Rabu, 05 Februari 2014

Penampungan

Seminggu lalu...

Ketika kami pulang dari jalan-jalan, jalanan di depan rumah tergenang kira-kira semata kaki. Alhamdulillah, tempat kami gak kebanjiran. Kalaupun waktu itu sempat tergenang sampai semata kaki itu karena hujan yang sangat deras dalam jangka wkatu yang lama. Biasanya setelah hujan agak mereda, air akan langsung surut.

Keke : "Horeeee.... Banjiiiirrr! Main aiiiirr."
Bunda : "Keke, diam! Banjir malah seneng, gimana sih!"

Keke langsung terdiam mendengar sentakan Chi. Setelah beberapa saat, Chi baru sadar, biar gimana Keke masih anak-anak. Yang namanya anak-anak kadang gak mengerti apa itu banjir. Buat mereka tetap aja itu artinya bisa main air.

Tapi, Chi dulu sampe remaja tinggal di perumahan yang sering banjir. Salah satu lokasi yang selalu masuk tv dan media internet kalau banjir lagi melanda. Karena memang parah banget banjirnya. Jadi, sekarang kalau lihat air menggenang dikit aja rasanya udah males banget. Khawatir banjir lagi. Makanya pas Keke ngomong gitu, Chi spontan ngebentak. Maafkan Bunda, Nak.

Walopun begitu, Chi belum pernah ngerasain tinggal di penampungan, sih. Tapi, tetep aja yang namanya banjir itu gak enak. Cuma bisa diam di lantai atas. Ribet lah pokoknya.

2 hari yang lalu...

Keke   : "Bunda, tadi Keke gak belajar. Sekitar 1,5 jam, lah."
Bunda : "Kenapa? Gurunya gak masuk?" 
Keke   : "Enggak, tadi Keke kepilih jadi perwakilan kelas buat ikut ke lokasi penampungan. Nyerahin sumbangan, Bun."
Bunda : "Oiya? Dimana?"
Keke   : "Deket, kok. Di Jati Asih. Ada juga temen Keke yang dapet lebih jauh lokasinya. Tau gak, Bun. Katanya dari 13 RT yang paling parah banjirnya itu ada 7 RT. Jadi, harus tinggal di penampungan."
Bunda : "Gimana kondisi di penampungan?"
Keke   : "Gak sampe penampungan, karena jalan kesananya masih banjir. Jadi, taro sumbangan di PAUD. Di sana ada posko, sumbangan kita diterima sama dicatet, Bun."
Bunda : "Berarti Keke belom ngelihat langsung lokasi penampungan, ya. Tapi, kalau dari hasil pengalaman itu, bisa ngebayangin gak kayak apa lokasi penampungan menurut Keke?"
Keke   : "Di penampungan gak enak."
Nai      : "Pasti karena Keke gak bisa main komputer, makanya gak enak."
Keke    : "Bukaaaaannnn..."

Keke lalu kasih pendapatnya tentang gak enaknya tinggal dipenampungan. Menurutnya, kalau di penampungan itu:
  1. Gak bisa makan banyak. Katanya, gak enak kalau kepengen nambah. Kan, orang yang makan banyak.
  2. Gak bisa tidur sepuasnya, termasuk bangun siang. Pasti rame banget suasananya
  3. MCKnya pasti jorok. Keke memang belum pernah lihat kondisi MCK di penampungan, tapi membayangkan segitu banyak orang yang membutuhkan MCK, Keke gak yakin kalau MCKnya bakal bersih. Ngebayangin aja dia gak mau, katanya.
3 hal itu yang menurut Keke tinggal di penampungan gak enak. Yang bikin Chi agak terkejut, Keke sama sekali menyebutkan tentang game sebagai alasannya. Padahal dia hobi banget main game.

Bunda : "Trus, kalau gitu perasaan Keke gimana?"
Keke   : "Hmmm... apa, yaaa...? Bersyukur, ya, Bun?"
Bunda : "Iya, betul. Keke harus bersyukur, sampe sekarang gak harus merasakan penampungan. Hujan terus-terusan kayak gini, rumah gak kebanjiran, gak mati lampu. Masih bisa sekolah, malah bisa jalan-jalan juga."

Alhamdulillah. Semoga setelah ini, Keke semakin mengerti tentang pentingnya bersyukur. Aamiin.

post signature

32 komentar:

  1. xiiixixix,,,g bisa makan banyak,kayak ponakanku aja ke hehehe...
    alhamdulillah mak,di Siak g hujan selama hampir 2 bulanan...tapi kabuttt :(

    BalasHapus
  2. alhamdulillah mak..saya juga selalu ajak Bo et Obi ke KBO di Gading, suapay mereka melihat sendiri dan mengerti bahwa tidak semua dikaruniai hidup yang nyaman dan kita semua harus belajar bersyukur..Way to go...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kita terus belajar tentang bersyukur, ya :)

      Hapus
  3. Anak pintar.
    Empati sama para pengungsi dan bersyukur atas nikmat yang diterimanya. Sikap yang bagus.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  4. Pasti terharu dan bangga ya mbak denger Keke cerita begitu hehe,

    BalasHapus
  5. hihihi pada pinter ya mak seru ngebayangin hujan2an tapi klo banjir sih sedih juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalau anak-anak kadang gak mengerti :)

      Hapus
  6. Banjir bagi anak-anak, waktunya bermain air ya Mbak..Makanya Keke senang ..Saya juga dulu begitu..kalau rumah kebanjiran bukannya sedih malah kesempatan berenang :)

    BalasHapus
  7. Keke keren...
    Aku suka banget hujan, tapi kalau yang lain kebanjiran engga suka T.T

    BalasHapus
  8. terasa bahagia ya Chi. ketika anak2 mampu berempati pada seseorang atau pada kejadian yang tak menyenangkan.
    ini juga bukti, bahwa Chi berhasil mendidik kepekaan mereka..
    Chi memang Mama yang luar biasa, dan menghasilkan anak2 yang juga hebat :)


    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah. Bunda Lily bisa aja :)

      Hapus
  9. salut buat sekolah keke mbak, melatih anak untuk ikut berbagi dan berempati terhadap korban banjir. Jawaban keke juga logis banget ya buat anak SD. Semoga menjadi anak yang selalu peduli terhadap sesama ya mba

    BalasHapus
  10. mau ketawa baca alasan nggak enak di perkampungan versi Keke...., tapi juga salut pada empatinya

    BalasHapus
  11. Komentar Keke polos bgt Mbak, kl mo nambah ga bisa hehehe... Keke pintar deh sdh bisa berempati thd sesama bahkan yg ga dia kenal.. Hebat :)

    BalasHapus
  12. meskipun kesan jawabannya polos tp nunjukkin kalau keke semakin dewasa dan punya empati ke lingkungan sekitar. salut nich sama keke. smg tambah pintar dan semakin bersyukur ya ke...:)

    BalasHapus
  13. Sempet mengungsi di masjid, tidur di atas karpet, pegeeeel deh Ke #eh? hihihihi.
    Alhamdulillah ga kebanjiran ya, Nak, memang harus disyukuri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Orin sempet ngerasain pengungsian juga, ya? Semoga jangan sampe ngerasain lagi, ya :)

      Hapus
  14. Pendidikan yg baik sejak dini membuat anak berpikir lebih bijak
    bangga ya ma' jika memiliki anak seperti itu

    BalasHapus
  15. Keke cerdas Mba Myra, insyaAllah langsung bisa paham setelah itu. Semoga sodara-sodara yang kebanjiran bisa sabar dan banjirnya cepet surut ya mba.

    BalasHapus
  16. Sama kayak anak saya kalau banjir seneng bisa main air hiks..padahal emaknya gundah gulana

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge