Rabu, 29 Oktober 2008

Nai Belajar Warna

Udah lama juga ini blog gak di update, bukan karena kena virus plurk loh tapi karena emang gak ada cerita baru. Bukan berarti mereka gak pernah belajar juga, belajar sie tiap malem masih jalan. Alhamdulillah... Cuma ya gak ada sesuatu yang baru untuk di ceritain aja. Kalo isinya hanya kegiatan sehari-hari tapi gak ada sesuatu yang baru kayaknya gak menarik, gitu-gitu aja. Lagian menuh-menuhin blog & males juga kali bikin postingannya. Hehe...

Oke, kembali ke topik utama. Semalem Nai belajar tentang warna. Sebenernya udah lumayan sering Nai belajar tentang warna, hampir tiap hari malah. Cuma kok ya agak-agak susah ngajarin Nai tentang warna. Malah dulu Chi agak sedikit parno juga. Takut gimana-gimana... gitu. Duh.. Nai maapin bunda ya yang suka agak-agak parno.

Sekarang Chi mikirnya Nai itu emang tukang becanda. Susah banget di ajak serius. Lebih cengengesan lah anaknya.. Hehe... Sampe pas saatnya belajar termasuk belajar mewarnai pun dia masih becanda aja.

Kenapa Chi berpikir seperti itu, karena Chi hampir belum ngeliat ada keseriusan dari dia. Maksudnya Chi sie gak mau terlalu memaksa kalo anak seumuran Nai udah ngerti macem-macem. Nikmatin proses aja lah. Tapi kalo Chi perhatiin anak lain, paling gak kalo Chi bandingin sama Keke waktu seumuran Nai ketika ditanya tentang pelajaran dia akan serius. Keliatan mikir gitu loh. Walopun jawabannya mungkin salah, tapi Chi hargai itu karena seenggaknya kan dia udah berusaha cari jawabannya. Nah ini yang belum keliatan di Nai. Masih santai banget deh anaknya..

Kalo di tanya ini warna apa, jawabannya masih suka asal. "Ini warna bagus", "Ini warna jeruk", "Ini jelek", "Ini warna kuning (padahal item", macem-macem lah jawabannya. Tapi lucunya nie untuk warna merah, pink, coklat & ungu dia hampir selalu benar. Kalo sampe salah berarti emang dia pada saat itu lagi gak serius banget jawabnya.

Semalem Chi bikin kegiatan baru untuk pelajaran warna. Chi pegang macem-macem kartu warna (kartunya ini dari buku ceritanya Keke yang udah rusak). Masing-masing warna ada 2 lembar. Warnanya macem-macem mulai dari warna solid sampe warna lembut.

Cara bermainnya itu Chi sebarin kartu di bagi 2. Chi pegang setumpuk, Nai setumpuk. Kartu punya Chi itu Chi susun di atas kasur. Setelah selesai Chi minta Nai untuk menaruh kartu-kartunya sesuai dengan kartu yang Chi susun. Warna merah sama merah, Hijau sama hijau, dan seterusnya.

Gak perlu di kasih instruksi berulang-ulang, cukup 1 kali Nai bisa melakukannya dengan benar. Chi pun melakukan pengulangan permainan ini sampe 4 kali. Dan gak ada 1 pun kesalahan yang Nai bikin.

Chi seneng banget pastinya... Dan itu makin meyakinkan Chi kalo masalah pelajaran tentang warna ini emang karena Nainya aja yang suka becanda, kurang serius (sebetulnya hampir semua pelajaran juga dia becandain sie. Hehe...). Gak ada masalah yang sampe gimana... gitu keliatannya.

Trus kenapa kalo warna merah, pink, coklat, ungu itu hampir selalu bener dia nebaknya. Chi pikir karena itu warna favoritnya Nai. Karena hampir semua bajunya Nai itu kan warnanya kebanyakan pink, ada beberapa yang merah (sebenernya sie warna favorit bundanya. Hehe..). Jadi otomatis dia suka kali ya dengan warna itu. Trus coklat juga favoritnya dia. Ungu juga karena dia kan suka banget tuh ma Barney. Ya... ini sie kesimpulan Chi aja loh... Hehe...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge