Kamis, 24 Januari 2008

Five Star Camp


Tanakita jalan-jalan camping

Waktu liburan sekolah kemarin Keke & Naima kedatangan ”para krucil” dari Bandung (Ijal, Febi, Ica & Ginta). Sebetulnya mereka ini tuh om & tantenya Keke & Naima, tapi karena masih pada cilik-cilik ya... jadinya pada manggil nama aja. Gak pake sebutan om ato tante gitu deh.

Mumpung lagi pada ngumpul, Kak Aie punya inisiatif mau ngajak kemping ke Situ Gunung. Akhirnya kami sekeluarga, para krucil, Om Adhi & Aki Dilan (bapaknya Ica & Febi) berangkat ke Situ Gunung (4-5 Januari 2008).

Ini pertama kalinya buat mereka ikut kemping. Sementara untuk Chi & Keola udah yang ke-3. Kalo Kak Aie... udah sering banget. Yah... namanya juga anak gunung. Hehe… Sementara buat Chi walaupun punya suami hobby adventure tapi kalo sampe ikut-ikutan ketularan kayaknya gak deh. Hehe… Makanya waktu pertama kali diajak kemping di Situ Gunung ini nanyanya banyak… banget.

Chi inget hal yang pertama kali Chi tanya itu tentang WC. Chi emang males banget kalo liat WC yang jorok. Kalo jalan-jalan ke Mall aja belom tentu WC-nya bersih, apalagi ini, WC umum di tempat perkemahan. Biarpun belom ngeliat langsung, tapi udah ngebayangin joroknya kayak apa. Hi... Tapi waktu itu Kak Aie ngejamin kalo WC-nya bersih dan nyaman. Eh, ternyata bener loh. WC-nya nyaman, gak kayak WC umum yang suka liat di jalan-jalan itu.

Hal ke dua yang Chi tanya, tidurnya gimana? Kayaknya males banget deh tidur dengan alas yang keras (aduh… nyonya banget ya Chi ini. Hehe…). Tapi masalah tidur emang gak sepenting kayak WC sih. Sebenernya gak apa-apa juga kalo alasnya keras, namanya juga kemping. Tapi berhubung waktu itu kan Keola masih kecil (umur 1 th), makanya jadi urusan tidur agak di singgung juga. Takut Keke-nya gak nyaman.

Ternyata biarpun di tenda, kita tidurnya pake kasur loh. Dapet sleeping bag pula. Tendanya juga pake lampu. Jadi gak gelap lah. Udaranya juga udah pasti enak. Dingin… Jadi gak perlu pake AC lagi kan? Hehe…

Mungkin semua kenyamanan ini karena kita kempingnya bukan di perkemahan umum ya. Tapi di area pribadinya Rakata (ini nama kantornya Kak Aie). Emang sih kata Kak Aie mereka juga menyewakan untuk umum, dan namain kempingnya tuh Five Star Camp. Abis emang gak kayak kemping-kemping yang suka Chi denger dari orang-orang. Pokoknya kalo mau kempimh di sana cukup bawa badan ma perlengkapan pribadi aja. Yang lainnya udah di sedian, termasuk makan. Nyaman lah pokoknya. Ya kalo gak nyaman mana mau Chi diajak kemping sampe 3x. Hehe... Duh jadi rada promosi nih.

Day 1

Kita berangkat dari Jatibening jam 7.30 pagi. Kenapa pagi-pagi? Soalnya perjalanan ke Situ Gunung lumayan jauh. Paling di perjalanan aja yang bikin Chi suka rada males kalo diajak ke Situ Gunung. Jauh soalnya. Sampe Situ Gunung kira-kira jam 11. Hmm... pas banget dah, abis perjalanan lumayan jauh sampe sana langsung makan siang.

Selesai makan siang ujan turun, cukup lama & lebat pula. Berkabut lagi. Sementara anak-anak mana betah sih diem lama, maunya bergerak terus.. Awalnya Keke yang lari-lari di tengah ujan. Lama-lama semuanya ikut, kecuali Chi sama Kak Aie. Naima juga ikut ujan-ujanan loh. Rata-rata pada maen sepakbola, kecuali Keke (asyik maen sepeda) sama Naima (lari-larian). Kalo aja tuh bola gak jatoh ke jurang kayaknya maen bolanya gak akan brenti deh.

Abis ujan-ujanan langsung pada mandi. Hi... dingin...!! Ke Situ Gunung yang kemaren tuh udaranya lagi dingin... banget!! Sebelumnya ke sana udaranya emang dingin juga, tapi yang ke-3 ini yang paling dingin deh. Chi aja pake baju sampe dobel-dobel. Itupun masih dingin. Apalagi yang pada mandi ujan, langsung pada menggigil udahnya. Hehe… Trus kalo urusan perut nih, jangan tanya deh. Kayaknya gak brenti makan. Apalagi ngemil. Mungkin karena udaranya dingin ya. Tapi gak bisa ngarep dapet yang anget-anget kali ya. Bukannya gak ada, tapi semua makanan & minuman yang panas sekalipun cepet banget dinginnya. Hehe..

Sore, ujan udah mulai reda. Kak Aie mulai pasang Tenda. Tendanya cukup 1 aja, tapi yang 2 kamar. Malemnya gak banyak kegiatan selain maen kartu. Tapi saking seru & lucu gak terasa maennya sampe jam 23.30! Padahal itu krucil biasanya paling jam 7 malem udah pada tidur. Kalo Keke & Naima sih emang suka pada malem tidurnya. Sebelum tidur, makan indomie dulu. Biarpun rada-rada dingin, tapi nikmat aja tuh. Hehe..

Day 2

Hari ke-2, setelah selesai sarapan kita pergi ke danau. Gak terlalu jauh sih sebenernya. Tapi jalannya yang gak mulus (berbatu-batu), jadi terasa agak lama juga. Sampe sana pemandangannya lumayan indah. Karena ini tempat wisata jadi banyak yang jualan & lumayan rame. Di danau, pertamanya sih cuma duduk-duduk aja, tapi trus pada kepengen naik perahu. Gak semuanya sih yang naek. Chi, Ginta & Mang Ilan gak ikut. Sebetulnya Chi agak ngeri juga. Abis danaunya kan luas, perahunyanya kecil yang di dayung gitu. Trus anak-anak itu kan pada gak bisa diem lama. Mana perahunya keliling danau lagi rutenya. Agak-agak ngeri juga. Makanya sebelum naik perahu Chi cerewetinnya panjang... banget! Minta mereka untuk duduk manis gitu. Hehe... Alhamdulillah kata Kak Aie selama di perahu mereka gak pada pecicilan.

Selesai maen perahu, kita pulang lagi ke tenda. Kali perjalanannya terasa lebih berat. Apalagi buat Kak Aie & Mang Ilan. Keke & Naima ngantuk, gak mau jalan sediri. Pengennya di gendong. Kebayang dong beratnya. Apalagi buat Kak Aie (gendong Keke). Mana jalan pulang tuh nanjak lagi.

Sampe di tenda, ada yang istirahat, ada yang tidur, ada yang maen bola. Macem-macem lah. Pokoknya acara bebas. Sambil nunggu makan siang ceritanya. Karena abis makan siang acara selanjutnya tuh maen flying fox!!! Wiii...!!!
Abis makan siang, ujan sempet turun lagi. Duh... kalo sampe lama lagi bisa gagal nih acara flying fox-nya. Karena sorenya kan kita mau pulang. Untung kali ini ujan cukup pengertian. Turunnya cuma sebentar. Yes, jadi deh maen flying foxnya.

Lagi-lagi Chi gak ikut. Hehe… Chi sih cukup jadi tim penggembira aja deh. Mang Ilan juga takut. Alesannya takut ketinggian. Hehe… Padahal dulu waktu masih muda & lajang tukang naek ke gunung juga. Eh… sekarang katanya suka takut sama tempat-tempat yang tinggi. Hehe...

Seru juga maen flying foxnya. Tinggi loh flying foxnya itu. Ini juga pengalaman Keke yang kedua fling fox di situ gunung. Tapi karena Keke masih kecil, jadi flying foxnya tandem sama ayah.

Abis flying fox, kita beres-beres buat pulang. Pada mandi. Dingin sih, tapi kalo gak mandi sebelum pulang dijamin sampe rumah gak akan mandi deh. Udah cape soalnya. Alhamdulillah perjalanan cukup lancar. Gak ada macet. Dari Situ Gunung jam 5 sore sampe rumah jam 9 lah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge