Rabu, 02 April 2008

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 1 – Macet Total 15 jam!!)

Akhirnya long weekend juga. Udah kebayang-bayang sederet rencana seru-seru selama di Ciamis. Enak banget kayaknya..

Sesuai rencana, pagi-pagi sekitar pukul 06.30 Kak Aie, Chi & anak-anak berangkat ke Rawamangun jemput Nin, Aki sama keluarganya Abang. Kita kesana pake Elfnya Rakata. Kursi tengah di copot, diganti sama kasur karena masih harus jemput orang lagi di Naripan. Jadi biar muat banyak, tapi tetep bisa nyaman (kan ada kasur). O’ya papah sama mamah Chi udah jalan dari jam 3 pagi, karena harus jemput orang juga Naripan.

Ternyata rencana gak selalu jadi kenyataan. Prediksi kita paling lambat jam 1 siang udah sampe Ciamis. Abis itu rencananya istirahat sebentar. Makan siang, trus jam 2 acaranya itu “ngebedah kolam”. Bedah kolam itu adalah ngebersihin kolam yang kita punya karena lumpurnya udah tebel. Asik, terutama buat anak-anak karena sambil orang dewasanya ngebersihin kolam anak-anaknya bisa maen lumpur sepuasnya. Kegiatan yang gak mungkin ada di kota besar kan?

Tapi ya itu deh, semua rencana di hari pertama bubar jalan. Hik… hik… Dari mulai tol Bekasi, jalanan udah macet-cet-cet! Bener-bener gak ada lancar-lancarnya. Baru lancer setelah lewat KM 57. Jauh banget kan tuh! Mobil yang tadinya nyaman pun udah gak berasa. Apalagi AC Elf kayaknya lagi ngadat. Biasanya dingin, eh… ini ikutan ngadat. Terpaksa deh buka jendela. Tapi gak terlalu nolong juga. Abis di luar panas terik banget, jalan tersendat-sendat. Mana ada angin..

Lewat KM 57 jalanan mulai lancar. Alhamdulillah.. Agak sedikit tersendat begotu masuk Cipularang karena ada perbaikan jalan, untungnya aja gak lama.

Sampe di Naripan jam 14.30 (padahal dari Rawamangun jam 07.30). 5 Jam bo!! Seumur-umur belom pernah kena macet separah itu deh. Di Naripan gak lama, cuma masukkin barang tambahan & ngangkut “warga Naripan” yang tersisa (Apalagi denger-denger di Cicalengka juga macet).

Jam 3 sore jalan dari Naripan, awalnya lancar. Tapi lagi-lagi itu cuma awal. Begitu keluar tol Cileunyi, kita udah ketemu sama macet. Udah gitu lebih parah dari yang tadi siang. Setidaknya waktu di Cikampek masih jalan tersendat-sendat, gak sampe yang brenti total. Tapi di Cicalengka ini lebih banyak brenti totalnya. Jalannya cuma sedikit-sedikit. Gak ada sedikit pun celah buat pindah-pindah jalur. Kalo tadi siang panasnya minta ampun, selama di Cicalengka ujan lebat banget.

Selama di perjalanan suka telpon-telponan sama Papah. Papah kan udah sampe ke Ciamis jam 1 siang (wih… enak banget tuh). Kata Papah tadi macetnya sampe jalan kereta. Waduh masih jauh banget tuh sampe jalan kereta. Emang sih kita prediksinya juga gitu, karena macet menjelang jalan kereta mah udah biasa (penyempitan jalan), lewat dari jalan kereta lancar paling sedikit tersendat di daerah nagrek. Tapi awal macetnya gak pernah sejauh ini. Paling menjelang rel kereta aja. Ini mah jauh banget!!

Seperti yang udah di perkirain, lewat rel kereta jalan mulai lancar. Sebagian dari kita bersorak, kita pikir akhirnya penderitaan berakhir. Karena setelah lewat rel kereta, biasanya hampir gak ada hambatan sama sekali. Paling sesekali di Nagrek, tapi jarak rel & Nagrek kan deket banget jadi gak papa lah..

Ternyata cobaan masih belom berakhir.. Baru sebentar ngerasain nikmatnya jalan lancar. Di daerah Limbangan jalan mulai tersendat lagi. Bahkan sama parahnya kayak waktu di Cicalengka, brenti total. Duh! Apalagi sih ini?

Kalo tadi sepanjang perjalan masih coba untuk bercanda untuk ngilangin kesel, begitu macet di Limbangan rasanya perasaan kesel mulai mendominasi. Ya gimana gak kesel, udah hampir 12 jam ada di jalan. AC ngadat. Kondisi di mobil penuh banget sama barang & orang (14 dewasa & 6 anak-anak). Mau duduk nyaman udah susah banget. Makanya begitu macet di Limbangan rasanya udah gak ada tenaga lagi untuk becanda. Apalgi yang bikin Chi kesel, Chi tuh (dan juga semuanya) gak tau macet di Limbangan karena apa. Gak pernah kayaknya macet di Limbangan apalagi sampe total gini.

Setelah cukup lama kena macet di Limbangan, akhirnya lolos juga. Ternyata ada tabrakan beruntun antara Bis Budiman, Kijang sama Katana. Prihatin sama yang ngalamin kecelakaan. Tapi dari kita sendiri setelah lolos dari macet Limbangan itu udah gak terlalu semangat lagi untuk bersorak. Takut kena macet lagi kali ye… Tenaga juga udah abis.

Alhamdulillah, biar gimana tetep harus disyukuri ya.. lewat dari Limbangan jalanan lancar banget. Sampe di Ciamis jam 11 malem. Bener-bener perjalanan yang nguras segalanya (ya tenaga, emosi juga). Biasanya Jakarta-Ciamis selama-lamanya paling lama 5 jam, kali ini +/- 15 jam!! Bener-bener rekor. Karena seumur-umur belom pernah Chi ngalamin kayak gini (termasuk di masa lebaran atau long weekend sekalipun). Chi paling suka liat aja di TV kalo orang-orang pada kena macet total terutama di saat mau lebaran. Untuk ngalamin sih Alhamdulillah belom pernah. Kalo sekarang Chi sampe ngalamin ya mungkin supaya Chi bisa ngerasain apa yang orang-orang suka rasain di saat-saat pulang mudik kali ye. Tapi kalo harus sampe 2 kali ngalamin yang sama, kayaknya jangan deh. Cape banget! Untung aja anak-anak kayaknya ngertiin. Rewel-rewel sih ada. Tapi gak terlalu lah. Bener-bener ngerti situasi & kondisi. Alhamdulillah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge