Jumat, 31 Januari 2014

Menertawakan Kesalahan Anak

Kalo anak berbuat salah boleh gak, sih, kita ketawain? Kalo kata Chi, sih, tergantung situasi dan masalahnya. Kalau anak kita berbuat kasar tentu aja gak boleh ngetawain apa yang udah dia lakuin. Trus, gimana kalo anak salah menjawab soal ulangan? Bole diketawain, gak? Tergantung .... *Haiyaaahh jawabannya malah tergantung terus hihihi

Jadi gini, waktu kelas 1, Chi lihat hasil UKK math Nai. Di pelajaran geometri, harusnya Nai menulis 'square' untuk gambar bujur sangkar. Tapi, Nai malah nulisnya 'qsuare'. Kata 'qsuare' buat Chi terasa lucu, makanya langsung ngakak.

Walopun gitu, Chi jelasin juga ke Nai dimana letak salahnya. Dan, Chi tau kalo Nai sebetulnya ngerti bahkan pengucapannya juga bener. Hanya saja, untuk penulisan dia memang harus lebih banyak berlatih lagi. Seperti yang Chi tulis di postingan Baju Badut dan Rapor.

Menurut Chi, sesekali kita perlu juga belajar menertawakan kesalahan sendiri. Biar gak usah terlalu serius, belajar untuk santai. Contohnya, waktu Chi baru-baru ini kejedot dan membuat jidat benjol lumayan besar. Sakit sih,  malah sampe rada puyeng dan ngeluarin sedikit air mata. Tapi abis itu ketawa aja. K'Aie dan anak-anak juga ngetawain benjol Chi yang emang lumayan besar. Malah mereka usil pengen coba-coba mijit benjol Chi. :D

Chi tau persis, mereka ngetawain bukan berarti gak peduli sama Chi. Buktinya pas baru kejedot mereka langsung tanya keadaan Chi, walopun abis itu ngetawain. Tapi Chi malah merasa jadi lebih santai. Daripada meratap-rata 'hanya' karena benjol hihihi. Trus, bukan berarti gak bisa belajar dari pengalaman, kan? Chi tetep belajar supaya lain kali harus lebih berhati-hati.

Begitu juga dengan Nai. Dia tetep bisa ikut ngetawain kesalahan menulisnya itu. Dia tau kalo Chi ngetawain kesalahannya bukan bermaksud untuk mengejek apalagi sampe menjatuhkan mentalnya. Dan, Chi juga tau walopun kami tertawa bersama-sama, Nai juga tetep belajar memperbaiki kesalahannya. Malah Chi pikir ketawa itu kadang bikin pikiran jadi santai. Kalo udah santai, biasanya lebih cepat belajar dari kesalahan. Menurut Chi, sih, begitu :)

post signature

40 komentar:

  1. hehehe,,suami saya bangettt,jadi lucu2an aja...biar g serius bangettt :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl terlalu serius malah bikin sumpek :)

      Hapus
  2. Kadang aku juga ngetawain Thifa kalo pas dia jatuh dengan pose lucu, dan dia juga ikut ketawa. Biar suasana jadi snatai aja, dan dia ngga nangis, abis itu ya dipeluk ditanya mana yang sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, anak kl bikin slaah trus dipelototin malah jadinya takut sm kita

      Hapus
  3. Memang tergantung cara orang tua menertawakannya sih ya Mba. Dan kadang susaah banget untuk g ketawa. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mas Dani. Anak2 juga akhirnya belajar peka. Mana ketawa mengejek atau sekedar untuk santai aja :)

      Hapus
  4. tertawa itu bahagia mak. hehe. aku juga sering kok. dan memang ga tersinggung diketawain asal tahu salahnya mana.

    BalasHapus
  5. Iya,,lbh ke sikon ya maak...
    daripada anak tegang dg ksalahan lbj baik diajak ktawa..

    BalasHapus
  6. hehe, vey juga kadang ketawa waktu liat nilai merah adik. hahaha. bukannya merasa dia atas angin. cuma untuk merilekskan keadaan di rumah, di mana mam udah keluar tanduknya. buat saya nilai segitu tidak apa-apa toh dunia belom kiamat. *lebay

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaa tp bener, lho. Buat merilekskan keadaan :)

      Hapus
  7. Mungkin mereka sedang menciptakan suasana baru di kehidupan mereka. Dengan tetap terus tertawa. Eitzzz tapi gak boleh keblabasan ketawanya. Supaya gak ngelindur pas tidunya. Hahay saya bayangin mereka tertawa aja sudah tertawa sendiri. #HappyFebruari #MariTertawa

    BalasHapus
  8. Bener Mak, ketawa menghilangkan situasi mencekam *halah. Jangan dibuat kaku...ketawalah pada tempat dan waktu yang tepat pastinya.

    BalasHapus
  9. Chi, setuju banget bahwa kadang-kadang kita perlu menertawakan sesuatu hal yang mungkin sepel, bagus buat anak jadi ngga terlalu serius. Semoga Keke dan Nai sehat selalu ya lovelovelove

    BalasHapus
  10. ketawa biar lebih santai ya mak

    BalasHapus
  11. kalo anakku nyungsep, aku suka ketawa.. soalnya lucu anak gembul begitu nyungsep.. anaknya juga haha hehe aja diketawain emaknya. tapi.... kalo doi nyungsep trus aku ketawa dan keliatan eyangnya, pantatku kena gebuk seketika :|

    BalasHapus
  12. Aku belom baca soal ngetawain kesalahan anak ini Mbak kalo dari kacamata parenting.

    Nah, kalo aku sendiri, jatohnya malah kebawa jadi esmosi kalo ada yang salah. Abisnya Diana kan masih bayi ya, salahnya belom banyak, tapi lebih ke hal-hal yang pengen tahu nyobain semua yang dia belom pernah. Kayak pengen nyolokin casan hp, niruin emak dan bapaknya, gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya saya juga belum pernah baca dr sisi parenting, ya. Tapi, saya memang gak terlalu berpatokan pada teori parenting.Untuk sekedar nambah ilmu, boleh lah. Prakteknya disesuaikan dengan sikon :)

      Hapus
  13. Pas tau keponakannya jawab "Matahari terbenam di... lapangan" aku spontan ketawa Mak he he, ya soalnya memang lucu, tapi sambil mikir ya jawabannya bener juga, soalnya rumahnya di pinggir lapangan, jadi setiap melihat sunsetnya ya di lapangan he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kan. Itulah kenapa, gak selalu harus langsung marah. Karena setiap anak punya logika sendiri. Kita harus mendengar juga alasan mereka :)

      Hapus
  14. aku sering ngetawain keponakan :|
    ekspresinya lucu sih :)))

    BalasHapus
  15. hehe aku juga suka ngetawain ponakan kalau salah.. atau ngetawain diri sendiri juga pernah >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga sering ngetawain diri sendiri :)

      Hapus
  16. saya juga suka..
    kalau jav jatuh, saya ketawa aja, pdhl di dalam hati mah panik banget :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp didepan anak sengaja ketawa biar anak gak sedih ya Mak :)

      Hapus
  17. karena belum punya anak, saya ikut ketawa aja deh mak,, hehe
    salam kenal,,

    BalasHapus
  18. kalau anak sendiri dan sudah tahu setelannya...enak saja ya mak kita ketawa anak tidak tersinggung. Tapi pada prakteknya ada anak-anak yang tidak biasa diketawain, jadi menangis kalau diketawain...jadi benar tergantung...hahahaha saya ketawain pendapat saya deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang harus lihat karakter anaknya juga, Mak. Alhamdulillah anak2 saya termausk yang snatai untuk urusan seperti ini :)

      Hapus
  19. Kalau saya juga sering menertawakan kesalahan Alfi. Maklum masih bayi jadi kesalahannya sering bikin ketawa. :)

    BalasHapus
  20. kalau sudah besar anaknya kadang komplain myr kalau ditertawakan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu, ya Lid? Mungkin tergantung anaknya juga ya. Kl Keke dan Nai cuek aja :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge