Jumat, 04 Januari 2013

Hadiah Raportan

Sebetulnya gak sengaja di jadiin kebiasaan sih, tapi beberapa kali kami memberikan anak-anak hadiah raportan.

Memberi hadiah raportan menurut Chi salah satu usaha supaya anak-anak semangat.. Tapi target juga harus terpenuhi. Kayak tahun lalu contohnya Keke pengen di beliin PS3. Kami kasih syarat bakal di beliin asal Keke ranking 1. Tapi ternyata Keke ranking 2. Kami pun bilang Keke gak bisa dapet PS3. Dan Keke mengerti tanpa ada rengekan. Alhamdulillah...

Beberapa bulan kemudian ketika K'Aie ada rejeki PS3 terbeli juga. Kejutan buat Keke karena dia gak nyangka bakal di beliin PS3 saat itu..

Tahun ini Keke minta di beliin stir untuk main game di pc. Katanya kurang enak kalo main game mobil pake keyboard.


Logitech Driving Force, mainan yang di incer sama Keke.. Gambar dari butikgames

Awalnya sih Keke minta stir itu untuk hadiah ulang tahunnya  di bulan Maret nanti. Dan karena kata Keke harga stirnya lumayan mahal, Keke bikin janji sendiri untuk gak jajan setiap hari.. Untuk nambah-nambahin buat beli stir katanya

Keke bener-bener konsisten sama janjinya. Selama beberapa bulan dia bener-bener gak minta jajan. Paling sesekali aja kalo dia udah gak tahan kepengen es krim magnum gold kesukaannya.. Tapi itu juga jarang banget :D

K'Aie lalu punya pertimbangan lain. Katanya kalo nilai-nilai di raport Keke bagus semua, Keke gak perlu tunggu sampe ulang tahun. Tapi cukup sampe terima raport aja. Kalo ternyata nilai raportnya kurang memuaskan baru hadiah stirnya tunggu dia ulang tahun. Tawaran ini tentu aja di sambut girang banget sama Keke..

Ada 1 percakapan yang Chi inget antara Keke & Nai..

Keke : "Nai, nanti kalo terima raport mau minta hadiah apa?"
Nai    : "Gak tau.. Emang kenapa gitu?"
Keke : "Nai minta aja.. Itu semacam target Nai supaya kita jadi semangat"

Nai manggut-manggut. Akhirnya Nai minta ke ayah-bundanya untuk di bikinkan kamar sendiri sesuai dengan kamar impiannya.. Nai pun menunjukkan kamar impiannya yang dia liat lewat google

Kami tentu aja menolak secara halus permintaan Nai. Ruang kosong untuk kamar memang ada, tapi kalo harus mendekor seperti yang Nai mau biayanya pasti besar sekali.  Kami bilang kalopun Nai tetep mau seperti itu gak akan bisa di kabulkan secepat itu..

Nai     : "Walopun Ima gak jajan Bun?"
Bunda : "Iya Nak.. Butuh waktu yang lumayan lama untuk bikin kamar yang Nai mau. Uangnya belom ada.."

Nai pun akhirnya ngerti.. Dan dia tetep milih jajan. Waktu Chi tanya kenapa minta jajan terus, bukan kayak aa' nya yang brenti jajan, Nai malah jawab "Kan masih lama jadi nanti aja brenti jajannya". Haiyaaaahhh... :p

Menjelang terima raport Keke berubah pikiran. Dia minta sepeda karena sepedanya yang lama udah lama rusak. Kami pun minta Keke memilih sepeda atau stir? Gak bisa dapet dua-duanya.. Keke akhirnya milih sepeda.

Sepedanya udah di beli 3 minggu sebelum terima raport. Kami udah kira-kira raport Keke kemungkinan bagus kalo melihat semua hasil ulangan harian, UTSnya selama ini. Kalo UAS belom liat karena beli seedanya sebelum UAS mulai :D Jadi sesuai janji, Keke layak dapat hadiah..

Keke dan sepeda barunya.. Nai juga punya sepeda, tapi kadang dia seneng banget di boncengin sama aa' nya :)

Keke bener-bener menepati janjinya, karena udah dapet sepeda sampe sekarang dia belom minta stir lagi. Sepedanya pun dia mainin setiap hari berdua sama Nai. Apalagi Nai udah bisa sepeda roda dua, jadi makin sering deh mereka keliling berduaan..

Bagaimana dengan Nai? Dia bahagia di beliin es krim lebih banyak setelah menerima raport. Dan di hari yang sama waktu Keke beli sepeda, Nai di beliin helm untuk main sepeda.. Sepedanya sendiri dia udah punya cukup lama, kondisinya masih bagus.. Sepeda roda empat yang sekarang udah jadi sepeda roda dua..

Kesannya gak adil? Kalo cuma liat nominal sih bakal keliatan gak adil ya.. Tapi adil atau gak adil itu kan gak melulu bicara nominal.. Bahkan anak-anak aja melihatnya kan karena mereka mau barang itu bukan karena nominalnya..

Ketika Nai minta di bikinin kamar, Keke gak merasa iri padahal dia juga tau kalo harganya kamar itu mahal. Keke tetep minta di beliin stir.. Begitu juga waktu Nai dapet es krim yang banyak, dia seneng aja walopun kakaknya dapet sepeda..

Kami bukannya gak mau beliin Nai lebih dari itu, tapi rasanya belom ada yang di butuhin sama Nai juga. Nai gak suka main boneka. Beberapa kali beli barbie tapi cuma sesaat.. Chi lebih suka beliin Nai seperangkat alat berkreasi seperti crayon, cat, gunting, kertas, lem, dll. Karena memang itu yang Nai suka, pasti di pakai sama Nai. Tapi waktu itu semua stok masih banyak.. Sayang banget kan kalo anya karena kasian kami beliin anak-anak sesuatu yang kami tau gak bakal kepake juga sama anak-anak..

Atau mungkin ada yang berpikir yang kami beri berlebihan? *Kasih jawaban duluan sebelum ada yang nanya :p Menurut kami sih enggak ya, selama itu sepadan dan rejekinya ada. Lagi-lagi buat kami kan gak segala sesuatu bisa selalu di nilai dari nominal..

Yang namanya reward itu  bisa dari hal-hal sederhana seperti pujian sampe hadiah. Sama lah kayak kalo kita kasih hukuman, juga ada tingkatan-tingkatannya.. Dari mulai menegur secara halus sampai memberikan sanksi-sanksi tertentu..

Kalo sekarang kami memberikan anak-anak hadiah yang ada nilai nominalnya karena mereka pantas mendapatkannya.. Gak setiap bulan juga kan mereka meminta seperti itu. Tapi 6 bulan sekali. Dan itu pun kami masih memberi syarat harus bagus nilainya. Dan untuk mendapat nilai bagus pastinya gak jatoh gitu aja dari langit. Kami tau gimana usaha mereka untuk belajar supaya nilainya bagus-bagus. Apalagi Keke pun dengan kesadarannya sendiri menambah syarat kalo dia bakal brenti jajan biar bisa nambah-nambah buat beli sesuatu yang dia mau..

Dengan usaha mereka seperti itu, masa' kami gak menghargai permintaan mereka.. Tapi tentu aja harus di sesuaikan dengan kemampuan finansial kami saat itu.. Kalo permintaannya terlalu besar seperti permintaan Nai, kami harus menjelaskannya juga. Bukan menolak, tapi hanya bilang gak bisa secepatnya.. Anak-anak juga harus belajar mengerti di sini.. :)

Jadi sebetulnya memberi reward ketika menerima raport ada manfaatnya juga..

1. Anak-anak jadi semangat karena punya target.. Kalo mereka lagi males belajar, Chi suka ingetin lagi tentang target mereka. Biasanya semangat mereka naik lagi :)
2. Orang tua (dalam hal ini terutama K'Aie) jadi punya salah satu target lagi ketika mencari nafkah karena kalo udah janji sama anak kan harus di penuhi ya :)
3. Anak-anak belajar berbesar hati ketika gak sesuai target, mereka gak bisa mendapat yang mereka mau..
4. Anak-anak juga belajar mengerti keadaan kalo target yang mereka mau saat itu terlalu besar

Catatan : Untuk melihat cerita raportnya Keke ada di postingan Matematika Keke. Kalo cerita tetang raportnya Nai ada di postingan Raport Perdana Nai

post signature

65 komentar:

  1. Setuju Mba Myra, selama anak-anak paham kalo ga selamanya yang mereka inginkan bisa terkabul dengan mudah dan ada harga yang harus dibayar untuk mendapatkan sesuatu memang sah-sah aja.
    Keadilan bukan berarti setiap anak mendapatkan hal yang sama.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. reward di berikan utk menghargai usaha mereka dan supaya mereka tete semangat juga.. tp tetep arus liat keadaan termasuk kondisi finansial.. dan gak melulu bicara nominal sebetulnya :)

      Hapus
  2. Personal ceritanya Chi, tetapi parentingnya juga dapat. Pengen bisa nulis panjang seperti ini tentang anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy malah pengen sesekali bisa nulis pendek tapi susah.. hehehe..

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar dari Chi... Seneng banget baca cerita chi bersama2 anak2nya. Jadi pelajaran juga buat aku. Makasih chi... ^^

      Hapus
  4. reward? apaa yaa buad cundun? segala yg diluar kebiasaan biasanya aku jadiin rewards walau cuma sekedar beli es krim di toko dpn kompleks
    well kalo ujian harian dapet 2000 per-mata pelajaran, kalo ujian akhir 5000. dapet 99? tetep ga dapet, sadisss hahaha....ga pake target apa2 buat iseng2 aja sih hihihi, tp pernah cunda protes, bun kok dikit? temen cunda kl dapet 100 dapet 100rb, waaaa bundanya langsung bilang, kalo dapetnya 100rb, bunda aja dehh yg sekolah huahhahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl ulangan sy jarang kasi hadiah uang.. paling pujian, pelukan sm ciuman aja.. tp siapa tuh yg kasih 100 ribu? sy mau deh jd anaknya.. hehehehe...

      Hapus
  5. wah bener banget mba.... aku juga begitu selalu ngasih reward setiap kali targetnya tercapai... tapi juga selalu ngasih fungshment kalo memang anak anak salah....he he he sebenernya gak tega cuma ya apa daya.... he he he
    btw... aku seneng banget liat foto lagi naik sepedah berdua....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. pokoknya buat sy reward sm punishment harus seimbang.. iya sih kadang gak tega tapi kan pembelajaran juga buat mereka :D

      foto yg sepedahan itu.. kadang mereka suka mainya kayak gitu :D

      Hapus
  6. Kalo saya, karena raport anak pertama saya memuaskan, saya ajak jalan2 ke rumah tantenya di Semarang rombongan, dan mengabulkan semua keinginan anak saya (dalam batas wajar). Semoga tetap memompa semangatnya, sehingga nilai raportnya bisa ditingkatkan lagi, minimal dipertahankan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiknya jalan2 pasti seneng bgt ya.. betul mbak, selama dalam batas wajar. Sy juga begitu, kl udah di luar batas arus di tolak secara halus. Sy juga berharap dg reward jd pemicu buat mereka lebih semangat lagi :)

      Hapus
  7. Tapi semua reward tsb,harus digaris bawahi ya mba. Soalnya keadaan keuangan setiap keluarga itu berbeda. Jangan terlalu memaksakan untuk memberikan reward kalau keadaan keuangan sedang turun soalnya akan jadi blunder

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bgt. di postingan itu sy juga udah tulis kl kondisi finansial juga menentukan reward utk anak.. sy dan suami gam mau memaksakan kl memang di luar kemampuan. dan anak2 juga hrs mengerti :)

      Hapus
  8. Saya ikutan dapat magnum goldnya gak heuheuheu...
    Nai, bagi es krim nya donk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaa udah habis.. tante telat mintanya.. hehehehe...

      Hapus
  9. Kalau udah di kasih Reward gitu.... yang pinter ya ke2nai

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya Allah Keke & Nai tetep semangat kakak :)

      Hapus
  10. asyiiiik...minta hadiah yg bagus aja mumpung mama lg banyak doku
    Hati2 lho jangan sampai jadi Bu Merang
    salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kl di bilang lg banyak uang.. semoga seperti itu terus kondisinya. aamiin :)

      supaya gak menjadi bumerang anak2 juga kami ajarkan utk mengerti kondisi finansial org tua pakde.. makanya gak semua permintaan harus kami turuti.. Insya Allah gak jadi bumerang pakde :)

      dan kebahagian mereka gak selalu berbanding lurus sama nominal.. Nai terima aja waktu permintaannya di tolak secara halus. Dan ketika di ganti sama ice cream dia juga seneng bgt.. Hehehe...

      Salam hangat kembali dr Bekasi :)

      Hapus
  11. Anaknya pinter-pinter ya. layak untuk dapat reward bukan punishment.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong kl prestasi di kasih punisment terbalik itu namanya :)

      Hapus
  12. seneng melihat bagaimana Mba berkomunikasi dengan anak... dan mengatur semua keinginan mereka dengan bijaksana... luar biasa.

    saya harus banyak belajar nih..... terima kasih sudah sharing...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami berharap dg reward ini anak2 semakin semangta belajarnya sekaligus semakin menghargai uang juga.. karena yg mereka dapatkan ini kan gak begitu aja tp hasil dr usaha mereka juga..

      Sama2.. kita sama2 belajar ya :)

      Hapus
  13. untuk reward,sesekali bolehlah...tp terus2an nggak baik jg untuk perkembangan anak :D
    senang sekali saya baca tulisan mbk myra yg byk menulis ttg pendidikan anak,setidaknya saya merecall kembali mata kliah saya psikologi pendidikan saat kuliah dulu :D

    big hug untuk keke dan nai ya mbk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik sy bs dong sesekali ty2 ttg psikologi.. hehehe..

      mnrt pandangan sy reward gak harus berupa benda sih mbak.. pujian, cium pipi, itu juga bs jd reward kan? Pemberian dan porsinya tergantung keadaannya dulu.. Kayaknya gak mungkin juga kalo tiap kali si anak bs bangun pagi sy harus kasih mainan kan? paling pujian.. hehehehe...

      Hapus
  14. setuju bgt Chi.. selagi bisa dituruti 'n itu bermanfaat bagi anak, knp ga?
    dan anakpun mendptkan itu tdk dgn 'cuma2' kok, tp mrka ada usaha.
    Slamat buat Ke2Nai.. makin smangat blajarnya ya.. hv fun dgn hadiahnya yaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mereka merasa usahanya di hargai juga ya mbak :)

      Hapus
  15. Lucu deh kamar impiannya Nai, semoga suatu saat bisa terwujud ya nak. Untuk sementara maem es krim aja dulu banyak2 #eh? hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Rin, hari itu boleh lebih banyak makan es krimnya.. sama bahagia ternyata.. ehehhe

      Hapus
  16. helm nya nai bagus deh pink, suka, dulu niar pedaan ndka pernah pake helm jadi yaa main sepedaan sampek item gitu :D

    emang ndka bisa disama ratakan yaa teh chi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak juga kayaknya tambah lama tambah item gara2 sepedaan. tp gak apa2 deh. yg penting bergerak :D

      betul Niar, sesuai kebutuhan sebaiknya :)

      Hapus
  17. Saya belum tahu nilai raport pertamanya Sabila di pesantren, semoga saja hasilnya memuaskan, dan sepertinya 'umi baru' adalah hadiah terindah yang bisa saya persembahkan untuknya, semoga itu menjadi salah satu yang diinginkannya. Insya Allah.
    Selamat untuk Keke dan Nai, pertahankan dan tingkatkan terus prestasinya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabila blm terima raport bi? Semoga hasilnya bagus ya..

      Ada anak yg tdk bs menerima ibu baru, begitu juga ada istri yg tdk bs menerima anak dr suami baru. Tp kalo kedua belah pihak bs menerima abi beruntung sekali. Dan saya yakin kalo seperti itu pasti akan jadi hadiah terindah utk Sabila.. Salam utk Sabila dan Umi barunya ya :)

      Hapus
  18. wah keke dapet sepeda baru, selamat ya, buat nai tetep sabar ya doain papa dapet rejeki banyak biar kamarnya cepet jadi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. semoga impiannya Nai terkabul ya :)

      Hapus
  19. di ps namnya gamepad bukan keyboard - cmiiw

    dan dibeliin sepeda itu bermanfaat krn brsepeda akan membuat keke akan beraktivitas outdoor ga di rumah main ps teruus

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg stir itu memang utk di PC sih bukan untuk di PS3. Kl di PC kan pake keyboard mainnya :)

      iya betul, kalo ada sepeda aktifitas jadi seimbang.. ada main indoor dan outdoornya :)

      Hapus
  20. aku setuju untuk pemberian reward ini dan aku juga setuju ttg yg penting sesuai dengan kemampuan kita :)

    btw nai itu lucu bangeett yah..suka gemes sama celotehannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya hrs di sesuaikan sm keadaan ya.. :)

      Dia masih polos celotenya.. hehehe..

      Hapus
  21. Anak-anak ku gak biasa ada hadiah rapotan. Mereka cuma nagih liburan aja setiap abis rapotan.

    Sama aja sih, buat penyemangat anak2 biar belajar lebih giat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak.. apapun bentuknya yg penting anak2 tetep semangta ya :)

      Hapus
  22. semoga nay bisa cepet dapet kamar barunay ya. kalau hadih rapotan pascal simpel loh tapi belum aku posting

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin..

      ditunggu crt hadiah utk pascal :)

      Hapus
  23. Akan saya coba kelak jika sudah punya anak :D memberi reward anak ketika mendapat prestasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting porsinya harus pas.. sesuaikan sm sikon juga :)

      Hapus
  24. sepakat dengan system reward n punishmentnya mbak...
    membuat anak jd termotivasi, begitupun mengajarkan kesabaran manakala target tdk tercapai harus lapang dada.
    yg terpenting pendampingan saja krena hadiahnya bikin ketagihan, nnt lupa belajarnya , hehe

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup itu ttg mslh kedisiplinan.. kl sp gak disiplin, hadiah di tarik lagi :D

      Hapus
  25. saya juga setuju dengan pemberian hadiah itu, Mbak. Pada semangat deh mencapai prestasi terbaik. Mungkin bentuk hadiahnya nanti bisa dibuat lebih variatif. Misalnya kegiatan yang lebih bermanfaat juga bagi orang lain... :D *sotoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kapan2 ada variasi2 lainnya ya :)

      Hapus
  26. Aku juga dulu gitu waktu kecil, klo rapot nya bagus dapet hadiah hihihiii

    BalasHapus
  27. Klo menurut saya, ngasih hadiah ke anak itu kadang perlu dan terkadang gk perlu.
    Ada anak yg dah di ksih hadiah, dia malah jd lupa bljr krna keasyik-an dgn hadiahnya, tp gk semua kaya gitu, tergantung anaknya jg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. reward tetep perlu buat sy.. kl mslh lupa belajar itu kaitannya sm disiplin.. kl sy biasanya akan memberikan punishment kl sp mereka lalai :)

      Hapus
  28. enak ya anak-anak zaman sekaran maenannya sudah canggih-canggih ya mbak...
    kalau zaman saya kecil dulu ya palingan main kelereng hehe

    wah boleh dong mbak beliin saya juga PS3 nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. permainan jaman dulu juga sama siknya loh..

      kl harga ps3 seharga sebungkus kacang goreng nanti sy beliin ya :p

      Hapus
  29. "Kan masih lama jadi nanti aja brenti jajannya". <<== logikanya Nai emejing :D :D :D *kalo saya jadi dia juga kayaknya bakalan milih untuk tetep jajan. Tos dulu yuk, Nai :p *melipir sebelum ditabok emaknya Nai*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn melipir dulu sy gak akan nabok kok, paling nyubit :p

      Hapus
  30. Wach...kalo gitu ntr saya diajak main loch keke....he

    BalasHapus
  31. Setujuuu...banget sama prinsipnya soal reward mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar seimbang sm punishment ya mbak :)

      Hapus
  32. Yang saya salut itu Keke dan Nai bisa konsisten dan mengerti gitu lho Bun, kalau ingin ini harus target nya begini. Bisa konsisten dan bener2 mengerti begitu mulai umur berapa bun?. *walau setiap anak beda2, saya pengin tahu aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang ada rayu-merayunya juga sih.. kl sejak umur berapa sih kayaknya sedini mungkin sy coba ajarin mbak.. Pokoknya kl aturannya seperti itu ya di usahakan di jalankan.. Cuma sejak kapan pastinya mereka mengerti sy gak hapal pastinya.. Mungkin harus liat2 catatan2 sy di blog ini Bertahap juga sih.. :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge