Rabu, 02 Juli 2008

Keranjingan PS

Chi sama Kak Aie dalam mendidik anak-anak hampir gak pernah melarang mereka. Gak boleh ini, gak boleh itu, jangan begini, jangan begitu. Buat kami lebih baik membatasi daripada melarang. Seperti bermain video game, kami tidak pernah melarang anak-anak bermain video game. Silahkan aja asal tau waktu. Kapan mereka boleh bermain.

Ternyata walaupun sudah dibatasi bukan berarti tidak ada masalah juga ya.. Awalnya Keke cukup berdisiplin. Kapan dia main PS, kapan belajar, kapan mandi , kapan makan , dll. Tapi lama kelamaan dia mulai mencoba bernegosiasi ulang dengan orang tuanya nih. Kalo lagi asik main & udah habis waktu bermainnya, dia mulai coba merayu "Sebentar lagi ya Bun/Yah..".

Kami pun lebih sering luluh dengan permintaan dia. Hasilnya dari mulai minta tambahan waktu sebentar, sebentar, eh... lama-lama jadi kelamaan juga main PSnya. Trus mulai deh susah kalo di suruh mandi, disuruh tidur siang, bahkan sampe males belajar! Seinget Chi akhir-akhir ini Chi udah gak pernah denger Keke ngomong "Bun, kita belajar yuk!".

Kalo jalan-jalan pun yang dinget hanya PS, PS & PS aja. Ngerengek minta pulang terus, karena pengen main PS. Kalo jalan-jalan ke luar kota atau main ke rumah nin nya sekarang harus bawa PS. Tapi Chi jadi mikir gimana kalo pergi ke tempat yang gak ada TV nya, misalnya di ajak kemping lagi sama ayahnya? Duh.. harus bener-bener di kurangin & mulai didisiplinkan lagi nih!

Semangat belajar Keke pun mulai luntur. Padahal Chi udah bikin acara belajar semenarik mungkin, tapi tetep aja yang diinget hanya PS. Kalo diminta belajar sekarang dia suka ngomong gini "Jangan lama-lama ya Bun, soalnya Keke mau main PS!". Trus dia mulai ngatur-ngatur pelajaran mana yang dia mau & gak. Kalo ngatur-ngaturnya masuk akal sih gak apa-apa, masalahnya dia ngatur hanya supaya cepet bisa main PS aja. Misalnya untuk belajar baca dia minta cuma 1 atau 2 kata aja, itu pun dia yang atur kata apa aja yang dia mau. Berhitung juga sama. Menggambar kegiatan yang paling dia sukain juga mulai males-malesan dia lakuin. Untuk ngebujuk dia supaya semangat lagi susahnya minta ampun. Malah kemarin dia robek-robek tuh lembar kerja yang udah Chi buat.

Sempet marah besar juga kemarin malam. Abis Chi udah agak frustasi juga sebenernya. Segala cara terutama bicara baik-baik tapi gak mempan-mempan. Akhirnya dengan tegas Chi bilang ke dia "Gak ada PS sama sekali selama kamu belum mau belajar & kali ini gak ada kompromi!!". Keke nangis abis-abisan minta di bolehin main PS . Tapi kali ini Chi bertahan (kuat-kuatan aja). Dan semalem itu bener-bener ajang kuat-kuatan. Chi bertahan dengan larangan Chi, sementara Keke tetap bertahan ingin main PS (sedikitpun tidak ada keluar kata-kata ingin belajar loh). Sampe akhirnya Keke tertidur..

Tadi pagi dengan manisnya Keke tanya ke Chi "Bunda Keke boleh main PS?". Chi tetap bertahan dengan jawaban "Tidak ada lagi PS selama Keke tidak mau belajar". Tapi kali ini Keke gak melawan dengan manis pun dia nurutin keinginan Chi.

Proses belajar memakan waktu lumayan lama hampir 2 jam. Bukan materinya yang banyak tapi semangatnya Keke yang masih on & off juga banyak nego. Tapi bunda sih tetep kekeuh kali ini.

Alhamdulillah tadi siang, entah karena semangatnya yang mulai timbul atau merasa percuma bernergo dengan bunda kali, tadi siang waktu Chi ajak belajar lagi Keke semangat banget. Menyelesaikan soalnya pun dalam waktu singkat, sekitar 1/2 jam. Itupun dia kerjakan sendiri & bener semua. Mudah-mudahan pelan-pelan semangat Keke mulai timbul lagi ya..

post signature

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge