Selasa, 14 Oktober 2008

Lebaran Hari Pertama Dan Kedua

Sekarang cerita tentang lebarannya

Lebaran Hari Pertama

Udah 4 tahun ini Chi gak ikut sholat ied. Ya... sejak Keke lahir deh. Abis anak-anak masih pada kecil-kecil. kalo di tinggal gak ada yang jaga. Kalo di bawa, bisa-bisa malah gak khusyu lagi sholatnya. Iya kalo di sana nanti cuma nangis aja, Chi justru khawatir kalo mereka ngacir kesana-kemari. Ngilang deh... Serem ah... Jadi deh lagi-lagi Chi gak ikut sholat lagi.

Karena kami nginepnya di Sailendro, jadi Kak Aie sholatnya ya di seputaran Sailendro. Kalo di perhatiin nie ada suasana yang berbeda ketika mau sholat ied antara Sailendro & Naripan. Kalo di Sailendro mah tenang. Bangun agak siangan dikit, gak apa-apa masih keburu. Ya karena di Sailendro kan yang tinggal di rumah itu sedikit, cuma keluarga mertua aja.

Beda sama di Naripan, seluruh keluarga besar mamah tumplek-blek nginep disana. Jadi kebayang deh hebohnya ketika mau sholat ied. Harus buru-buru bangun, kalo mo dapet kamar mandi duluan. Trus kalo mo berangkat ke tempat sholat ya harus bener diitung orangnya jangan sampe ada yang ketinggalan. Hehe... Heboh deh pokoknya. Tapi biar gitu kadang kangen juga deh Chi sama suasana kayak gitu.

Cukup singkat berhalal bihalal di Sailendro, karena emang cuma sedikit orangnya. Dan gak ada hujan tangisan kayak di Naripan . Hehe...

Abis sarapan pagi dengan hidangan lebaran, kami pun pergi ke Naripan. Selain mo salam-salaman disana, keluarga di Naripan juga punya tradisi setiap lebaran pertama mo pergi ke kuburan Bapak & Emak. Berangkatnya harus pagi karena lumayan jauh. Lagian gak cuma ke kuburan Bapak & Emak aja tapi mampir sana-sini ke rumah sodara.

Agak kesiangan kami dateng ke Naripan. Janji jam 9 baru dateng jam 10. Kirain di sana udah siap, tinggal nunggu kami aja ternyata belom juga. Ngobrol bentar, beres-beres baru deh jalan.

Udara emang bener-bener panas ya... sampe-sampe males mo ngapa-ngapain. Foto-foto juga males. Makanya di hari pertama lebaran ini gak ada foto-foto. Abis bawaannya lemes. Udah di jalannya panas (padahal pake mobil), sampe tempat bawaannya udah pengen diem aja. Males mo ngapa-ngapain. Terik banget.

Ada cerita yang aneh (apa lucu ya?) waktu beli baso di rumahnya Nenek Kokom. Seperti tahun-tahun sebelumnya acara keliling yang paling di tunggu adalah kunjungan ke rumah nenek Kokom. Setiap kali berkunjung kesana nenek Kokom selalu menyajikan makan siang yang nikmat.

Makanannya sie sederhana. Makanan sunda, ayam kampung goreng, lalapan, sambal terasi, ikan asin, krupuk, trus apa sie itu namanya cabe ijo digoreng kecap gitu. Sederhana banget kan? Tapi nikmat... Lagian dimana-mana yang namanya hidangan lebaran pasti bersanten-santen, nah ketemu makanan kayak gini di siang hari kan nikmat banget tuh.. Makanya kunjungan ke rumah nenek Kokom selalu yang paling di nanti deh...

Cuma gak tau gimana, kemaren itu sempet terjadi salah komunikasi. Waktu kami dateng, nenek Kokom sempet terkaget-kaget. Nenek Kokom nyangkanya kami semua bakalan dateng besok. Karena menurut nenek Kokom biasanya kan kami hari kedua datengnya.

Kayaknya nenek Kokom lupa nie. Emang sie beberapa tahun yang lalu kebiasan kami berkeliling adalah di hari kedua. Tapi sejak Bapak & Emak udah meninggal, kebiasaannya berubah jadi hari pertama.

Karena gak mau ngerepotin (keliatannya nenek Kokom gak enak ati gitu karena biasanya menghidangkan makanan ini gak), kami pun gak ingin berlama-lama disana. Tapi di tahan sama nenek. Katanya bakal di masakin saat itu juga, kasian udah jauh-jauh dateng. Iya deh ditunggu...

Tapi karena udah lumayan laper, sambil nunggu makan siang selesai di masak kami manggil tukang baso yang lewat depan rumah. Gak tau karena hari lebaran ato emang biasanya kayak gitu, masa' ngitung baso satuan. Baso daging Rp. 2500/biji, baso kecil Rp. 1000/biji, mie kuning ato' bihun Rp. 500. Cuma kuah doang yang gak diitung. Mending kalo dari awal di bilangin. Lah ini enggak. Tiap pesen kan selalu bilangnya 1 mangkok. Tukang baso' yang aneh... Hehe...

Lebaran Hari Ke-2


Sebelum berangkat ke acara hala bihalal, sambil para bundanya selese dandan juga. Para krucilnya di foto dulu

Hari ke-2 lebaran giliran keluarganya Kak Aie yang punya acara. kalo di keluarganya Kak Aie, kami gak keliling-keliling kayak kemaren. Kami cukup dateng ke suatu tempat, yang udah di sediain 'ma tuan rumah.

Yang jadi tuan rumahnya itu giliran. Papah mertua kan 8 bersodara, tiap tahun mereka bergiliran jadi tuan rumah. Misalnya kalo tahun ini anak pertama, tahun kedua anak ke-2, begitu seterusnya. Kalo udah sampe anak ke-8, berati taun berikutnya balik lagi ke anak pertama.

Tahun ini yang jadi tuan rumah adalah anak ke-4. Berarti tahun depan giliran keluarga kami yang jadi tuan rumah. Tempat pertemuan terserah yang jadi tuan rumah. bisa di rumahnya, tapi bisa juga di resto.


Tahun ini kami ngumpulnya di rumah makan Ampera di daerah Gasibu. Acaranya ya halal bihalal, sambutan-sambutan, dan makan siang (ini yang paling ditunggu. Hehe...)


Selese' acara ya udah bubar. Semua langsung balik lagi ke rumah. Tapi Chi se-keluarga pengen ke Gramedia BSM dulu. Keke udah kangen pengen belajar mewarnai. Kasian murung terus... jadi sebelum pulang mampir dulu deh.

Pas di gramedia ada cerita lucu lagi. Ceritanya kan anak-anak udah pada milih-milih buku mewarnai plus krayonnya. Malah tadinya Chi mo beli buku segala. Tapi karena tempat krayon & buku mewarnai terpisah dari buku-buku yang lain, jadi duluin anak-anak deh bayarnya.

Pas mau bayar ternyata dompet kami berdua ketinggalan di mobil. Cari-cari di kantong celana cuma terkumpul uang Rp. 25.000,- aja. Terpaksa nge-cut beberapa pembelian. Mending kalo nyadarnya itu sebelum bayar. Ini mah setelah mau bayar. Jadi barangnya ada yang di cancel di kasir biar gak melebihi Rp. 25.000. Hehe... Untungnya buku mewarnai Keke & Nai udah kebeli, krayonnya cukup yang harganya Rp 3000 aja. Hehe...


Pulang dari Gramedia, 2 gadis kecil (Nai & Yasmin berfoto). Nai kecentilan sampe Yasmin BT kayaknya. Hehe...

Masih ada cerita selanjutnya.. tapi di terusin nanti deh...

7 komentar:

  1. Waksss... sm y spt daku gak bs ikutan Sholat Ied.

    Btw... minta almtnya ne2k kokom dox mba, mo ikutan nyobain masakannya yg enak hi hi hi

    BalasHapus
  2. Wah...asyik banget ya...halal bihalal sama keluarga disana dan banyak makanannya lagi...disini mah boro-boro deh...wiks sedih nih jadinya kalo ingat suasana lebaran di di sana,kapan ya kami bisa lebaran kumpul ama keluarga di Indo....

    BalasHapus
  3. Cerita Idul Fitrinya seru nih...Sampe ada tukang baso aneh juga..he..he...
    Makan di Ampera ...ah...jadi ngiler nih...Tos lami teu nyobian...

    BalasHapus
  4. senengnya lebaran di kampung halaman tercinta.
    itu ayam kampung goreng, lalapan, sambal terasi, ikan asin, krupuk, cabe ijo digoreng kecap, bikin ngiler euy..

    BalasHapus
  5. Aulia ikutan sholat ied loh... tapi akhirnya gak sholat deh. Giliran mau sholat mewek deh.. hehehe..

    Seru juga acara lebarannya... ;)

    BalasHapus
  6. huahahahaa keluarga besar ya Chie ....seneng bisa ngumpul semua kelg ya

    BalasHapus
  7. laen kali kalo halalbihalal ke Resto Ampera n ke rumah nenek kokom, ajak2 atuuuuh.

    Ini yang suami istri sesama orang bandung aja acara halalbihalalnya bisa beda banget ya, gimana yg beda pulau coba

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge