Senin, 07 Februari 2011

Waktu (Ternyata) Cepat Berlalu..

Dulu waktu masih pacaran & baru-baru nikah, Chi dan K'Aie berangan-angan punya 4 orang anak. Kayaknya asyik aja kalo di rumah itu ada banyak anak. Rame kali kayaknya..

Tetapi setelah 2 kali melahirkan dengan cara caesar, rencana untuk punya 4 anak pun kayaknya harus berubah. Turun sedikit jadi 3 anak aja. Bukannya apa-apa, kayaknya agak ngeri ya untuk yang udah caesar 2 kali melahirkan banyak anak.

Dari dulu Chi selalu punya rencana & pertimbangan, punya anak paling mentok di usia 35th aja. Berapapun yang Allah nanti kasih.

Sekarang udah masuk tahun 2011, dalam beberapa bulan lagi usia Chi akan 34th. Itu artinya tinggal 1 tahun lagi dari rencana Chi. Sebetulnya Chi udah bicarain ini dari tahun lalu sama K'Aie. Tapi baru-baru bener-bener serius akhir-akhir ini.

Kita berdua berdiskusi lumayan serius, apakah kita akan menambah anak lagi? Setelah berdiskusi cukup panjang, kami mutusin kayaknya untuk saat ini cukup Keke & Nai aja deh. Masih banyak rencana & mimpi-mimpi kami yang lain yang belum terwujud. Jadi ya kayaknya cukup 2 aja, walopun kalo seandainya nanti Allah memberi kami rejeki anak lagi ya tentu saja kami tidak akan menolak.

Tapi baru aja selesai kita diskusi & udah ada keputusan, ternyata ada yang bikin Chi sedih. Dan sempet merasa sepi.

Keke itu udah susah kalo mau di ajak kemana-mana. Kalo Sabtu-Minggu dimana kami sering jalan-jalan bareng, sekarang dia mulai nolak.

Kalo Sabtu-Minggu Keke lebih memilih dititipin di rumah kakek-neneknya seharian karena disana dia bisa main sama sepupu-sepupu dan dia banyak dapet teman di lingkungan rumah kakek-neneknya.

Jujur aja, kemaren-kemaren Chi sempet merasa sedih. Malah sempet nangis. Kayaknya belom puas, kita jalan-jalan bareng kemana-mana walopun cuma sekedar cari makan. Apalagi Keke itu kan nempel banget sama Chi. Sampe Chi suka ledekin, kayaknya badan Keke ada lemnya nih. Abis ngekorin Chi terus. Eh sekarang dia udah mulai gak mau ikutan...

Hhhh..... Waktu ternyata gak berasa ya. Anak yang tadinya nempel terus sama kita sekarang udah gak mau ikut-ikutan. Bahagia tapi terharu :)

Gara-gara itu juga, Chi sempet kepikiran untuk merubah keputusan dan sempet ingin nambah anak lagi aja. Tapi K'Aie bilang jangan karena keputusan emosional. Cepat atau lambat, anak pasti akan punya waktu sendiri. Jadi walopun sedih ya tetap harus di terima. Bener juga sih kata K'Aie. Cuma ya gak nyangka aja bakalan cepet gini. Kirain nanti-nanti kalo udah kelas 5 SD atau bahkan SMP :)

post signature

12 komentar:

  1. jadi nambah satu lagi nih bun?
    ga berasa anak2 sudah besar ya

    BalasHapus
  2. hehehe apalagi nanti kalo dah punya pacar ya bun ?? :)

    BalasHapus
  3. emang sedih ya mba kalo anak2 udah mulai punya kesenangan sendiri, maksudnya sudah punya pilihan sendiri utk ikut kita pergi / ngga. Rasanya pengen dia ikut kita kemanapun kita pergi, biarpun dah dewasa, hehehe... ga apa2 mba kalo blm dikasih tambahan sekarang2 ini, mama aku aja tau2 ngasih aku adik lagi saat anakku dah berumur 1 tahun, hehehe

    BalasHapus
  4. iya nggak berasa anak2 cepat besar :)

    BalasHapus
  5. Itu salah satu "ketakutan" sebagian besar ortu ya bun. Tapi kata temen kantor sy yg anaknya sudah SMP dan SMA, krn dr kecil selalu jalan bareng sekeluarga, sampai besar tetap mau diajak ortunya. Mungkin beda2 anak juga ya bun. Sooo..ayo nambah 1 lagi *ngomporin* :D

    BalasHapus
  6. wahh bener2 sedih chi kalo biasanya sama2 trus tiba2 keke ngga mau ikut lagi....pasti ada rasa kehilangan yachh...

    aku juga suka mikir kayak gitu, gmn nanti klo anak2 udah asyik sm dunianya sendiri...pasti kita orangtuanya merasa kesepian yachh.....

    BalasHapus
  7. saat anak lebih memilih bermain dengan teman2nya daripada ngumpul ma kita orang tuanya...ah sedihnyaaa

    akhirnya mo nambah adek buat keke n nai gak bun??

    BalasHapus
  8. tapi ga da salahnya juga to mbak, nambah 1 lagi..?

    BalasHapus
  9. sebaiknya sih jgn banyak2. Dua udah cukup. uf, fanny sok ngatur hehee..

    BalasHapus
  10. duh mbak aku jg gak siap kalo tiba2 nanti kyara udh ogah diajak jalan2 sama aku nih :( time flies ya mbak. sepupuku yg punya 2 anak juga anak pertamanya udh sering gak mau diajak jalan orang tuanya, lbh pilih dirumah main sama temannya. sepupuku jadi pengen punya bayi lagi jadinya hehe...
    ya udah mbak, nambah 1 lagi aja, kan masih ada waktu 1 th sesuai rencana :)

    BalasHapus
  11. itu aku alami sekian th yg lalu,mungkin hukum karma ya,dulu rasanya repot kemana2 bw baby...disamping harus bwa perlengkapan dan amunisi yg cukup jg harus ekstra tenaga buat gendong2,ngejar2, sekarang waktu seakan tdk berpihak pd kita...anak2 sdh makin besar sdh punya dunianya sendiri..utk ukuran icel yg sdh memasuki masa remaja,mungkin rasa malu mjd alasan gak mau lagi dibilang anak kecil yg suka nginthil kemana mama papanya pergi ...yah..apapun itu harus kita terima krn itulah proses menjadi orang tua,setiap waktu terus berubah permasahannya...mungkin saatnya pula kita bukan menjadi org yg lebih tahu byk hal tp menjadi teman utk anak2 kita....

    wah2.....komenku serasa postingan nih...
    hihihi..
    jd kesimpulannya mau tambah lagi kah??

    BalasHapus
  12. hm... gitu ya Bun... sabar ya Bun... saya yakin seberapapun jauhnya jarak, anak tetap kembali ke ibunya...

    salam saya, Mba Myra...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge