Kamis, 10 Oktober 2013

Bayar Hutang

Akhir-akhir ini koneksi internet di rumah sepertinya gak bersahabat banget sama kotak komen blogspot. Susah banget komen di blog yang berplatform blogspot. Termasuk di blog sendiri. Makanya komen-komen yang masuk di beberapa postingan belum Chi bales. Kalau blogwalking pun sekarang jadi silent reader dulu, karena gak bisa komen. Semoga bisa cepet baikan lagi, biar bisa 'bayar hutang' komen ke temen-temen blogger. Herannya cuma kotak komen blogspot aja yang gak bisa, yang lainnya lancaaaarrr...

Sekarang ke topik tentang bayar hutang yang lainnya. Beberapa waktu lalu, Chi nulis "Percakapan BB" tentang Keke yang sekarang mulai pakai BB. Walaupun udah diawasi dengan ketat, tapi ternyata ada yang lolos juga.

Ceritanya Keke bikin kuis kecil-kecilan di group BBnya. Siapa yang nyebutin lagu favoritnya bakal di traktir crepes sama Keke di sekolah. 1 lagu untuk 1 crepes. Harga crepes antara Rp.5.000 - Rp.7.000. Keke ikut-ikutan temennya yang bikin kuis serupa, Tapi temennya cuma menjanjikan 1 butir permen untuk 1 lagu. Nah, Keke hadiahnya crepes. Hadeuuuuhhh!

Mulai tahun ajaran ini Keke memang Chi kasih jajan. Tapi gak banyak, kok. Cuma Rp.5.000 untuk 1 minggu. Sengaja di kasih uang jajan, karena Chi gak tega juga kalau denger ceritanya dimana temen-temennya banyak yang dikasih uang jajan sebagai pengganti bekal.

Kalau untuk pengganti bekal, Chi masih belum setuju. Maunya Chi mereka terus aja bawa bekal. Jadi paling Keke dikasih jajan seminggu sekali aja. Itupun cuma Rp.5.000,- Setidaknya, Keke ngerasain yang namanya jajan. Itupun tetep Chi bawain bekal. Jadi terserah dia, mau dipakai jajan atau ditabung. Kalaupun buat jajan, bekal yang dibawa harus habis.

Kembali ke cerita tentang kuis. Ada 2 orang temannya yang menjawab, tapi salah seorang menjawab 2 lagu. Jadi totalnya, Keke harus traktir 3 crepes. Itupun Chi minta Keke untuk umumin di groupnya kalau kuisnya ditutup. Bisa tekor kalau banyak yang nebak nanti :O

Setelah itu, Chi pun negur Keke dan bilang supaya jangan dilakukan lagi. Chi bilang, boleh aja sesekali bikin kuis berhadiah tapi barang atau uangnya udah harus ada. Jangan menjanjikan macem-macem kalau kita belum punya.

Chi juga ajak Keke diskusi tentang solusinya Keke setuju kalau dibayar dengan uang jajannya. Tapi karena seminggu cuma dikasih Rp.5.000, Keke mau bilang ke temenya untuk bergiliran ditraktirnya. Dan Keke benar-benar membuktikan, dengan bilang melalui BB ke teman-temannya. Teman-temannya pun setuju.

Masalah, gak selesai sampai situ. Keke melakukan satu kesalahan lain yang akhirnya dihukum dengan gak dikasih jajan untuk 1 minggu. Trus gimana dengan janjinya ke teman-temannya? Keke bilang kalau dia nanti akan bilang ke temannya di sekolah kalau bayar hutangnya ditunda dulu. Chi cuma pesan untuk jelasin baik-baik ke temen-temennya. Kalau ada yang gak terima, gak usah tersulut emosi.

Yang Keke gak tau (sampe sekarang), setelah dia di sekolah, Chi sama K'Aie diskusi kalau  ternyata dia sampe di bully sama temannya gara-gara hutang crepes ini mendingan dibayarin sekaligus aja. Tapi sebagai gantinya Keke harus bayar hutang ke orang tuanya. Caranya dengan gak dapat jajan sampai hutangnya lunas.

Alhamdulillah, ternyata teman-temannya mengerti. Setelah lunas, Keke keliatan seneng banget karena berarti dia udah bisa jajan lagi.

Keke memang salah saat itu. Tapi Chi pikir Keke juga dapet pelajaran berharga dari masalah ini dan itu harus disyukuri juga.
  1. Belajar untuk tidak gampang bikin janji-janji. Pokoknya harus hati-hati dengan yang namanya janji.
  2. Belajar bertanggung jawab. Mulai dari bilang ke teman-temannya kalau bayarnya dicicil dan belajar untuk bayar hutang. Karena hutang itu janji.
post signature

40 komentar:

  1. Pelajaran yang bagus itu mbak :D

    BalasHapus
  2. Iya mak.. kalo emang lum ada, yo jangan janji2

    BalasHapus
  3. Wah Keke dah pinter bikin kuis
    Mamanya yang repot bagiin hadiannya
    Moga sisi kreatif keke dalam bikin kuis nanti hadiahnya disesuaikan, misal dengan hadiah berupa dibikinkan satu puisi aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus siapa yg bikinin puisinya? hihi

      Hapus
  4. hehehe,,menyimakkkk.ada kuis juga ya anak2 sekarang hehe

    BalasHapus
  5. Temen-temennya Keke baik-baik ya Mba Myra dan sepertinya kemampuan negosiasi dan menjelaskan Keke juga hebat. Kekhawatiran pembully-an tidak sampai terjadi.

    BalasHapus
  6. Wow...pelajaran yg bagus bgt buat Keke nih mbak Chi, kalau semua orang tua seperti mbak Chi, kelak tidak ada lagi pejabat yg omdo janji2 doang pas kampanye tapi malah korupsi dan ga menepati janji..

    BalasHapus
  7. Bagus tuh cara mendidiknya walau agak keras ha ha ha
    Keke niru Pakdenya tuh, mbuat kuis segala.
    Salut Jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesekali hrs agak keras, Pakde hehehe

      Hapus
  8. mama Ke2Nai hebaat euuuy..memang harus begitu yaa mba...mengajari anak-anak (dan juga orang tuanya) untuk menepati janji....btw, beberapa teman juga sempat bilang tentang komentar di blogspot yang tidak muncul-muncul dan ngg bisa....koneksi atau problem lain ya mba? btw, sekarang sih udah normal lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl gak ditegasin nanti sy yg tekor terus wkwkkw

      koneksinya, Mbak. Alhamdulillah skrg udh lancar

      Hapus
  9. Keke tante boleh ikutan kuisnya gak? lumayan dapat satu crepes hahahaha :D

    BalasHapus
  10. Siipp mbak Myra... Keke pasti belajar banyak dari masalah itu.

    BalasHapus
  11. Keke hebat udah punya ide seperti itu, tapi pelajaran berharga yang Keke terima dari Bunda nya juga bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga sy dan Keke bs ambil pelajaran dr ini ya mbak :)

      Hapus
  12. bikin kuisnya dg hadiah yg sederhana aja, Ke.. yg penting seruuu....

    BalasHapus
  13. ternyata ada ya myr grup anak-anak di BB , seru tapi harus hati-hati ya. Disekolah Pascal udah gak ada yang jual crepes lagi dikantinnya nih. Kalau aku kasih uang 5rb sehari tapi gak boleh dijajankan semua sisanya disimpan nanti akhir bulan Pascal tabungkan ke bank

    BalasHapus
  14. lumayan juga ya kalo semua minta ditraktir crepes.. hihihi ada2 aja Keke..... ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya langsung sy minta utk ditutup :D

      Hapus
  15. bagus mak. Anak jadi belajar konsisten juga.. ^^

    BalasHapus
  16. O...jadi yang nyuruh Keke nutup kuisnya itu Chi? Padahal, saya sudah nyiapin 10 jawaban lho, batal deh dapet traktiran? Hihihii....

    BalasHapus
  17. syukurlah Mbak kalo orang tua bisa mengontrol aktivitas anak, sehingga dengan itu bisa memberikan pendidikan positip untuk perkembangan diri yang lebih baik.
    Patut dicontoh nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kita bs terus belajar, ya :)

      Hapus
  18. Bagus mbak, itu cara mendidik anak yang baik, dengan begitu anak akan terbiasa bertanggung jawab dan tidak mengumbar janji palsu. Yang penting jangan ulangi lagi berhutang ya Keke....ntar jadi kebiasaan, karena dari sesuatu yang kecil kalau dibiasakan ntar lama-lama jadi bukit lho hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. apalagi kl janji2 yg blm tentu bs kita tepati :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge