Sabtu, 20 Juli 2013

Ramadan di Indonesia itu Menyenangkan, Nak

Tahun lalu di postingan Keke dan Puasa, Chi menulis tentang tahapan-tahapan Keke mulai belajar menahan lapar dan haus mulai dari TK A hingga akhirnya dia bisa puasa full di kelas 3 SD.

Sebetulnya selain mengajak Keke-Nai untuk belajar menahan lapar dan haus, Chi juga berusaha mengajak mereka ngobrol kenapa harus berpuasa. Tujuannya supaya mereka gak cuma bisa menahan lapar dan haus aja nantinya tapi juga bisa menahan hawa nafsu, dan yang penting mereka mencintai Ramadan. Tentunya dengan bahasa yang sederhana, sesuai umur mereka.

Salah satunya adalah obrolan menjelang Ramadan beberapa waktu lalu ...

Bunda : "Insya Allah besok, kan, mulai puasa. Nai, Bunda minta kalo belom bisa puasa, makan jangan di depan A' Keke, ya."
Nai      : "Emang kenapa?"
Bunda : "A' Keke lagi puasa"
Nai      : "Tapi, kok, dulu Ima boleh makan di depan Keke? Padahal lagi puasa?"
Bunda : "Kalo tahun lalu, adek masih kecil. Ya, walopun A' Keke juga lagi belajar tapi Bunda milih dampingin A' Keke buat nyabar-nyabarin kalo lihat Adek lagi makan. Cuma sekarang, kan, Adek udah lebih gede. Udah bisa dibilangin, kan."
Nai      : "Iya."
Bunda : "Pokoknya kalo sampe keliatan makan di depan A' Keke, Ima yang Bunda tegur, ya. Apalagi kalo sampe A' Keke marah."
Keke   : "Bun, emang kalo lagi puasan gak boleh liat orang makan, ya?"
Bunda : "Ya, boleh aja. Cuma Keke udah kuat belom kalo liat adek makan di depan Keke?"
Keke   : "Belom, sih, hehehe."
Bunda : "Nah, itu maksud Bunda. A' Keke sekarang, kan, masih belajar. Jadi pelan-pelan. Sekarang belajar bisa nahan lapar-haus aja dulu dan lebih semangat dari tahun lalu. Pelan-pelan belajar sabar kalo ada yang makan di depan kita."
Keke   : "Emang kenapa harus sabar kalau ada yang makan di depan kita?
Bunda : "Inget, gak, obrolan Bunda yang gak semua orang mampu makan dan minum semaunya?"

Sebetulnya obrolan di atas masih berlanjut, tapi poin-poin tentang Ramadan yang Chi selalu obrolin berulang-ulang dengan Keke dan Nai seperti dibawah ini. Berulang-ulang bukan berarti mereka gak ngerti, hanya memang harus terus diingatkan karena kita yang dewasa aja masih harus terus diingatkan tentang kebaikan apalagi anak-anak. Dan senengnya seringkali suka terjadi diskusi yang nyenengin sama Keke dan Nai.
  1. Puasa mengajarkan kita untuk peduli dengan orang yang kurang mampu dan mengajarkan Keke-Nai untuk selalu bersyukur - Chi selalu ngingetin kalo Keke-Nai harus bersyukur masih bisa makan apa yang mereka mau apapun. Sementara di luar sana boro-boro mau milih makanan, untuk bisa makan sehari sekali aja seringkali gak tau bisa atau tidak.
  2. Mengajarkan untuk tidak berlebih-lebihan - Di nomor 1, Chi menulis kalo Keke-Nai alhamdulillah masih bisa makan sebanyak apapun mereka mau. Tapi bukan berarti Chi ngebolehin, ya. Chi tetep mengajarkan mereka untuk makan secukupnya. Jangan berlebih-lebihan apalagi sampe buang-buang makanan. Kembali lagi Chi mengingatkan untuk peduli dengan orang lain dan bersyukur.
  3. Saling menghormati dan bersabar - Nah, ini salah satunya berkaitan sama dialog di atas. Chi bilang ke Keke-Nai, sering kali kalo kita lagi makan terutama makan di luar, gak pernah terpikir apa orang sekeliling yang melihat atau lewat di depan kita udah makan atau belom? Tapi belom pernah ada satupun yang marah ke kita. Padahal bisa jadi ada salah satu diantara mereka yang 'ngiler' melihat makanan yang kita makan tapi bisa menahan sabar. Chi minta mereka pun belajar bersabar. Selapar dan sehaus apapun saat berpuasa jangan marah kalo ada yang makan di depan kita. Tapi karena saat ini Keke masih sangat belajar, jadi Chi minta Nai yang mengalah untuk ngumpet kalo mau makan. Nanti pelan-pelan belajar saling menghormati.
Masih banyak lagi yang Chi ajarkan ke Keke dan Nai, Pokoknya belajar dan terus belajar dengan suasana diskusi berusaha untuk tidak terlalu menggurui karena Chi sendiri juga terus belajar, kok. Termasuk tentang Ramadan.

Ada satu lagi topik tentang Ramadan yang Chi selalu obrolin sama Keke dan Nai, yaitu "Ramadan di Indonesia itu menyenangkan, Nak." Alasannya :
  1. Indonesia termasuk negara yang waktu siang dan malamnya selalu sama. Dari zaman dulu sampai sekarang puasa hanya berkisar 12 jam. Sedangkan di negara lain ada yang lebih dari 12 jam, tapi ada juga yang lebih pendek - Awalnya Keke dan Nai bilang "Asik, dong, kalo waktunya lebih pendek." Trus Chi tanya ke mereka kalo lagi di tempat dingin, biasanya yang paling sering mereka lakukan itu apa? Keke-Nai kompak jawabnya "Makan teruuuss!". Trus Chi minta mereka bayangin ada di udara yang dingin banget tapi gak boleh makan-minum karena lagi puasa. Mereka langsung bilang kalo itu gak enak :D
  2. Mayoritas penduduk Indonesia itu muslim, jadi enak puasanya karena rame-rame.Bukanya juga rame-rame hehe.
  3. Banyak makanan yang khas selama Ramadan, terutama takjil.
Setuju, kan, kalo Ramadan di Indonesia emang enak? Keke-Nai juga bilang begitu. Kalo udah diajak ngobrol tentang Ramadan, Keke bisa lebih semangat puasanya. Nai walopun belom ikutan puasa juga paling gak ikut semangat kalo diajak ngobrol tentang Ramadan terutama Ramadan di Indonesia.Dan kalo udah gitu Chi minta mereka untuk berusaha tidak banyak mengeluh, justru banyak bersyukur.
Alhamdulillah puasa udah berjalan 10 hari, keliatan ada peningkatan dari tahun ke tahun baik itu Keke atau Nai. Peningkatannya nanti Chi ceritain. Insya Allah setelah Ramadan selesai :)

Oiya satu lagi, tahun ini gak ada pembicaraan tentang THR atau hadiah lebaran buat yang berpuasa. Gak ada alasan khusus, sih. Kalo dipikir-pikir Chi juga dulu gak dibiasain. Maksudnya, THR tetep dapet tapi bukan karena berpuasa. Biasanya sekedar berbagi kesenangan aja. Jadi mengalir aja, lah. Kalo nanti kepikiran mau kasih dan ada rezekinya, ya, kasih. Lagian Keke juga Nai gak minta, kok :)



post signature

53 komentar:

  1. tetep semangat puasanya ya keke nai... :D
    ramadhan di mana2 pasi heboh ya mbk hehe,itulah berkahnya ramadhan

    BalasHapus
  2. Ayoo semangat terus berpuasa :D

    BalasHapus
  3. Saya setuju soal tidak mengiming-imingi THR agar anak mau puasa. Yang harus ditanamkan adalah bahwa puasa itu adalah ibadah, dan hadiahnya adalah dari Allah.

    Selalu menyukai cara mbak Myra berkomunikasi dengan anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak dan hrs pelan2 juga continue kasih tau ke mereka :)

      Hapus
  4. Memang ya Mba Ramadhan di Indonesia emang menyenangkan banget. Hihihi. Keren deh cara penyampaiannya. Sukses ya Mba Myra...

    BalasHapus
  5. umar juga masih pu ajarin puasa dikit2, dia paling susah nahan haus, kl nahan lapar lebih mudah. Sekarang baru tahap sampe jam 10 lalu jam 12, sebisa mungkin maunya lanjut terus sampe maghrib. tapi yg utama ya bgmn ngerti dulu syahadahnya itu ya chi,,toh kan puasa itu rukun iman ke tiga setelah syahadah dan sholat.
    jadi ya bertahap...semoga pu juga bisa sabar ky chi ngajarin anak puasa.

    BalasHapus
  6. setuju Mak. Anak2ku belum puasa, masih di bawah umur 6 tahun, tp sudah dikasihtau apa itu puasa :-)

    BalasHapus
  7. indonesia memang menyenangkan untuk puasa
    segalanya bisa rame rame sampe yang ga puasa juga ribut mudik di ujungnya. yang ga menyenangkan cuma satu. front preman indonesia makin gemar berulah kalo ramadhan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl gitu kita ambil yg menyenangkannya aja :)

      Hapus
  8. Sama kayak anakku yg pertama (kelas 3SD)...yg adeknya karena masih TK kadang ikut saur tapi pulang sekolah minta makan..... Kadang kakanya juga ngadu sama maknya: dedek kalau makan jgn didepan kakak... hihi...dan selalu aku ingatkan dede besok ikut puasa yah... tapi pelan-pelan yah mak ngajar anak... kadang saya sebagai emaknya kudu punya "sabar" buat ngajarinya puasa... .Salam Buat Keke dan Nai :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihii kl py anak lebih dr 1 lebih berwarna-warni, ya, Mak :D

      Hapus
  9. Woho, selamat belajar berpuasa ya Keke :)

    BalasHapus
  10. Woho, selamat belajar berpuasa ya Keke :)

    BalasHapus
  11. Banyak fadilah puasa Ramadhan.
    Sayapun setuju jika Indonesia adalah negara yang pas untuk jeng dan saya. Makanan berlimpah. Sampai-sampai di traffic light juga banyak yang menjajakan makanan murah,mudah dan tak kalah enak dengan makanan di resto.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka bikin laper mata juga, ya, Pakdhe :D

      Hapus
  12. Semakin tahun semakin pintar ya puasanya keke dan Nai.

    BalasHapus
  13. Aku selalu suka kalo mba cerita jelasin/ngajarin sesuatu ke keke dan nai, runut dan detail gitu tapi bisa ngena' :D

    Selamat belajar puasa buat keke,semoga kuat sampai akhir ramadhan yah, aku dulu baru belajar puasa kelas satu SD

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kalo suka :)

      kl Keke bener2 bs puasa malah kelas 3 SD nih :)

      Hapus
  14. Sepupu2 saya yang masih kecil, kalau puasa lebih memilih mengurung diri di rumah. Entah mainan PS atau belajar.

    Karena, katanya kalau keluar gak bisa nahan nafsu. Apalagi kalau melihat warung. :)

    BalasHapus
  15. klo wktu kecil malah senang godain mas ku yang sudah mulai puasa,, hihihi.. aku mkn chiki sambil nonton tipi, jadinya mas ku cuma di kamr atau main ke tetangga :D

    BalasHapus
  16. Siip mba... itu pula yang saya ajarkan pada Farras anak saya.

    BalasHapus
  17. Jadi inget dulu waktu belajar puasa, ngiler bgt liat adek makan, smp mamah ga tega nyuruh buka tapi akunya yg ga mau hihihihi.

    Gudlak ngontesnya mbak Chi ;)

    BalasHapus
  18. betul ... enak puasa di Indonesia.

    minggu lalu de merasakan puasa di China, total 16 saja.

    BalasHapus
  19. Setuju.... apalagi kalau bisa rame2 sholat tawarih je mushola ya mbak... makin seru deh Ramadhannya.

    BalasHapus
  20. setuju banget chie, ampe suasananya pun beda ya kalo setiap bulan puasa dan suasana ini yang terkadang bikin kita kangen ama bulan suci ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selain kangen sm ibadahnya, kangen juga sm suasananya ya :)

      Hapus
  21. puasa di Indonesia itu tidak berat ya, soalnya mayoritas juga berpuasa

    BalasHapus
  22. Keke tetep semangat ya puasanya...:) lebaran tinggal 14 hari lagiii... hihihi ;)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg malah udah tinggal 1 minggu lagi :D

      Hapus
  23. Sepakat mbak.. Jangan iming-imingi Keola THR karena berpuasa. Biarkan mengalir apadanya, biar belajar ikhlas.

    eh Naima diajarin aja puasa gak boleh makan pisang goreng haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul uncle

      gak ada pisgor kok krn udah dibikin kolak :D

      Hapus
  24. beneeeerrrrr
    ramadhan di indonesia itu nikmat

    bayangkan saja kalo kita puasa di norwegia saat ini, lama puasa bisa 21 jam per harinya!!!! subhanalloooohhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. subhanallah. 21 jam bener2 lama :)

      Hapus
  25. Di Indonesia ramenya ya pas bulan puasa kayak gini. Apalagi ntar pas waktunya momen mudik tiba. hmmmm.. Hanya di sini, Indonesia

    BalasHapus
  26. Setuju, indonesia memenag tempat paling enak ketika berpuasa, toleransi antar agama juga besar disini. Terima kasih atas partisipasinya :)

    BalasHapus
  27. Ya, berpuasa di sini enak, kegiatannya full di ramadhan. Rezeki juga melimpah karena penjual bukaan jadi laris.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge