Selasa, 02 Februari 2010

Seragam

Akhir-akhir ini ada sedikit masalah tentang seragam anak-anak.

TPA

Udah sekitar 3 bulanan anak-anak ikut TPA. Sebetulnya yang kepengen masukin anak-anak ke TPA itu neneknya anak-anak. Chi sendiri merasa belom perlu. Alasannya :
  1. Mereka bersekolah di sekolah islam. Tentunya di bandingkan sekolah nasional, sekolah islam lebih kuat dong pemahaman agamanya... Dan materi-materi agama yang di ajarkan di TPA gak ada beda dengan sekolah mereka.
  2. Setiap hari Chi juga ngajarin anak-anak tentang agama. Ya paling gak iqra & surat-surat pendek serta do'a-do'a harian.
  3. TPA di lakukan setiap sore hari kecuali wiken jam 1/2 4 sampai jam 5 sore. Itu artinya memakai waktu bermain anak-anak. Jadi kalo mereka ikut TPA otomatis mereka gak bisa main keluar. Dan Keke udah pernah protes akan hal ini...
  4. Sebelum TPA kadang ada kursus-kursus. Seperti kursus drum sama kursus menggambar. Jadi kalo abis kursus trus mereka harus TPA lagi, mereka suka protes karena kecapean plus udah gak bisa main lagi di luar..
Cuma nihhh... karena neneknya anak-anak kepengen banget cucu-cucunya ikut TPA jadi lah Chi coba ngalah. Cuma Chi pesen kalo mereka lagi gak mau jangan di paksa.. Oke akhirnya terjadilah kesepakatan. Hehehe...

Awalnya lancar... Tapi akhir-akhir ini anak-anak beberapa kali di tegur oleh kepsek TPA karena anak-anak Chi gak ada yang mau pake baju panjang. Katanya gak apa-apa gak pake seragam TPA asalkan pake baju panjang. Emang sih selama TPA mereka selalu pake kaos lengan pendek. Tapi buat Chi kan yang penting sopan.

Masalah baju ini sebetulnya anak-anak juga yang minta. Mereka gak mau pake seragam atau lengan panjang. Alasannya gerah.. Ya gimana gak gerah.. Ruangan di TPA itu tertutup tanpa AC gak heran kalo anak-anak Chi pada gak betah pake baju tangan panjang...

Chi sendiri bukannya bermaksud untuk ngajarin gak bener ke anak-anak. Tapi cara berpikir anak-anak & orang dewasa itu kan beda. Memang betul sebagai muslim yang baik sebaiknya kita memakai pakaian yang serba tertutup. Cuma masalahnya sekarang kan kalo memakai pakaian yang tertutup itu kan gerah. Kita sebagai orang dewasa mungkin bisa menahan diri, tapi untuk anak-anak? Yang ada malah rewel... Gak mau ngaji sama sekali. Jadi Chi sekarang ini paling cuma bisa menasehati mereka, tapi gak bisa memaksakan.

Buat Chi sih untuk sekarang ini yang penting anak-anak mau belajar sholat, do'a & mengaji. Gak apa-apa kalo masih banyak salah. Yang penting semangatnya mereka & di biasakan dulu.. Nanti juga lama-lama kalo mereka sudah terbiasa mereka akan belajar memperbaiki diri. Termasuk dalam hal berpakaian. Chi yakin kok, kalo mereka sudah terbiasa & kesadaran itu mulai timbul pasti apa-apa yang kurang akan mereka perbaiki. Lagian Chi pikir walopun bukan tangan panjang, pakaian mereka tetap bersih & sopan :)

Jadi karena gak ada titik temu akhirnya mereka keluar dari TPA. Anak-anak malah seneng, karena mereka sekarang punya waktu bermain & menurut mereka siiiiihhh lebih enak di ajarin sama bunda. Hehehehe.... Jadi sekarang belajarnya di sekolah & sama Chi aja. Paling kalo di rasa perlu nambah, Chi akan manggil guru ngaji aja ke rumah...

Sekolah..

Di postingan sebelumnya Chi cerita tentang mogoknya Naima. Sekarang Nai udah mulai mau sekolah. Walopun belom semangat seperti sebelumnya. Tapi udah gak nangis-nangis & udah mau mandi lagi sekarang. Hehehehe.....

Cuma ya itu, sampe sekarang Nai belom mau pake seragam. Chi udah ngobrol sama wali kelas & owner Al-Alaq, kata mereka gak apa-apa. Yang penting Naima udah mau belajar. Kalo masalah seragam selama Naima belom mau pake jangan dipaksa. Kalo di paksa takutnya malah gak mau belajar atau mogok sekolah lagi...

Ah... masukan yang melegakan. Jadi sampe sekarang Nai belom pake seragam lagi. Chi sih udah coba bujukin, tapi ya gak akan maksa kalo emang dia gak mau. Daripada dia mogok belajar, menurut chi mendingan mogok gak pake seragam... :D

post signature

9 komentar:

  1. Nay & Keke banyak ikutan kursus ya. harus bagi2 waktu supaya gak cape

    Pascal juga belum aku masukin TPA, tapi dirumah aku ajarin Iqra udah sampai Iqra 2.

    BalasHapus
  2. Betul Mba, kalo anak2 cape sebaiknya dikurangi kegiatannya. Kalo emang mereka ogah ke TPA ya sud toh di rumah Bundanya juga ngajarin & di sekolah juga dapet ilmu yang sama. Buat Ka Nai, yang semangat yah belajarnya. Gapapa ko ga pake seragam, asal jangan ga pake baju ajah.

    BalasHapus
  3. @Lidya @ Zulfadhli's fam : iya mbak, makanya sy gak setuju kl anak2 ikut TPA. Alasan2nya udah sy sebutin di postingan. Cuma neneknya anak2 rada maksa... :D

    BalasHapus
  4. bener juga tuh bun, mending mogok pakai seragam daripada mogok skul....

    BalasHapus
  5. ga ikut TPA gapapa ya selama bundanya telaten ngajarin...jadi tetep punya bekel yang cukup dan pondasi yang kuat soal agama..

    jadi nai ga pake seragam ya di sekolah...beda sendiri dong :D

    BalasHapus
  6. Kalo Nay gak mau dimasukin TPA karena takut sama Pak Ustadz, hahahaha

    Gpp ya Nai gak pake seragam juga yg penting semangat mo skul :)

    BalasHapus
  7. Waduh, kok ga mau pake seragam sih mbak? aneh ya, padahal kebanyakan anak malah pengen sekolah karena pengen pake seragam.

    Coba kalo Nai udah gede n tau kalo banyak temen2 kita di pedalaman yang pengen sekolah pake seragam tapi ga bisa pakai karna ga punya uang buat beli seragam... Pasti dia mau pake seragam... :D

    Orangtua yang baik.

    Mbak, ini blog saya juga lho. masih ingat kan? hehe

    BalasHapus
  8. betul mbak, utk ngaji di TPA aku jg nggak maksa...sekitar 6 bulan lalu kayla jg berhenti dari TPA, tapi bukan karena seragam, tapi krn maunya ditungguin saya, sementara saya kan nggak bisa krn msh mengajar, tapi 2 hari ini dia semangat lagi ngaji di TPA dan berangkat sendiri...TPA nya dekat di gang sebelah

    BalasHapus
  9. walah mba, iya ikut prihatin dengar ceritanya. Kalau ikut TPA justru malah bikin ngga enjoy yang lainnya kan malah sayang. Lagian benar, di sekolah kan juga sudah cukup diajarkan. Trus dirumah bundanya juga dah rajin ngasih tambahan. Tapi ngga nyalahin orang tua ya, karena mereka pasti mengira untuk kebaikan cucu2nya :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge