Rabu, 06 Agustus 2008

Memilih Diantara 2 Keputusan

Masih lanjutan dari cerita ke Bandung itu sie. Jadi selama di Bandung itu Keke nuntut ngajak ke Vega terus (minta beli CD PS). Chi ma Kak Aie tuh keberatan, karena jatahnya mereka beli mainan itu kan sebulan 1 kali. Kebetulan bulan kemarin Keke udah beli mainan.

Tapi Keke ngerengek terus, udah gitu jawabnya pinter lagi "Bunda aja tiap hari belanja, masa' Keke gak?" Walopun berkali-kali di jelasin kalo Chi belanja buat mereka juga, tetep aja kali itu Keke gak mau ngerti. akhirnya daripada merusak liburan, kami turutin deh kemauannya. Jadilah hampir tiap hari selama di Bandung beli CD PS.

Itupun dia pengennya tiap hari. Pulang dari Bandung teteup ngerengek. Setelah pulang sie Chi tegas bilang ke Keke, gak ada lagi beli-beli CD. Tapi mungkin karena cape, baru aja pulang, Ayahnya malah nge-iya-in. Ya... namanya anak, pasti lebih ngedenger mana yang lebih nguntungin buat mereka ya? Makanya itulah kenapa sesama orang tua harus kompak...

Tadinya Keke pengennya langsung di beliin. Tapi ayahnya bilang, tunggu nanti kalo Ayah libur. Untuk sesaat sie dia nurut (walopun setiap hari tanya kapan ayah libur?). Pas tau hari itu ayahnya libur, dari bangun tidur dia mulai ngajak-ngajak pergi. Walah... mandi aja belom..

Kami berdua trus diskusi, enaknya di penuhin gak ya permintaan Keke. Kalo diturutin, bulan kemaren dia udah keseringan beli mainan. Takutnya jadi kebiasaan. Kalo gak diturutin, kesannya jadi ngajarin dia gak nepatin janji ya?

Akhirnya kami mutusin untuk turutin permintaannya. Pertimbangannya, kalo diturutin kami cuma rugi 1 kali. Kalo gak diturutin kami ruginya 2 kali. Kok bisa? Karena kalo diturutin, ruginya adalah kami sepertinya mengajarkan anak menjadi konsumtif. Tapi kami pikir, ini pelajaran. Mudah-mudahan ke depannya tidak seperti itu lagi. Setelah beli CD pun kami bilang ke Keke untuk stop dulu beli CD PSnya karena udah keseringan. Alhamdulillah sie, sampe sekarang Keke belum ngerengek lagi.

Sementara kalo kami gak turutin, kami ruginya 2 kali. Alasannya, kalo kami gak turutin pada saat itu gak ada jaminan kalo Keke gak akan merengek terus-terusan. Bisa jadi dia akan terus merengek sampe kemauannya diturutin. Selain itu kalo kami tetap ngotot untuk gak beliin, itu sama aja dengan mengajarkan dia untuk tidak menepati janji (walopun alasan kami untuk tidak menepati janji adalah demi kebaikannya). Tapi biar gimana ya salah kami juga sie, kami kan udah janjiin padahal tau Keke udah keseringan belinya.

Ya.. pelajaran deh buat kami semua..

4 komentar:

  1. pastinya setiap bunda pernah mengalami dilema... yah semoga keputusan yang kita ambil ada nilai kebaikan buat anak2 kita....amien..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd org tua bakalan sering ngegalau, ya :)

      Hapus
  2. Wah, ampir sama aja masalahnya sama aku, suka gak tega nolak permintaan anak, padahal bikin anak jadi konsumtif ya

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge