dawet juga loh Di Pontianak juga ada jual tapi jarang jarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah
      ternyata es dawet udah sp pontianak juga, ya :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge