Selasa, 17 Januari 2012

Lo - Gue

Chi lupa sejak kapan Chi berbahasa "lo-gw" dengan teman sepantaran. Yang jelas sih sejak SD, karena dengan teman-teman SD Chi selalu berbahasa "lo-gw". Cuma mulai SD kelas berapanya, Chi sama sekali gak inget..

Dengan teman SMP pun begitu.. Yah mungkin karena SD & SMP Chi dulu di Jakarta (daerah Jakarta Pusat) jadi kayaknya "lo-gw" itu kesannya wajar yaa...

Pas SMA, Chi sekolah di Bandung. Di Bandung, Chi gak ber"lo-gw" tapi jadi "saya-kamu". Kuliah balik lagi ke Jakarta, dan mulai ber"lo-gw" lagi. Ketika masuk dunia kerja ganti lagi. Untuk teman kerja yang sepantaran tetap ber"lo-gw". Tapi untuk rekan kerja yang senior Chi membahasakan diri dengan "aku-mbak/mas/pak/bu"

Pertanyaannya sekarang, ngapain juga sih Chi bikin postingan kayak gini? Jadi ceritanya akhir-akhir ini Chi lagi ngamatin Keke..

Chi perhatiin sepupu Keke yang seumuran sama Keke, kadang-kadang sudah mulai membahasakan dirinya dengan "lo-gw". Begitu juga dengan teman-teman sepantaran Keke di lingkungan rumah. Sudah pada mulai menggunakan bahasa "lo-gw". Jadi suka kepikiran aja, apa emang sekarang ini saatnya Keke udah mulai berbahasa "lo-gw"? Tapi Chi sendiri dengernya kok masih risih ya kalo Keke udah mulai ber"lo-gw" di usia sekarang.

Keke sendiri? Dia sampai saat ini masih menggunakan bahasa "aku-kamu". Alhamdulillah teman-teman sekolahnya di Al-Azhar pun semua begitu. Masih berbahasa "aku-kamu". Bahkan Keke itu kan temannya ahamdulillah banyak di sekolahnya.. Gak cuma dengan teman seangkatan, tapi juga dengan kakak-kakak kelas.. Kalo Chi perhatiin kakak-kakak kelasnya pun bahasanya masih "aku-kamu". Keke sendiri ke kakak kelas manggilnya kakak sebagai pengganti kata kamu.

Kayaknya Chi seneng deh kalo sampai saat ini Keke gak menggunakan bahasa "lo-gw" dulu.. Mending kayak sekarang aja dulu "aku-kamu". Ntar aja ya Ke, tunggu SMP kalo Keke mau ber "lo-gw". Hihihi...

post signature

8 komentar:

  1. Setuju dengan Mbak Chi...
    Untuk anak2, kayaknya masih bagus kalau pakai aku-kamu.
    Lu-Gue pantesnya buat remaja, itupun di Jakarta aja...

    BalasHapus
  2. aku pake lu gw cuma sama temen kuliah itu juga yg deket aja

    BalasHapus
  3. setujuu...
    klo sekarang saya dirumah biasa menggunakan nama panggilan untuk mengganti aku seperti mama, ayah dan andhin

    BalasHapus
  4. beneran bun...lo-gue diusia keke msh aneh rasanya.

    BalasHapus
  5. Kalo aku pribadi jarang bgt ngomong Lo,Gue.
    Kayak nya kurang sreg di hati

    BalasHapus
  6. yah, kalu di djogja sih, ga ada bahasa lo-gw.
    kayaknya bahasa itu banyak dipake di jakarta aja ya??

    BalasHapus
  7. farrel jg skrg blm pake lo-gue, tapi kalo tinggal di jabodetabek siy, lambat laun nantinya bakal pake kata lo-gue... =D

    BalasHapus
  8. bener chie....kayaknya kalo anak2 pake lo gw kedengerannya agak kasar yachh.....tp aku smpe skrang msh lo gw sama temen main dr kecil yg juga tetangga yg udah sama2 punya anak hihihi....

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge