Selasa, 16 Juni 2009

Pemikir VS Nekat

"Bun, kalo saya bandingin antara Naima & Keke waktu seumur Naima kayaknya motorik halus & kasarnya itu lebih bagus Nai ya.. Dulu saya perhatiin waktu seumuran Naima, Keke itu masih keliatan ragu-ragu anaknya y.. Kayak menarik garis aja dia masih mengambang tarikannya, tapi kalo Nai kan udah keliatan mantep banget tarikan garisnya. Dalam hal yang lain juga keliatannya Nai lebih mantep ketimbang Keke waktu seumur Naima y.."

Begitu kira-kira penjelasan dari gurunya Naima waktu Chi ambil raport hari Kamis kemaren. Chi lalu jelasin ke gurunya kalo kemampuan motorik halus ataupun kasar mereka ketika umur 3 tahun sebetulnya kurang lebih sama. Cuma yang membedakan itu sifat mereka..

Keke itu tipe anak yang apa-apa dipikirin kalo mau melakukan sesuatu atau bertemu dengan hal-hal/suasana baru. Dia selalu banyak pertimbangan & bertanya ke bundanya, bahaya gak, perlu gak, dll. Kalo dia merasa belom nyaman dengan suasana atau kegiatan barunya biasanya dia sikapnya akan setengah hati. Contohnya ketika pelajaran membaca misalnya, Keke udah bisa baca tapi kalo dia merasa blm sreg sama suasananya justru dia gak akan ngeliatin kalo dia udah bisa baca. Kalopun di liatin dia akan memperlihatkan setengah kemampuannya aja (misalnya yang sebenernya udah lancar, dia akan memperlihatkan kemampuannya membaca dengan cara di eja lagi).

Gak cuma dalam hal akademis, dalam hal-hal lainpun seperti bersikap ketika bertemu orang baru misalnya dia lebih memilih diam. Kalo dia udah merasa nge-klik baru deh bakalan cerewet. Pokoknya kalo udah nge-klik dia akan memperlihatkan kemampuan dia. Mungkin karena itu pula hasil raportnya di TK banyak nilai memuaskan, karena Chi liat dia udah nyaman. Keberaniannya pun berkembang pesat di sini..

Beda sama Nai, dia tipe anak yang action dulu baru mikirin resiko. Termasuk dalam hal-hal baru. Jarang dia keliatan takut. Anaknya PD, pokoknya yang penting action aja dulu resiko urusan belakangan. Makanya mungkin karena itu Nai keliatan lebih bagus motorik kasar & halusnya ketimbang Keke waktu seumuran Nai. Karena Nai lebih PD, gak banyak mikir. Paling kalo salah dia cuma cengengesan. Atau kalo sampe jatoh/kejedot misalnya dia nangis tapi abis itu gak ada kapoknya..

Ada positif & negatifnya dari sifat mereka ini. Positifnya dari sifat Keke itu dari dulu Chi selalu tenang ngurus Keke. Walopun Keke lagi asik sendirian di ruangan Keke itu gak pernah macem-macem. Pokoknya dia jarang banget melakukan sesuatu yang dia sendiri belom tau resikonya apa. Anaknya penuh pertimbangan kalo melakukan sesuatu..

Kalo Naima positifnya adalah dia keliatan PD kalo mau melakukan sesuatu. Selalu berani mencoba hal-hal yang baru. Kayak misalnya waktu ada pelajaran menangkap ikan di sekolah, banyak temen-temennya yang takut, tapi dia cuek aja ikut nyemplung ke kolam trus nangkep-nangkep ikan. Dia juga masih jadi satu-satunya anak di kelasnya yang udah gak di suapin lagi. Udah gak di temenin lagi di kelas. Pokoknya rasa PDnya cukup besar lah.. Bagus juga sih.. Karena badannya Nai yang kecil mungil itu, dia tetep kelihatan menonjol karena rasa PDnya itu. Kecil-kecil cabe rawit istilahnya.. Kebayang kan udah badannya mungil, kalo ternyata Nai pemalu makin gak keliatan deh.. Tapi Chi sih tetep berharap suatu hari nanti Nai gak mungil-mungil amat. Hehehehehe...

Negatifnya dari sifat Keke adalah kesan-kesan awal orang akan melihat Keke itu anak yang peragu. Anak yang pemalu. Anak yang kurang menonjol kemampuannya.. Ya.. itu semua mungkin karena Keke banyak pertimbangan sebelum melakukan sesuatu.

Kalo Naima negatifnya adalah dia terlalu berani dan PD sampe kadang-kadang melupakan resiko. Makanya dibanding Keke Nai itu paling sering jatoh, kejedot, kepeleset, dll. Chi juga paling sering dibikin sport jantung sama Nai. Abis kadang ada aja tingkah lakunya yang gak terduga. Tiba-tiba loncat-loncatan di tangga lah sampe nyaris jatoh. Atau perbuatan yang gak terduga lainnya..

Kayak waktu Nai minta Chi supaya gak nungguin di sekolah. Chi itu sebenernya ragu-ragu banget. Di satu sisi Chi seneng karena Nai udah mandiri di usianya yang masih kecil (dulu Keke baru berani di lepas setelah dia masuk TK beberapa bulan). Tapi di sisi lain Chi ragu, karena dia suka melakukan sesuatu yang penuh resiko. Misalnya kayak main perosotan, waktu Keke seumuran Nai, Chi udah bisa tenana ngebiarin Keke main perosotan sendirian. Paling Chi ngawasin aja..

Tapi kalo sama Naima gak bisa. Bukannya dia belom bisa naik tangganya. Tapi kadang-kadang kalo sifat nekatnya lagi dateng, nanti pas diatas perosotan dia berdiri trus joget-joget. Ngeri banget kan kalo sampe jatoh, walopun cuma perosotan pendek. Makanya begitu Nai gak di temenin Chi lagi, Chi bener-bener nitip banget deh ke gurunya takutnya dia nekat.. Alhamdulillah selama ini sih belom ada kejadian apa-apa. Semoga seterusnya begitu.. Tapi bisa diambil kesimpulan, ternyata punya anak perempuan gak bisa di jadiin jaminan kalo kita bakalan lebih tenang ya ngurusnya. Hehehehehe.....

Kira-kira Keke & Nai sifatnya kayak siapa y..? Kalo Keke itu kayak Chi, banyak mikir. Hehehehe... Chi juga suka banyak diemnya kalo ketemu sesuatu yang baru.. Atau kalo mau melakukan hal baru dipikirin dulu enak apa gak.. Pokoknya harus nge-klik dulu deh.. :D

Kalo Nai kayak ayahnya banget. Action dulu baru mikir resiko. Walopun resiko yang di terima ayahnya itu bukan lagi resiko kejedot atau jatoh, tapi ayahnya itu kalo udah punya mau pasti akan tetep dia lakuin walopun resikonya bakal di marahin sama istrinya.. Hehehehe...

Kejadian yang paling sering itu waktu pacaran. Karena ayah hobi banget naik gunung, jadi ayah suka pergi-pergian ke gunung. Cuma jeleknya itu kalo pergi gak pernah bilang-bilang dulu. Chi kan suka kesel tuh, mau Chi apa salahnya sih bilang dulu biar kita juga jadi tau dia kemana.. Jadi kalo ayah abis pulang dari gunung Chi suka ngomel. Tapi ada satu kalimat yang Chi inget sampe sekarang waktu Chi tanya apa susahnya sih bilang dulu, daripada kayak sekarang pulang jadi di omelin. Ayah jawabnya ringan aja, "Gak apa-apa deh diomelin yang penting udah pergi...". Hahahaha... Sekarang nurun tuh ke Naima sifat cuek & nekat dari ayahnya.. Hehehe...post signature

11 komentar:

  1. Wah Naima ma Keke udah dapet raport yah? liburan dong..asyiknya..azka bagi raporttnya masi 28 juni skalian acara imtihan, skrg masi masuk sekolah latihan buat pentas acara imtihan.

    Sifat anak2 emang beda2 yah. Keke ampir mirip azka tuh, selalu dipikirin dulu br action hehehee...

    BalasHapus
  2. Lengkap yaa.. anak-anaknya. Yang atu hati-hati, satunya chu-ex n cenderung nekat. Kalo dibandingin, Zaheer lebih mirip Nai dech, Kelakuannya itu sering bikin aku sport jantung. sering manjat-manjat, lari-lari di tempat licin dsb yang juga kadang melakukan aksi yang sebenernya masih diluar kemampuannya. Kayak, pengen manjat pagar yang tingginya lebih tinggi dari badannya.

    BalasHapus
  3. Naima tuh mirip sama Nay...ampyun deh bun...
    Nurun pisan siga ayahna..:)
    Emang bener kata pepatah :"Cai hujan mah moal turun kamana2"hehehehe (pepatah timana nya chi?

    BalasHapus
  4. tiap anak emang beda ya bun. tapi justru bedanya itu yang bikin hidup jadi lebih seru dan berwarna... :D

    buat keke dan nai, selamat yaaa....
    udah naik kelas dan tambah besar. tambah rajin dan tambah pinter yaaa... ;-)

    btw, libur sekolah kemana nih bun...?

    BalasHapus
  5. Biasanya dalam 1 klg sifat anak emang beda2 yg pasti sih nurun dr ortunya. Bisa mirip ayah / bundanya. Kalo Zalfa blm keliatan sifatnya mirip ummi or abinya, tp suka ngambeknya cenderung kayak umminya deh! he..he..he..

    BalasHapus
  6. Keke persis ama Meutia dan si Nai persis ama si Dara.
    Dari 3 anak saya, semua sifatnya berbeda-beda. Kata orang sih.. itu pengaruh juga dari mood kita waktu hamil mereka. Dan kayaknya sih.. bener juga.

    BalasHapus
  7. kalo dua2nya sama ngga seru kali Bun..kurang tantangan :P
    Ato ada gen dari abi & bundanya yg belum terwakili :D

    BalasHapus
  8. emang adaaaa aja tingkah polah anak2 ya mbak...mereka memiliki keunikan sendiri2... sama persis seperti kedua anakku... Vinka yg pertama dengan kalemnya, dan Zahran yg ke2 dengan superaktifnya yg ga jarang juga selalu bikin sport jantung... tapi alhmdlh ya mbaaa... mereka adalah anugerah terindah dalam kehidupan kita... Semoga anak2 kita kelak menjadi anak2 yg soleh/solehah... yg selalu berjalan dijalanNya, dan berguna bagi sekelilingnya...amin

    BalasHapus
  9. Ihh lengkap banget nih bund.. Masing2 anak dpt gen ayah n bundanya. Dah lengkap deh :) justru itu seni nya ya mbak, masing2 anak beda karakter. Tapi yang jelas dua2nya pasti slalu bikin ayah bundanya bangga kan.. :)

    BalasHapus
  10. beda anak beda sifat ya, bertolak belakang banget lagi ya... seru yah...

    BalasHapus
  11. Hehehe detil banget ulasan soal sifat2 Keke dan Nai. Seneng bacanya. Kalau punya anak beda karakter jadi harus pinter2 memperlakukan ya mbak. Anak emang unik. Kalau Dita belum keliatan jelas nih..kayak Ayah atau Bundanya. Ntar kalau udah gedean kali baru keliatan ya mbak :-)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge