Kamis, 14 November 2013

Dewasa Sebelum Waktunya

Ceritanya lagi seneng banget nonton acara Jo Frost : Extreme Parental Guide, nih. Seminggu yang lalu, salah satunya adalah tentang anak yang dewasa sebelum waktunya.

Jadi, ada anak berumur 13 tahun yang seneng banget berdandan dewasa. Seneng dandan, pakai-pakaian ala orang dewasa yang serba terbuka dan minim. Bahkan dia pun cukup sering pergi ke klub-klub malam.

Jo Frost lalu bertanya ke anak tersebut tentang sikapnya yang dewasa sebelum waktunya. Menurut si anak, dia seneng menjadi dewasa karena dunia orang dewasa itu asik. Gak seperti dunia anak seumurannya. Bahkan berbicara dengan orang dewasa pun lebih mengasyikkan.

Jo Frost lalu bertanya ke ibu anak tersebut tentang ulang putrinya. Si ibu mengakui kalau dia sebetulnya dilema. Dalam hatinya dia gak mau putrinya itu berpenampilan dewasa sebelum waktunya. Tapi di sisi lain dia berprinsip komunikasi dengan anak harus terjalin dengan baik. Dia gak mau putrinya melakukan sesuatu secara sembunyi-sembunyi.

Makanya walaupun gak setuju dengan tingkah laku putrinya, si ibu lebih memilih untuk mengalah. Karena kalau kemauannya gak diturutin akan bikin putrinya ngambek. Bikin pusing kalau udah ngambek, katanya. Ditambah lagi, si ibu takut kalau melarang putrinya malah melakukan sesuatu secara sembunyi-sembunyi. Akhirnya ibunya memilih untuk mengabulkan semua keinginan putrinya selama putrinya mau terbuka dengannya walaupun hati kecilnya gak menyetujui tingkah laku putrinya.

Jo Frost bertanya ke ibu tersebut, apa gak merasa khawatir dengan pergaulan orang dewasa? Apalagi si anak suka pergi klub. Kalau sampe ada pria dewasa yang ngegodain gimana? Si ibu menjawab kalau dia gak khawatir karena anaknya selalu bercerita di klub malam itu ngapain aja, minum apa aja, dan sebagainya. Lagipula si ibu merasa anaknya tetap aman dan gak macem-macem di dalam klub karena selalu menemani putrinya ke klub walopun hanya mengantar dan menunggu di parkiran aja.

Berikutnya, Jo Frost kembali bertanya ke si anak. Kalau ibunya sekarang melarang dia untuk tampil dewasa, bersedia gak? Jawaban anak adalah, kalau memang ingin melarang kenapa gak dulu pas dia masih anak-anak? Kenapa baru sekarang?

Gak ada kelanjutan cerita apakah anak tersebut 'kembali' ke usianya. Walopun begitu tetap ada pelajaran yang bisa diambil dari cerita tersebut. Kesimpulan yang Chi tangkap dari ucapan Jo Frost tentang masalah tersebut adalah :
Menjalin komunikasi baik dengan anak itu harus. Tapi belum tepat waktu melakukan komunikasi terlalu terbuka dengan anak yang masih usia anak-anak. Orang tua masih harus mengontrol bahkan kalau perlu mendikte apa yang boleh atau tidak boleh dilakukan oleh anak.
Bener juga, untuk membentuk karakter anak memang sebaiknya sedini mungkin. Usia anak-anak masih harus dibimbing dan diarahkan. Kalau enggak, nanti bisa-bisa kayak anak di acara Jo Frost yang dewasa sebelum waktunya itu. Ketika ditanya mau berubah atau enggak, malah dijawab, "Kenapa gak dari dulu dilarangnya?" Bisa pusing deh kalau udah kayak gitu :)

Mendadak jadi inget juga seminar parenting yang beberapa lalu Chi datengin. Kata Pak Arif Rahman, pembentuk karakter anak sebaiknya pada periode keemasan anak (lahir hingga 5 tahun) :)

post signature

44 komentar:

  1. Memang benar sih Mba, hal ini pernah juga saya dapatkan dari hasil diskusi dengan para akhlinya, bahwa pembentukan karakter seorang anak biasanya di lakukan sebelum usia 5 tahun yang disebut masa keemasan.


    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sebelum 5 tahun katanya lebih mudah dibentuk

      Hapus
  2. Kok aneh ya mbak dr kmr cb buka postingan ttg ranu pane ga bisa, ni lgs bisa... Btw berarti usia 0-5thn ty mang bnr2 golden stage yg hrs dimanfaatkan sebaik mungkin ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy jg gak ngerti knp yg ranu pane gak bs dibuka sm Mb Muna.

      Katanya sebaiknya gt pas masa keemasan hrs dimaksimalkan

      Hapus
  3. makasih arikeolnya mak...saya juga lagi nyiapin tema pendidikan seks untuk dalam islam. Ini jdi wawasan menarik. makasiiih

    BalasHapus
  4. Jangan sampai anak mengatur orang tua ya. Biar bagaimana ortu hrs punya kendali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup. org tualah yg py kendali seharusnya :)

      Hapus
  5. aku bisa paham kenapa ibunya membiarkan anaknya seperti itu...takut malah sembunyi2 nantinya..tapi malah jadinya kebablasan ya anaknya...

    oalaaah...kayaknya aku makin banyak yang harus dpelajari, gimana jadi orangtua yang tegas inihhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya seperti gitu. Tp jdnya malah kebablasan

      Hapus
  6. anak-anak sekarang pada pinter mbak hehe.. mungkin karena dengan banyaknya akses informasi yang masuk ke dalam otak mereka dan mau tidak mau banyak faktor yang mempengaruhinya, media, teman, lingkungan, sekolah dan banyak hal salah satunya ya ortunya sendiri hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup byk yg mempengaruhi jd org tua jg hrs lebih awas lagi :)

      Hapus
  7. Kebalikan ma anakku. Anakku malah suka banget di posisi anak2 dan gak mau buru2 jadi orang dewasa krn katanya orang dewasa banyak aturannya.
    Btw tapi penting sih.. waktu kecil kita jadi "ibu" dan ketika lepas si anak 7 tahun kita jadi "ibu plus teman" dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jgn buru2 dewasa nikmatin aja dulu jd anak2 hehe

      Hapus
  8. duh, rada bingung juga yah...
    aku juga penganut paham, bebasin aja, selama selalu jujur dan terbuka ama aku...
    Tapi kalo udah rada kelewat batas, sepertinya kita harus bersikap tegas juga sih kalo menurutku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga sebetulnya gitu, Ry. Tp tetep hrs dlm pengawasan dan teguran kl melebihi batas

      Hapus
  9. Memang anak itu perlu kebebasan, tetapi ketika kebebasan yang tampaknya mengarah ke arah yang kurang pas atau tidak sesuai dengan usianya, ortulah yang segera bertindak untuk mengeremnya dan membalikan stir si anak.

    Thanks banget nih tulisannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup org tua masih hrs py peranan byk :)

      Hapus
  10. golden age harus dimanfaatkan semaksimal mungkin ya

    BalasHapus
  11. Setuju apa yg dibilang Pak Arif Rahman.

    BalasHapus
  12. hihihi...sementara menyimak,baca ini apalagi berhubungan sama golden age jadi inget kliah psikologi perkembangan dulu hehe

    BalasHapus
  13. artikel bermanfaat mak... makasih yah

    BalasHapus
  14. Pusing juga kalau tiba-tiba anak bilang begitu ketika kita larang saat dia besar nanti...

    BalasHapus
  15. Mungkin lebih tegasnya.. mengapa tidak sedari dini mengajarkan nilai-nilai agama?

    BalasHapus
  16. Ada kasus di tempat saya, seorang anak yg dibiarkan semaunya oleh ortu nya padahal ibunya adalah ibu rumah tangga saja, begitu si anak masuk smp dia malah bergaul dg anak punk, sering bolos dan tidak pulang kerumah, jika dikasih tahu malah melawa dan ibunya dimaki maki, sampai di panggilkan ustad pun tidak mempan. Itulah akibat komunikasi yg kurang baik dan orang tua yg kurang aware terhadap pertumbuhan anaknya terutama si ibu yg selalu ada dirumah.
    Saya suka artikelnya chi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apapun profrsi ibunya. IRT atau tdk memang sebaiknya komunikasi dg anak hrs terjalin baik

      Hapus
  17. Emang, mendidik anak itu susah2 gampang. Rasa sayang terhadap anak seringkali salah penempatan.
    Masih harus banyak belajar utk menjadi orang tua yang "benar" buat anak nih.
    Makasih sharingnya ya Mak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2. Sy juga msh hrs byk belajar :)

      Hapus
  18. masih harus banyak belajar, thanks sharenya mak :)

    BalasHapus
  19. kenapa ya kok anak bisa bertingkah melewati umurnya..? apa karena nggak banyak bergaul dengan teman sebaya ya..

    BalasHapus
  20. nah, itu tuh juga hampir terjadi ama Vica yg sukanya berdandan, bahkan Vica sering ngungkapin kalau dia penasaran pengen cepat2 dewasa, biar bisa pakai baju yang sexy, make up, trus penasaran gmn saat punya anak upss.....pusing jg deh klo dah gitu, aku cmn bs ngeredam aja sambil bilang, bunda aja malah pengen jd anak-anak lg...hehe kasus!

    BalasHapus
  21. Memberi pengertian sejak dini itu akan lebih baik dan lebih mudah. . .

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge