Sabtu, 09 Januari 2010

Pelayanan Yang Sangat Nyebelin

Ada pepatah "pembeli itu raja". Artinya kita sebagai pembeli harus dilayanin dengan baik. Tapi kenyataannya gak selalu gitu y :(

Chi ngalamin kejadian yang nyebelin di toko mainan. Gak mau nyebutin nama, ntar kena kasus kayak Prita lagi. Hehehe... Pokoknya toko mainan itu terkenal. Jual barang-barang branded, jadi harga-harganya juga lumayan tinggi di toko itu y.

Walopun udah 2x ngalamin kejadian nyebelin, Chi tetep gak kapok belanja disana. Karena sebenernya cukup puas kok belanja disana. Asal jangan sering-sering aja, karena bisa bikin dompet cepet tipis. Hahahha...

Menurut Chi sih sayang aja toko kayak gitu kok ada pegawainya yang gak sopan.. Kalopun Chi cerita disini, Chi cuma pengen berbagi aja. Apalagi kejadiannya terakhir tuh masih hot banget. Jadi keselnya masih berasa. Hahaha...

Pondok Indah

Kejadiannya di mall di daerah Pondok Indah (pasti ketebak dimana kan? Hehehehe...). Udah agak lama kejadiannya kalo yang ini. Di toko mainan itu kami rencananya mau beli sepatu buat Keke. Merk sepatu yang pertama-tama kami cari untuk anak-anak, yaitu Ad***s. Jadi begitu sampe sana kami langsung ke tempat sepatu Ad***s dipajang.

Pelayan toko : "Ada yang bisa saya bantu? Cari nomer berapa?"

Karena sampe sekarang emang gak pernah hapal sama size sepatunya anak-anak, jadi kami biasanya suka copot sepatu yang lagi pake anak-anak trus diliat nomer. Berarti nomer berikutnya harus 1 nomer lebih gede.

Nah waktu itu juga gitu. Cuma waktu kami copot sepatunya Keke, pelayan tokonya komen yang kurang enak..

Pelayan toko : "Kayaknya sepatu Ad***snya anak bapak palsu ya Pak?"

What?!!! maksudnya apa nih tiba-tiba dia ngomong gitu!!!

Chi : "Maap ya mbak, kalo sepatu anak saya mbak bilang palsu... berarti itu sama aja secara langsung bilang sepatu yang mbak jual di sini palsu y?"
Pelayan toko : "Sepatu yang kami jual di sini asli semua kok bu"
Chi : "Kalo emang asli semua trus kok bisa-bisanya bilang sepatu anak saya palsu? Saya kan selalu beli sepatunya disini!!"

Si pelayan toko langsung diem gak jawab lagi. Ada 1 yang Chi nyeselin pada saat itu. Kenapa ya Chi gak punya kebiasaan ngumpulin struk belanjaan. Coba kalo punya kebiasaan itu, mungkin itu struk masih ada & bakalan Chi tempelin ke jidatnya dia sebagai bukti kalo Chi selalu beli disana. Hahahaha...

Kelapa Gading

Nah ini kejadiannya baru tadi sore, disalah satu mall di daerah Kelapa Gading (di kelapa gading ada beberapa mall, jadi silahkan tebak-tebak deh tuh. Hehehe...).

Anak-anak kepengen beli mainan. Jadi ya seperti biasa kami menuju ke toko mainan itu. Kalo Keke sih udah ketebak, pasti belinya mobil-mobilan atau perangkatnya seperti tracknya, jalanannya atau kota-kotanya gitu. Pokoknya yang berhubungan sama mobil deh..

Kalo Nai masih berubah-ubah. Kadang minta barbie, kadang minta masak-masakan, perlengkapan tulis, dll. Tapi yang pasti mau itu Keke atau Nai udah gak bisa dipilihin mainannya. Mereka manya milih sendiri ^^.

Nah tadi Nai pilih semacem craft gitu harganya Rp. 139.000,-. Diatas harganya tercantum tulisan diskon 20%. Chi pikir lumayan nih kalo emang diskon 20%.

Pas bayar di kasir baru deh mukai ada masalah.. O'ya di kasir itu ada 1 orang lagi, Chi gak tau tugasnya apa tapi kita sebut pelayan toko aja y.

Kasir : "Mbak ini barangnya ada tulisan diskon 20%. Tapi sebenernya diskon gak sih?"
Pelayan toko : "Tanya sama A*u deh.. itu barangnya A*u"

Maka di carilah yang namanya A*u. Tapi setelah beberapa lama dicari-cari, bahkan dengan pengeras suara sekalipun yang namanya A*u gak muncul-muncul.

Kasir : "Mbak, A*u gak dateng-dateng nih! Jadi diskon apa enggak nih?"
Pelayan toko : "Ya udah diskon aja deh kan ada tulisan diskonnya. Kalo ternyata gak diskon biar aja A*u yang tanggung, salah sendiri di cariin gak ada".
Kasir : "Ya udah deh aku diskon aja. Biar aja jadi tanggungan A*u. Tapi bu ini kayaknya bukan barang diskon deh"
Chi : "Taunya bukan barang diskon dari mana mbak? Kan mbak sendiri tadi yang nanya ini barang diskon atau bukan. Mending tanya ke A*unya aja dulu buat mastiin, atau kalo enggak mbak liat ke raknya deh. Semua barangnya itu di tulis diskon 20%"
Kasir : "Hhhh... gimana sih barang gak diskon kok minta didiskon!!! Ini pasti diskonan bekas acara kemaren!!!"

Jujur aja nih, waktu pelayan tokonya bilang supaya barangnya didiskon & kalo sampe terjadi kesalahan biar A*u yang nanggung sebenernya dalam hati Chi agak iba sama yang namanya A*u ini. Diskon 20% dari 139 ribu itu cukup lumayan. apalagi kalo emang tenyata A*u harus nanggung kerugiannya itu.

Cuma akhirnya iba Chi itu terhapus sama ucapannya si Kasir. Lah yang maksa minta diskon itu siapa? Chi sadar banget kok kalo saat itu Chi belanja di mall bukan di pasar prumpung yang bisa kita tawar semau kita.

Cuma ya Chi minta kejelasan aja. Chi gak masalah kok kalo ternyata emang ada kesalahan. Itu barang gak diskon sebenernya. Tetep bakal Chi bayar kok, gak akan Chi balikin ke rak walopun gak diskon.

Cuma di awal kan kasirnya sendiri yang tanya ke temennya itu barang diskon atau bukan. Lah kok terakhir-terakhir dia bilang itu barang gak diskon. Tau dari mana coba dia. Yang namanya A*u aja belom dateng. Nah giliran Chi tanya gitu dia malah marah & bilang kita maksa minta diskon. Udah gitu ngomongnya di depan umum pula. Ihhhh!!! nyebelin banget!!!

Chi sih gak mau berpanjang-panjang sama itu kasir. Gak Chi ladenin lagi. Buat Chi akhirnya yang penting itu barang jadi didiskon & Chi jadi gak peduli lagi deh kalo pun itu barang sebenernya gak diskon trus akhirnya itu kasir atau pun A*u jadi dapet masalah. Bodo amat lah. Abis ngeselin banget!!!

Pesen moral : kepuasan pelanggan kadang gak semata dari kualitas & harga barang yang kita beli. Kadang kalo kita dapet pelayanan yang ramah, walopun barang yang kita beli mahal kita sebagai pelanggan bisa tetep puas kok. Sampe saat ini sih Chi belom kapok belanja di toko itu. Karena cukup ramah pelayanannya, cuma 2 kali kejadian itu aja yang mengganggu. Tapi gak tau ya kalo sampe ada kejadian berikutnya. Kayaknya harus pindah ke lain hati deh ^^post signature

5 komentar:

  1. hehehe tak bayangin pelayan toko sepatu itu pasti mati kutu and tengsin berat wkekeke...

    BalasHapus
  2. Kadang2 kasir & pramuniaga suka melihat penampilan pembeli juga loh mbak, aku paling sebel.
    Kaya kita gak mampu beli aja.
    Jadi kemana-mana harus tampil rapih & liat2 Mall dulu nih aku.

    BalasHapus
  3. wah, tuh pelayan mesti ditatar lagi deh. sabarrr mbak.

    BalasHapus
  4. emang kesel banget kalo spt itu Chie...sebenarnya bisa dijadikan pelajaran buat pelayanan di tempat tsb kalo Chie mau menulis keluhan Chie di surat pembaca koran ternama di sana shg bisa buat evaluasi bagi karyawannya

    BalasHapus
  5. Hihihi kayaknya penjaga tokonya harus training ulang soal cara berbicara yang sopan ke customer dan "customer satisfaction" ya :-)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge