Rabu, 21 Maret 2012

Belajar Ngebatik Yuuuuuuuukkkk....!!

Akhir Januari lalu Chi, K'Aie, Naima & Yasmin (sepupunya Ke2Nai) pergi ke Citos mau liat pasar rakyat yang di adain sama es krim Walls.. Keke gak mau ikut, dia lebih milih main di rumah neneknya di Rawamangun. Chi belom cerita tentang jalan-jalan ke acara ini.. Kapan-kapan yaaa karena sekarang Chi pengen cerita tentang kegiatan membatiknya..

Di salah satu stand yang ada di pasar itu adalah stand penjual batik.. Yang namanya batik Indonesia memang selalu menarik perhatian untuk di lihat-lihat. Lupa Chi nama standnya tapi yang jelas di stand itu juga ada kegiatan belajar membatik secara singkat.. Makin menarik aja nih..

Chi tanya ke Nai, mau gak belajar membatik? Ternyata Nai mau.. Setelah ditanya-tanya, minimal usianya adalah 5 tahun. Yessss... Berarti Nai udah boleh ikutan..

Cukup lama juga kami antri karena keterbatasan tempat & peralatan, untungnya Nai sabar gak minta udahan.. Sampe akhirnya kami Nai & sepupunya dapet giliran membatik..


Setiap peserta dapet 1 lembar kain sebesar sapu tangan.. Di atas kainnya itu udah ada pola yang di gambar dengan pensil jadi kita tinggal menimpa pola-pola tersebut dengan malam. Keliatannya simpel banget yaaa.. Aaaaahhhh tinggal ngikutin coret-coret di kain, apalagi polanya itu kan udah ada jadi tinggal ikutin aja. Apa susahnya siiiihhh??

Ternyata gak segampang yang kita pikirkan.. Dari mulai kita mengambil malam dengan menggunakan canting, sampe kita menorehkan malam kita ke dalam kain bahkan cara kita memegang canting itu semua gak bisa seenaknya.. Ada aturannya..

Tadinya Chi pikir memegang canting itu seperti kita memegang bolpen, tapi ternyata salah. Waktu itu di kasih tau kalo megang bolpen kan tangan menekuk ke bawah justru kalo pegang canting gak boleh gitu karena bisa mengakibatkan malamnya bleberan ke kain.. Ngambil malam juga jangan terlalu banyak di canting kalo gak mau malamnya tumpah-tumpahan di kain.. Jadi kita harus sering-sering mengambil malam di canting. O'ya sebelum di torehkan ke kain, cantingnya itu di tiup-tiup dulu sama mulut kita, karena memang panas..

Setelah mengikuti kegiatan itu Chi jadi punya kesimpulan :

Membatik itu ternyata membutuhkan ketelatenan dan kesabaran yang luar biasa.

Naima yang hanya membatik selembar sapu tangan aja, membutuhkan waktu kira-kira sekitar 15 menitan. Memang sih Nai masih di bimbing, tapi Chi rasa yang udah ahli pun bikinnya pasti pelan-pelan untuk dapet hasil yang sempurna.. Chi gak bisa ngebayangin kalo hasil torehan malamnya banyak salah atau beleberan kemana-mana, kayaknya hasil kain batiknya juga bakal jelek kan? Makanya pasti mereka pelan-pelan untuk mendapatkan hasil yang sempurna.. Apalagi motif-motif di batik tulis itu banyak yang ribet... Ihhh... Bener-bener harus telaten & sabar deh..

Chi pernah baca kalo proses membuat batik tulis itu panjang, jadi gak hanya sekedar menorehkan malam lalu selesai (salah satunya bisa baca disini). Dan Chi juga pernah tanya ke salah satu teman Chi yang dari kecil memang udah tinggal di lingkungan pembatik, jadi temen Chi pun bisa membatik.. Ini katanya..


Untuk bisa dinikmati sampai menjadi kain batik memerlukan ketekunan dan kesabaran yang ekstra....karena membatik juga dari hati...kalo suasana hati lagi galau hasilnya gak akan bagus...
Memang harus diperhatikan dari cara duduk, pegang canting, pegang mori sampai cara meniup canting biar gak mblobor....
Begitulah belom nanti pewarnaan yang tidak cukup hanya sekali...bisa tiga ato empat kali sesuai berapa warna yang diinginkan..

Tuh kaaaaannnn.... Makin salut aja deh Chi sama para pembatik ini.. Mereka-mereka yang masih mempertahankan batik Indonesia. Kesabaran & ketelatenan mereka terbayarkan dengan sebuah hasil karya yang sangat indah.. Semakin bangga kan kita sebagai bangsa Indonesia.. Semaki gak punya alasan kan untuk tidak mencintai batik Indonesia.. Gak heran juga kalo batik di jadikan warisan budaya dunia oleh UNESCO ya. Karena memang batik Indonesia itu indah banget dan yang pasti budaya turun temurun bangsa Indonesia yang wajib di lestarikan..

Dan ini hasil karya Nai pas acara membatik waktu itu.. Nai seneng banget sama hasilnya.. Sampe rumah langsung dia kasih ke mamah.. Karena mamah Chi kan suka melukis jadi dia mau kasih sapu tangan itu untuk mamah.. So sweeeeetttt... :)


Kalo sepupunya Nai katanya gak mau lagi di ajak membatik, duduknya bikin pegel katanya.. Hehe.. Mungkin karena pas membatik waktu itu kan di ajarin juga cara duduknya.. Duduknya itu kayak kita lagi pake kain, jadi kaki dimiringin ke salah satu sisi.. Mungkin karena sepupunya Nai ini rada gemuk jadinya pegel kali ya duduk kayak gitu..

Alhamdulillah kalo Nai malah seneng. Dia malah minta Chi untuk ngajak dia belajar membatik lagi.. Karena Nai seneng, Chi mulai cari-cari info nih.. Katanya sih di museum textil kita bisa belajar membatik.. Di sana ada workshop dimana pengunjung bisa belajar membatik.. Pengen banget bisa ngajak Nai kesana, syukur-syukur sih bisa rutin.. Dan kalo memang ada kesempatan kayaknya gak cuma Nai aja yang bakal ikutan workshop, tapi Chi juga pengen ah ikutan.. Semoga ada waktu & kesempatannya deh.. Atau ada temen-temen yang pernah ikut workshop membatik disana? Share dong ke sini.. :)

post signature

22 komentar:

  1. oh itu duduknya kayak tahiyyat akhir waktu sholat mungkin ya

    jujur saya selama ini belum pernah lihat batik hasil tulis atau mungkin saya yang tidak bisa membedakan ya soale kan banyak banget batik cap tuh

    BalasHapus
  2. Cara duduk juga ngaruh ke hasil batik ngga bunda?
    Wah... sebelum punya anak nih, lebih baik ana dulu yang bikin batik ⌒ں⌒

    salam kenal..
    sudah ana follow.. ditunggu di kotak cerita saya ⌒ں⌒

    BalasHapus
  3. ternyata batik2 yang kita pakai bikinnya susah juga ya.. batik tulisnya.. benran deh saya pengen banget belajar mbatik.. :-)

    BalasHapus
  4. yg paling susah batik tulis...hihihi*makanya bandrol harga'y paling mhl d antara jenis bati yg lain kaya batik cap,printing,dll....

    sukses yaa mak

    BalasHapus
  5. paling susah bikin batik tulis n unt badrolan harganya jg paling mahal...

    sukses yaa mba bwt blog entry'a...

    BalasHapus
  6. asyik ya belajar membatik, aku belum pernah loh bun

    BalasHapus
  7. Wah.... asyik ya, bisa belajar membatik.

    BalasHapus
  8. weh...keren. batikin badan mimi aja Nai hihihi

    BalasHapus
  9. memang membatik butuh kesabaran dan ketelatenan. Saya dulu membatik 1 lembar kain (2,5 meter) butuh waktu lebih dari 1 bulan

    BalasHapus
  10. dulu waktu SD pernah membatik
    tapi cuma di buku gambar..
    hihihi

    pengen nyoba tapi sampe skrg blm terlaksana

    BalasHapus
  11. wahh asyik yach ada cara membatik....aku juga pengen banget ngajarin ina bikin batik...tp blm sempet pergi ke musium batiknya...

    BalasHapus
  12. di madura, ada batik yang namanya GETONGAN. itu batik mahaaaal sekali
    karena motifnya ribet banget dan sangat kecil kecil garisnya. membuatnya dibutuhkan waktu berbulan bulan. sampai harganya bisa mencapai jutaan

    BalasHapus
  13. di Jogja banyak tempat belajar membatik. salah satunya di imogiri, pernah posting juga ini linknya http://ratnawatiutami.blogspot.com/2011/07/belajar-membatik-di-imogiri.html

    BalasHapus
  14. @Mas Huda : yah kurang lebih spt itulah agak beda sdkt :)

    @Gulungan pita : pengaruh atau enggaknya sih sy gak tau ya.. Mungkin krn para pembatik biasanya kan pk kain jd tentunya gak bs sembarangan duduk.. Atau bs juga mungkin ada filosofinya.. Tapi gak tau juga sih :)

    @Ne Margane : iya susah.. Yuk kita belajar membatik :)

    @Cii : sepadan lah sm usahanya ya.. makanya harganya mahal ^^

    @Lidya : sy juga blm, baru Nai aja makanya kepengen.. Kapan2 belajar ngebatik bareng yuuukk :)

    @Cyber : yup asyik ^^

    @Wantoknowpru : iya seru looohhh.. :)

    @Mimi : wah kalo batikin badannya mimi bukannya jagoan ciliknya jago tuh mi.. Hubby juga pernah kena di batikin kan? Haha..

    @Entik : Wow!! 1 bulan?? Salut bgt deh utk kesabaran & ketelatenannya..

    @Diandra : iya dulu sy juga gitu wk SD.. Itu aja kayaknya susah ya.. Haha..

    @Nia : kapan2 belajar bareng yuuukkk :)

    @Qefy : tengkyu.. :)

    @Elsa : gak heran kalo gitu kenapa harganya bisa sp jutaan ya.. Proses & hasilnya aja sepadan bgt :)

    @Ami : Jogja mah emang salah satu tempatnya batik ya.. Kapan2 kl sy ke Jogja boleh juga tuh kesana.. Thanks ya buat infonya.. :)

    BalasHapus
  15. Cieh...
    dapet sapu tangan baruuuu...
    keren tuh mba...
    Pinternya Naimaaaaa...


    Mudah mudahan sukses lomba blog nya ya mba :)

    BalasHapus
  16. waaaah, mantap kegiatan ini...., di samping melatih jiwa agar halus, juga kesabaran dan ketelitian....

    BalasHapus
  17. wehehehe, jadi pengen ikut belajar :D
    http://gores-penaku.blogspot.com/

    BalasHapus
  18. (kunjungan balasan)
    salam kenal, keren nih ngebatik..
    saya belum ada pengalaman ngebatik..
    tapi sangat pengen juga

    BalasHapus
  19. keren nih naima bisa membatik...coba lagi di rumah nai...minta bunda belikan peralatannya...

    BalasHapus
  20. mantap!memperkenalkan batik sejak dini ya..

    BalasHapus
  21. @Bibi titi : iya tp sapu tangan yg ini sayang kl di pake.. hehe..

    @Amazingtutor : kalo bukan kita yg melestarikan siapa lagi? :)

    @Achoey : iya keliatannya menyenangkan ya :)

    @Akhmad : betul.. ^^

    @Qaliel : yuuukk blajar bareng ^^

    @Dwihimura : thx utk kunjungan balasannya ya :)

    @Reni : maunya sih gitu mbak.. katanya di museum tekxtil itu di jual peralatannya

    @mama icel : biar kenal sm budaya sendiri mam.. :)

    @Kelinci : meningkatkan kebersamaan juga :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge