Sabtu, 26 Januari 2008

Keke Sekolah (lagi..)

Tanggal 17 Januari kemarin Keola mulai sekolah lagi. Yup! Ini emang kedua kalinya Keke mulai sekolah lagi.

Sekolah yang pertama tuh di At-Tin waktu umur 2 tahun. Sebetulnya waktu itu Chi belom terlalu niat untuk sekolahin dia. Cara pikir Chi tuh masih kayak orang dulu nih kadang-kadang. Maksudnya, Chi tuh gak setuju (dulu loh...) kalo anak masuk playgroup dulu baru TK. Chi lebih sreg langsung masukkin TK aja. Makanya waktu di At-Tin buka program PAUD Chi tertarik. Tertariknya karena sekolahnya sore, durasi belajarnyanya lebih pendek daripada Playgroup. Ya... pikir-pikir itung-itung maen sambil belajar lah.

Tapi sampe lebih dari 1 tahun Keke di At-Tin dia masih gak mau ditinggal sama bundanya. Bersosialisasi juga gak mau. Duh bingung juga nih! Masalahnya kalo di rumah atau ke tempat yang baru Keke gak gitu-gitu amat.

Keola itu emang agak lambat untuk beradaptasi sama suasana baru. Agak-agak malu gitu. Tapi gak butuh waktu lama nanti juga cair, yang penting jangan dipaksa bisa-bisa dia ngambek & kapok. Tapi kalo untuk sekolah kok sifat malu-malunya gak cair juga ya. Padahal Chi gak liat ada yang salah dengan sekolahnya.

Akhirnya karena gak mau cair juga, Keke sempet berhenti sekolah beberapa bulan. Trus karena sekarang umurnya udah mau 4 tahun dan itu artinya dia harus siap-siap masuk TK, Chi & Kak Aie pun mulai cari2 sekolah (liat cerita cari TK ya...)

Pilihan kita akhirnya jatuh di Al-Alaq. Kenapa pilih sekolah ini daripada di Putik karena untuk masalah jam belajar aja. Chi & Kak Aie emang ada rencana Insya Allah tahun ajaran nanti mau masukin Naima ke Playgroup. Kalo Naima masuk Playgroup berarti Keke udah TK. Nah disana jam belajar TK & Playgroup cuma selisih ½ jam. Sementara kalo di Putik lumayan lama (1 jam lebih). Jadi kalo di itung-itung bisa-bisa lebih banyak nunggunya nanti. Kalo untuk mutu & fasilitas kurang lebih sama lah.

Alhamdulillah ada sedikit perubahan dibanding waktu di At-Tin dulu. Keke udah mau di kelas sendiri. Walaupun baru kadang-kadang, itupun pintu kelasnya harus dibuka. Dia juga udah mau ngobrol. Walaupun baru dengan gurunya aja, kalo sama temen-temennya dia belom mau ngobrol. Tapi Chi tetep bersyukur lah, karena udah ada perubahan. Dan senengnya gurunya juga ngertiin... banget. Pendekatannya bener-bener personal. Dan kalo mau dapetin hatinya Keke ya emang harus kayak gitu..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge