Sabtu, 28 Juni 2008

Paint Day

Kemarin mati lampu di rumah (lagi?!! ) seharian dari jam 8 pagi baru nyala lagi jam 5 sore. Kali ini pln rada 'berbaik hati', sebelum mati lampu kita pada di kasih surat edaran resmi yang mengatakan bahwa pada hari itu akan terjadi pemadaman listrik. Masalahnya adalah... disurat edaran itu tertulis jelas bahwa listrik akan di padamkan mulai pukul 12 siang hingga pukul 4 sore, tapi kenyataannya jam 8 pagi udah mati bo! Gimana tuh?!

Tapi udah lah... ngobrolin PLN gak akan ada habisnya, cuma buang-buang energi! Abis seenak-enaknya aja madamin listrik. Emang sie lagi krisis, tapi gaka ada cara lain yang lebih enak apa ya? Tau deh..

Karena sudah tau bakalan ada pemadaman (walau taunya gak selama ini. Hehe... masih keki soalnya..) Chi udah siapin rencana apa aja yang bakal kami lakukan. Kalo mati lampu kayak gini cara yang paling enak emang bikin craft day. Apalagi anak-anak lagi pada sakit, mau ngajak jalan keluar ragu-ragu abis anginnya kenceng banget. Takut mereka jadi masuk angin, ya udah deh bikin acara paint day akhirnya.

Pemanasan..

 
Ini kegiatan pertama, ngecet koran. Gak perlu bikin gambar atau apalah lah, yang penting ngecet aja. Belajar mencampur warna juga. Hasilnya ya abstrak kayak yang difoto itu.

Membuat Lukisan Naima

 
Tau kan menggambar dengan cara menjiplak telapak tangan? Nah kali ini gak cuma telapak tang, tapi seluruh badan juga bakalan di jiplak. Caranya, pertama-tama 2 lembar kertas koran di satukan dengan double tape. Banyaknya koran sebenernya tergantung dari tinggi orang yang mau di cetak. Karena Naima belom terlalu tinggi jadi 2 lembar aja cukup. Setelah disatuin, Naima ditidurin diatas kertas koran tadi. Trus mulai menjiplak deh.

Setelah selesai di jiplak, mulai deh kita ngecet (kalo bisa sih jangan keluar garis.. ). Keke mencet seluruh gambar Naima dengan warna orange. Ditawarin warna lain, dianya gak mau. Yo wis lah gak mau maksa.

Setelah selesai di cat semua, lalu mulai di jemur (gak cuma karya yang ini sie... tapi semua hasil karya di jemur). Setelah kering, gambarnya mulai di cat lagi. Kali ini bikin mata sama rambut. Rambutnya di bikin keriting sama Keke, padahal Nai kan gak keriting. Untuk bajunya juga di tambahin totol-totol warna hijau (sayang di foto gak keliatan jelas), trus untuk celananya dikasih warna hitam ceritanya lagi pake celana pendek.

Lomba Trek-trekan
 
Kali ini Chi sama Keke bikin balap cat pake sedotan, ceritanya bikin trek-trekan paling panjang. Caranya cat di campur air (kali agak banyak airnya). Ambil sedotan, celupin ke cat (tutup bagian atas sedotan dengan jari, jadi catnya gak tumpah-tumpah).

Ambil kertas putih kosong. Tuang cat yang ada di sedotan, lalu mulai deh kita tiup-tiup. Nanti catnya bakal jalan. Bentuknya tergantung dari tiupan kita. Ada yang langsung panjang, ada juga yang mandek, malah ada juga yang bercabang-cabang. Macem-macem deh..

Kita namain ini lomba trek-trekan. Soalnya sambil niup, kita pura-puranya lagi balap mobil. Jadi kemarin itu niupnya berdua, cuma kalo di foto cuma Keke aja yang keliatan niup karena bundanya kan sesekali fotoin.

Face Paint

 
Lagi bingung mau ngecet apa lagi, lagian perut laper belom sarapan jadi mending ngecet muka dulu ah...

Gambar Apa Ini?

 
Karya selanjutnya adalah membuat tebak gambar. Tuang cat ke atas 1 lembar kertas (boleh lebih dari 1 warna, tapi jangan di kasih air). Lipat kertas (boleh vertikal atau horizontal). Tekan-tekan sampe catnya menyebar, lalu buka lipatannya. Taraaaaa!!!! Kira-kira jadi gambar apa ya?

Kalo gambar yang paling kiri kami semua (Chi, Keke, Mamah & Ayah sepakat kalo itu gambar bunga). gambar ke-2 (yang di tengah), Keke bilang itu gambar baju yang di robek-robek, kalo kata Chi itu gambar telapak kaki. Nah yang paling berbeda itu gambar ke-3 (paling kanan). Kata Keke itu gambar ikan (yg warna merah badannya, warna hijau jadi ekornya), kalo kata Chi itu gambar roket, mamah bilang gambar apel, sementara ayah itu gambar kepik. nah lo beda-beda kan? Menurut yang lain gimana? Kira-kira gambar apa hayo...?!!

Mobil Kardus

 
Chi punya ide (baru terlaksana kemaren itu), mau bikin mobil-mobilan dari dus. Yang kebayang di pikiran Chi dusnya di cat merah (pengennya bikin mobil pemadam kebakaran), trus dikasih ban, dll jd kyk mobil-mobilan pemadam.

Langkah pertama adalah mencat dusnya dulu. Tapi ternyata gak sesuai rencana. Keke pengennya di cat warna-warni. Chi udah bilang ke dia kalo dusnya nanti mau di jadiin mobil pemadam, tapi Keke tetap nolak di warnain merah semua. Kata dia 'mobil pemadam kan gak harus merah bun..". Ya deh... Chi ngalah aja

Dus udah selesai di cat, tapi sampe sekarang belom dijadiin mobil-mobilan. Nanti aja deh, belom sempet soalnya.

Lukisannya Nai

 
Kali ini giliran hasil karya Nai yang ditampilkan. Nai baru bergabung sore harinya. soalnya tadi pagi agak rewel (karena masih gak enak badannya). Lagian Nai itu kayaknya sih sejauh ini gak terlalu berminat sama kegiatan menggambar atau lukis.

Melukisnya di atas kertas hvs. Mencampur beraneka warna cat dengan beraneka kuas dari kuas kecil sampe besar. Trus Nai itu punya kebiasaan, kalo lagi gambar atau lukis pasti bagis tubuhnya jg di oret-oret sama dia.

Eh, tapi Nai kreatif juga sie... Di tengah-tengah dia robek-robek koran. Robekannya itu lalu dia taro di atas kertas trus dia aduk-aduk pake kuas. Jadi hasil lukisannya ada teksturnya gitu deh. Waktu Chi iseng mau ambil korannya, eh malah dilarang sama Nai

Mau ikutan Gak?

 
Pas sore-sore lagi asik lukis, ada anak tetangga (namanya Nathan) sebelah rumah ngeliatin... aja dari balik pagar. Sama Keke lalu diajak masuk. Natahn langsung lari ke rumahnya, gak lama dia balik lagi. Gak taunya dia minta ijin dulu sama maminya. Begitu diijinin langsung deh dia ikutan melukis sama Keke & Nai.

Ngecet Balon

 
O'ya ada 1 lagi aktifitas terakhir. Ngecet balon. Chi berdua sama Nai (Keke masih asik ngecet dus). Hasilnya kayak di foto.

Bersih-Bersih

 
Selesai sudah kegiatan mengecat hari itu. jadi gak terasa juga sih mati lampunya . Penegennya sih pas kegiatan bersih-bersih ini Chi kerjain sendiri, karena kalo sampe anak-anak ikut bantuin malah tambah berantakan. Tapi ya susah juga minta mereka untuk tidak membantu. Mereka tetap ikut membantu, dan hasilnya.... seperti terlihat pada foto deh

post signature

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge