Rabu, 03 September 2008

Jam Belajar Anak

Beberapa kali Chi ditanya ini sama temen-temen Chi. "Anak lo mau belajar gak? berapa lama? Anak gue susah banget nih di suruh belajar..", "Gimana sie caranya ngajarin anak? Keke & Nai kayaknya gak susah ya ngajarin mereka..", dll.

Awalnya chi suka nyengir dulu. Alhamdulillah kalo Keke dianggap anak yang penurut, gak susah kalo di ajarin. Padahal aslinya mah susah. Hehe... Banyakan nego & tarik ulurnya..

Cuma jujur ya.. walopun ribet dalam hati Chi nikmatin kok. Kayaknya seneng aja ngajarin anak, apalagi kalo ada kemajuan dari merekanya. Kalo ngobrolin tentang kemajuan, Chi lebih seneng melihat setiap kemajuan mereka secara bertahap. Misalnya, seperti baru-baru ini tentang Nai. Nai yang tadinya anti banget pegang alat tulis, sekarang udah mau, mulai mau nulis walopun masih ngambang, trus sekarang tekanannya udah mulai bagus. Setiap perkembangan itu selalu Chi amatin, malah hampir selalu Chi tulis di blog (makanya setiap hari di update. Hehe...). Jadi Chi gak melihat perkembangan ketika anak sudah mulai mahir menulis dulu baru Chi bilang kalo dia ada kemajuan.

Jam belajar anak

Yang paling sering ditanya ke Chi itu jam belajarnya Keke & Nai dalam sehari. rata-rata bilang kalo anaknya paling gak bertahan lebih dari 30 menit belajarnya. Kadang chi suka bingung jawabnya gimana (sampe sekarang juga masih bingung. Hehe...). Karena kalo di bilang belajar, ya mereka belajarnya 24 jam dalam sehari. Iya lah dari mulai bangun tidur aja, mereka belajar untuk langsung semangat terutama kalo mau sekolah (masih jadi PR buat kami sekeluarga nih..), belajar untuk bersosialisasi, belajar makan sendiri, belajar nulis, dll. Pokoknya dari mulai mereka bangun sampai tidur trus bangun lagi ya mereka belajar.

Tapi kalo yang dimaksud itu belajar dalam artian duduk diam & manis, ya gak bisa lama-lama juga (problemnya sama. Hehe...). Bisa bertahan 20 menit aja udah bagus. Apalagi di usianya Nai, mana betah dia lama-lama duduk manis, mendengarkan instruksi bundanya.. Kalo Keke sie sekarang udah adalah masa-masa tenang & tekunnya. Tapi Chi pikir itu semua juga karena terbiasa.

Kalo menurut Chi sie, sebenernya belajar itu gak perlu lama juga sie. Yang penting metodenya pas. Biasanya sie mereka lebih cepet nangkep.

Metode yang pas

Cuma metode pas yang kayak gimana, itu yang menurut Chi harus di cari. Emang sie banyak yang bilang membuat anak terutama anak balita menjadi suka belajar itu harus dengan cara bermain. Istilahnya bermain sambil belajar. Tapi yang namanya bermain kan luas banget artinya ya? Trus bermainnya seorang anak belom tentu sama dengan bermainnya anak yang lain..

Kayak Keke & Nai aja. Itu aja udah beda. Keke itu kan suka banget sama mobil-mobilan. Jadi Chi banyak mengajarkan dia lewat mobil-mobilan. Mulai dari belajar ngomong, belajar warna, belajar membaca, mewarnai, menulis, dll. Kalo Nai itu hobbynya nyanyi, jadi chi juga banyak ngajarin dia lewat nyanyi. Ya... kadang-kadang ngobrol aja suka Chi lagu-laguin. biar dia seneng gitu. Nadanya sie asal-asalan aja. Hehe... Trus satu lagi nie, mereka paling suka bermain peran. Kalo ngajarin apa-apa mereka lebih cepet nangkep kalo main peran. Misalnya waktu chi ngajarin ke mereka tentang fotosintesis pohon. Buat anak seumuran mereka kedengerannya berat ya ngajarin tentang fotosintesis, tapi chi pake cara bermain peran. Waktu itu Chi berperan jadi pohon, Keke yang jadi matahari sama air. Kedengerannya kayak kurang kerjaan banget. Tapi ya emang harus gitu kali ya supaya ilmunya masuk ke anak-anak. Yah.. semuanya kan demi anak. Hehe...

Trus kayaknya mereka itu suka deh kalo diperlakukan seolah-olah kita itu temennya mereka. Mereka jadi lebih terbuka. Tapi ya untuk hal-hal atau saat-saat tertentu ada kalanya kita harus menjadi orang tua bagi mereka.

Pernah juga ada temen di sekolahnya anak-anak yang tanya gimana caranya bikin anak mau pegang pensil. Soalnya anaknya ini boro-boro mau nulis, pegang aja gak mau. Chi waktu itu senyum-senyum aja. Lah gimana mau jawab Nai aja waktu itu masih yang males banget pegang pensil. Emang sie waktu Keke kayaknya Chi gak serepot ini, tapi itu kan artinya tiap enak emang harus beda-beda ya cara ngajarinnya.

Chi sie santai aja sebenernya (tapi kadang ketar-ketir juga. hehe...). Yang penting terus kasih dia motivasi, cari terus yang menarik buat dia. Alhamdulillah sekarang udah ketemu caranya. O'ya sama temen Chi ini Chi bilang belum ketemu kliknya aja kali. Ya karena emang beda-beda sie ya...

Beberapa hari yang lalu, Chi liat anaknya temen Chi ini lagi asik mewarnai sama kepala sekolah. Gak cuma pegang pensil, tapi mewarnai loh... Padahal kata ibunya boro-boro pegang menulis atau mewarnai, pegang pensil aja gak mau. Ternyata setelah tanya ke kepala sekolah gimana caranaya bikin anaknya sampe bisa mau mewarnai, menurut cerita kepala sekolah anaknya sendiri yang bercerita kalo dia gak mau menulis bukan karena gak mau tapi karena gak suka diperintah sama orang tuanya. di situ ibunya baru ngeh kalo selama ini katanya dia suka nyuruh anaknya untuk menulis. Sementara anaknya gak suka di perlakukan seperti itu. Dia lebih suka di minta tolong. Makanya waktu itu pelajaran menwarnainya bersama kepala sekolah sukses karena kepala sekola berpura-pura meminta tolong sama anak temen Chi ini untuk membantu dia mewarnai. Dan ternyata anaknya mau.

Supaya anak mau konsentrasi & duduk diam

Tadi di atas Chi udah nulis. Sampe sekarang aja Chi masih agak kesulitan tuh minta anak-anak untuk mau duduk diam & berkonsentrasi. Tapi emang gak bisa di paksa kali ya... Apalagi di usianya mereka kayaknya emang sulit ya kalo bener-bener di suruh konsentrasi apalagi duduk manis?

Kalo chi sie lebih milih tarik-ulur aja. Maksudnya Chi selalu meminta mereka untuk mengerjakan tugas mereka, tapi kalo mereka gak mau ya udah diemin dulu. Paling kalo Keke karena dia udah agak besar, Chi suka tanya kapan kamu mau kerjain? Nanti kalo suasananya udah agak enak chi tawarin lagi. Gitu aja terus, sampai mereka mau. Terkadang metode menawarkannya Chi ubah, karena Chi suka berpikir mungkin mereka gak tertarik karena cara Chi nawarinnya gak menarik.

Chi juga suka kasih mereka reward kok. Gak usah yang mahal-mahal lah. Cukup kasih permainan yang mereka senengin, misalnya nyanyi, baca buku cerita, dll mereka udah seneng. Tapi kalo beberapa kali Chi ajak mereka untuk belajar, trus merekanya nunda-nunda terus. Padahal udah di tawarin reward. Biasanya Chi mulai kasih mereka punishment. Punishmentnya biasanya gak ngebolehin mereka nonton tv atau main mainan mereka. Sejauh ini sie lumayan berhasil. Hehe...

Jadi kalo menurut Chi sie untuk melatih konsentrasi atau membuat mereka duduk manis ya gak bisa instant. Tapi harus pelan-pelan. Butuh proses sama sabar. Hehe...

O'ya ngomongin tentang sabar, chi sendiri sebenernya termasuk orang yang gak sabaran tadinya... Tapi karena emang udah niat mau terjun ngurus anak-anak sendiri, ya lama-lama bisa belajar sabar juga. walo kadang-kadang ilang kesabaran juga sie.. Tapi terus belajar ah.. mudah-mudahan bisa sabar beneran.

Gak suka target yang terlalu ketat

Kayaknya Chi sama anak-anak sama deh gak suka pasang target yang terlalu ketat. Serepot-repotnya Chi ngajarin anak kayaknya belom pernah sepusing waktu Keke dapet PR dari sekolahnya. Wah... ini mulut kayaknya gak brenti-brentinya ngomelin Keke. Padahal dulu-dulu & sampe sekarang pun perasaan sie Chi gak sebawel itu.

Emang sie gurunya gak memaksa untuk ngerjain. Terserah aja, gak di kerjain pun gak apa-apa. Tapi tetep aja lain ya.. kalo gak di kerjain itu rasanya gimana gitu. Kayak beban aja, gak rileks. Jadilah waktu itu Chi ngomel gak brenti-brenti. Hehe...

Herannya Keke pun sepertinya sama deh. Waktu di suruh ngerjain PR iru susahnya minta ampun. Padahal kalo di ajarin & di kasih tugas ma Chi dia semangat-semangat aja. Kalopun ada males, gak semales kayak ngerjain PR waktu itu.

Kalo Nai Chi belom tau, mungkin karena gurunya belom pernah kasih PR kali ya.. Aduh jangan sampe bikin stress lagi deh. Hehe...

Segitu dulu kali ya postingan Chi. O'ya sebelum di tutup, Chi bukan psikolog anak. Tapi cuma ibu yang mencoba memahami anak-anaknya. Jadi kalo ada yang berbeda pendapat sama Chi terutama dari sisi ilmu psikologi anak, mohon dimaklum aja ya.. :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge