Jumat, 27 September 2013

Blog Ini ...

"Bun, emangnya semua yang Ima omongin, semua yang Ima lakuin ditulis di blog Bunda, ya?"

Pertanyaan Nai, 2 hari yang lalu, berasa mak jleb buat Chi. Tapi sebelum Chi jelasin, mendingan lanjutin dialognya dulu.

Bunda : "Adek keberatan, ya?"
Nai     : "Keberatan itu apa, Bun?"
Bunda : "Hmmm ... apa, ya? Gak suka gitu, deh."
Nai     : Suka, kok."
Bunda : "Trus kenapa nanya kayak gitu."
Nai     : "Ya, nanya aja."

Obrolan terus berlanjut, tapi intinya Nai tetep suka dirinya diceritain di blog. Malah dia bilang, "Ditulis terus aja, Bun. Biar Ima inget kalo Ima pernah ngapa-ngapain aja." Mungkin maksudnya biar dia punya kenangan yang tertulis kali, ya.

Walaupun dikasih izin, Nai juga punya rambu-rambu yang harus Chi patuhi, yaitu :
  1. Gak boleh ceritain kejelekan Nai, misalnya lagi nangis, ngambek, dan lainnya.
  2. Gak boleh upload foto dirinya yang menurut Nai jelek
Di tempat yang berbeda, setelah ngobrol sama Nai, kali ini Chi ngajak Keke ngobrol dengan topik yang sama. Keke juga kasih rambu-rambu yang sama dengan rambu-rambunya Nai. Dia juga pesen supaya Chi tetep menulis tentang dia. Dan satu lagi pesen Keke, "Banyakin cerita celoteh Keke dan Nai, karena itu yang paling Keke suka. Bacanya juga cepet, tulisannya gak panjang" :p

Oke, deh. Izin udah didapat. Alhamdulillah. Sebetulnya bukan kali ini aja Chi ngajak mereka ngobrol tentang blog ini. Secara berkala Chi suka tanya ke Keke-Nai, apa mereka keberatan atau enggak kalau Chi tulis cerita mereka di blog. Selama ini, sih mereka selalu jawab gak keberatan. Malah mereka seneng dan minta Chi terus nulis. Malah mereka suka nanya, "Bun ada cerita baru lagi di blog, gak?"

Secara berkala Chi lakukan karena usia mereka terus bertambah. Biasanya semakin bertambah usia, cara berpikir suka berubah. Siapa tau setelah besar mereka malah jadi malu. Walaupun Chi gak berharap seperti itu, ya.

Trus kenapa Chi bilang kalo pertanyaan Nai itu berasa mak jleb karena ini untuk pertama kalinya anak-anak yang mulai duluan tanya. Biasanya Chi yang selalu tanya duluan ke mereka. Ya, walaupun sama topiknya tapi tetep aja rasanya beda kalau anak-anak yang mulai topiknya duluan.

Tentang rambu-rambu, Chi sama sekali gak keberatan. Rambu-rambu mereka sejalan, kok, sama rambu-rambu yang emang dari awal Chi ngeblog juga udah dibuat. Buat Chi menulis jangan cuma sekedar menulis tapi harus ada aturannya. Setidaknya aturan buat diri sendiri. Dan ini rambu-rambu yang Chi buat untuk diri sendiri, terutama untuk blog ini :

Tulis cerita buruk di atas pasir dan cerita baik ukir di atas batu, Chi tau kalimat ini dari seorang teman dan sepertinya dia suka banget sama kalimat tersebut. Untuk arti yang kurang lebih mirip, Chi pernah lihat salah seorang psikolog bilang, "Diary sebaiknya diisi dengan cerita yang baik-baik aja. Cerita yang kurang baik, seperti rasa marah dan sebagainya, sebaiknya ditulis di selembar kertas. Setelah puas sobek-sobek kertas tersebut."

Chi pikir bener juga 2 kalimat itu. Kadang kalau kita menulis cerita yang jelek (seperti lagi marah sama seseorang), ketika kita baca lagi tulisan tersebut rasa marah atau kesel suka timbul lagi. Padahal sebetulnya masalahnya udah selesai. Jadi mending cerita-cerita yang bikin perasaan Chi gak enak jangan ditulis di blog. Tulis aja di atas pasir atau di selembar kertas, biar setelah puas, tulisan akan tertiup angin, terhapus oleh air, atau berakhir di tempat sampah.

Makanya di blog ini pun rasanya Chi gak pernah nulis cerita tentang 'kejelekan Keke-Nai'. Bukannya supaya orang menganggap mereka anak yang sempurna. Tapi untuk hal-hal jelek, biar itu jadi cerita intern keluarga kami. Kalopun Chi beberapa kali pernah cerita kalo Keke-Nai pernah punya masalah ini-itu, biasanya Chi tulis setelah ada solusinya. Dengan tujuan ingin berbagi, ketika punya masalah seperti ini-itu solusi yang kami buat seperti yang tertulis. Semoga dengan berbagi bisa bermanfaat buat yang membaca. Insya Allah :)

Anak-anak (terutama Keke) juga udah mulai gak mau dilihat orang kalo lagi ngambek. Di rumah aja, kalo lagi ngambek terus Kakek-Neneknya lihat biasanya mereka langsung buru-buru hapus air mata atau kalau perlu masuk ke kamar supaya gak ada yang tau mereka ngambek, kecuali ayah-bundanya.

Nah, kalau sama keluarga sendiri aja, Keke-Nai udah mulai menutupi diri kalau lagi ngambek apalagi di depan orang lain. Kalau Chi tulis di blog berarti, kan, bakal ada orang lain yang tau. Nanti bisa-bisa Keke-Nai malu. Jadi, Chi coba menghargai privasi mereka juga sebetulnya dengan gak menceritakan semua hal ke dalam blog tanpa disaring dulu :)

Upload foto juga Chi usahakan sehati-hati mungkin supaya gak disalah gunakan orang lain. Gak semua foto diupload di blog walopun menurut Chi foto itu lucu. Apalagi Keke-Nai juga udah bisa berkomentar. Jadi mereka udah bisa protes seandainya ada foto yang kurang berkenan tapi Chi upload. Ya, semoga aja kehati-hatian kami gak akan disalah gunakan oleh orang lain.

Trus sampe kapan blog ini berlajut? Belom terlalu kepikiran sampe kapannya. Yang penting sekarang masih dikasih izin sama Keke-Nai, berarti Insya Allah, Chi masih tetap akan menulis tentang mereka :)

post signature

73 komentar:

  1. Pernah. Yang waktu aku nulis ttg Faruq nangis, Faruq nanya. Lain kali aku harus minta izin dulu. Kalau foto, aku jarang upload, Mak. Sekarang banyak modus, jadi khawatir. Apalagi, foto anak-anakku yang tanpa busana (meskipun bayi). Itu enggak pernah sama sekali.

    BalasHapus
  2. makjleb juga buat saya quote nya: "Tulis cerita buruk di atas pasir dan cerita baik ukir di atas batu". betul juga sih... apalagi klo nulis hal2 negatif di socmed. aihhhh... gak deh ya, nggak... blog ini jadi diarynya Keke Nai ya mak. nanti klo mereka udah dewasa pasti banyak kenangan indah kalau membaca ulang blog ini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy jg selalu berusaha jgn nulis yg negatif2.

      Mau sy juga gitu. Blog ini utk kenang2an mereka :)

      Hapus
  3. anak-anakku juga suka liatin blog emaknya...ketawa2 aja merekanya...#akunya belum berani nanya kemerka...takutnya entar ternyata dianya ga suka...dasar emak2 galau...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an mereka ketawa krn gak keberatan ya :)

      Hapus
  4. klo aku sekali2 aja menulis ttg anak2, juga mesti pinter2 milah mana yg layak tulis mana yg tidak. Anak2 sekarang tambah kritis ya mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Sy juga gak semuanya diceritain :)

      Hapus
  5. makasih sharingnya ya mbak.. jadi lebih hati-hati dalam menulis ya..

    BalasHapus
  6. anakku blm mudheng kalo bbrapa cerita hdpnya aku tls di blog,,paling cm abinya yg tanya2,,kalo mo posting yg berhubungan dg keluarga jg hrs seizin abinya dl,,kyk editor tulisan gt lah,,mgkn nanti kalo aisyah udah agak besar jg akan brtanya kyk prtanyaannya ke ke-nai,,

    BalasHapus
  7. anakku belum ngeh si mba, karena masih 4 taun. tapi kemarin itu, waktu aku tulis yg Dear daughter, aku bacain ke dia. seneng keliatannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga seterusnya dia seneng, ya :)

      Hapus
  8. sama deh mak Chi, Vivi sulungku yg umur 9 tahun juga gak mau klo ditulis hal-hal yg menurutnya 'memberatkan' dirinya. Berhubung dia sudah ngeblog, maka otomatis dia bisa baca blog emaknya. Alhamdulillah selama ini nulis yg baik2 tentang dia :)
    Pengin nih punya blog khusus utk cerita anak2ku kayak kekenaima.com ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. usianya sama ma Keke. Usian segitu memang mulai mritis ya :)

      Hapus
  9. Biar Ima inget kalo Ima pernah ngapa-ngapain aja

    Aaahhh kalimat anak-anak itu memang luar biasa ya Chi ...

    Dan saya setuju dengan statement Chi ... yang ditulis yang bagus-bagus aja ... yang jelek untuk introspeksi dan pembenahan diri ...

    (dan ini bukan pencitraan lhooo ...)

    salam saya Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak selamanya nampilin yg bagus2 aja itu pencitraan ya Om :)

      Hapus
  10. mak myr, (terbiasanya manggil mak myr), betul juga yah ^^ harus dengan izin dari mereka juga yah mak, karena buat jejak mereka juga nantinya sampai dewasa. sementara ini aku baru beraninya yah posting bekal dan makanan mereka saja niy di blog.. Makasiy yah mak kata2 "Tulis cerita buruk di atas pasir dan cerita baik ukir di atas batu" buat selalu mengingatkan kita semua untuk menulis yang memang bermanfaat buat yang membaca, terutama buat anak2 kita sendiri. aku padamu mak myr ^^

    BalasHapus
  11. "Tulis cerita buruk di atas pasir dan cerita baik ukir di atas batu"
    sukak kalimat itu. berlaku juga untuk semua blog, nih. hihihi.

    BalasHapus
  12. Masukkannya baguuus...awalnya ibuku yang protes *kenapa harus diceritaiin siiih? Padahal niatnya untuk cerita Faiz kelak. Kalau FAiz belum komentar, mungkin kalau sudah paham aku akan ajak dialog seperti Mak Myr ke anak-anak. Kalau dia enggak mau ya aku nanti keep dari umum * ehheee

    BalasHapus
  13. Suatu saat blog ini akan jadi kenangan tak ternilai bagi Keke dan Nai mbak... dan semoga mbak akan tetap menulis di blog ini sampai entah kapan... :)

    BalasHapus
  14. Aku sendiri kalau menulis tentang shasa di blogku juga hati2 mbak... kudu aku pilah2 dulu. :)

    BalasHapus
  15. Wah anak-anak pinter ya Mak.

    Menulis memang mengabadikan kenangan.

    BalasHapus
  16. udah makin besar, udah bisa jadi pengawas blog yaa

    BalasHapus
  17. Komunikasi terbuka memang sangat di perlukan juga ya Mba, agar hak anak pun merasa di hargai.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mas, komunikasi yg baik hrs dibiasakan :)

      Hapus
  18. Saya suka dengan konsep terbuka seperti ini dalam komunikasi dengan anak-anak Mba. Sedini mungkin mereka sudah di ajak untuk komunikasi aktif mengenal hal positif. Semoga menjadi contoh nasehat kebaijan untuk kita semua.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang anak2 kl dikerasin malah tambah keras, Mas :)

      Hapus
  19. hahahha,,,percakapannya itu loh bikin ngakak,sampai kapanpun sampe mereka gede ya mbk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bs bikin ngakak terus sp gede, ya, hehe

      Hapus
  20. paling tidak, ada bukti sejarah ketika keke dan nai masih kecil itu seperti apa...

    kalo saya, tahunya cerita saya kecil ya lewat lisan bapak ibuk saja, gak ada yang tertulis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, apalagi buat sy yg pelupa ini :)

      Hapus
  21. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blog ini pastinya akan menyimpan kenangan yang indah yah Mbak.. :D

      Hapus
  22. Fanni juga suka minta dituliskan tentang aktifitasnya. Smua anak-anak saya tak keberatan ditulis, mereka tau apa yang bundanya tulis adalah tentang hal-hal yang bisa dibagikan kepada orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl anak2 suka, kita nulisnya juga lega ya :)

      Hapus
  23. Menulis itu menurut saya harus jujur tapi ora kebablasen..

    Insya Allah mbak kelak akan jadi nostalgia buat Keola dan Naima saat dewasa.. Senang juga bisa turut menyaksikan zaman lucunya mereka berdua meski cuma sebatas blog. Semoga saja deh nanti saat dewasa Keola dan Naima nanya "uncle Lozz ini sapa?" hehehe

    BalasHapus
  24. itulah Chi, anak2ku udah gede , udah nggak mau diceritain di blog..
    nama juga nggak disebut2 lagi, cukup kakak sama adek aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh kira2 Keke-Nai nanti gimana, ya? :)

      Hapus
  25. klo anakku yg perempuan emang ga suka dirinya dicritain diblog. Liat fotonya dipajang aja dia ga mau. Makanya aku jg jarang membahas detil/khusus ttg dia. Paling2 nyelip2in aja gituh ditulisanku. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl permintaannya spt itu kita jg hrs menghargai mereka, ya :)

      Hapus
  26. hmm kak nai dan kak keke pinter dan kritis..:)
    ijin udah didapat dan dapat respon positif insyallah berlanjut terus yah mbak pendokumentasiannya...:)
    kinan juga suka saya lihatin cerita dan blog-nya tapi masih sebatas tahu aja blom ngerti apa itu blog...cerita apa....maksudnya memang mendokumentasikan apa yang terjadi dengan anak anak kita...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau sy juga gitu, tp mendokumentasikannya yg baik2 aja :)

      Hapus
  27. saya juga suka menuliskan tentang anak saya di blog, tapi ternyata nggak sebanyak blog ini. dan memang, harus ada rambunya. itu juga sudah jad peringatan dari suami saya.
    makasih sharenya, mama chi :)

    BalasHapus
  28. aku mah nulis apa adanya biar keliatan manusiawi. nulis yang bagus bagus doang tar malah dianggap ga mau menerima kenyataan. tapi tau juga sih kalo anak anak udah bisa protes nanti. tulisannya jadi nyantri semua kali...
    *sambit panci

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy gak ceritain yg jelek2, itu utk menghargai perasaan anak2. Krn mereka memang suka nyembunyiin kl lg ada maslh. Terbukanya cm sm org tuanya :)

      Hapus
  29. Destin juga pernah tanya mbak. dia suka ke perpust kota. kalo komputer perpust nganggur, dia pinjem. kaget ada banyak fotonya. hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha trus gimana pendapat Destin? :)

      Hapus
  30. membuat anak jadi merasa senang n memiliki kenangan dalam tulisan bundanya mbak :)

    BalasHapus
  31. Mau ikut jejak teh Chi aaah....mau nanya ke anak-anakku

    BalasHapus
  32. aku nanya soal ini malah waktu aku mau nulis buku yang isinya cerita tentang mereka duluuu banget sebelum aku kenal blog. anak2 tuh ternyata suka eksis tapi gak mau kalau dipermalukan. jadi ya emang kudu2 hati2 nulis tentang mereka dimana saja, bukan hanya di blog tapi juga di status fb juga demikian.

    BalasHapus
  33. bener banget myr, kadang Pascal gak mau di foto takut di upload hehehe jadi sekarang harus minta izin dulu kalau mau upload foto

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl surat izin udh keluar br lega, ya, Lid :)

      Hapus
  34. Vica jg dah mulai suka baca2 blognya. Senym-senyum sendiri pas bacanya. kadang2 balik nanya jg, mosok sih bunda aku kecinnya gitu :D Moga2 aku gak pernah nulis yg jelek2 deh, jd pengen ngliat postingan lama2 deh...

    BalasHapus
  35. ooooo, how sweet ya mba percakapannya. seneng deh kalo anak2 sudah besar dan ngerti

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kita jd tau apa yg dipikirkan mrk :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge