Senin, 23 Juli 2012

Magang

Kira-kira 2 minggu yang lalu waktu Chi sekeluarga lagi di Bandung, pas malming kami (minus Keke yang lebih milih di rumah main sama sodara-sodaranya) pesen makanan di Pizza Hut, Istana Plaza..

Waktu lagi duduk-duduk di kursi tunggu, Chi mendengar sedikit percakapan antara salah seorang pelayan perempuan yang sedang berdiri di depan pintu masuk dengan sepasang suami istri yang sedang menunggu pesanannya datang..

Gak tau awal mula pembicaraannya gimana, Chi cuma denger pelayan itu bilang kalo dia sebetulnya seorang mahasiswi di salah satu universitas swasta yang terkenal di Bandung.. Pekerjaan di resto hanyalah pekerjaan sambilan alias magang. Cari kegiatan positif di waktu senggang sambil bisa mendapatkan penghasilan.. Dia cerita kalo teman-temannya pun banyak yang melakukan hal yang sama dengan dirinya..

Mendengar cerita itu ingatan Chi jadi mundur ke masa lalu, ke jaman kuliah.. Orang tua Chi gak pernah mengijinkan anak-anaknya untuk cari-cari kerja magang.. Buat mereka anak sekolah ya sekolah aja tugasnya.. Hanya itu sih alasannya, gak ada alasan lain.. Walopun si anak sudah menjadi mahasiswi. Tapi tetep gak di ijinin.. Padahal temen-temen Chi saat itu juga ada yang sempet ikutan magang, bahkan K'Aie pun dulu waktu kuliah sering kerja magang di sela-sela waktu kuliahnya.. Ah tapi setiap orang tua pasti punya alasan masing-masing kan yang terbaik untuk anak-anaknya...

Dan gara-gara denger cerita si pelayan itu juga, Chi tergelitik untuk ngomongin magang sama K'Aie..

Chi : "Yah, kalo anak-anak udah gede nanti.. Katakanlah udah pada kuliah. Trus mereka minta ijin ke kita untuk kerja magang boleh gak?"
K'Aie : "Boleh.."
Chi : "Serius? Beneran? Gak apa-apa tuh yah?"
K'Aie : "Kenapa juga harus dilarang.. Yang penting bener aja kerjaannya & gak ganggu sekolahnya"
Chi : "Iya sih yaaa.."

Itu memang hanya obrolan ringan.. Keke & Nai sendiri kan masih kecil-kecil.. Masih terlalu jauh kalo bicarain tentang kuliah.. Jadi kemungkinan keadaan atau pedapat berubah itu bisa terjadi..

Tapi gak tau deh Chi kok kayaknya seneng aja denger jawabannya K'Aie.. Kayaknya magang emang bagus juga ya.. Si anak jadi lebih mandiri, hitung-hitung dia belajar kerja juga kan... Dan K'Aie juga dulu kan sering magang jadi tau banget pasti manfaatnya..

Ada yang pernah ngerasain magang juga sewaktu masih kuliah? Gimana rasanya? Enak gak?

post signature

68 komentar:

  1. Pas kuliah aku bukannya magang sih mba, nyari2 kerjaan sendiri aj, misalnya, ngetikin paper temen2 kalo ada tugas, nerjemahin, atw pernah jg jd guide gituh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik bgt Rin.. setidaknya ada kegiatan positif yang bisa menambah uang saku.. :)

      Hapus
  2. sejak kuliah tahun ke-3 aku berinisiatif kerja sambil kuliah
    pagi sampe siang kuliah, siang sampe sore praktikum di laboratorium, jam 6 sore kerja di apoteknya dosen dan klinik dokter gitu sebenarnya capek banget dan gajinya kecil pula, sebulan cuma 25.000 (tahun 1997) sementara pada saat itu pasaran gaji anak kuliahan 100.000
    ibuku marah karena aku capek dan gajinya kecil katanya dia bisa ngasi 25rb sehari tanpa aku harus kerja tapi aku tetep kerja karena mau tau kaya apa sih kerja itu.
    akhirnya cuma bertahan 6 bulan trus berhenti tapi sejak itu aku gak pernah berhenti kerja sambilan mulai dari jadi asisten dosen, ngajar kursus tari, sampe jaga warnet dan memang jiwa kompetisi di dunia kerja itu sangat positif untuk bekal hidup :D

    setelah selesai kuliah dan ambil profesi apoteker aku harus magang di rumah sakit, industri farmasi dan apotek. karena udah pernah dan udah biasa kerja jadi semuanya gak terasa berat demikian pula setelah selesai semua kuliah aku alhamdulillah hingga saat ini selalu diterima setiap apply kerja dimanapun :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gajinya boleh kecil, tapi pengalaman yg di dapat pasti gak kecil nilainya ya.. ^^

      Hapus
  3. magang itu bagus sebenarnya. jadi pas lulus kuliah udah gak kaget lagi kalo memasuki dunia kerja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd mereka udah terbiasa ya..

      Hapus
  4. Sambil mengerjakan skripsi, teori kuliah sudah habis bingung mau ngapain si Bun?
    Ini idah juga sambil kerja Bun,dari pada nganggur2 tok. . . :)

    Memberikan kebebasan untuk berkreasi sebenarnya perlu ya, Bun.
    Supaya anak lebih kreatif dalam hal apapun selagi kegiatan itu positif. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. drpd luntang-lantung ya mending cari kegiatan yg positif ^^

      Hapus
  5. Magang ? Waktu kuliah ? ...
    Pernah ... Jadi asisten dosen ...
    Hehehe

    Dan kalaupun anak saya mau ... Saya akan ijinkn ...
    Selama libur terutama ...
    Daripada nganggur ...


    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. jdi asdos om? dan skrg jd trainer ya.. klop lah.. hehe..

      drpd bosen juga libur gak ada kegiatan mending cari kegiatan yg positif ya om..

      Hapus
  6. Saya sendiri adalah mahasiswa Mbak, tapi belum pernah magang :)
    tapi kerja sambilan sih saya lakuin juga, misalnya less privat atau yg lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga kegiatan yg bagus loh ^^

      Hapus
  7. ga prnh ikut magang. .tp jd koordinator anak magang sering hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. koordinator tugasnya ngapain mi, ngumpulin setoran yaaaa?? hahaha..

      Hapus
  8. Belum pernah magang sih...
    jaman kuliah sibuk pacaran soalnyah...hadeuh...

    Tapi kalo Kayla atau Fathir mau ijin magang...
    Aku pasti ijinin lah...
    Supaya mereka tahu susahnya cari uang ;0

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuuuhh sm siapa? ma abah ya? hahah...

      sy juga maunya gitu ah.. biar anak2 ngerti cari uang tuh kayak gimana

      Hapus
  9. saya wktu kuliah juga banyak magang, mak. banyak pengalaman, dan buat survive uangnya.
    pengalaman yg didapet juga berbagai bidang, gak hanya di bidang akademisi, bahkan sempat nyoba jadi researcher program tv di TVo*e Wktu itu (gak nymbung ma kuliah yg jurusan akuntansi, hihihi)
    magang penting untuk aktualisasi diri, mak.. bagus, insya Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalamannya yg pasti sangat bernilai bgt ya.. ^^

      Hapus
  10. Salam kenal kembali mbak mira, btw aku udah sering lihat postingannya via blogcamp..udah pernah mampir pas rampak gendang di JOB edisi khusus di blogcamp tapi maaf kayaknya blom sempat ninggalin komen...maklum mbak ngeblognya sambil kerja, mohon maklum...bw kadang baca baca lupa ninggal koment...dirumah juga paling sempatnya posting thok..nggak sempat bw ..
    salam buat kakak Ke2Nai..:) pas nieh sepasang bunda..:)selamat berpuasa, mohon maaf lahir dan batin yah bunda...:)
    soal magang walah kalo aku dulu bukannya magang mbak, tapi malah kerja..jadi bener bener dapat penghasilan..saat kuliah lumayan buat nambah nambah uang saku, diijinin sama bapak,asal kuliah dan ipk tetap bagus dan sesuai target..alhamdulilah...lancar ...tapi dampaknya kayaknya lebih ke kesehatan sempat kena thypus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga... pengalamannya sm kayak sepupu sy dong ya.. IPKnya tetap terjaga cuma kecapean akhirnya sakit.. Tp pengalamannya juga pasti berharga bgt

      Hapus
  11. lumayan enak jadi banyak pengalaman, banyak teman juga. ditambah orang2nya asik...apalagi magangnya dulu di RS AD, jadi disiplin sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tempatnya tentara mah hrs bener2 disiplin ya.. :D

      Hapus
  12. Kalau aku malah disuruh cari uang sama ibu...
    Tapi akunya yang ogah-ogahan hihihi, ntar lulus aja deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... Una puas2in main sm shirley aja dulu.. nanti dia kesepian kl una magang loh :D

      Hapus
  13. teh chi, nyari tempat magang dulu pernah tapi susahnya minta ampun, sampai suatu perusahaan yang notabene ada koneksi orang dalem baru deh bisa masuk, magang 2bulan terus ngurus Tugas akhir, kerja di tempat lain dan itu lebih berat baru di panggil kerja lagi di tempat magang niar yang dulu.

    Sampai sekarang masih kerja dan mulai kuliah lagi, alhamdulillah di lakoni walaupun dengan usaha yang keras :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg berusaha keras tp nanti kan hasilnya mantapp.. ^^

      Hapus
  14. sama mbak, aq dulu pas kuliah jg gak boleh kerja sama ibu
    tapi aq cari uang lewat nerjemahin :P lumayan

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya ada kegiatan yg positif trus ada honornya juga kan pastinya jd penerjemah ya?

      Hapus
  15. Pernaah..
    tapi bukan Magang sih..
    Pokoknya pas liburan Kuliah 2 bulan, aku pernah kerja di Agency Freelance bagi-bagiin produk Oreo dari Mall ke Mall..
    itupun cuma pas wiken saja, dan cuma 2-3 jaman , tapi duitnya lumayan *anak kuliah lihat duit gede langsung melotot*, lumayan kan buat jajan2, hhee..
    Eh tapi dari kerja itu langsung di Tarik ke Kantor deh Chie dan bertahan sampai 7 tahun.

    KAlo si Olive nanti mau magang,..
    Aku izinin kok, asalkan tetep ga nyampe mengganggu kuliahnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asik tuh teh.. awalnya dr magang malah jd kerja beneran.. ^^

      Hapus
  16. Pernahhhhhhh,, ghehhehe...
    ngapain aja? kerja di rental ketikan, di warnet, penyiar radio komunitas, bikin script buat tivi2 lokal, hehhe.. rasanya asik...seru... sippp banget deh,, malahan sekarang yang bosen, disini2 aja,, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. kok bosen yg skrg? ^^

      Hapus
  17. Apalagi kalo mereka kuliah di luer negri ya
    jadi kayaknya magang tuh kan jadi seperti keharusan gitu
    lebih keren kalo punya kerja part time

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mereka hrs magang kl mau di LN hrs lebih mandiri..

      Hapus
  18. aku mah bakalan ngijinin banget magang itu. Selaen buat pengetahuan juga buat supaya anak tau, kalo cari uang itu cape. Dan karna cape ya musti lebih bisa ngehargain uang.. :)

    Akhirnya kita bersua lagi chi.. ;)) smoga cepet selese rumah baru keke & naima yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar gak sdkt2 merengek minta uang tapi gak menghargai ya mbak.. setuju.. ^^

      Hapus
  19. saya mengalami magang, bahkan dari saat sekolah. kebetulan tempat sekolah dulu punya usaha yang bisa buat magang yang sekolah disitu. memang secara materi ga seberapa, tapi manfaat yang non materi masih saya rasakan sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalamannya yg gak bisa di gantiin ya..

      Hapus
  20. Pertama kali magang, jaman de di STM kelas 1. Berarti masih umur 15/16 tahun. Berlangsung terus setiap libur sekolah. Karena magang ini bagian dari kurikulum sekolah juga, dalam mempersiapkan murid untuk siap terjun ke dunia kerja saat udah lulus.

    Bener aja loh, sebelum lulus kami sudah mulai kerja. Siap tempur beneran.

    Jadi memang magang itu dampaknya positif banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl bagian dr kurikulum sklh di bolehin mbak.. kyk adik2 sy, mereka sklh di perhotelan itu di bolehin magang sm org tua krn emang bagian dr kurikulum... tp kl di luar itu gak bleh... Yah jadinya sy gak pernah ngerasain.. pdhl manfaatnya banyak bgt ya..

      Hapus
  21. magang ..? waktu kuliah sambil terima terjemahan dari teman2...
    sebelumnya malah magang di rumah sendiri he..he...,
    ortu punya banyak ayam potong, dan untuk bersihin bulu ayam manggil banyak orang,
    anak2nya juga mau dan dapat upah yang sama dengan pekerja lainnya he..he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau magang di luar atau di rumah sendiri.. pasti sama berharganya pengalamannya ya mbak.. ^^

      Hapus
  22. aku pernah sob, magang itu kan berarti mendapat pengalaman kerja. setidaknya kita jd tau gitu gmn dunia kerja yg sebenarnya, sebelum bnr2 terjun kedalamnya, jd intinya kita udh punya pengalaman lbh dulu, biar gak kaget nantinya.

    kalo ditanya enak gaknya,org kerja itu gak ada yg enak. pasti jawabannya capek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap org pasti sebetulnya gak mau cape.. tp ya masa mau gak ngapain ya.. :D

      Hapus
  23. belum pernah magang, dulu selesai kuliah aja langsung kerjanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama.. untung sy juga langsung dpt kerja.. ^^

      Hapus
  24. jadi ingat waktu kelas 2 SMK kemaren, saya magang di indosat malang hoho
    rasanya ingin banget kembali kemasa lalu, indah untuk dikenang, tapi rasanya males pas jalaninnya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok males sih? tp emang ya sih wkt kerja sy juga suka males jalannya padahal kl udah di kantor mah asik.. ^^

      Hapus
  25. saya jadi ingat waktu kuliah, kerja gila gilaan... waktu di putar dari pagi ke malam.... ya semua itu banyak harganya... tidak ternilai bahkan keterima kerja juga karena pengalaman kerja seperti itu.... nice sharing...

    BalasHapus
    Balasan
    1. selain pengalaman juga knangannya berharga bgt ya :)

      Hapus
  26. Saya juga setuju kalau nanti anak magang di mana gitu. Asal bener mah gak masalah. Bisa melatih mental dan lebih mandiri kan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup yg penting jgn mengganggu kuliahnya juga ya.. ^^

      Hapus
  27. Tante Chie, Mbak Fathimah pernah kerja di toko kue lho..
    pas liburan semester kelas 8

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hebaaattt... trus jd pinter bikin kue juga gak? ^^

      Hapus
  28. Menurut aku, kerja sambil kuliah, asal tak mengganggu kuliah merupakan kegiatan amat positif Mbak. jadi tak melarang saat anak saya melakukannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ketika anak sy nanti udah dewasa trus ingin magang sy juga gak akan melarang ya mbak.. tp tetep kasih dukungan selama itu positif :)

      Hapus
  29. selain menambah uang saku, magang bisa jadi ajang melatih kemandirian juga bersosialisasi...lebih lagi bila magang dibidang yg sama dg kuliahnya. asal, tak mengganggu waktu belajar lho... dulu sih aku cuma bantu2 jadi asdos saat praktikum adik kelas...lumayan juga lho..menambah pengalaman yg jelas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalamannya positif pula ya.. ^^

      Hapus
  30. Jaman saya kuliah dulu, magang itu selalu di kantor, tak pernah ada yg magang di kafe or rstoran. Ya mungkin karena wkt itu belum banyak kedai kopi ya. Tapi kalau yg sambil kerja sambilan, teman saya pernah. Saya pernah juga pengen biar belajar, tp ortu saya gak setuju, mungkin takut ilmu yg didapat itu tidak bisa mensupport untuk nanti kerja di kantor misalnya. Belum lagi jam shiftnya itu sore sampai pagi dinihari... beuh jelas gak dikasih hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya dulu kayaknya di resto atau kafe itu cuma sy liat kalo film2 hollywood ajah.. :D

      sy juga gak pernah di ijinin.. Yah kurang lebih sama lah alasannya.. ^^

      Hapus
  31. Dulu juga pengen magang tapi ortu gak bolehin :(
    Kelak klo anakku ingin magang sambil luliah pasti aku ijinkan, asal bukan kerja fisik dan gak mengganggu sekolah :D

    Selamat menunaikan ibadah puasa, Jeng, maaf telat hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tosss.. sama, sy juga gak boleh dulu...

      yup sy juga kayaknya bakal ngijinin asal jgn sp ngerugiin mereka.. ^^

      sama2 ya mbak.. met puasa juga :)

      Hapus
  32. Jaman saya kuliah dulu mahasiswa sambil kerja magang itu kayaknya belum musim Chi, tapi kalo anak-anak sekarang, mereka pasti bangga kalo sambil kuliah mereka juga bisa magang buat mengisi waktu luang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan kyknya jaman skrg ini org tua harus lebih belajar terbuka ketika anaknya minta magang kali ya mbak ^^

      Hapus
  33. toss dulu ah...waktu kuliah saya juga gak diijinin magang sama ortu.
    Padahal dengan magang, anak bisa lebih menghargai uang loh...karena utk dapetin itu harus kerja keras dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mereka ngerti & menghargai uang juga ya.. ^^

      Hapus
  34. Kok sama ya? Orgtua sy dulu jg ngelarang anak2nya utk magang / kerja sambilan krn mengganggu waktu kuliah katanya, takutnya keenakan dpt duit jadi malas kuliah, orgtua msh mampu buat biayain.

    Tapi setelah kesini sy malah menyesal krn dgn magang/kerja sambilan anak jadi lebih punya pengalaman dan lingkungan pergaulan yg lebih luas, gak hanya soal materi. Pengalaman dan networking ini bisa jadi poin plusnya ketika dia hrs melamar kerja beneran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin krn dulu msh blm familiar juga kali ya sm yg namanya magang.. :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge