Kamis, 06 Desember 2012

Gak Nafsu Makan

Seperti biasa tiap kali pulang sekolah pasti anak-anak seneng banget kalo Chi udah dateng jemput mereka.. Tapi hari Kamis minggu lalu ada yang beda dari Nai. Mukanya keliatan sedih banget malah kayak abis nangis..

Chi udah coba tanya-tanya bahkan dengan sedikit mendesak, tapi mulutnya terkunci rapat. Pikiran Chi jangan-jangan Nai lagi berantem sama temennya atau apalah gitu.. Tapi karena Nai gak juga mau cerita akhirnya Chi berhenti desak dia.. Biarin aja lah dulu, siapa tau kalo udah ceria lagi nanti mau cerita..

Sampe rumah Nai langsung ngamar.. Ambil kertas trus orat-oret.. Chi gak boleh lihat.. Tapi Chi udah biasa.. Kegiatan Nai sehari-hari itu salah satunya menggambar. Kadang Chi gak boleh lihat. Tapi kalo udah selesai biasanya Chi di kasih lihat..

Sambil Nai gambar, Chi kerjain hal-hal lain aja. Chi liat bekelnya gak di makan sama sekali. Heran juga, padahal bekel hari itu Nai yang nyiapin dengan semangat.. Pas Chi tanya dia cuma bilang lagi gak kepengen makan..

Salah satu bekel yang mereka bawa hari Kamis minggu lalu

Gak lama Chi berangkat lagi buat jemput Keke.. Seperti biasa Nai ikut jemput.. Dan seperti biasa, obrolan pertama yang selalu Chi tanya ke anak-anak ketika masuk mobil adalah "Bagaimana di sekolah hari ini? Ada cerita apa?"

Keke   : "Sedih bun.."
Bunda : "Kok hari ini anak-anak bunda pada sedih sih? Ada apa? Tadi Nai, sekarang Keke.."
Keke   : "Ya tadi kan kita semua di kumpulin di aula.. Trus di stelin video tentang palestina. Di ceritain kejadian di Palestina. Abis itu kita sama-sama berdo'a untuk saudara-saudara di Palestina.. Keke sih merasa sedih aja. Apalagi pas waktu berdo'a, Keke sampe nangis.."
Nai      : "Iya Ima juga nangis.. Sedih liatnya.."
Bunda : "Oooohh jadi itu ya kenapa tadi Nai keliatan kayak abis nangis.."
Nai      : "Iya.."
Bunda : "Temen-temen pada nangis gak?"
Keke   : "Banyak bun yang nangis.."
Nai      : "Iya banyak, tapi ada juga yang gak nangis.. Malah temen Ima uda gak nangis trus malah ngeledekin kita-kita yang nangis.."
Bunda : "Loh kok gitu... Keke & Nai gak boleh ya meniru kayak gitu.. Orang lagi sedih kok di ledek. Trus Keke gimana makannya hari ini? Habis gak?"
Keke   : "Gak di makan sama sekali.."
Bunda : "Loh gimana sih? Hari ini kok pada utuh bekelnya? Kan kalian sendiri yang milih bekelnya"
Keke   : "Gimana mau makan bun.. Ngeliat video Palestina kalo di sana anak-anaknya pada susah, sementara di sini Keke bisa makan enak. Jadi aja nafsu makan Keke hilang"
Nai      : "Iya Ima juga.."

*Glek* Jadi gak enak ati nih Chi setelah denger alasan mereka

Sore hari Chi lagi beberes.. Waktu Chi lagi beres-beres lacinya Nai, Chi melihat beberapa kertas hasil coret-coretan Nai.. Bikin terharu bahkan ketika Chi membaca surat buatannya Nai bikin Chi spechless

Kreasi ini tadinya mau Nai bawa untuk di tempelin di stand meja Keke di pasar mini. Udah ijin sama Keke dan di bolehin. Sayang pas hari H, Nai lupa bawa..



 Ini hasil curhatannya Nai di selembar kertas.. Tulisannya tanpa ada spasi dan tanda baca lainnya.. Jadi Chi coba salin lagi dan sedikit merapihkan tanda bacanya ya.. Coba lihat salinannya di bawah ini..

Kesedihan anak-anak Al-Azhar

Waktu aku sekolah aku merasa senang. Seketika aku merasa sedih karna aku waktu sudah mengerjakan oksit (baca : worksheet) aku langsung ke aula. Di aula aku nonton filem Palestine. Sesudah aku nonton Palestine langsung berdo'a. Pas do'a aku sedih melihatnya. Aku kebayang di sana aku pasti gak bisa apa-apa

I love Palestine

Catatan : Gak ada satupun kalimat dari surat itu yang Chi rubah ketika di tulis di postingan ini..

Naaaaaiiii, Kekeeeee... Bunda jadi ikut sediiiihhh.. Kita sama-sama berdo'a ya sayang.. Bunda sayang kalian berdua :L

post signature


63 komentar:

  1. Hore Pertamaxxxxxxx.

    Anak saya yang di TK Islam Al Azhar 21 Pontianak juga kadang tidak mau makan bekalnya, maunya sosis, permen , dan juga naget. Hiheiheiee. Yah saya harus pandai pandai membujuknya agar senang dengan makan nasi, dan mengurangi jajan

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat :D

      anak2 memang harus banyak cara utk bikin mrk nafsu makan :)

      Hapus
  2. Aahhh jd pengen meluk keke & nai..

    BalasHapus
  3. Baca postingan ini jg aku ikut sedih..
    :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga tiap liat suratnya itu selalu aja merasa gimana.. apalagi pas di kalimat terakhir "aku kebayang di sana aku gak bisa apa-apa".. Hiks..

      Hapus
  4. iks..aku juga jadi ikut sedih deh. Tanpa disadari, terkadang kita luput tentang sebuah kepedulian. Sementara anak dengan nalurinya yang belum besar, justru lebih tersentuh adanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan kita bersyukur krn masih diingatkan lwt mereka ya mak..

      Hapus
  5. hebat yaa kekenai.. andai Noofa udah gede, mungkin gitu kali ya.. rasa empaty terhadap korban2 palentine...

    tante juga sayang sama kekenai.. tentunya sayang ama Noofa juga dunk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah Noofa juga seperti itu nanti ya :)

      Hapus
  6. anak2 biasanya emang lebih peka ya... :) Didoakan saja Ke n Nai... biar badai segera berakhir.. *peluk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. terima kasih buat pelukannya tante :)

      Hapus
  7. salut sama solidaritas mreka, sampai pada mogok makan ya mba :D
    kecil-kecil sudah berempati, moga perdamaian selalu ada di negeri ini

    BalasHapus
  8. Sedih Mba baca ceritanya. Emang kejadian di Palestine bikin miris, bahkan anak-anak pun ga luput jadi korban.
    Nai dan Keke pinter, empatinya udah jalan buat anak seumuran mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg paling menyedihkan memang ketika melihat anak2 yg menjadi korban ya.. Jiwa2 yg masih murni

      Hapus
  9. anak-anak masih polos. masih cepat peduli sama keadaan orang lain :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin krn pikiran mereka masih murni ya..

      Hapus
  10. Sebuah cara mengasah kecerdasan emosional yang bagus sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mas.. mengajarkan mereka utk peduli ya..

      Hapus
  11. klo begitu justru harus dimakan sayang, kasian loh makanannya dipalestin malah kekurangan makanan kan? jadi harus bersyukur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak.. tp mungkin pikiran mrk wkt itu rasanya gak enak ya mau makan bekel yg enak sementara yg mrk lihat di video itu pemandangan yg menyedihkan.. Jd rasanya gimana gitu buat mereka.. Apalagi mrk sp nangis2.. Biasanya kl abis nangis atau lagi sedih nafsu makan juga bs mempengaruhi kan..

      Untungnya gak lama sih.. Stlh murungnya berangsur hilang.. Mrk mau makan lagi.. Dan sy ajarkan juga arti bersyukur :)

      Hapus
  12. sedih juga rasanya yang seperti ini yah

    BalasHapus
  13. Huhuhu...so sweet....Rasanya hati jadi lumer kalo liat anak-anak yang punya rasa kemanusiaan dan simpati ya mbak... *peluk Keke dan Nai*
    Mdh2an sampai besar, rasa seperti itu harus tetap ada, rasa peduli ama kesusahan orang lain *melipir ambil tisu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. terima kasih utk pelukannya ya tante :)

      Hapus
  14. Luar biasa. Tumbuhlah cerdas dan empatik Ya Keke dan Nai! :D

    BalasHapus
  15. Emang sedih ya kalo melihat anak2 korban peperangan di Palestina dan ternyata anak anak Indonesia juga peka akan hal itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak2 Indonesia ternyata byk yg lebih beruntung ya..

      Hapus
  16. Keke sama Nay peduli banget ya sama nasib anak2 palestine itu, Jadi ikutan seediih. Soalnya emang di palestine keadaannya udah rusak parah. turut berduka buat palestine...:,(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepedulian memang hrs di ajarkan sejak dini kayaknya ya mbak :)

      Hapus
  17. subhanallah masih kecil tapi sudah terdidik untuk peduli ya bun....

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga terbawa s mereka besar ya.. aamiin

      Hapus
  18. Musibah yang terjadi di Palestina memang membuat kita semua sedih, Teh Chi.
    Aku kagum dengan jiwa keke, nai dan teman2nya. MAsoih kecil tapi empatinya tinggi. :)

    Mari bersama2 berdoa untuk seluruh warga palestina.
    Salam sayang untuk keknaima. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk kita berdoa..salamnya nanti di sampaikan :)

      Hapus
  19. terharu membaca postinganmu mba... Alhamdulillah Keke dan Nai punya kepedulian yang begitu tinggi terhadap sesama, terutama terhadap anak-anak di Palestine... semoga kepedulian ini akan terus terpupuk hingga dewasa nanti, dan menjadikan mereka sebagai umat yang penuh kasih sayang dan peduli terhadap kepedihan dan kesusahan orang lain ya mba...

    Jadi ingat response anak-anak seluruh dunia saat tsunami dulu. Kami menerima banyak sekali surat-surat yang dikirimkan [via email mau pun hard copy] oleh anak2 dari berbagai belahan dunia, yang menyatakan keprihatinannya terhadap keadaan yang sedang menimpa anak2 di aceh. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti terharu bgt ya mbak ketika mendapat surat waktu kejadian aceh itu :)

      Hapus
  20. itu gimana caranya sih bisa bikin bentuk rotinya rapi....huhuhu, kalo nyoba sendiri kok susah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu udah ada cetakannya jd tinggal langsung cetak aja :)

      Hapus
  21. Kepedulia Keke dan Nia sangat menyentuh bagi setiap orang yang membacanya Mba. Jarang loh memiliki anak yang sempat berpikir seperti itu. Walau pun tingkat kepedulian pada anak-nak biasanya lebih peka dari pada orang dewasa. Semoga ini dapat menjadi contoh nasehat kebaikan untuk kita semua ya Mba.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
  22. Hiks anak2 ajah paham ya Bun..Heubat ya empatinya Nai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita hrs byk belajar dr mereka ya :)

      Hapus
  23. Whoaaaaa...

    Bagus banget sekolah nya mba, mengajarkan anak anak untuk lebih peka dengan sekeliling kita..
    Yang semoga aja akan kebawa terus sampai besar nanti....
    Dan surat nya Nai juga mengharukan banget...

    Tapi mudah mudahan udah gak mogok makan lagi yaaaaah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin..

      mogoknya gak lama kok, kan laper juga :D

      Hapus
  24. jadi ikutan sedih juga deh bunda, nai sama keke bener2 bisa ngerasain dan peka sama palestina yaa teh chi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga terbawa terus sp mereka dewasa ya :)

      Hapus
  25. jdi inget masa kecil ,,... asik..
    salam kenal yah.........

    BalasHapus
  26. semoga besok kalau sudah besar bisa jadi pembela kedamaian... salam...

    BalasHapus
  27. ah... anak2 yg mungil berhati besaaaar...
    *peluk Keke & Nai*

    BalasHapus
  28. Subhanallah sungguh pengalaman indah ya mbak, sedari kecil sdh dididik keke dan ima u/ mendahulukan persaudaraan khususnya sesama muslim. Palestina sedang berduka, tak sepantasnya kita berleha dan melupakan mereka minimal di do'a2 kita.

    Semoga mereka sll dalam lindunganNya, dan Zionis segera hancur dari muka bumi ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. dg do'a pun bs jd kekuatan yg dahsyat melawan zionis ya

      Hapus
  29. Keke dan Naima belajar dan mengajari kita tentang kepedulian kepada sesama. Terima kasih Kekenaima.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terkadang org besra juga perlu belajar dr anak ya mbak :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge