Senin, 23 Juni 2008

Hari Sabtu Yang Lumayan Heboh

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Agak ragu-ragu juga sebenernya karena pada hari itu Naima badannya agak panas. Emang sie udah beberapa hari ini kami semua lagi pada sakit. Batuk-pilek, sekarang Naima demam pula.

Jadi bingung, dateng apa gak ya? Kalo dateng, kasian Naima lagi sakit kayak gini. Takut tambah panas badannya. kalo gak dateng, gimana dengan Keke? Emang sie... sampe hari itu aja Chi masih ragu banget kalo Keke bakalan mau maju untuk tampil. Udah pesimis banget lah... Tapi biar gitu Chi masih berharap ada keajaiban. Dan kalo sampe itu terjadi berarti ada kemungkinan untuk yang berikutnya Keke akan berani. Bener-bener pertaruhan deh pada hari itu, bingung harus milih yang mana.

Diskusi sebentar sama kak aie, kami lalu memutuskan untuk tetap berangkat dengan persiapan yang lebih lenkap lagi, yaitu obat-obatan dilengkapin (jaga-jaga kalo Naima sampe panas), bawa baju ganti yang lebih banyak (takut-takut sering muntah), bawa baju hangat. Pokoknya lengkap deh.

Rencana awalnya kami akan datang ke tempat acara lebih awal. Diundangan kan diminta untuk datang pukul 1/2 9. Tapi kami berencana datang sebelum pukul 1/2 9, kalo perlu jam 8 udah sampe sana. Karena acaranya kan bukan di sekolah, tapi di hotel Horizon Bekasi. Seperti sifat Keke yang udah-udah kalo ketemu suasana baru dia suka malu-malu , kami pikir mungkin dengan datang lebih awal Keke punya cukup waktu untuk beadaptasi jadi begitu acaranya di mulai dia udah mulai 'panas'.

Tapi rencana tinggal rencana. Ya itu deh berawal dari sakitnya Nai, siapin ini-itu, sampe di jalan ayah kelewat belokannya jadi harus sedikit muter. Hasilnya dateng ke tempat acara malah sedikit telat.

Sampe disana Keke diminta langsung ke ruang ganti pakaian, karena akan berganti baju dengan baju wisuda. Waktu diajak ke ruang ganti pakaian Keke masih semangat, begitu juga ketika digantiin baju dia masih mau. Tapi Keke belom mau bergabung dengan temen-temennya, kebetulan juga temen-temen deketnya belum pada dateng. Mulai deh malu-malu lagi. Minta balik ke ayah. Chi turutin. Sampe sana mulai minta macem-macem (tanda-tanda udah dateng lagi gak PDnya). Dari mulai gak mau pake toga sampe minta dilepas baju wisudanya (yang bagian kerahnya), diturutin. Trus minta makan, katanya laper (padahal di rumah udah sarapan dulu). Awalnya gak diturutin, karena bingung mau cari dimana. Akhirnya karena merengek terus, dan kami masih berharap kalo diturutin dian jadi semangat lagi akhirnya ayah sama Keke cari keluar (ke mall). Pulang-pulang bawa dunkin donut.

Bener-bener laper rupanya. Makannya lahap. Selesai makan, semangatnya menyala lagi. Kebetulan acara juga udah mau di mulai, yang di wisuda udah mulai berbaris di belakang panggung. Keke pun mau ikut berbaris. "Alhamdulillah.. Keke mau juga di wisuda" Chi sempet mengucap syukur dalam hati.

Tapi mungkin karena kelamaan menunggu giliran (Keke dipanggi no. 2 dari belakang), pelan-pelan semanagatnya mulai off lagi. segala bujuk rayu kelihatannya gak berhasil (termasuk mengiming-imingi dengan mainan). Dia mulai nagis. Begitu namanya dipanggil Keke malah ngamuk. Lucunya yang dia tangisin itu adalah dia sebenernya pengen maju tapi pengen di temenin sama bunda, masalahnya temen-temen yang lain gak ada yang di temenin pada berani. Chi sih mau nemenin, tapi sempet bingung pihak sekolahnya ngelarang gak ya. Walaupun pada prinsipnya Chi juga gak mau maksa anak, tapi ya males aja kalo sampe ada perbedaan pendapat dengan pihak sekolah. Untungnya sih sekolahnya ngerti.. Mereka membolehkan Keke maju ke panggung bersama bundanya. Jadi deh pada hari itu Chi satu-satunya bunda yang di wisuda .

Selama acara berlangsung semangat keke terus berubah-ubah on and off. Naima sendiri agak sedikit rewel. Biarpun panasnya udah gak ada, tapi kadang-kadang masih suka nangis. Kalopun gak nangis, dia diem aja keliatan lemes. Padahal kalo lagi sehat dia tuh paling seneng ngeliat acara nari atau nyanyi. Apalagi untuk tariannya play group kecil, Naima paling seneng ngeliatnya. Kalo di sekolah anak-anak PG kecil lagi latihan, diem-diem Nai suka ikutan nari. Lucu deh liat gerakannya. Tapi pas hari H dia diem aja gakl ada semangat, bener-bener gak enak badannya ternyata .

Keke sendiri sesaat sebelum pentas semangatnya mulai datang lagi. Apalagi sahabatnya, Harris, udah dateng. Wah semangat banget deh dia. Ngoceh gak brenti-brenti, malah dia sempet gak inget kalo Bundanya menjauh dari dia. Tapi begitu gurunya bilang, "Anak-anak Play Grou besar siap-siap ya... sebentar lagi kita mau nari!" Dar!! Seketika itu juga semangatnya langsung off lagi . Mulai cari-cari Bunda lagi, dan mulai nangis lagi .

Setiap kali Keke menangis, Chi cuma bilang...

Bunda : "Ke... denger nak.. Bunda gak mau maksa Keke. Kalo Keke gak mau tampil ya gak apa-apa. Tapi itu artinya Keke juga akan dapet mainan".
Keke : "Kenapa Bunda? Keke pengen beli mainan..!"
Bunda : "Ya tapi bunda kan juga bilang ke Keke, kalo mainan itu sebagai hadiah. Kalo Keke gak mau maju berarti Keke gak akan dapet hadiah. Keke harus milih"
Keke : "Keke maunya mainan, tapi Keke gak mau maju"
Bunda : "Ya gak bisa dong Ke... Keke harus bertanggung jawab sama semua yang Keke pilih. Sekarang Keke maunya apa? Semua pasti ada risikonya sayang..."

Kalo pas acara wisuda sebelumnya semua bujuk rayu & penjelasan tidak ada yang masuk ke Keke. Tapi pas nari tiba-tiba aja setelah Chi selesai kasih penjelasan ke Keke, dia langsung lari ke belakang panggung trus masuk ke panggung. Lalu kemudian Keke menari!! Hore..... Keke hebat . Pada saat menari Keke juga gak keliatan loyo apalagi takut. Semangat banget, kayaknya dia udah lupa sama rasa takutnya .

Lucunya begitu turun panggung Chi sempet tanya ke Keke...

Bunda : "Hore..!! Keke hebat!! Gimana rasanya Ke?"
Keke : "Enak Bunda, Keke mau lagi dong!!"
Bunda : "Hmm... trus tadi kenapa nangis ya?"

Keke gak jawab tapi cuma nyengir .

Nonton acaranya sampe selesai, tapi gak ikut makan siang karena Keke udah merengek-rengek minta hadiahnya. Lagipula Naima juga tidur, jadi pikir-pikir repot juga kalo harus makan siang. Akhirnya kami semua pulang (sebelumnya beli hadiah untuk Keke dulu).

Yah walopun sedikit menghebohkan pada hari itu, tapi gak nyesel juga udah dateng. Karena Keke udah berani maju. Walaupun baru pas acara nari aja. Tapi setidaknya itu sudah membuat Keke jadi merasa lebih berani lagi. Kalo kapan-kapan diminta tampil lagi biasanya Keke akan lebih berani karena sudah pernah sebelumnya. Mudah-mudahan ya..

post signature

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge