Jumat, 31 Oktober 2008

Guru SD

Udah 2 hari ini Keke mengeluarkan pertanyaan yang bikin bundanya ngikik tapi juga puyeng untuk di jawab. 2 malam yang lalu tanya tentang superman, sekarang tentang guru SD

Keke : "Bunda, kenapa sie guru SD itu sampe tua di SD terus gak ikutan muridnya naek ke SMP?"

Dari awal Chi udah mulai langsung ngikik denger pertanyaan ini.

Bunda : "Ya karena tugasnya guru SD itu kan ngajar bukan belajar Ke.."
Keke : "Emang kl guru SD gak bisa ngajar SMP?"
Bunda : "Ya bisa lah.."
Keke : "Nah kalo gitu kenapa gak ikutan naik ke SMP?"
Bunda : "Karena semua kan punya tugas masing-masing. Guru SD tugasnya ngajar anak SD. Guru SMP ngajar anak SMP. Guru SMA juga gitu."
Keke : "Nah itu dia maksud Keke. Kenapa guru itu gak ikutan naik. Guru SD di SD terus sampe tua, guru SMP sama SMA juga deh."

Bunda : ?????? (Gak jawab lagi bener2 bingung. Hehe...)

Kamis, 30 Oktober 2008

Kenapa Supermen Pake Celana Dalem Di Luar?

Keke itu seneng banget sama kegiatan mewarnai. Setiap hari pasti mewarnai. Bisa lupa waktu & abis berlembar-lembar kertas untuk mewarnai. Untung sekarang udah ada yang namanya internet ya. Tinggal cari di mbah gugel, cari mewarnai yang gratisan. Coba kalo jaman dulu, bisa bangkrut nie beli buku mewarnai terus-terusan.

Setiap mau mewarnai Keke selalu minta kali ini lagi mau mewarai ini atau itu. Salah satu permintaan Keke kemarin adalah mau mewarnai Superman. Waktu Chi lagi ngeprint, Keke tanya gini..

Keke : "Bunda, kenapa sie Superman kalo pake celana dalem di luar gak di dalem?"

Chi bener-bener gak siap sama pertanyaan Keke itu cuma bisa ngakak. Bahkan untuk menjawab secara becanda pun gak kepikiran sama sekali.

Merasa di cuekin kali ya sama bundanya, Keke pun ngeloyor pergi. Gak taunya dia pergi ke kamar untuk merubah posisi celana dalemnyanya jadi di luar.

Bunda : "Ke, kok celana dalemnya di luar sie?"
Keke : "Biarin, kan Superman juga gitu"
Waduh!!! Gara-gara Superman nie...

Sampe malem bahkan keesokan harinya malah, itu celana dalem tetap berada di posisi luar. Waktu Ayah dateng, Ayah pun ngakak. tapi gak kaget juga sie karena sebelumnya kan Chi udah ceritain lewat telepon.

Keliatannya Keke itu serius dengan pertanyaannya. Waktu di kamar, Keke pun mengulang pertanyaan yang sama ke Ayahnya..

Ayah : "Superman celana dalemnya di luar karena kalo di dalem namanya Suparman"
Keke cuma nyengir denger penjelasan ayahnya. Tapi keliatan kayaknya dia kurang puas..
Keke : "Iya tapi kenapa harus di luar ayah?" (masih tetep penasaran dia)
Ayah : "Ya mungkin karena Superman kalo ganti kostum selalu buru-buru jadi sampe salah deh pake celana dalemnya. Coba aja deh Keke perhatiin pasti superman selalu buru-buru deh kalo ganti kostum."

Kali ini Keke gak tanya lagi, walopun rada manyun. Gak tau karena ngantuk apa karena masih gak ngerti. Hehe...

Bunda : "Ke, tadi kan Keke tanya kenapa Superman pake celana dalem di luar.. Sekarang Bunda mau tanya, Keke sendiri kenapa pake celana dalem di luar?"
Keke : "Karena Keke kan ngikutin Superman."
Bunda : "Berarti Keke udah tau dong kenapa Superman pake celana dalemnya di luar.."

Keke menggeleng..

Bunda : "Lah kalo gak tau, kenapa Keke ikutin?"

Keke rada manyun di ledekin sama di ketawain terus 'ma Ayah & Bundanya. Mungkin pikir Keke, orang nanya serius malah di becandain terus. Hehe...

Ayah : "Ke, tau gak kenapa Superman celana dalemnya warna merah?"
Keke : "Enggak.."
Ayah : "Karena yang item udah di pake sama Batman"

Lumayan tuh Keke mulai rada nyengir

Ayah : "Trus kalo yang item udah di pake Batman, kenapa superman gak pake yang warna ijo atau kuning?"
Keke ngegeleng lagi kepalanya..
Ayah : "Karena yang warna ijo sama kuning udah di pake Ijal sama Alam"

Kali ini Keke pun ikutan ngakak. O'ya Ijal ma Alam itu sepupunya chi. Tapi kalo liat dari usianya yang masih kecil-kecil mereka jadi temen mainnya Keke. Nah Ijal sama Alam ini kalo pake celana dalem itu yang warnanya solid-solid dan ngejreng-ngejreng kayak merah, ijo, kuning. Hehe...

Hari ini sie dia udah mulai normal lagi. Pake celana dalemnya di dalem. Walopun baru normalnya pas sore hari. Hehe... Bener-bener deh nie, semua gara-gara Superman..

Rabu, 29 Oktober 2008

Nai Belajar Warna


Udah lama juga ini blog gak di update, bukan karena kena virus plurk loh tapi karena emang gak ada cerita baru. Bukan berarti mereka gak pernah belajar juga, belajar sie tiap malem masih jalan. Alhamdulillah... Cuma ya gak ada sesuatu yang baru untuk di ceritain aja. Kalo isinya hanya kegiatan sehari-hari tapi gak ada sesuatu yang baru kayaknya gak menarik, gitu-gitu aja. Lagian menuh-menuhin blog & males juga kali bikin postingannya. Hehe...

Oke, kembali ke topik utama. Semalem Nai belajar tentang warna. Sebenernya udah lumayan sering Nai belajar tentang warna, hampir tiap hari malah. Cuma kok ya agak-agak susah ngajarin Nai tentang warna. Malah dulu Chi agak sedikit parno juga. Takut gimana-gimana... gitu. Duh.. Nai maapin bunda ya yang suka agak-agak parno.

Sekarang Chi mikirnya Nai itu emang tukang becanda. Susah banget di ajak serius. Lebih cengengesan lah anaknya.. Hehe... Sampe pas saatnya belajar termasuk belajar mewarnai pun dia masih becanda aja.

Kenapa Chi berpikir seperti itu, karena Chi hampir belum ngeliat ada keseriusan dari dia. Maksudnya Chi sie gak mau terlalu memaksa kalo anak seumuran Nai udah ngerti macem-macem. Nikmatin proses aja lah. Tapi kalo Chi perhatiin anak lain, paling gak kalo Chi bandingin sama Keke waktu seumuran Nai ketika ditanya tentang pelajaran dia akan serius. Keliatan mikir gitu loh. Walopun jawabannya mungkin salah, tapi Chi hargai itu karena seenggaknya kan dia udah berusaha cari jawabannya. Nah ini yang belum keliatan di Nai. Masih santai banget deh anaknya..

Kalo di tanya ini warna apa, jawabannya masih suka asal. "Ini warna bagus", "Ini warna jeruk", "Ini jelek", "Ini warna kuning (padahal item", macem-macem lah jawabannya. Tapi lucunya nie untuk warna merah, pink, coklat & ungu dia hampir selalu benar. Kalo sampe salah berarti emang dia pada saat itu lagi gak serius banget jawabnya.

Semalem Chi bikin kegiatan baru untuk pelajaran warna. Chi pegang macem-macem kartu warna (kartunya ini dari buku ceritanya Keke yang udah rusak). Masing-masing warna ada 2 lembar. Warnanya macem-macem mulai dari warna solid sampe warna lembut.

Cara bermainnya itu Chi sebarin kartu di bagi 2. Chi pegang setumpuk, Nai setumpuk. Kartu punya Chi itu Chi susun di atas kasur. Setelah selesai Chi minta Nai untuk menaruh kartu-kartunya sesuai dengan kartu yang Chi susun. Warna merah sama merah, Hijau sama hijau, dan seterusnya.

Gak perlu di kasih instruksi berulang-ulang, cukup 1 kali Nai bisa melakukannya dengan benar. Chi pun melakukan pengulangan permainan ini sampe 4 kali. Dan gak ada 1 pun kesalahan yang Nai bikin.

Chi seneng banget pastinya... Dan itu makin meyakinkan Chi kalo masalah pelajaran tentang warna ini emang karena Nainya aja yang suka becanda, kurang serius (sebetulnya hampir semua pelajaran juga dia becandain sie. Hehe...). Gak ada masalah yang sampe gimana... gitu keliatannya.

Trus kenapa kalo warna merah, pink, coklat, ungu itu hampir selalu bener dia nebaknya. Chi pikir karena itu warna favoritnya Nai. Karena hampir semua bajunya Nai itu kan warnanya kebanyakan pink, ada beberapa yang merah (sebenernya sie warna favorit bundanya. Hehe..). Jadi otomatis dia suka kali ya dengan warna itu. Trus coklat juga favoritnya dia. Ungu juga karena dia kan suka banget tuh ma Barney. Ya... ini sie kesimpulan Chi aja loh... Hehe...

Sabtu, 25 Oktober 2008

Raport

Hari Jum'at kemarin Chi abis ambil raport di sekolahnya Keke & Nai. Harusnya sie hari Sabtu ini, tapi gurunya nawarin kalo mau di ambil hari Jum'at juga boleh. Baik ya guru-gurunya.. Chi pikir daripada besok harus berantri-antri nunggu giliran, mendingan hari Jum'at aja lebih sepi.

Raportnya bisa di bilang puas & tidak puas. Puas kalo dinilai bagus, gak bagus kalo dinilai kurang. Hehehe... Tapi cukup memuaskan lah keseluruhannya. Alhamdulillah... Lagipula Chi emang gak mau terlalu berpatokan sama raport juga. Karena menurut Chi hasil raport itu adalah hasil akhir dari para siswa bukan hasil keseluruhan. Bingung ya... ya pokoknya gitu deh. Hehe...

O'ya sebelum cerita tentang hasil raport anak-anak, Chi mau cerita dulu kenapa kok udah ada pembagian raport. Menurut kepsek di sekolah anak-anak sebetulnya kalo menuruti aturan pemerintah terima raport itu cuma 2 x setahun. Tapi karena menurut kepsek sepertinya terlalu lama bagi murid-murid PG/TK kalo raportnya cuma 2 kali makanya di tengah-tengah semester 1 ada raport lagi jadinya 3 kali deh.. Malah untuk play group setiap hari ada raportnya loh.. cuma kalo untuk raport harian orang tua gak perlu dateng untuk ngambilnya.

Chi sendiri hampir setiap hari selalu tanya tentang perkembangan anak-anak ke guru Keke & Nai walopun setiap hari dapet raport. Tapi gak afdol kayaknya kalo gak tanya langsung. Hehe... Makanya pas terima raport kemarin ya berasa banget formalitasnya. Hehehe...

Selasa, 14 Oktober 2008

Cerita Setelah Hari Raya

Lebaran Hari Ke-3 (Masih Ada Halal Bihalal & Rumah Sosis)

Lebaran hari ke-3 ini masih ada halal bihalal. Halal-bihalal keluarga H. Usman. Masih keluarga besarnya papah mertua. Bedanya kalo kemaren itu kan kakak-beradik sekandung yang kumpul. Kali ini ini lingkupnya lebih luat lagi. Tetep kakak-beradik, tapi kakak-beradik para buyut-buyut. Hehe...

dari kemaren cerita halal bihalal keluarga Naripan (keluarga besar mamah), trus di Sailendro (keluarga besar papah mertua). Gimana dengan keluarganya papah & mamah mertua? Kalo papah kan keluarganya di Ciamis. Lebaran hari ke-2 papah, mamah, adik-adik & keluarga Naripan pada ke Ciamis. Chi gak ikut. Lagi gak kepengen aja... Di Ciamis sie gak terlalu banyak yang Chi kenal. Paling keluarganya uwa. Bapak & Emak Ciamis udah gak ada juga (taun kemaren sie Bapak masih ada). Papah sendiri juga anak tunggal. jadi ya sekarang kalo ke Ciamis lebih kayak berlibur kali ya... Karena ketemu ya keluarga sendiri & Naripan lagi..

Kalo Mamah mertua juga cuma 2 bersodara. Adik Mamah tiap Lebaran biasanya ke Tegal. Keluarga besar Mamah mertua keliatannya masih banyak yang tinggal di Palembang. Ibu (orang tuanya mamah) juga kan tinggalnya di Sailendro. Kalo Abah (orang tuanya mamah juga) udah lama meninggal. Katanya sie meninggalnya waktu lagi naik haji (waktu Kak Aie & sodara-sodaranya masih kecil), jadi ya gak ada kuburannya juga di sini.

Sekarang balik ke cerita acara halal bihalalnya keluarga Haji Usman. Setiap tahun acara halal bihalal keluarga besar ini di adain di suatu tempat. Entah itu di gedung pertemuan atau di restoran. Yang jadi tuan rumah gak bergiliran kayak halal bihalal lebaran hari ke-2 itu. Tapi ada panitianya. Kalo kita mo dateng ke acara itu ya bayar, gak dateng ya gak bayar.


Halal bihalal tahun ini diadain di Kampung sawah, didaerah soreang sana. Denger nama restonya (kampung sawah) kayaknya menarik. Tapi kalo liat lokasinya (soreang) males banget sebenernya. Jalan kesananya suka macet. Mana acaranya baru dimulai jam 1 siang. Biasanya sie mulainya pagi, tapi mungkin karena lebaran hari ke-3 ini jatuhnya hari Jum'at jadi acara baru di mulai setelah sholat Jum'at.

Gak tau karena lokasi acaranya yang jauh atau waktunya yang lumayan siang, yang dateng ke acara halal bihalal kemaren tuh sedikit banget. Sepi... Udah gitu di sana ternyata ada kolam renangnya. Keliatan pula dari tempat bihalal (sebelahan). Anak-anak ngeliatin dari jendela aja, sambil sesekali bilang "Bun... abis ini berenang ya...". Untungnya sie gak pake ngamuk, cukup dengan mata memelas . Tapi jadi kasian liatnya. Sayang sie gak tau kalo disana ada kolam renangnya juga, jadi gak bawa perlengkapannya. Padahal lagi panas terik kayak gini emang paling enak berenang ya...


Yasmin lagi ngeliatin yang pada berenenang dari jendela

Selesai acara sekitar jam 3 sore. Abang & Mbak Heny (kakak ipar) ngajakin jalan-jalan ke Rumah Sosis. Chi males banget sebenernya. Abis jauh banget tuh perjalanannya (Soreang-Lembang). Belom lagi kalo mikir macetnya... Mana udah sore. Tapi mo nolak gak enak juga. Masalahnya anaknya abang & mbak Heni, Nara pengen ikut Keke terus. Dari kemaren pergi-pergian juga maunya naek mobilnya Keke. Padahal biasanya dia nempel banget sama bundanya. Sekarang nempelnya sama Keke.

Waktu diajakin jalan-jalan sama orang tuanya, Nara gak mau kalo Keke gak ikut. Sementara Keke maunya sama ayah & bunda. Ya... Chi gak enak juga sama abang & mbak Heny jadinya kalo nolak. Mereka pengen jalan-jalan kan pastinya pengen seneng-seneng sama anak-anaknya. Tapi kalo anaknya gak mau ikut kasian juga jadinya. Akhirnya ngalah deh..

Perjalanan yang lumayan jauh. Apalagi kami ambil jalan muter (dateng dari Lembang). Abis kalo lewat Setiabudi takutnya kena macet. Awalnya sie lancar banget, walopun berasa juga jauhnya. Tapi gak apa-apa deh yang penting lancar.

Ternyata perkiraan kami semua salah. Begitu masuk jalan utamanya.... macet banget!!! Udah gitu macetnya gak brenti-brenti sampe kami masuk ke rumah sosis. Alhasil baru sampe rumah sosis jam 1/2 6 sore. Bener-bener perjalanan yang jauh!!

Ayah langsung ngajakin makan dulu sebelum main. lagi-lagi Chi pengen nolak sebenernya. Karena udah sore, walopun belom pernah sampe sore maen di rumah sosis tapi feeling Chi kok mengatakan kalo yang namanya tempat permainan anak gak ada yang buka sampe sore ya?

Tapi kasian juga liat ayah karena dari tadi siang belom makan. Pastinya laper banget apalagi di Lembang lagi ujan. Lumayan dingin lah...


Para krucil di foto sambil nunggu makanannya dateng. Ki-ka: Nara, Nai, Yasmin, Keke

Selese makan sekitar jam 1/2 7, langsung meluncur ke tempat bermain perosotan (rumah pohon). Tenyata oh ternyata 15 menit lagi udah mau tutup!! Tuh kan feeling Chi bener berarti!! Untung mas-masnya baek. Kami masih dikasih masuk, boleh main sebentar tanpa harus bayar lagi. Lumayan deh sedikit mengobati kekecewaan anak-anak. Cukup meluncur di perosotan 1-2 kali mereka mau di ajak pulang.

Keesokan Harinya (Rumah Sosis Lagi... )

Pagi-pagi Chi belom tau mo ngapain. Mo jalan-jalan masih males, karena yakin banget deh di jalanan pasti masih rame banget. Apalagi kalo ke tempat-tempat wisata. Nanti-nanti aja dulu deh... Rencananya sie siangan mo ke Gramedia aja, waktu itu kan gak jadi beli karena dompetnya ketinggalan di mobil. Hehe...

Ngobrol-ngobrol ma Kak Aie, ternyata di ajakin ke rumah sosis lagi. Duh bingung lagi deh...

Jam 12-an kami berangkat dari rumah. Kali ini lewat Setiabudi. Sudah di tebak.. macet. Suka gak suka dinikmatin aja deh... Sampe rumah sosis langsung ke rumah pohonnya. Puas-puasin deh anak-anak maen di sana. Sampe makan siang pun di sana (sebelum ke rumah sosis beli KFC dulu).

Setelah puas Keke & Nai pengen main ATV. Kami main ATVnya yang indoor. Gak tau karena rada ngumpet tempat ato karena lebih besar tantangannya, yang indoor ini agak sepi. Gak kayak ATV yang outdoor, panjang banget ngantrinya. Kami ngantri di ATV indoor aja berasa banget lamanya (sekali main 10 menit). Padahal paling cuma nunggu ngantri 4 orang lagi sebelum kami (lumayan ya 40 menit ngantrinya). Tapi jauh lebih mending deh daripada ngantri di tempat outdoor. Antriannya udah kayak uler, panjang...

Kalo kemaren jam 1/2 6 sore baru sampe rumah sosia, sekarang jam 1/2 baru pulang dari sosis. Langsung balik. Lumayan cape, makanya Chi ketiduran bangun-bangun pas lagi beli sate ayam deket rumah

Banyak foto di rumah sosis ini, tapi ada di kameranya abang. Blm sempet minta apalagi upload, kapan-kapan nyusul deh...

Minggu, Senin & Selasa

Gak terlalu banyak acara di 3 hari terakhir. Paling ke Gramedia (jadi juga), ke Naripan. Kayaknya itu aja deh. Selebihnya banyak di Sailendro.

Hari Selasa kami pulang. Keke minta pulang terus. Kayaknya udah gak bisa dibujukin lagi untuk agak lamaan di Bandung. Jadi deh Selasa malem kami pulang. Kapan-kapan lagi jalan-jalan ke Bandungnya.

Cerita lebarannya kali ini bener-bener tamat, gak ada lagi sambungannya...

Lebaran Hari Pertama Dan Kedua

Sekarang cerita tentang lebarannya

Lebaran Hari Pertama

Udah 4 tahun ini Chi gak ikut sholat ied. Ya... sejak Keke lahir deh. Abis anak-anak masih pada kecil-kecil. kalo di tinggal gak ada yang jaga. Kalo di bawa, bisa-bisa malah gak khusyu lagi sholatnya. Iya kalo di sana nanti cuma nangis aja, Chi justru khawatir kalo mereka ngacir kesana-kemari. Ngilang deh... Serem ah... Jadi deh lagi-lagi Chi gak ikut sholat lagi.

Karena kami nginepnya di Sailendro, jadi Kak Aie sholatnya ya di seputaran Sailendro. Kalo di perhatiin nie ada suasana yang berbeda ketika mau sholat ied antara Sailendro & Naripan. Kalo di Sailendro mah tenang. Bangun agak siangan dikit, gak apa-apa masih keburu. Ya karena di Sailendro kan yang tinggal di rumah itu sedikit, cuma keluarga mertua aja.

Beda sama di Naripan, seluruh keluarga besar mamah tumplek-blek nginep disana. Jadi kebayang deh hebohnya ketika mau sholat ied. Harus buru-buru bangun, kalo mo dapet kamar mandi duluan. Trus kalo mo berangkat ke tempat sholat ya harus bener diitung orangnya jangan sampe ada yang ketinggalan. Hehe... Heboh deh pokoknya. Tapi biar gitu kadang kangen juga deh Chi sama suasana kayak gitu.

Cukup singkat berhalal bihalal di Sailendro, karena emang cuma sedikit orangnya. Dan gak ada hujan tangisan kayak di Naripan . Hehe...

Abis sarapan pagi dengan hidangan lebaran, kami pun pergi ke Naripan. Selain mo salam-salaman disana, keluarga di Naripan juga punya tradisi setiap lebaran pertama mo pergi ke kuburan Bapak & Emak. Berangkatnya harus pagi karena lumayan jauh. Lagian gak cuma ke kuburan Bapak & Emak aja tapi mampir sana-sini ke rumah sodara.

Agak kesiangan kami dateng ke Naripan. Janji jam 9 baru dateng jam 10. Kirain di sana udah siap, tinggal nunggu kami aja ternyata belom juga. Ngobrol bentar, beres-beres baru deh jalan.

Udara emang bener-bener panas ya... sampe-sampe males mo ngapa-ngapain. Foto-foto juga males. Makanya di hari pertama lebaran ini gak ada foto-foto. Abis bawaannya lemes. Udah di jalannya panas (padahal pake mobil), sampe tempat bawaannya udah pengen diem aja. Males mo ngapa-ngapain. Terik banget.

Ada cerita yang aneh (apa lucu ya?) waktu beli baso di rumahnya Nenek Kokom. Seperti tahun-tahun sebelumnya acara keliling yang paling di tunggu adalah kunjungan ke rumah nenek Kokom. Setiap kali berkunjung kesana nenek Kokom selalu menyajikan makan siang yang nikmat.

Makanannya sie sederhana. Makanan sunda, ayam kampung goreng, lalapan, sambal terasi, ikan asin, krupuk, trus apa sie itu namanya cabe ijo digoreng kecap gitu. Sederhana banget kan? Tapi nikmat... Lagian dimana-mana yang namanya hidangan lebaran pasti bersanten-santen, nah ketemu makanan kayak gini di siang hari kan nikmat banget tuh.. Makanya kunjungan ke rumah nenek Kokom selalu yang paling di nanti deh...

Cuma gak tau gimana, kemaren itu sempet terjadi salah komunikasi. Waktu kami dateng, nenek Kokom sempet terkaget-kaget. Nenek Kokom nyangkanya kami semua bakalan dateng besok. Karena menurut nenek Kokom biasanya kan kami hari kedua datengnya.

Kayaknya nenek Kokom lupa nie. Emang sie beberapa tahun yang lalu kebiasan kami berkeliling adalah di hari kedua. Tapi sejak Bapak & Emak udah meninggal, kebiasaannya berubah jadi hari pertama.

Karena gak mau ngerepotin (keliatannya nenek Kokom gak enak ati gitu karena biasanya menghidangkan makanan ini gak), kami pun gak ingin berlama-lama disana. Tapi di tahan sama nenek. Katanya bakal di masakin saat itu juga, kasian udah jauh-jauh dateng. Iya deh ditunggu...

Tapi karena udah lumayan laper, sambil nunggu makan siang selesai di masak kami manggil tukang baso yang lewat depan rumah. Gak tau karena hari lebaran ato emang biasanya kayak gitu, masa' ngitung baso satuan. Baso daging Rp. 2500/biji, baso kecil Rp. 1000/biji, mie kuning ato' bihun Rp. 500. Cuma kuah doang yang gak diitung. Mending kalo dari awal di bilangin. Lah ini enggak. Tiap pesen kan selalu bilangnya 1 mangkok. Tukang baso' yang aneh... Hehe...

Lebaran Hari Ke-2


Sebelum berangkat ke acara hala bihalal, sambil para bundanya selese dandan juga. Para krucilnya di foto dulu

Hari ke-2 lebaran giliran keluarganya Kak Aie yang punya acara. kalo di keluarganya Kak Aie, kami gak keliling-keliling kayak kemaren. Kami cukup dateng ke suatu tempat, yang udah di sediain 'ma tuan rumah.

Yang jadi tuan rumahnya itu giliran. Papah mertua kan 8 bersodara, tiap tahun mereka bergiliran jadi tuan rumah. Misalnya kalo tahun ini anak pertama, tahun kedua anak ke-2, begitu seterusnya. Kalo udah sampe anak ke-8, berati taun berikutnya balik lagi ke anak pertama.

Tahun ini yang jadi tuan rumah adalah anak ke-4. Berarti tahun depan giliran keluarga kami yang jadi tuan rumah. Tempat pertemuan terserah yang jadi tuan rumah. bisa di rumahnya, tapi bisa juga di resto.


Tahun ini kami ngumpulnya di rumah makan Ampera di daerah Gasibu. Acaranya ya halal bihalal, sambutan-sambutan, dan makan siang (ini yang paling ditunggu. Hehe...)


Selese' acara ya udah bubar. Semua langsung balik lagi ke rumah. Tapi Chi se-keluarga pengen ke Gramedia BSM dulu. Keke udah kangen pengen belajar mewarnai. Kasian murung terus... jadi sebelum pulang mampir dulu deh.

Pas di gramedia ada cerita lucu lagi. Ceritanya kan anak-anak udah pada milih-milih buku mewarnai plus krayonnya. Malah tadinya Chi mo beli buku segala. Tapi karena tempat krayon & buku mewarnai terpisah dari buku-buku yang lain, jadi duluin anak-anak deh bayarnya.

Pas mau bayar ternyata dompet kami berdua ketinggalan di mobil. Cari-cari di kantong celana cuma terkumpul uang Rp. 25.000,- aja. Terpaksa nge-cut beberapa pembelian. Mending kalo nyadarnya itu sebelum bayar. Ini mah setelah mau bayar. Jadi barangnya ada yang di cancel di kasir biar gak melebihi Rp. 25.000. Hehe... Untungnya buku mewarnai Keke & Nai udah kebeli, krayonnya cukup yang harganya Rp 3000 aja. Hehe...


Pulang dari Gramedia, 2 gadis kecil (Nai & Yasmin berfoto). Nai kecentilan sampe Yasmin BT kayaknya. Hehe...

Masih ada cerita selanjutnya.. tapi di terusin nanti deh...

Senin, 13 Oktober 2008

Hari Pertama & Ke-2 Berada Di Bandung

Hari Pertama

Kami berangkat ke Bandung hari Senin (30 Oktober 2008). Kira-kira jam 11 siang berangkat dari rumah. Jemput Nin (mamah mertua) dulu di Rawamangun. Nunggu sebentar (beberes) dulu disana sampe Bandung sekitar jam 1/2 5 sore.

Langsung menuju Sailendro. Sejak nikah, Chi emang lebih sering nginepnya di rumah keluarganya Kak Aie di Sailendro. Turun-turunin barang bawaan, istirahat sebentar, sekitar jam 5-an meluncur ke Naripan.

Enaknya gini nie kalo antara suami & istri sekampung dan deketan pula rumahnya. Antara Sailendro & Naripan paling cuma sekitar 15 menit aja, tanpa macet. Enak kan. Hehe...

Gak banyak cerita di hari pertama, setelah buka puasa di Naripan ngobrol-ngobrol bentar abis itu pulang deh ke Sailendro.

Hari ke-2

Hari ke-2 juga masih belom banyak cerita. Selain agak sedikit kecapean. Malem pertama tidur di Bandung, Nai rewel banget . Kayaknya sie dia kepanasan. Tadinya Chi ngarepin pas di Bandung bakalan ketemu udara yang adem, ternyata salah. Panas juga.

Tapi kalo di sailendro sampe kegerahan, berarti udara emang lagi panas-panasnya. Soalnya baru kali ini Chi ngerasain gerah di Sailendro. Walopun masih di daerah kota Bandung, tapi kalo kata Chi di Sailendro masih terasa dinginnya. Apalagi kalo pagi, wiii Chi masih suka ngerasain menggigil tuh. Sayang waktu ke bandung kemaren gerah

Hari ke-2 belom ada rencana kemana-mana. Selain udara yang lumayan hot, kayaknya bingung aja mo pergi kemana. Abis masih bulan puasa. Kami putusin buat main aja di Naripan. Karena di Naripan kan banyak pasukan krucil disana, berbanding terbalik dengan di Sailendro.

Ke Naripan ngajak sepupu Keke juga, Daffa. Kebetulan dia udah dateng duluan ke Bandung (tinggalnya di Balikpapan). Ternyata sampe Naripan, susana lagi sepi... banget. Pada kemana nie, terutama pasukan krucil? Gak taunya lagi pada nonton laskar pelangi. Sempet di telepon sie, ngajakin nonton. Tapi gak deh, antriannya gak tahan.. panjang banget pastinya..

Ya udah karena sepi banget, kami mutusin cabut ajah dari Naripan. Balik ke Sailendro tapi sebelumnya mampir dulu ke Giant BSM beli segala kebutuhan anak-anak abis itu balik.

Malemnya gak ada acara apa-apa. Paling sesekali keluar, duduk di teras rumah. Karena banyak yang nyalain kembang api. Nai tadinya takut. Karena di Naripan kan pada suka banget nyalain kembang api. Gak harus nunggu lebaran, asal ngumpul pasti main kembang api. Nah dia takut denger suaranya yang keras itu. Makanya waktu di Sailendro sempet gak mau ikutan liat, tapi begitu tau kalo bukan kita yang nyalain (kita sie cuma nikmatin kembang apinya di langit aja...) akhirnya dia mau nonton. Sambil dengerin jedar-jedernya kembang api, di mesjid deket rumah terdengar juga suara takbir. Wah biarpun lebarannya gak tradisi yang istimewa tetep aja merasa haru ya kalo denger suara takbir

O'ya ada cerita yang ketinggalan, waktu Senin malem Endriyani (Mama Talitha) sempet SMS kalo tadinya mau main ke rumah tapi gak jadi (kecapean abis belanja. Hehe...). Gak apa-apa kok mom. Kapan-kapan ya ketemuan...

Tradisi Yang Hilang

Waktu lebaran kemaren ada tradisi yang hilang sebenernya. Jadi dari dulu setiap kali lebaran, keluarga besar Chi tuh selalu bikin ketupat sendiri. Maksudnya kami cukup beli daun kelapanya aja di pasar abis itu di utak-atik sendiri deh...

Yang selalu bikin adalah almarhum Bapak (kakek), Mang Agus (adiknya mamah) sama Chi. Setelah Bapak meninggal, tradisi masih lanjut. Kan masih ada Chi & Mang Agus.. Tapi sejak nikah, Chi udah gak pernah lagi tuh bikin ketupat sendiri. Karena sejak nikah Chi selalu nginep di Sailendro. Udah gitu mudiknya selalu agak mepet ke Lebaran. Sedangkan kalo bikin ketupat sendiri kan enaknya harus agak santai waktunya.

Tradisi pun masih berlanjut karena masih ada Mang Agus. Tapi tahun ini Mang gus kan udah gak tinggal di Naripan lagi. Dan untuk masalah lebaran Mang Agus selalu berlebaran di kampung istrinya di Anjatan. Akhirnya tahun ini tradisi membuat ketupat resmi ilang..

Cerita hari lebarannya di lanjutin besok deh... udah sore...

Cerita Lebaran Yang (Mudah-Mudahan) Belum Basi

Baru sempet cerita tentang lebaran kemaren nie.. Mudah-mudahan belum basi ya...

Lebaran kemaren di bilang sedih, alhamdulillah gak. Tapi di bilang istimewa ya gak juga sie. Begitu-begitu aja. Malah bisa dibilang semua yang udah Chi rencanain gagal total. Gak ada satupun yang kesampean.

Rencananya kan Chi mau di Bandung kira-kira 2 minggu-an. 1 Minggu pertama untuk acara keluarga. Halal bihalal sana-sini. 1 Minggu terakhir untuk jalan-jalan. Hunting makanan atau tempat-tempat bermain baru.

Tapi ternyata cukup 1 minggu ajah di Bandungnya. Keke keliatan udah gak betah banget. Dari pertama dateng udah minta pulang. Tau nie sekarang agak-agak susah ngajakin Keke jalan-jalan, apalagi nginep. Dia kayaknya lagi cinta banget rumah. Padahal pas ke bandung kemaren hampir semua mainan kesukaannya di bawa, sodara-sodaranya juga banyak yang seumuran & Keke akrab dengan mereka semua tapi tetep aja dia minta pulang. Bahkan waktu di Bandung dia beli CD PS Ultraman kesukaannya masih juga gak ngaruh, tetep minta pulang.

Emang sie dia ngerengeknya gak sampe yang nangis meraung-raung, cukup dengan sinar mata yang keliatannya makin gak bercahaya (duh bahasanya nie). Tapi justru itu yang bikin kami jadi kasian & memutuskan memperpendek masa liburan . Yah lain kali aja deh huntingnya, Bandung deket ini

Ceritanya masih berlanjut di postingan berikutnya ya...

Foto-Foto Waktu Ke Anyer

Chi udah cerita kan kalo sebelum mudik sempet ke Anyer dulu pulang-pergi. Nah ini foto-fotonya...

Yang diatas adalah foto tas Keke. Sebenernya sie ini tas dokter-dokteran dia, tapi sekarang udah beralih fungsi. Waktu ke Anyer kemaren dia minta pake tas itu, alesannya sekarang Keke udah gede. Gak mau barengan lagi tasnya. Saking pengen dianggap dah gede, dia sampe milih & beresin sendiri baju-bajunya.

Kalo yang ini foto waktu mereka di pantai. Nai yang awalnya nangis karena gak mau kena kotor & takut, malah akhirnya betah. Kalo Keke dari awal sie udah lari ke sana-sini..
Anyer

Kamis, 09 Oktober 2008

Laskar Pelangi

Hai semua!!! Gimana kabarnya? Kami sekeluarga baru balik dari Bandung, abis lebaran disana. Banyak cerita sie, cuma nanti deh ceritanya. Selain moodnya belom pol, foto-fotonya belum di upload.

Sekarang Chi mau nulis tentang laskar pelangi aja deh. Lagi heboh ya. Udah pada nonton belom? Sama deh kalo belom. Chi sendiri antara pengen gak pengen sie.. Selain males ngantri berlama-lama, lagian Chi sendiri emang lebih seneng baca buku ketimbang nonton. Gak cuma untuk laskar pelangi loh, tapi Chi emang lebih suka baca buku aja daripada nonton.

Disini sie Chi cuma mau nulis lirik lagunya Laskar Pelangi yang dinyanyiin Nidji. Enak banget lagunya. Liriknya juga bagus..
Laskar Pelangi - Nidji
mimpi adalah kunci
untuk kita menaklukkan dunia
telah hilang
tanpa lelah sampai engkau
meraihnya
laskar pelangi
takkan terikat waktu
bebaskan mimpimu di angkasa
raih bintang di jiwa
menarilah dan terus tertawa
walau dunia tak seindah surga
bersukurlah pada yang kuasa
cinta kita di dunia
selamanya…
cinta kepada hidup
memberikan senyuman abadi
walau ini kadang tak adil
tapi cinta lengkapi kita
laskar pelangi
takkan terikat waktu
jangan berhenti mewarnai
jutaan mimpi di bumi
menarilah dan terus tertawa
walau dunia takseindah surga
bersukurlah pada yang kuasa
cinta kita di dunia
selamanya…
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...