Jumat, 13 Februari 2009

Di Reunian Itu...


Hari Jum'at, tanggal 30 Januari kemarin Chi ngadain reunian 'ma temen-temen SMP. Rencananya sie di Urban Kitchen-Pacific Place tapi sampe sana ternyata semua tempatnya udah ada yang booking jadi dadakan pindah ke warung pojok.

Gak ada yang berubah dari wajah-wajah mereka. Paling ukuran tubuh aja yang berubah. Hahahaha... Eh, tapi banyak yang bilang kalo ukuran badan Chi gak berubah loh. Tetep kurus. Alhamdulillah... :)

Seperti banyak cerita reunian semua orang, ketemuannya seru, saling bercerita tentang kegiatan masing-masing, saling bernostalgia, seperti itu lah. CLBK? Rasanya enggak.. tapi sedikit bernostalgia boleh lah. Hehehe...

Di reunian itu cuma Chi satu-satunya yang bukan orang kantoran. Waktu temen-temen pada cerita aktifitas mereka di kantor, jujur aja ada sedikit rasa ngiri & juga ada rasa penyesalan sedikit. Ngiri karena mendengar mereka bercerita kayaknya kok asik banget ya... Kayaknya gaya aja.. Trus rasanya enak aja kalo punya uang dari hasil keringat sendiri (masih bisa merasakan nikmatnya saat -saat gajian nie..).

Di otak Chi pun langsung berpikir kalo Chi gak memutuskan untuk resign mungkin Chi akan seperti mereka sekarang. Mungkin sekarang Chi udah punya rumah sendiri. Mungkin Chi bisa lebih memberikan apapun yang anak-anak inginkan. Mungkin... mungkin... dan mungkin...

Pikiran itu terus terbawa sampe reunian selesai, di mobil bahkan sampai di rumah... Tapi Chi lalu berpikir lagi.. Chi mungkin sekarang cuma di rumah aja.. Tapi kebutuhan materi apa sie yang gak dipenuhin 'ma suami? Alhamdulillah samapi saat ini Ayah masih memenuhi semua yang kami butuhkan. Terutama kebutuhan pokok. Bahkan untuk kebutuhan yang lain pun selalu di penuhi oleh Ayah. Memang sie terkadang gak semua permintaan kami langsung di penuhin oleh ayah, tapi cepat atau lambat ayah pasti akan mengabulkan permintaan kami. Jadi semuanya cuma masalah waktu kan..

Walaupun semua keinginan kami selalu di penuhi oleh ayah, terkadang masih juga ada rasa pengen punya uang dari hasil keringat sendiri. Pernah beberapa kali coba, tapi jalannya masih setengah-setengah. Penyebabnya adalah karena anak-anak masih kecil. Masih butuh banyak pertolongan. Tapi Chi pikir lagi-lagi ini semua masalah waktu. Kalo anak udah mulai mandiri juga nanti Chi akan punya banyak waktu untuk diri sendiri, dan Chi bisa melakukan apa saja di sana (asal yang positif ya...). Buktinya sekarang aja Chi mulai punya waktu untuk diri sendiri. Mulai bisa agak puas inetan, bikin kristik, baca buku, dll.

Gimana dengan anak-anak? Bahagia rasanya kalo inget Chi bisa memberikan mereka ASI eksklusif sampai 6 bulan. Trus lanjut lagi kasih ASInya sampai mereka di atas 2 tahun.

Bahagia rasanya selalu menjadi orang yang pertama kali tau setiap perkembangan anak. bagaimana tangisan pertama mereka. Apa kata pertama mereka. Seperti apa langkah pertama mereka. Dan segala perkembangan lainnya..

Bahagia karena setiap saat bisa berbicara, mencium & memeluk mereka. Begitu juga dengan anak-anak bisa kapan pun berdekatan 'ma bundanya. Mereka bisa curhat 'ma bundanya kapan pun mereka mau..

Bahagia karena ketika mereka sakit Chi bisa selalu berada di dekat mereka. Bisa menghibur mereka. Bisa menggendong mereka. Bisa ngusap-ngusap mereka. Bahagia banget deh...

Berjuta-juta kebahagiaan (bahkan bermilyar-milyar ya..) yang Chi dapetin ketika mengasuh anak, bisa jadi gak akan Chi dapetin kalo Chi masih jadi kerja kantoran. Bukan berarti kalo kita kerja kantoran kita gak akan sayang 'ma anak cuma terbatasnya waktu bertemu 'ma anak-anak itu yang bikin berkurangnya kenikmatan berdekatan 'ma anak.. (menurut Chi loh...).

Tapi sesekali Chi pusing juga 'ma urusan rumah tangga, 'ma anak-anak.. Cuma bukannya kalo kita kerja kantoran gak jamin juga kalo kita gak akan bebas dari rasa pusing? Kayaknya masalah bisa dateng dimanapun & kapanpun ya... Malah kalo di rumah Chi pikir lebih enak. Kan Chi bossnya, jadi apaun masalahnya Chi bebas menentukan solusinya.

Oops, tapi enggak juga ding... Yang jadi bossnya kan ayah (iya lah namanya juga kepala rumah tangga). Tapi kalo di boss-in 'ma ayah mah enak, karena ayah itu boss yang sangaaaaat pengertian.... Coba kalo dikantoran, belom tentu bisa kayak gitu kan.. :)

Jadi masihkah Chi merasa ngiri? Masih nyesel? Pengen cari kerjaan lagi? Rasanya enggak... Yang Chi dapatkan sekarang jauuuuhhhhh.... lebih nikmat. Rasanya semua rasa-rasa negatif itu harus Chi ganti dengan rasa syukur. Alhamdulillah...

O'ya waktu di reunian itu ada temen yang ngomong gini..

Temen : "Chi, lo bisa ya ketemuan 'ma temen-temen bawa anak-anak.. Kalo gue sie gak bisa. Anak-anak gue mana betah, bisa-bisa ngambek.."
Chi : "Anak-anak gue sie cukup pengertian lah. Mereka cuek, yang penting perut kenyang. Hehehe..."
Temen : "Mereka gak pernah ngerengek gitu ya.. Wah kalo anak gue gak bisa tuh! Makanya gue males ketemuan 'ma temen-temen sambil bawa anak."
Chi : "Hampir gak pernah. Tapi kalo pun gue kelamaan ketemuan 'ma temen-temen gue, biasanya ayahnya mau ngajak mereka main dulu. Jadi mereka gak akan bosen juga kalo gue ajakin ketemuan kayak gini."
Temen : "Wah, suami gue mana di suruh gantian jagain anak-anak. Bisa cemberut, trus ngambek ngajakin pulang deh!"

Nah enak banget Chi punya anak-anak & suami yang sangat pengertian. Jadi rasanya Chi emang perlu banyak bersyukur nie...post signature

24 komentar:

  1. senangnya bisa reunian ama teman SMP ya... jadi pingin nih mba Cie...

    BalasHapus
  2. emang seneng deh kalo ketemuan ama temen, apalagi temen lama kek jaman SMP gini..:) SERU...!!!

    BalasHapus
  3. tul chie..bersyukur itu yg penting... ibu rumah tangga jg pekerjaan yg mulia kok...

    BalasHapus
  4. Chi pdahal enak loh meskipun cuma dirumah tp semua kebutuhan sdh terpenuhi,aku malah pengen kayak gitu heheheh.....tp emang beda seh klo uangnya hasil keringat sndiri,jadi kita bisa ngasih ortu, saudara, adik....

    asyiknya reuni-an sm temen SMP...jadi ingat masa2 sekolah dulu...

    BalasHapus
  5. wahhh... reuni lagi ya... hiks... temen2ku gak ada yang reunian

    BalasHapus
  6. Jadi tharu bacanya.. Kita senasib sepenanggungan nih mba.. Tp emang y, buat nA sendiri, bener2 gak bs nyerahin anak ke orang laen.. Nikmat rasanya, melihat perkembangan si kecil dr waktu ke waktu.. Waktu yg bharga n gak akan tergantikan

    BalasHapus
  7. Waaa..asyik banget ketemu temen SMP segitu banyak, aku malah susah nih nyari jejak temen2 SMP..cuma diikiit ajah yg ketemu di FB.

    Klo masalah kerja, kadang aku juga pengen tuh ngerasain ky gimana siy kerjaan kantoran itu hihihi..soale sejak lulus kuliah kan belom pernah kerja kantoran, langsung ikut suami dines ke tempat terpencil. Begitu pindah ke Jkt, udah ada Azka, tambah males deh nyari kerjanya. Tapi kenapa yah klo aku ketemu temen trus nanya, aku kerja dimana, waktu kubilang aku gak kerja, di rumah aja, mereka langsung bilang..waaa..enaknyaaa...berarti enakan jd ibu rumah tangga dong yah hehehe...(soalnya ga bs ngebandingin gmn rasanya ma kerja. Tapi emang nikmaaat rasanya bisa anter anak sekolah, nungguin, nganter pulang. Ni sejak hamil aku jarang nganterin azka, paling 1-2 mgg sekali, krn sekolahnya naik becak, jalannya jelek..itu ajah rasanya aku pengen cepet2 melahirkan spy bs anter ma temenin azka sekolah....dia kyknya lebih seneeeng klo aku yg anterin. Lebih semangat sekolahnya.

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. asyiknya reunian ama temen2 lama.... tapi ga perlu bersedih mbak, shrsnya bangga tlh mengambil keputusan resign demi anak2. waktu ga akan bisa kembali lagi lho... saat2 tumbuh kembang anak adalah saat2 yg menyenangkan. suatu saat keke & nai akan sangat berterima kasih sama mbak krn telah memberikan semua waktu mbak utk mereka.

    BalasHapus
  10. kok foto aq kagak ada...........
    kira2 aku dimana yah......

    BalasHapus
  11. jadi pingin reunian juga dengan temen smp. mereka dah seperti apa ya?

    reuni emang moment paling menyenangkan. kita bsia pamer segalanya..hehee

    BalasHapus
  12. wah, sama neh...misuaku juga sangat pengertian. malah suka ngingetin crembath ama cuci muka....hueehehehehe....

    btw emang sih...manusia gak akan pernah ada puasnya. selalu ada (-/+)-nya klo dirasain. bagi y kerja kantoran bilangnya enakan dirumah, bagi yg di rumah pengennya kerja kantoran. Manusiawi kok....intinya manusia memang selalu tidak akan pernah ada puasnya. hehehhe....

    BalasHapus
  13. Wach asyik banget kalau udah ngumpul lagi begini...kenangan indah bangkit lagi dong

    BalasHapus
  14. Jadi kepngin lagi ngumpul ama reuni gw

    thanks inspirasinya ya

    BalasHapus
  15. wah hebat ya jeng Chie... aku masih kadang2 keluar tanduk kalo anak2 libur, rumah jadi berantakan banget n berantem tiada henti.. rasanya pengen ada ruang sunyi 30 menit yg bikin aku gak usah denger suara berantem. Dan saat itu pengen banget punya asisten hehehe

    BalasHapus
  16. hiks...aq juga sempet ngersa begitu say..

    tapi semua ada hikmahnya loh..antaranya anak2 kita lebih perhatian n suami juga "terurus" dgn baik

    every cloud has a silver lining

    BalasHapus
  17. Aku juga pernah (bahkan sering) ngerasa gitu, Mbak..
    Udah pernah kubahas di blog juga..

    But..
    Ada baiknya kalau kita selalu dan selalu bersyukur apapun yang kita hadapi dan jalani, selalu melihat ke bawah...
    Batin anak2 juga akan lebih kuat terikat dengan kita kalau kita lebih banyak memiliki waktu bersama kita..
    Anak2ku juga kayak Keke & Nai, Alhamdulillah gak pernah rewel kalo diajak jalan, terbang belasan jam, atau bahkan berminggu2 di rumah ortuku yang super duper panas karena gak ada AC nya :)

    Bukan berarti working mom itu gak bagus.. toh ujung2nya juga materinya buat anak2 dan keluarga juga.. so, pasti ada sisi baik dan buruknya.. tinggal bagaimana kita menghadapinya dengan positif :)

    Btw.. Mbak Chi nggak ada di foto ya? Aku masih suka bingung ama wajah Bunda Ke2Nai nih.. hehehe..

    BalasHapus
  18. asik ya...bisa reunian...
    seru bgt kyknya :)

    BalasHapus
  19. kesian bener yak yg merasa kerepotan, ribet, berat kalo pergi2 bawa anak2nyah... yg penting sih enjoy aja...semua jadi ringan ya khan chie?
    untung anak2 saya kayak anak2 chie, gak pernah rewel kalo diajak kemana2pun :D

    BalasHapus
  20. waaahh...setuju bangeet chie...jadi FTM itu...profesi yyg paliiiing membanggakan...dan paling saya idamkan...he..he...

    maklum...masih harus nyangkul dulu...anak 3booo...jadi ga setuju tuh ama pemikiran chie di awal-awal paragraf postingan ini ttg ibu yg bekerja...

    BalasHapus
  21. aduuh..ngiri sama bunda niih...

    bisa reunian sama temen SMP, aku dah ga' tau lagi pada kemana nih temen2 SMP ku..hiks

    btw, si ayah baik ya.. bunda selalu diturutin...

    Semoga langgeng ya..

    BalasHapus
  22. Mba Cie,...aku justru iri sama Mba. Di rumah tapi semua kebutuhan pokok terpenuhi. Aku kepengen banget kaya mba Chi...bisa deket n ngasuh Fadly tapi kebutuhan hidup ga pusing mikirin cukup pa engganya.

    Rasanya bisa dekat dengan buah hati kita ga ada bayaran yg setimpal kan mba???


    Btw,...alhamdulillah suami ku juga pengertian mba :D

    Semoga ntar Fadly kek Bang Keke dan Kk Nai klo udah besar :D

    BalasHapus
  23. wah, sama dong casenya. Aq jg sempet ngerasa gimana gitu kl ada temen ngmongin kerjaan, tp akhirnya tetep lebih merasa seperti sekarang. jadi full time mom. Walaupun gk bisa ngasilin duit sendiri tp puas ngurusin si jagoan cilik tuh gak kebayar deh. Kalo aq kerja berarti gkbisa uyel-uyelan ma dia.
    yah, orang emang kebutuhannya beda2 ya Chi.

    BalasHapus
  24. tos bun :) *sesama 24/7 mom* gak bisa berkata-kata, semua yang aku rasain udah ditulis ama bunda *hug*

    emang ya bun, yang namanya idup itu pilihan, dan semua ada konsekuensinya. yang penting kita selalu bersyukur, insyaAllah idup jadi nyaman :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge