Jumat, 09 Mei 2008

Antara Pasar Tradisional & Pasar Modern

Hari Minggu malam kemarin (11/5) kami sekeluarga pergi ke undangan pernikahan temen bunda di Gedung Gramedia - Jl. Panjang no. 8a.

Karena belom tau letaknya dimana (cuma tau jl. panjangnya aja..), Jadi dari rumah kita berangkat sekitar jam 6 sore. Apalagi rumah kita kan jauh dari lokasi undangan, udah gitu di undangannya gak di kasih peta.

Bener aja deh, kita sempet salah jalan (kelewat belokannya). akhirnya kita sempet kena macet di Pasar Kebayoran. Sebenernya sih jalannya bakal lancar aja kalo gak ada mikrolet yang ngetem (biasa banget de!! Gak disiplin!!). Udah gitu ini pasar sampe malem kayaknya rame banget ya... Banyak tukang sayur & lain-lain yang jualan di jalan, bahkan pasarnya aja masih buka (toko emas aja masih buka malem-malem..).

Biar gak kesel (Keola udah mulai keliatan diem aja), bunda mulai tanya-tanya ke Keola..

Bunda : "Ke, kamu tau gak ini namanya pasar apa?"
Keke : (Gak jawab pake suara, tapi ngegeleng)
Bunda : "Ini namanya pasar tradisional. Kalo pasar modern kamu tau gak?"
Keke : (Lagi-lagi Keke cuma ngegeleng)
Bunda : "Pasar modern tuh kayak Carefour. Bedanya tau gak pasar tradisonal & modern?"
Keke : (Untuk ketiga kalinya Keke ngegeleng lagi)
Bunda : "Pasar tradisional tuh becek, kalo pasar modern becek gak?"
Keke : (Keke terus aja ngegeleng)

Masih banyak lagi pertanyaan tentang pasar modern & tradisional yang di jawab Keke hanya dengan gelengan & anggukan. Chi waktu itu mikir, mungkin Keke lagi kesel karena jalannya jauh gak sampe-sampe atau dia lagi asik konsentrasi liat mobil-mobilan di jalan (Keke pemerhati mobil juga soalnya).

Besoknya waktu lagi mandi sore, Chi tanya lagi ke Keke..

Bunda : "Ke, kamu masih inget gak bedanya pasar tradisional sama pasar modern?"
Keke : "Masih dong Bun.. Kalo pasar modern itu ada AC nya, bersih, gak bau. Kalo pasar tradisional kotor, becek, panas, jendelanya pada pecah."
Bunda : "Loh kok pada pecah jendelanya?"
Keke : "Iya kemaren Keke liat waktu lewat pasar tradisional jendela-jendela di tokonya pada pecah. Kalo di pasar modern tempatnya bagus Bunda".

Subhanallah... Keke yang tadinya Chi pikir dia diem aja karena kesel atau lagi asyik liat mobil, ternyata dia merhatiin banget apa yang Bundanya bicarain. Alhamdulillah..

Bunda : "Ke, kamu tau gak selain Carefour, pasar modern tuh apa aja? Keke tau gak?"
Keke : "Ada Carefour, Giant sama Hero"

Pembicaraan yang kami lakukan memang sangat sederhana. Mungkin kalo di jabarkan lebih detil perbedaan pasar tradisional & modern bisa jauh lebih banyak dari itu. Malah kalo dipikir-pikir lagi sekarang ini udah mulai kan pasar tradisional tapi di bangunnya dengan konsep yang lebih modern?

Tapi biar deh... Yang kami mau adalah mengajarkan anak mulai dari hal yang sangat sederhana dulu. Toh mengikuti perkembangan usianya nanti pasti cara berpikir dia akan lebih kompleks. Buat kami yang penting dia bisa nyaman & senang dengan yang namanya belajar. Yang kami liat justru prosesnya. Dan melihat dia bisa menangkap apa yang telah kami ajarkan itu kami sudah sangat bersyukur. Malah dia udah bisa lebih mengembangkan lagi topik yang kami ajarkan tadi, dengan menceritakan lebih lengkap lagi dari apa yang sudah kami beritahukan.

Excelent to Keola!!

post signature

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge