Rabu, 08 April 2009

Cari Sekolah... (Bagian 2 - Sekolah Alam Cikeas)

Jenis sekolah yang pertama kali teringat sama Chi adalah sekolah alam. Chi pikir sekolah alam ini adalah sekolah yang paling masuk sama kriteria-kriteria yang Chi udah tentuin sebelumnya.

Sekolah alam keliatannya menyenangkan. Karena sistem belajarnya yang "learning by doing", anak-anak gak banyak di cekokin sama teori. Dengan kata lain anak di biarkan belajar aktif. Belum lagi metode sekolah ini yang mendekatkan para siswanya kepada alam, kayaknya asik aja..

Tapi kalo masalah alam sie tanpa mereka sekolah alam, Chi cukup yakin kalo anak-anak akan cinta dengan alam. Lah ayahnya aja "orang gunung (pecinta alam maksudnya)". Kerjanya aja di kantor yang berurusan 'ma outbond-outbond gitu. Masa' sih kecintaan ayah sama alam gak nurun ke anak-anaknya..

Intinya kalo anak-anak sekolah di sekolah alam rasanya akan nyenengin banget buat mereka. Cuma masalahnya dimana sekolah alam yang deket sama rumah. Karena syarat Chi yang nomer 1 itu kan sekolah harus deket sama rumah..

Mulailah Chi hunting-hunting sekolah alam (kali aja nemu yang deket). Sekalian ajak anak-anak juga, karena mereka pun harus ikut ngambil keputusan (terutama Keke karena yang bentar lagi SD kan dia). Ada 3 sekolah alam yang kami datengin..

1. Sekolah Alam Bojong Kulur (Villa Nusa Indah).
Alamat sekolahnya di Jl. Lembur, Villa Nusa Indah II Blok GG 1, Bojong Kulur, Bogor.

Chi gak masuk ke dalem sekolahnya cuma lewat aja. Keliatannya sih bagus. Cuma lokasinya lumayan jauh dari rumah jadi dengan berat hati sekolah ini Chi coret dari daftar.

2. Sekolah Alam Natur Islam

Alamatnya Jl. Swatantra 4 RT 007 / RW 03. Jatirasa, Kecamatan Jati Asih - Bekasi. Dibilang deket banget 'ma rumah sih enggak, tapi masih bisa dipikirkan lah kalo sekolahnya emang oke.

Agak-agak bingung cari jalan masuk kesananya, walopun akhirnya ketemu juga. Tapi baru juga sampe kesana kok kami udah berasa gak sreg ya..

Seperti sekolah alam pada umunya, yang namanya sekolah alam pasti banyak pepohonan. Bangunan sekolahnya pun bukan gedung-gedung, tapi saung-saung. Cuma kalo kata Chi sie terlalu rimbun. Akibatnya sekolah jadi terkesan agak gelap (padahal kami ke sana siang hari pas lagi terik-teriknya). Kalo agak gelap gitu, apa enaknya belajar?

Ngeliat kesan pertama aja udah gak asik, pengennya sih langsung balik aja. Gak usah masuk dulu ke sekolah. Tapi karena udah cari-mencari, apalagi lokasinya gak terlalu jauh dari rumah kayaknya mending ditanya-tanya aja deh. Sapa tau aja setelah ngobrol sama pihak sekolah jadi sreg.

Masuklah kami ke sekolah. Tapi kok kesan yang kami tangkep lagi, sekolahnya kotor. Banyak tanah merah di mana-mana. Termasuk di jalan setapaknya. Apa kayak gitu ya ciri khasnya sekolah alam? Tapi kalo emang kayak gitu Chi jadi agak ragu-ragu untuk masukin mereka ke sekolah alam. Bukannya Chi ngelarang anak-anak untuk kotor-kotoran. Tapi kalo setiap hari mereka harus pulang dengan baju penuh tanah merah, ya males juga Chi liatnya (terutama nyuci bajunya. Hehehe...). Padahal waktu kami kesana Bekasi lagi ampun-ampunan panasnya, belom musim ujan. Gimana kalo musim ujan, tambah becek lagi itu tanah.

Di ruang administrasinya pun Chi gak berlama-lama. Gak sampe 30 menit. Cuma ngambil brosur plus nanya basa-basi aja.. Karena Chi udah putusin untuk gak daftarin anak-anak ke sekolah ini. Setelah masalah pepohonan yang terlalu rimbun & tanah merah, ada lagi masalah yang bikin Chi mutusin untuk mencoret sekolah ini. Nyamuk kebonnya banyak banget!!!

Hasilnya kami masuk ke mobil dengan alas kaki penuh tanda merah (jadi kotor deh mobil..). Tapi yang paling parah adalah kulit yang penuh dengan bentol-bentol karena gigitan nyamuk!! Chi & Keke mungkin paling beruntung di bandingin ayah & Nai. Chi & Keke gak terlalu sensitif kulitnya. Bentol-bentolnya gak terlalu banyak. Apalagi Chi kan berjilbab, banyak bagian yang tertutup. Jadi cuma nemuin 2 bentol aja. Tapi kasian banget Nai & ayah. Mereka lebih sensitif. Hasilnya seluruh kulit mereka (kecuali yang tertutup pakaian) banyak banget di temuin bentol-bentol yang pasti gatel banget.

Itu baru 30 menit ada di sana udah kayak gitu. Gimana kalo berlama-lama? Enggak deh kayaknya. Bener-bener Chi coret dari daftar.

3. Sekolah Alam Cikeas

Nemuin sekolah ini gak sengaja sebetulnya. Waktu lagi cari-cari rumah, liat spanduk sekolah alam Cikeas. Ya udah kami mampirin aja.. Alamat sekolahnya di Komplek Puri Cikeas Jl. Letda Natsir, Nagrak, Gunung Putri, Bogor 16967

Gak susah kok cari sekolahnya. Cari aja Puri Cikeas, atau tanya dimana rumahnya SBY? Karena SA Alam Cikeas jaraknya cuma sekitar 300m dari rumahnya SBY.

Kesan pertama Chi udah sreg. Lapangan parkirnya luas & bersih. Begitu kami masuk kedalam sekolahnya keliahatan bersih. Pohon-pohon tertata rapi, begitu juga jalan setapak, dll. Gak ada kesan kotor. Hmmm... ternyata yang namanya sekolaha alam juga bisa di tata kok tanpa harus menghilangkan kesan alamnya & tetap berasa kok kerimbunannya. Pohon yang ada disana juga keliatan di rawat (mungkin rajin di fogging kali ya), makanya gak ada nyamuk yang mampir ke kulit kami. Hehehe... Trus di bawah setiap pohon tertancap kayu kecil yang bertuliskan jenis-jenis dari pohon tersebut. Gak cuma menanam tapi kita sebagai orang juga bisa belajar ya.. Walopun sederhana.. Pokoknya kami pulang ke rumah tanpa alas kaki yang belepotan tanah & kulit penuh bentol-bentol deh. Semuanya bersih. Heheheh...

Penjelasan-penjelasan yang di berikan sama pihak sekolah kurang lebih sama dengan yang Chi cari di google. Pokoknya sekolah keliatannya menyenangkan. Anak benar-benar di beri kebebasan. Personal touch juga diperhatikan. Jadi anak di didik sesuai dengan kemampuannya.

Ada tes di sekolah alam, namanya sit in. Tapi tes itu sifatnya bukan untuk menyeleksi diterima apa enggak. Tesnya hanya untuk mengetahui seberapa matang sih tingkat emosional dari anak-anak tersebut? Tujuannya adalah agar para guru bisa mendidik anak-anak berdasarkan kemampuan & karakter mereka. Makanya selain ada tes sit ini, orang tua pun ikut di wawancara. Kalo tes model begini sie Chi gak keberatan.

Cukup lama kami ada disana, karena banyak pertanyaan yang Chi ajuin. Rasanya Chi cukup puas sama sekolah ini semua kriteria yang Chi pengenin ada di sekolah ini. Ayah juga keliatannya suka, terutama anak-anak mereka keliatan ceria banget. Lari sana-sini. Lucunya nih Keke pun gak malu-malu waktu di ajak ngobrol, padahal biasanya dia sering ngunci mulutnya kalo di tanya 'ma orang yang belom dia kenal. Kayaknya bakal betah nih disini, dalam hati Chi berpikir gitu. Dan waktu ditanya ke Keke pun dia bilang mau..

Berarti tugas kami selanjutnya adalah mencari rumah yang deket 'ma ini sekolah. Tapi rencana tinggal rencana.. Kami pikir kami sudah sangat mantap dengan sekolah ini, tinggal cari rumahnya aja ternyata ada sekolah lain yang menggeser posisinya di hati kami. Sekolah apa itu? Tunggu postingan selanjutnya ya... Hehehe...

post signature

8 komentar:

  1. Duh, emang kudu teliti euy cari2 skolah. Jangan sampe kayak aku deh. Kayaknya salah milih sekolah buat Hana :D

    BalasHapus
  2. aku boleh gak ya masuk sekolah alam itu ?

    hihi

    BalasHapus
  3. Semuanya bagus2. ada lagi yg lain ya mba, wah jadi penasaran nih... ditunggu postingan selanjutnya ...

    BalasHapus
  4. ntar kalo aku nyari sekolah buat anakku, boleh kontak dikau ya mbak.. :)

    BalasHapus
  5. milih sekolah buat anak emang susah susah gampang ya bun...

    kalau aku dulu, dari anaknya masih di dalem perut udah milih sekolah. hehehe...
    untung pas udah mau masuk sd anaknya juga suka. jadi ga sampe ada pemaksaan. hehehe :D

    good luck yaaa.... ditunggu cerita selanjutnya ;-)

    BalasHapus
  6. Hhiihih... aduh aku jd senyum-2 nih baca Keke udah punya pacar. Lucu ya anak2 sekarang, kecil-kecil dah bisa suka sama lawan jenis trs ga mo pisah pula kekekekee....

    BalasHapus
  7. Seru banget bacanya, Mbak.. I enjoy it! :)

    BalasHapus
  8. Postingan berikutnya kapan diupload nih mbak chi, saya juga lagi bingung cari2 sekolah SD yg cocok buat anak, mohon infonya ya

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge