Jumat, 13 Agustus 2010

Standar Pendidikan Indonesia Ketinggian Atau.......???

Kalo Chi suka denger cerita dari temen-temen Chi yang anaknya udah pada SD katanya sekarang pelajaran SD dari kelas 1 aja udah susah-susah. Jadi kasian juga ke anaknya.. Dan Chi memang sempet beberapa kali baca juga kalo standar kurikulum pendidikan di Indonesia ini ketinggian. Dari TK anak udah di jejalin sesuatu yang ngebebanin otak. Sementara kalo di luar negeri bahkan di negara maju katanya sih Chi banyak dapet info kalo di TK itu masih bener-bener bermain. Memasuki SD awal juga masih pelajaran yang sederhana banget. Makanya dengan alasan seperti itu akhirnya Chi sempet berpikiran untuk homeschooling.

Tapi dengan beberapa pertimbangan akhirnya Chi mutusin untuk masukin anak-anak ke sekolah formal, walopun Chi tetep mempelajari tentang HS. Ya kali aja suatu saat nanti jadi HS.

Di SD Al-Azhar Syifa Budi ini Chi sampe saat ini suka dengan kurikulumnya. Materinya masih sederhana banget. Untuk pelajaran math & science aja yang katanya sekarang ini dari kelas 1 udah njelimet, di SDnya Keke gak kayak gitu. Masih hitung-hitungan sederhana bahkan di bab-bab awal masih mengenal angka. Kalo Chi perhatiin untuk math & sciencenya lebih banyak belajar tentang logika & juga mengeluarkan pendapat (diskusi/debat). Emang sih untuk math & science pake bahasa Inggris termasuk buku paketnya, jadi paling Chi minta Keke untuk pelajarin bahasa Inggrisnya dengan benar supaya paham. Lagian kalo di kelas 1 kata Keke gurunya masih campur-campur bahasanya. Jadi Insya Allah Keke bisa ngikutin..

Untuk pelajaran-pelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia pun Chi perhatiin juga masih sederhana materinya. Paling pelajaran agama aja yang lumayan sulit. Bukan sulit sih sebenernya tapi lumayan banyak hapalannya.

Intinya Chi suka dengan kurikulum di sekolahnya Keke. Tapi beberapa hari yang lalu, ada temen Chi yang kebetulan lagi cari-cari sekolah buat anaknya yang mau masuk SD tahun depan. Trus dia dapet info dari tetangganya yang suka ngajar privat untuk anak-anak SD.

Menurut info dari tetangganya ini, katanya untuk bobot materi pelajaran memang sekolah Keke lebih rendah di banding sekolah lain. Tapi umumnya mereka pada jago-jago bahasa Inggris & pinter mengeluarkan pendapat. Tapi ketikan masuk kelas 5 umunya mereka mulai keteteran pelajaran. Karena mereka kan harus mulai fokus ke ujian nasional. Sementara bobot pendidikan di Indonesia yang lebih tinggi, mau gak mau mereka harus mampu mengejar.

Dari sekolah sendiri sih katanya (tapi info ini baru dari tetangga, Chi sendiri belom tanya ke sekolah) mulai kelas 5 mereka menggunakan kurikulum Indonesia. Termasuk untuk pelajaran math & sciencenya. Tujuannya ya untuk unjian nasional itu.

Denger cerita dari temen Chi itu sempet bikin Chi jadi bingung juga. Di satu sisi Chi cocok dengan kurikulum yang sekarang. Tapi di sisi lain kasian juga kalo anak-anak nanti sampe keteteran pas kelas 5nya.. Apa Chi harus ngasih pelajaran tambahan juga di rumah mengikuti kurikulum Indonesia ya?? Atau jalanin aja dulu apa yang ada??

Setelah diskusi sama Kak Aie, kami akhirnya ambil keputusan mendingan jalanin aja dulu apa yang ada. Alasannya kasian kalo anak terlalu di forsir sejak dini. Biarkan mereka menikmati masa anak-anaknya dulu. Kami gak mau membenani anak-anak sejak dini hanya untuk mengejar selembar ijazah. Ya walopun kami berharap juga mereka lulus ujian. Tapi sekali lagi, biarkan mereka sekarang menikmati masa anak-anaknya dulu.

Masalah nanti kelas 5 akan gimana, ya kita ikutin aja. Insya Allah kalo sejak dini mereka udah terbiasa & menyukai belajar mungkin gak akan keteteran banget. Kaget dikit sih mungkin iya. Hehehe... Tapi itu sih gimana nanti deh.. Kali aja beberapa tahun ke depan udah berubah lagi kurikulumnya :)
post signature

12 komentar:

  1. iya ya bun ,kasian anak 2 juga kalo memang bener begitu , anak temen 2 ku yang dah SD juga katanya mereka tetep privat di rumah .. wwiih beban anak 2 sekarang lebih berat di banding kita kita dulu ya bun .. mudah 2 an ke2nai dimudahkan segalanya .. amiin

    BalasHapus
  2. jaman skr anak sekolah, orang tua harus ikutan belajar juga ya

    BalasHapus
  3. wahh sekolah skrang rumitt yachh, pantes temenku smpe mati2an masukin anaknya ikut les ini les itu. soale katanya orangtuanya ngga bisa ngajarin lagi secara kurikulumnya udah beda. padahal masih SD loch, tp pelajarannya udah sulit.

    aduh ngebayangin kalo nanti ina sekolah kayak apa yachh...skrang baru umur 2 tahun aja tiap hari dikasih PR menulis sm ibu gurunya.....

    BalasHapus
  4. Betul tuh kata ayahnya Ke2Nai, jalanin aja kasian anak kalo terlalu dijejalin dg macam2 les. Sehinnga tertanam di dirinya kalo sekolah itu fun, bukan bikin stress anak :)

    BalasHapus
  5. emang kurikulum indonesia bikin bingung chi...tiap ganti menteri ganti kebijakan juga...
    ya begitulah kelihatan tdk siapnya pendidikan di indonesia, utk sekolah swasta di satu sisi pingin mengadopsi pendidikan luar negeri, tp disisi lain hrs berhadapan dg aturan2 kurikulum dlm negeriyg tdk match dg kurikulum luar negeri. jadi kita nih para ortu yg bingung...

    BalasHapus
  6. Cuma buat Info aja yah Chi..di tempat Farrell sekolah sekarang, mereka pake kurikulum Inggris, sekolahnya aja dari jam 8 sampe jam 3.10 sore hari..itu termasuk buat tk juga loh...jadi dari KG1 atau Tk 1, umur mereka rata2 3 tahun, mereka udah diajarin alpabet dan di term 3 udah diajarin mengeja huruf. Kalo di KG2 atau TK2, mereka harus udah bisa baca dan dijarin berhitung. So pas mereka di Grade 1 atau kelas 1, mereka memang udah bener2 siap untuk pelajaran gak perlu diajarin baca lagi.

    Sepanjang yang aku tau kalo kurikulum amerika pas tk itu yang terlalu banyak main, mereka gak dijejalin palajaran2 yang berat..

    sekian infonya loh..

    BalasHapus
  7. kasian anak2 sekarang memang...SD ajah dah ribet bgt ya.....

    BalasHapus
  8. seneng deh kalo mbak myra bahas kurikulum sekolahan. aku banyak belajar dr sini jdnya :)

    aku juga berpikir jadi anak TK-SD sekarang berat ya, kurikulumnya terlalu berat. Aku ngobrol sama temenku yg tinggal di amerika, memang disana katanya pelajaran TK tuh fun banget nggak dijejelin harus bisa baca tulis pas TK. Sedangkan disini, ada SD swasta materi tes masuknya adalah sudah lancar baca.
    nggak heran kalo anak SD aja udah banyak yg stress, sampe menurut berita tv ada yg bunuh diri segala.

    oiya, TK di sekitar tempat tinggalku ada yg di cap kurang bagus sama ibu2 gara2 pas lulus TK anaknya belum lancar baca. ibu itu maunya anaknya lancar baca pas TK. Menurutku kalo kaya gini bukan salah TK nya deh. Berarti memang TK tersebut mungkin kurikulumnya nggak menjejalkan keharusan sudah lancar baca. memperkenalkan angka, huruf pasti iya, tapi tidak memaksa lancar baca tulis.
    Ternyata ortu tersebut ngga setuju sama kurikulum si TK, dia maunya anaknya lancar baca tulis pas TK. ya susah deh kalo gitu... lebih baik kalo si ortu punya tujuan pas anaknya lulus TK sudah lancar baca tulis, ya dari awal cari sekolah yang kurikulumnya menjamin bisa lancar baca tulis pas lulus.
    pengennya nanti PG/TK yang penting Kyara enjoy dulu, seneng sekolah dulu, jangan sampe malah bikin trauma gak mau sekolah. Baca tulis juga di stimulasi di rumah pelan2 nggak dipaksakan. yah semoga dimudahkan semuanya deh buat si anak dan orangtua :)

    hihihi jd penjang bener komennya :D

    BalasHapus
  9. Kadang jadi dilema ortu ya. Di satu sisi kita maunya anak2 kita bisa menikmati masa kanak2 nya dengan fun, tanpa dijejali target2 harus bisa ini bisa itu. Tapi disisi lain, atmosphere pendidikan kita menghendaki kemampuan anak harus sesuai level yang ditentukan. Kalau gak ngikutin, anak kita bisa gak naik kelas dsb. Pusing deh...

    Kalau pendapat saya, biarkan seperti ya sekarang aja Keke belajar di sekolahnya. Pelan2 dari rumah, ortu mensupport anak dengan cara yang fun. Saya juga lagi suka browsing2 tentang HS nih. Posting dong bun mengenai HS nya Keke dan Nai :-)

    BalasHapus
  10. Setuju bun, makanya Malena aku pindahin TKnya, aku gak setuju anak TK harus bisa baca & berhitung, mereka pikirannya kan masih pengen maen. Cuna UNAS itu yang suka bikin stress, suka beda kan ama pelajaran disekolah. Pusing dee, ntar Malena gimana ya??

    BalasHapus
  11. Mbak...menurutku, emang bener banget kurikulumnya :)
    Yg digunakan di Ind itu standar yg tinggi.
    sebenernya ga masalah...KALAU...gurunya kreatif :)
    Yg terjadi memang ujung2nya anak2 jadi korban.
    Ideal sekali: HS...
    Sementara ini kami juga belajar terus dari blog2 HS untuk meniru pembelajaran yg dilakukan mereka, dan banyakbanget terbantu dari blog2 tsb.
    Karena umumnya, mereka sangat kreatif membuat anak2nya belajar tanpa paksaan dan pake cara yg menyenangkan.
    Pasti mbak juga sudah melakukan ini kan...
    Tenang aja..ga perlu privat....(You're one of best mothers, Iknow)...tar liat aja hasilnya, Insya Allah luar biasa kok mbak :)

    Salam saya mbak Myra...
    ***smg komen saya masuk nih kali ini***

    Devi

    BalasHapus
  12. moga2 anak2 ga jadi stress ya.. kewajiban orang tua untuk menjaganya..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge