Rabu, 28 Mei 2008

Pentingnya Konsistensi

Dalam mengasuh anak, sebisa mungkin kami tidak mau terlalu sering melarang anak-anak. Lebih baik membatasi daripada melarang (misalnya mereka boleh jajan tiap hari, tetapi hanya boleh 1x itupun hanya 1 item saja & gak boleh sembarangan). Kenapa kami memilih seperti karena kami khawatir kalau terlalu banyak melarang anak hanya akan menurut di depan kami saja, tapi begitu diluaran ternyata mereka melakukan pelanggaran-pelanggaran yang selama ini kami larang. Pada akhirnya anak akan di belajar untuk berbohong.

Baru-baru ini ada pelajaran berharga yang baru saja Chi petik. Akhir-akhir Chi lagi sedikit punya kesibukan berkutat di depan computer. Jadi perhatian ke anak-anak agak sedikit berkurang. Sebenernya sih gak lepas-lepas banget perhatiannya. Tetap dalam pengawasan, Cuma kalo urusan bermain sekarang ini suka serahin ke pbt.

Yang Chi gak suka dr pbt ini (saking keselnya sampe di critain nih), suka gak nurut kalo di kasih tau. Chi perhatiin kalo mereka main di luar (Chi cuma ngijinin anak-anak main di luar hanya sore hari) pulang main pasti deh jajan. Chi udah berkali-kali bilang ke ni pbt kalo yang namanya bermain tuh ya main bukan jajan. Tapi udah berkali-kali di kasih tau, tetep aja di ajak jajan. Alasannya sih gak tega ngeliat anak-anak nangis. Chi bilang kalo nangis sih itu senjatanya anak-anak, jangan semua permintaan diturutin. Kalo anaknya tetep nangis biarin aja, ajak pulang ke rumah. Kalo gak bisa juga ya jangan nawarin diri untuk ngajak anak-anak main.

Sebelnya lagi Naima kalo diajak main ke luar gak pernah di pakein sandal. Alasannya karena pake stroller. Kalo di Tanya kenapa pake stroller jawabannya karena kasian nanti cape. Chi udah berkali-kali bilang anak itu gak boleh di manjain. Baiarin aja dia bermain lepas. Kita awasin aja. Kalopun ada jatuh-jatuh anggap wajar aja selama gak membahayakan, makanya itu yang jaganya harus awas.

Yang mengagetkan, beberapa hari yang lalu Keke cerita kalo dia baru aja jajan (tiap kali jajan Keke selalu cerita). Chi Tanya baik-baik, kok masih jajan kan di sekolah udah jajan? Eh… Keke malah bilang gini… “Ah besok kalo Keke jajan gak mau ngomong lagi sama bunda deh. Abis di tegur terus!!”

Ya ampun!! Chi kaget banget dengernya. Hanya karena selalu diingatkan (padahal hanya diingatkan loh bukan di marahi), Keola udah punya niatan untuk berbohong. Alhamdulillah, untung aja sampe sekarang dia sih masih terlihat jujur, selalu bercerita kalo abis melakukan sesuatu.

Kemarin waktu mau ngajak anak-anak jalan-jalan sore (abis udah bosen ngasih tau pbt, gak di dengerin juga), Naima merengek minta pake stroller. Chi larang malah dianya ngamuk. Chi bilang kalo tetep mau pake stroller lebih baik gak usah jalan-jalan. Sebelnya nih, sikap ngamuknya dia malah di bela sama pbt. Katanya Nai suka cape kalo jalan kaki. Keki banget gak. Padahal saya ini kan tau banget kalo Nai itu kuat (FYI aja, ini pbt br 3 bln sementara sebelumnya yang ngajak anak-anak main kan Chi sendiri. Tapi kok bisa-bisanya dia merasa sok lebih tau dari Chi sih?)

Karena merasa terus di bela, nangisnya Nai gak brenti-brenti. Akhirnya dengan terpaksa, Chi minta Nai untuk tetap tinggal di rumah. Padahal Chi yakin banget kok kalo Chi tetap tegas gak mau kasih stroller & memberikan dia pilihan stroller atau jalan-jalan? Dia pasti akan milih jalan-jalan walau tanpa stroller. Ada yang belain sih…

Setiap ada pelanggaran dari pbt termasuk kemarin Chi selalu memberikan teguran. Kalo perlu teguran keras. Tapi di sisi lain Chi juga introspeksi diri lagi deh. Ternyata walaupun kita ada di rumah (kita sendiri merasa udah cukup ngawasin mereka), bisa kecolongan juga. Chi jadi berkesimpulan, untuk membentuk sifat & kebiasaan anak-anak itu gak bisa dengan sesaat aja, tapi harus terus. Harus konsisten. Apalagi untuk usia anak-anak yang masih suka berubah-ubah sikapnya. Terbukti, Chi yang udah mendidik anak-anak terbukti mereka sekarang sedikit mengalami perubahan hanya dalam waktu kurang dari 3 bulan saja. Bener-bener harus konsisten nih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge