Senin, 30 Maret 2009

Raport

Raport



Raport ini terinspirasi dari mamah mertua. Mamah mertua itu rajin banget ngumpulin hasil karya anak-anaknya. Masing-masing anak punya map sendiri-sendiri. Waktu Chi baru-baru nikah sama Kak Aie, mapnya kak Aie diliatin. Ih... lucu banget deh. Walopun itu bukan hasil karya Chi, tapi ngeliat hasil karya suami ketika masih kecil rasanya seneng banget. Lucu-lucu aja gitu.. Gara-gara kejadian itu Chi jadi punya niat untuk ngumpulin semaksimal mungkin hasil karya anak-anaknya Chi..

Alhamdulillah niat itu terlaksana. Sedikit-sedikit Chi mulai ngumpulin. Masing-masing anak punya mapnya masing-masing. Sekarang udah lumayan banyak hasil karya yang udah Chi kumpulin.

Minggu, 29 Maret 2009

Nostalgilaaaaaa......!!!!! Part-3

Di bagian akhir ini Chi mau cerita tentang kantin & temen-temen yang dateng kemaren..

Nostalgila kantin...


Dulu waktu Chi SD kantinnya ada 2. Deket aula sama deket halaman sekolah (ada ruang kecil gitu). Sekarang yang deket aula udah jadi koperasi. Jualan perlengkapan pramuka. Kantin yang di halaman sekolah juga udah geser dikit tempat, walopun masih di deket-deket situ juga. Yang jualan tinggal Pak Tulut. Bu Min & Pak Min udah pulkam (malah katanya sie udah berpulang, entah salah satu atau dua-duanya deh..)

Sebelumnya kita sepakat untuk patungan sebesar Rp. 20.000,-/orang. Untuk konsumsi. Jadi ceritanya kita pengen menghadirkan makanan waktu kita SD dulu. Bihun goreng, lontong, combro sama ketan.. o'ya sambel kacangnya gak ketinggalan. Minumannya sirop sarang sari rasa mocca, jeruk keprok sama rasa sarsaparilla.

Kamis, 26 Maret 2009

Nostalgilaaaaaa Part 2

Di bagian ke-2 ini Chi mau cerita tentang guru-gurunya..

Nostalgila Guru-Guru..


Disana kami bertemu dengan 4 orang guru, yaitu Pak Chip (sekarang jadi Kepala Sekolah SD Trisula), Pak Reza (guru ekskul menggambar), Ci' Neni (sekarang jadi kepala sekolah TK Trisula. Khusus untuk guru-guru TK kami memanggilnya denga sebuta Ci' bukan Ibu), dan ada Bu Nourma (udah pensiun dari tahun 2000). Kata temen-temen Chi sie ada juga guru-guru pensiun yang diundang tapi pada berhalangan hadir. Sayang sekali ya.. Mudah-mudahan lain kali masih bisa ketemu.



Pertemuan berlangsung hangat. Beda lah rasanya. kalo dulu sama guru tuh kayaknya ada rasa takut... hehehe... Sekarang kami hormat sama mereka, rasa takut udah gak ada lah. Malah beberapa temen Chi sempet foto-foto sama pak Chip di ruangannya (Chi gak ikutan karena lagi asik ngobrol 'ma Pak Reza). Kalo sekarang sie pada berani foto-foto diruang kepsek, kalo dulu ini termsuk tempat yang dihindari untuk masuk kesini. Hahahahah... Seneng deh beliau semuanya masih inget sama kami. Obrolan juga gak kaku..

Rabu, 25 Maret 2009

Menggambar Di Komputer

menggambar di komputer

Selama ini Keke kalo kalo pake komputer cuma untuk maen gam online aja. Tadi Chi mikir, kenapa gak di coba aja belajar gambar di komputer. Keke juga hobi gambar tuh..

Yang bakalan di gambar Keke udah ketebak banget. Pasti gambar mobil. Keke emang tergila-gila sama semua hal tentang mobil. Jarang gambar yang lain. Tadi juga Chi saranin untuk gambar yang lain dia gak mau, pokoknya mobil.

Chi cobain pake 2 software ke Keke. Pertama pake paint (gambar sebelah kiri), yang ke dua pake photoshop (sebelah kanan). Waktu Chi tanya dia lebih suka pake photoshop, gak mau lagi pake paint. Karya pertama baru 2 gambar diatas itu, silahkan dilihat ya.. :)


post signature

Senin, 23 Maret 2009

Nostalgilaaaaaa......!!!!! (part 1)



Gara-gara booming FB kayaknya banyak banget ya yang bikin reunian. Coba aja liat ke mal-mal, pasti di resto-restonya selalu ada aja segerombolan orang sedang bereunian. Termasuk yang ikut tren seperti itu gak teman-teman? Hehehe...

Tapi reunian 2 minggu yang lalu itu (14 Maret '09), bisa dibilang bukan karena FB juga sih.. Sejak lulus SD kita masih suka saling contact. Malah sejak 5 tahun terakhir, paling gak setahun sekali kita ketemuan. Jadi bukan karena tren FB kan? Hehehe..

Reunian yang tanggal 14 Maret itu Chi rasain beda banget. Waktu tau reuniannya bakal diadain di sekolah aja, Chi udah seneng banget. Udah lama banget gak liat ini sekolah (sekitar 20 tahun lah). Apalagi denger-denger ini sekolah kondisinya mengenaskan.. jadi penasaran juga pengen tau.. O'ya anak-anak gak ada yang ikut. Mereka cuma nganterin aja abis itu jalan-jalan sama ayahnya ke ratu plaza. Pertama kalinya tuh Chi jalan-jalan tanpa anak-anak..

Aku Bisa

Bukan karena lagi musim kampanye trus terpengaruh sama slogannya Obama "Yes We Can" ataupun SBY dengan "Bersama Kita Bisa!", tapi ini lagu emang bagus banget menurut Chi. Lagu anak-anak tapi kualitasnya gak anak-anak (maksudnya? Hehehe...). Pokoknya liriknya oke, lagunya juga enak. Dengerin lagunya bisa bikin semangat loh.. Semangat ya..!! :)

Minggu, 22 Maret 2009

Ada Yang Kangen Ternyata

Udah beberapa hari ini Keke manjanya lagi luar biasa. Gimana Chi gak bilang luar biasa.. Beberapa hari kemerin itu Chi bener-bener gak boleh jauh dari Keke. Bener-bener harus nempel sama Keke. Chi gak boleh ngapa-ngapain, sementara dia asik main sambil senderan di badan Chi. Kadang-kadang minta dipangku atau tidur-tiduran di kaki bundanya. Pokoknya bener-bener nempel deh. Chi jauh dikit aja (padahal masih di ruangan yang sama) dia bisa nangis.

Bingung juga sie kenapa Keke bisa jadi semanja itu. Tiap kali di tanya dia cuma bilang "Gak kenapa-kenapa cuma pengen deket bunda aja...." Tapi menurut feeling Chi sie kok rasanya gak mungkin ya dia tiba-tiba aja bisa berubah jadi semanja itu, kalo emang gak ada apa-apa.

Tiap saat Chi selalu tanya, ada apa? Ada masalah di rumah? Ada masalah di sekolah? Tapi Keke selalu bilang gak ada apa-apa. Hmmm... ngebingungin juga nih!! Belom lagi suka tanpa sebab nangis kayak yang sedih banget gitu. Padahal chi lagi ada deket dia.. Lagi-lagi dia bilang gak kenapa-napa. Duh bingung deh..

Kemaren Keke mulai mau terbuka. Awalnya sih dia bilag gak ada masalah apa-apa di sekolah, cuma masalahnya di rumah. Tapi dia gak tau masalahnya apa, pokoknya kalo di rumah Keke katanya suka merasa sedih aja.

Kamis, 19 Maret 2009

Tanggung Jawab Guru

Sudah sering kali kita membaca atau mendengar tentang carut-marutnya sistem pendidikan kita. Dan betapa mirisnya nasib para guru dengan gajinya yang katanya kecil itu.

Tapi disini Chi bukan mau ngebahas hal di atas. Chi mau cerita kalo Chi punya beberapa teman atau pernah juga beberapa kali baca atau mendengar kalo masalah akademis adalah sepenuhnya tanggung jawab para guru. Temen Chi berpendapat tugasnya dia sebagai orang tua (suami & istri) adalah mencari uang. Maka sudah jadi tugasnya guru lah yang bertanggung jawab penuh terhadap pendidikan anak-anak. Mereka sebagai orang tua gak mau di bebani lagi dengan masalah akademis, seperti menemani anak mengerjakan PR atau sekedar mengajak mereka untuk belajar. Dengan kata lain mereka tau beres. Kan mereka merasa udah membayar sejumlah uang kepada sekolah, jadi urusan sukses atau gagal menjadi tanggung jawab guru & pihak sekolah.

Chi disini termasuk yang mempunyai pendapat berbeda ya.. Chi pribadi malah merasa gak nyaman kalo gagal & suksesnya anak-anak hanya berkat campur tangan guru. Kalo anak kita sukses, kita mungkin akan memuji anak & gurunya (tapi kalo chi pasti akan merasa ada yang hilang karena gak ikut jadi tim sukses anak kita). Sementara kalo anak kita gagal, kalo chi pribadi sie akan merasa menyesal karena selama ini gak pernah mau terlibat sama sekali.

Rabu, 18 Maret 2009

Jarimatika

Sebelumnya Chi mau cerita.. Chi punya temen, dia cerita ke Chi kalo sejak sekolah anaknya jadi susah di ajak belajar sama dia, terutama dalam belajar membaca. Dia mengajarkan anaknya membaca dengan cara mengeja, sementara gurunya mengajarkan membaca dengan metode suku kata. Sejak di ajarin sama gurunya, si anak gak mau lagi di ajarin dengan cara ibunya. Kata temen chi sekarang anaknya lebih nurut sama ibu guru. Temen Chi pun menyerah. Lebih memilih urusan belajar ke gurunya (dengan kata lain jadi tanggung jawab ibu guru seluruhnya..).

Cerita kedua, dari Jakarta menuju Bandung banyak rute yang bisa kita pilih. Bisa lewat Cipularang, Jalan Cikampek yang lama, Puncak, Sukabumi, atau mungkin ada rute lain yang Chi belom tau. Chi sendiri lebih milih rute tol Cipularang. Jarak tempuh lebih pendek (jadi lebih cepet sampe), jarang kena macet. Beda sama temen Chi yang lain. Dia lebih milih jalur puncak. Alasannya walaupun lebih jauh & macet, tapi dia bisa lebih menikmati perjalanan. Bisa berwisata kuliner di puncak, udaranya pun lebih sejuk. Gak ada yang salah dengan pilihan kami berdua. Semua pilihan ada plus-minusnya. Tapi tujuannya tetep sama kan, sama-sama menuju Bandung.

Terus apa hubungannya kedua cerita diatas dengan judul postingan? Tentu aja ada.. Jadi ceritanya awal tahun kemaren chi ngalamin kejadian yang mirip-mirip pengalaman temen chi yang pertama. Keke gak mau diajarin lagi 'ma Chi. Cuma bedanya untuk kasus Chi dalam hal pelajaran berhitung..

Perkembangan Membaca Keke dan Naima

Sekarang Chi mau cerita tentang perkembangan membaca Keke. Alhamdulillah udah makin lancar. Sekarang malah dia udah ada minat untuk membaca tulisa-tulisan yang dia liat. Entah itu di buku, di TV atau bahkan di jalan. Lucu deh kalo dia lagi berusaha baca trus tulisan yang di TV atau di jalan udah gak ada (karena kelewat misalnya..). Dia suka rada kecewa dikit.. Gak apa-apa ya Ke, semakin sering latihan nanti kecepatan membacanya juga semakin cepet kok..

Seperti yang udah-udah, Chi emang berusaha untuk gak memaksa anak belajar. Membiasakan iya, tapi Chi juga berusaha kasih rangsangan-rangsangan supaya dia tertarik untuk belajar. Chi gak mau anak-anak belajar karena terpaksa. Mungkin mereka akan bisa, tapi hatinya bisa-bisa tertekan. Jadi biar mereka punya kemauan aja dulu. Chi cukup memberikan pengertian & rangsangan..

Makanya dalam membaca ini termasuk yang sekarang juga murni karena Keke yang udah mulai mau membaca. Suka sie Chi atau ayahnya minta dia untuk baca tulisan-tulisan yang ada di jalan atau di manapun. Tapi kemaren-kemaren dia belom mau. Ya udah kita gak maksa. Sekarang dia mulai tertarik. Suka berusaha membaca. Walopun suka kecewa kalo tulisannya menjauh, tapi kalo dia berhasil keliatannya seneng... banget!!

Senin, 16 Maret 2009

Keola Sakima

Mumpung Keke baru aja ulang tahun & Chi belom pernah nulis arti nama Keola Sakima di blog ini (emang ada hubungannya ya..). Jadi sekarang Chi ceritain aja deh arti nama Keola Sakima...

Sebelum ceritain tentang artinya, Chi mau cerita kalo nama Keola itu bisa dibilang kepengen Chi banget kasih nama itu. Kalo naksir sie istilahnya love at fisrt sight lah. Hehehe... Gara-garanya waktu jaman Chi kuliah 9catet ya.. masih kuliah loh, belom nikah..). Chi nonton acara kuis anak di indosiar namanya celoteh anak. Masih ada yang inget kuis itu gak? Itu loh yang di pandu sama Hughes..

Waktu kuis celoteh anak edisi ulang tahunnya UNICEF. Jadi anak-anak peserta disitu adalah anak-anak ekspatriat. Dari 9 peserta anak, ada 2 anak kembar laki-laki asal Amerika namanya Keola & Kekoa. Gak tau kenapa ya, Chi langsung jatuh hati aja sama 2 nama itu. Dari situ mulai deh Chi bermimpi kalo punya anak laki-laki namanya harus ada Keola atau Kekoa. Syukur-syukur kalo bisa kembar (hahahha... tapi gak punya gen kembar.. :D).

Makanya begitu hamil anak pertama, Chi langsung ngasih syarat utama ke kak Aie kalo namanya itu harus ada nama Keola atau Kekoa. Nama belakang atau depannya terserah bisa didiskusiin bersama. tapi untuk 2 nama itu udah tanpa kompromi dah. Pokoknya harus ada. Hehehehe....

Ternyata emang dari sananya gak punya gen kembar kali ya.. Allah hanya memberikan kami 1 orang anak untuk hamil pertama (hamil kedua juga sih... hehe...). Jadi harus milih deh, Keola atau Kekoa ya enaknya... Hmmm... sempet bingung juga sie harus milih yang mana..

Sabtu, 14 Maret 2009

Cara Bunda Punya Anak?

Banyak orang yang bilang katanya kita sebaiknya tidah menabukan yang namanya sex education ke anak kita. Daripada si anak mencari-cari sendiri jawabannya di luar sana & ternyata salah jadi seaiknya kita sebagai orang tua menjelaskannya secara benar. Chi sih setuju dengan pendapat itu. Daripada anak kita nantinya salah jalan kan, lebih baik dia mendapatkan pendidikan tentang sex itu dari orang tua sendiri.

Tapi gimana kalo seorang anak berumur 5 tahu tanya gimana caranya bunda bisa punya bayi di perut? Reaksi pertama adalah kaget (gak nyangka bakalan dapet pertanyaan seperti itu. Masih kecil aja kan anaknya..). Kemudian berpikir keras (mencoba cari jawaban yang tepat. Tau sendiri deh anak seumuran Keke lagi besar rasa pengen taunya. Dikasih jawaban sekali, tanya lagi, tanya lagi...). Kalo gak bisa juga.. silahkan lemparkan pertanyaan itu ke orang lain. Hehehe....

Itu yang Chi alamin baru-baru ini.. Kaget trus bingung banget harus jawabnya gimana...

Kamis, 12 Maret 2009

Long Wiken - Camping

Ini cerita long wiken kemaren. Ceritanya ayah ngajakin wiken di situ gunung lagi alias camping di Tanakita camp site Seneng banget dong di ajakin camping lagi di situ gunung. Apalagi udah lumayan lama gak kesana. Jadi gak usah pake mikir panjang ah, langsung di-oke-in.

Berangkatnya hari Minggu (hari Sabtunya jalan-jalan dulu, muter-muter Jakarta. Hehehe...). Awalnya yang semangat banget sempet rada ngedrop. Gara-gara kamera di HP rusak. Trus gak bawa camera digital pula. Chi sempet mikir, gimana mau seru kalo jalan-jalan gak ada kamera. Tapi mau ngebatalin kok sayang banget ya... Ya udah deh tetep berangkat aja. Kali aja dengan gak ada kamera lebih menikati kebersamaan. Karena biasanya kan Chi asik jeprat-jepret tuh. Hehehe...

O'ya untuk jalan-jalan kali ini Chi juga minjem asistennya mamah buat ikut. Chi pikir, kayaknya sesekali jalan-jalan bawa asisten boleh juga. Nyobain aja... Hehehe...

Minggu, 08 Maret 2009

Cuma Orang Ganteng Yang Bisa...

Kejadiannya kemaren, di mobil pas lagi jalan-jalan..

Keke : "Ayah bisa ngbrol pake bahasa Jepang gak?"
Ayah : "Enggak"
Keke : "Kalo Itali?"
Ayah : "Enggak"
Keke : "Prancis?"
Ayah : "Enggak"
Keke : "Korea?"
Ayah : "Enggak juga"
Keke : "Hhhhh... emang cuma orang ganteng aja yang bisa ngomong pake bahasa Jepang, Itali, Prancis sama Korea!"

Chi & Kak aie spontan ngakak denger omongan Keke... Cuma orang ganteng? Apa hubungannya? Hahahahha....

Ayah : "Ayah kan ganteng Ke.."
Keke : "Ya enggak lah, buktinya gak bisa ngobrol pake bahasa tadi.."
Bunda : "Kalo gitu siapa dong yang ganteng?"
Keke : "Ya Keke lah. Keke kan bisa ngobrol pake semua bahasa.."

Waaaa....!!! Keke PD banget!!! Hehehehe.....

post signature

Jumat, 06 Maret 2009

Keola is Turning 5!

Hari ini, 6 Maret 2009, Keke ulang tahun yang ke 5. Waktu bener-bener gak berasa ya.. Perasaan baru aja ngelahirin seorang bayi laki-laki mungil (BB lahir 3.99 kg termasuk mungil gak? Hehehe...), eh.. tau-tau sekarang udah 5 tahun ajah. Udah gak bisa dibilang balita lagi nie, apalagi di bilang bayi. Sekarang udah jadi anak lak-laki, sebentar lagi jadi remaja, trus dewasa, trus... trus... Bunda mikirnya kejauhan. Hehehehe...

Selamat ulang tahun ya sayang... Tambah sholeh, tambah cerdas, tambah ganteng (harus lebih ganteng dari ayahnya. Hihihi...), tambah dan tambah lagi deh! Pokoknya Ayah & Bunda selalu mendo'akan yang terbaik untuk Keke..

Selasa, 03 Maret 2009

Pancake

Chi tuh sebenernya suka masak, walo dilakuinnya kadang-kadang ajah. Hehehe... Cuma gak tau kenapa ya kalo urusan bikin pancake itu Chi paling males deh. Bukan gak bisa bikin adonannya, tapi pas dimasaknya itu loh kok ya gagal lagi-gagal lagi. Kalo gak gosong, pancakenya ancur. Robek gitu. Padahal udah pake teflon tapi tetep aja jadinya berantakan. Sementara kalo liat ayah yang bikin kok kayaknya mulus-mulus aja ya.. Akhirnya kalo urusan bikin pancake Chi jadiin tugasnya ayah deh. Hehehehe....

Tapi udah 1 bulan terakhir ini Nai itu tergila-gila banget 'ma pancake. Setiap hari nagih pancake. Kalo kayak gini ceritanya gak mungkin dong Chi minta tolong ayah. Masa' iya Chi harus minta ayah pulang dulu cuma untuk bikinin pancake? Mau minta dibikinin pagi-pagi sebelum ke kantor , rasanya mungkin udah kurang enak ya kalo ternyata dimakan 'ma Nai siang atau sore hari..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...