Senin, 03 Desember 2012

Pasar Mini - Manfaat yang Didapat

Ternyata banyak fans-fans eh temen-temen blogger yang nanya penampakan schotel buatan Chi & resepnya waktu Chi cerita tentang schotel di postingan pasar mini. Pokoknya tunggu aja tanggal tayangnya, nanti di posting kalo udah bikin lagi :D *ngumpeeeettt takut di timpukin temen-temen :p

Seperti yang Chi tulis di postingan pasar mini, karena ngantuk berat jadinya Chi boro-boro kepikiran buat foto. Mana sempet jatoh 1 loyang tambah ilfil aja deh.. Besoknya cukup grabak-grubuk khas keriuhan pagi. Jadi gak kepikiran lagi untuk foto-foto.. Yang ada Chi sibuk mewanti-wanti Keke gimana cara berjualan, dll..

Kali ini Chi masih mau cerita tentang pasar mini lagi karena masih ada sedikit cerita yang tertinggal, yaitu tentang manfaat yang didapat.. Semoga bacanya belom bosen ya :D

Minggu kemarin itu adalah minggu di adakannya beberapa acara di sekolah dalam rangka Muharam dan juga mendo'akan serta memberi bantuan kepada saudara-saudara kita sesama muslim di Gaza sana.

Jadi ada acara aneka lomba, mengumpulkan sumbangan, mengenalkan kepada anak-anak tentang palestina, hingga acara di hari terakhir adalah membuat pasar mini.

Ada beberapa hal positif yang bisa di ambil dari kegiatan pasar mini :

1. Belajar berani berjualan -- biasanya kendala yang sering terjadi kan masalah keberanian ya.. Dengan adanya acara ini, anak jadi berani belajar berjualan

2. Belajar bertanggung jawab -- di postingan sebelumnya Chi cerita kalo tiap-tiap anak mendapat modal Rp. 20.000,- dari sekolah. Kata Keke modal itu harus di kembaliin lagi tepat Rp. 20.000,- Untuk anak-anak yang jualannya untung, termasuk Keke tentunya gak masalah dengan pengembalian itu. Tapi kata Keke ada juga teman-temannya yang hasil penjualannya gak sampe Rp. 20.000,- tetep harus mengembalikan modal tersebut Rp. 20.000,- Sebetulnya Chi kasian juga ya dengernya, berhara untung malah nombok. Tapi di pikir-pikir lagi mengajarkan anak bertanggung jawab, karena biar gimana itu kan bukan uang mereka :)

3. Belajar mengamati sekeliling -- Keke cerita banyak, barang-barang apa aja yang laku dan yang tidak. Itu artinya dia mengamati juga sekaligus berjualan.

4. Belajar mengevaluasi -- Keke cerita kalo diantara teman 1 kelompoknya, puding yang paling cepet lakunya..
Bunda : "Menurut Keke kenapa puding lebih cepet lakunya ketimbang schotel?"
Keke   : "Mungkin karena rasanya enak bun.."
Bunda : "Mungkin kali ya.. Tapi bunda kan gak ngerasain pudingnya.. Bisa juga karena orang lebih mengenal nama puding.. Kalo schotel untuk beberapa orang masih terdengar asing namanya.."
Keke   : "Iya sih, trus puding juga penampilannya bagus bun. Warna-warni trus di atasnya ada buah-buahan gitu"
Bunda : "Itu juga bisa jadi faktor yang bikin laku.. Makanya schotelnya Keke kan bunda kasih gambar yang lucu untuk di tancepin di atas scotelnya.. Maksudnya supaya keliatan menarik bagi pembeli.."
Dan masih banyak evaluasi tentang dagangan-dagangan lainnya yang gak melulu tentang makanan

5. Belajar bersimpati -- Keke juga cerita kalo ada salah temannya yang bawa makanan tapi kurang laku. Padahal kata Keke makanannya enak. Jadi Keke beli lumayan banyak karena menurut Keke selain enak, dia kasian kalo sampe temennya gak sampe Rp. 20.000,- hasil jualannya.. Dan kami pun kembali ke poin #4, yaitu mengevaluasi kenapa dagangan temennya Keke itu bisa kurang laku

6. Belajar membuat strategi -- walopun Chi udah kasih tahu Keke kalo cup yang paling kecil di jual Rp. 1.500,- yang agak gede sedikit di jual Rp. 2.000,- tapi pada prakteknya Keke jual dengan harga sama yaitu Rp. 2.000,- Alasan dia gak mau ribet. Trus dia juga berinisiatif memberi wali kelasnya diskon, bahkan memberi gratis ke Nai (tapi Nai gak mau). Chi gak kasih tau tentang hal itu.. Semua inisiatif Keke. Dan menurut Keke dia belajar berstrategi juga..

Semoga aja tahun-tahun berikutnya masih ada kegiatan-kegiatan seperti ini lagi.. Karena banyak manfaat yang bisa di dapat menurut Chi :)

post signature

49 komentar:

  1. Wah, mbak...rumah baru ya?
    Selamat buat Keke yang udah berani jualan dan mengevaluasi strategi penjualan antara puding dan schotel...duh, pengen nyobain nih jadinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak pindah rumah ke area (dot) com.. hehe..

      terima kasih ya mbak.. pengen nyobain schotel apa puding? :)

      Hapus
  2. Bagus banget acara ini, Mbak Chi. Keke jadi belajar banyak ya. Aku aja yang nggak pernah jualan nggak pernah lho belajar strategi bisnis kayak gitu waktu masih kecil dulu :)

    Oh ya, Mbak Chi, ceritain dong, gimana caranya mengenalkan Palestina ke anak-anak seumuran Keke. Negara Palestina kan nggak ada di atlas konvensional, gimana tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. blm sp ngajarin di atlas sih.. Sy juga baru ngajarin yg sederhana aja, supaya kita harus peduli dg sodara2 kita sesama muslim di sana. Terutama terhadap nasib anak-anak Palestina..

      Hapus
  3. trmkasi sobat info yng sangat berguna buat kami yang masi pemula. Lanjutkan Sobat kresimu

    BalasHapus
  4. ditunggu resep schotelnya.... ^__^

    BalasHapus
  5. memang jarang yang berpikir atau melatih anak belajar dagang
    wajar kalo anak anak ditanya cita-cita, rata-rata bilang dokter, guru, dll dll yang semuanya berkategori pekerja
    belum pernah dengar ada anak yang pengen jadi pebisnis dengan menjawab cita cita pengen jadi pedagang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga nanti akan byk anak2 yg berpikir jd pedagang ya :)

      Hapus
  6. iya bagus banget kegiatan pasar mini ini, salah satunya juga mengajarkan anak jadi lebih menghargai uang ya. Dan tau kalo cari uang itu cape..:D

    BalasHapus
  7. Iyaaaaaa foto schotelnya manaaaaahhh mbak??? *nodong* :D keren yah mbak macam mengasah bakat bisnis anak2, keke jempolan deh bs bikin strategi ky gitu yah...anak cerdas nih emang si keke, gk rugi makannya banyak ya ke hahahaaa *disumpel puding sm schotel*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. betuuuullll.. berarti makan banyak larinya gak cuma bikin badan dia yg tambah gede ajah :D

      Hapus
  8. Biuh, enam pelajaran penting dapat diperoleh dari kegiatan pasar mini ya, Mbak. Salut deh. Membangun sebuah karakter penting dari sebuah kegiatan yang menyenangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kegiatannya terlihat sederhana tp sebetulnya manfaatnya banyak ya mas :)

      Hapus
  9. hihi.. ini mah bundanya yg pinter, anakku juga ada acara market day, tapi evaluasinya gak sedetil ini.. jempol Teh Chi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn sy mau tau juga sih mbak, kira2 yg mereka dpt itu apa :)

      Hapus
  10. wah seru tuh.. jd inget jaman sekolah dulu. Seneng bgt klo sekolah ngadain bazar 'n murid2nya bebas jualan apa aja.. trus puas bgt klo lakunya banyak.. hihihi

    BalasHapus
  11. Kegiatan yang bermanfaat banget itu Mbak. Banyak pelajaran yang bisa diambil oleh anak-anak ....

    BalasHapus
  12. dari kecil sudah belajar berbisnis ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Lid.. Insya Allah ada manfaatnya :)

      Hapus
  13. Manfaat lain ...
    saya rasa adalah ... anak-anak jadi mengerti sulitnya mencari uang ...
    sehingga mereka bisa menghargainya ...
    walaupun ... ya uang bukan segala-galanya ...

    Salam saya Chi ...

    Saya masih tetap ingat kata-kata Keke ... "Bu Guru keke kasih diskon ... !!!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul om.. mereka jd belajar utk tdk menyepelekan uang..

      itu bagian dr strategi dia atau menghargai wali kelas kayaknya om :)

      Hapus
  14. andai dulu waktu masih sekolah ada kegiatan kaya begini ya, *ketawan tuanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyknya malah sy yg lebi tua.. hehehe..

      Hapus
  15. Tulisannya bagus secara desain, tapi kalau dibaca rada pusing juga, Teh. Mungkin saya yang kurang biasa kali ya hehehe. Rumah baru nih yeeee ... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. tulisannya sy setting cetak kok bang.. tp gak tau deh kadang2 suka berubah jd keriting walopun jarang.. Rumah lama yg di renov bang :D

      Hapus
  16. Bagus banget kegiatan pasar mini-nya, banyak pelajaran yang diambil.
    Jadi sekolah gak hanya mencetak anak jadi tukang insinyur, dokter dll tapi jadi enterprenuer juga ya :)

    BalasHapus
  17. Perlu ditumbuhsuburkan acara seperti ini untuk variasi belajar anak-anak agar tak jenuh.
    Saya juga suka makaroni schutel jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn selain bermanfaat, unsur fun juga sangat terasa ya pakde :)

      Hapus
  18. setujuuu ... ilmu wirausaha memang banyak manfaatnya. Gak ada salahnya kok dikenalkan sejak dini ke anak2. terbukti memang banyak yang bisa dipelajari oleh mereka. Skolah Fayra juga rutin bikin acara ini setiap tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kl rutin, kayaknya makin banyak manfaatnya.. semoga sekolahnya anak2 juga mengadakan kegiatan secara rutin

      Hapus
  19. Kegiatan pembelajaran kreatif yang dirancang, dimaknai secara positif oleh Keke dan Mama, dipublikasi secara apik via postingan ini komplit jadinya. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih juga utk komentar apiknya mbak :)

      Hapus
  20. wah,...keke berbakat jd pedagang yg rendah hati... ;)
    keren..kereen

    BalasHapus
  21. ya kegiatan pasar mini sering diadakan di TK Islam 21 Al Azhar Pontianak, selain pasar mini juga ada bazaaar. Dalam pasar Mini ini anak anak dilatih untuk tahu apa itu jUal Beli, dan juga aktifitas lainnya di dalamnya. Anak anak dilatih untuk mandiri dan bisa menghargai uang sejak usia dini. :)))))))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sptnya memang jd program umum di seluruh al-azhar ya :)

      Hapus
  22. Wah, lucu ya. Kecil-kecil udah diajarin jualan. Dan g ga nyangko lo, Mom, acara jualan ternyata banyak manfaatnya. Apalagi yang poin ke lima, ga kepikiran sama sekali g. Hihihihihi.... Soalnya kalo di dunia dagang beneran, jarang-jarang ada simpati ke sesama penjual yah. Apalagi pesaing. Hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn pikiran & anak2 masih murni kali ya... Jd blm 'tercemar' hehe..

      Hapus
  23. Wah iya bagus banyak manfaatnya PAsar Mini nya ya, btw, mau nengok resep masakannya ntar tambah lapar gak ya, perut lagi keroncongan nie..he he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang aja, blm di posting resep yg schotelnya mbak :D

      Hapus
  24. Keke tuh calon entrepreneur sejati mbak myr, selain punya strategi sendiri jg punya hati. Dia tahu siapa yg patut dikasihkan diskon maupun yg tidak

    BalasHapus
  25. Mantabh euy Mba hasil pasar mininya. Banyak banget ya bisa dijadikan pelajaran ya...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge