Selasa, 01 Juli 2008

Aqiqah

Sebenernya hari ini lagi males ngapa-ngapain sih. Udah beberapa hari otak kayaknya lagi hang, gak tau mau ngapain, bawaannya ngatuk terus .

Berawal dari hari Jumat kemaren. Rencana hari Sabtu pagi kami semua mau pada pergi ke Ciamis. Antik mau ngadain aqiqah untuk Fira, tapi diadainnya di Ciamis. Malam sebelum berangkat, gak tau kenapa Naima tuh tidurnya gelisah banget. sebentar-sebentar bangun . Sementara Chi itu kan orangnya paling susah tidur. Biarpun baru tidur sebentar, tapi kalo udah terbangun biasanya susah lagi buat tidur. Hasilnya semaleman tuh Chi begadang sendirian. Ayah mah udah ke alam mimpi dari kapan tau deh... Tapi gak mau gangguin juga deh, soalnya yang neytir kan ayah. Kasian kalo sampe ngantuk di jalan. Naima sendiri akhirnya baru nyenyak setelah jam 5 subuh!

Ya udah deh tanggung udah keburu pagi akhirnya gak usah tidur aja sekalian. Beres-beresin rumah dulu (kalo baju sih udah beres sebelumnya), bangunin ayah minta dibantuin beres-beres (ngatuk banget bo!). Sebelumnya juga bilang & minta maaf dulu ke ayah kalo misalnya seharian ini Chikeliatan diem atau cemberut aja itu karena kecapean belom tidur sama sekali. alhamdulillah K' Aie bisa ngerti. Yang Chi takutin sih sebenernya kalo sampe Chi pusing, soalnya chi ini gampang banget sakit kepala. Nah kalo sakit kepalanya sampe dateng, repot deh! Kalo cuma cape aja sih gak apa-apa lah.

Sepanjang jalan ngantuknya bukan maen. Perjalanan Jakarta-Bandung rasanya jauh... banget. Padahal jalanan lumayan lancar. Mungkin saking ngantuknya ya? Tapi tidur gak bisa. Di Bandungnya sendiri di daerah jalan merdeka tumben-tumbenan macet banget. Telepon ke Bi Nta, ternyata hari Sabtu itu sekolah-sekolah pada terima raport. Oh... pantesan aja jalanan macet.

Ke Sailendro dulu, nitipin mobil karena mau pake mobil sodaranya bi Nta. Biar bisa rame-rame di jalan. Kami sekeluarga bareng bi Nta & para krucil. Yang nyupir ponakan bi Nta, namanya Indri (ini cowok loh yang nyetir). Wah... ayah enak banget nih nyetirnya cuma dari Jakarta-Bandung, abis itu santai abis!

Ternyata Indri nyetirnya ngebut banget! Sebenernya K' Aie kalo nyetir juga ngebut sih.. tapi gak tau deh apa karena Chi nya juga lagi kurang fit, gak terbiasa di setirin orang (biasanya kan ayah terus yang nyetir), ato Indrinya yang nyetir agak sedikit kasar (kalo mau belok, nyalip, ato ngerem berasa banget sama kita yang jadi penumpang. Kalo Ayah kan biar ngebut tapi soft. Hehe...). Akhirnya sepanjang jalan gak cuma ngantuk tapi juga mabok. Belom lagi sepanjang jalan anak-anak juga rewel. Soalnya mereka gak mau tidur di mobil, padahal di daerah Malangbong itu kan jalannya muter-muter kalo anak-anak gak tidur di jamin deh pasti bakalan mabok.

Heboh deh di mobil itu dengan tangisan. Ayah lalau mutusin untuk brenti dulu di restoran Kartika Sari. Ini restoran selalu sepi. Makanannya juga gak ada yang menarik (menurut kami loh...). Tapi setidaknya di sana ada es kelapa. Rasanya seger aja lagi mabok gini minum es kelapa. Eh... dasar lagi apes kali ye... Es kelapanya gak ada! Ya udah deh makan baso aja (rasanya gak terlalu enak, tapi mahal bo!).

Akhirnya sampe juga di Ciamis. Sampe sana masih gak bisa tidur (maklum rame banget suasananya). Lagian kangen juga sama sodara-sodara, jadi mau temu kangen dulu ah! Tapi lama-lama gak tahan juga nih nahan ngantuk. Sekitar jam 4 sore, bilang ke K' Aie, nitip anak-anak. Chi mau tidur 1/2 jam aja. Ternyata menjelang maghrib baru bangun. Hehe... Teler abis!!

Sepanjang malem sih cuma becanda-becanda. Itupun yang masih setengah sadar kayaknya. Besoknya juga gak terlalu banyak yang dilakuin sih, selain masih ngobrol-ngobrol (kalo ketemu sama keluarga dari Bandung sih dijamin gak akan pernah kehabisan topik pembicaraan dah!). Ada juga sih yang mancing (para krucil).

Abis makan siang, kami semua pulang. Rencananya mampir dulu ke Sumedang. Ke tempatnya Oscar. Belom pernah sih ke sana, jadi pengen tau juga.

Mungkin karena kondisi badan udah agak enakan, di jalan juga gak mabok lagi. Tapi tetep aja sih nyetirnya gak enak. Rada kebanting-banting nih kita yang jadi penumpang. Hehe... Sama rada deg-degan abis kalo ngerem mepet banget sama mobil depan. Agak-agak sport jantung juga nih .

Di sumedang cuma sebentar, soalnya Keke ngerengek terus minta pulang. ya deh kita pulang. Lagian kalo gak buru-buru pulang kapan mau balik ke Jakartanya? Kemaleman nanti.

Lebih jauh ya pulang ke Bandung lewat Sumedang. Jalan kelok-keloknya juga lumayan banyak. Untung gak serepot yang pertama, anak-anak juga lebih rewel. Akhirnya sempet brenti juga di kota Sumedangnya, ngebakso dulu ah.. Isi perut biar gak mabok. Kali ini basonya enak. Mmmm.. yummy. Harganya juga gak nembak kayak kemaren. Sip lah..

Di Cadas Pangeran macet banget. Ada untung & ruginya sih.. Untungnya, jadi gak pada mabok. Cadas Pangeran kan muter-muter tuh, tapi kalo macet kan jadi gak berasa. Ruginya jadi tambah lama sampenya.. Yah.. dinikmatin aja deh..

Sampe Bandung jam 7 malem. Turunnya di Sailendro karena mobil kan di taro di situ. Jam 8 baru balik ke Naripan. Adhi pengen ikut pulang, karena Mamah kan baru pulangnya besok jadi dia milih ikut pulang bareng Chi.

Masih belom puas ngobrol sama orang-orang Bandung rupanya. Sampe Naripan kami gak langsung pulang, tapi ngobrol-ngobrol dulu. Hasilnya baru pulang ke Jakarta jam 10 malem. Sampe rumah jam 12.

Bener-bener cape banget lah liburan kemarin. Seneng sih... Tapi ngantuknya belom ilang nih sampe sekarang. Maunya tidur terus.... Tapi ntar anak-anak sapa yang jagain?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge